Gerbang ke Isurumuniya, Anuradhapura

Gerbang ke Isurumuniya, Anuradhapura

Gerbang ke Isurumuniya, Anuradhapura

Di sini kita melihat sekumpulan anggota tentera Britain yang berkunjung di pintu masuk ke Kuil Batu Isurumuniya di kota suci Anuradhapura.

Terima kasih banyak kepada Ken Creed kerana mengirimkan gambar-gambar ini kepada kami, yang diambil oleh paman isterinya Terry Ruff semasa bersama dengan No.357 Squadron, sebuah unit operasi khas yang beroperasi di Burma, Malaya dan Sumatera.


Isurumuniya di Anuradhapura

Anuradhapura, ibu kota tertua di Sri Lanka, bagaikan jalan kehidupan yang dengan bangganya membawa sejarah negara ini. Anuradhapura adalah salah satu destinasi yang paling kerap dikunjungi di dunia. Dari semua ribuan tempat suci, Isurumuniya, yang dikaitkan dengan cinta rapi, patut dialami.

Sebuah kolam yang indah pertama kali dibangun dari batu titisan dan untuk kemudahan para Arahat, termasuk Arahat Mahinda. Dikatakan bahawa pada waktu itu batu di dataran ini disebut Kasungiri Vihara kerana bersinar dengan warna keemasan. Raja Devanampiyatissa menanam pohon Bodhi dari Sri Maha Bodhi di perkarangan kuil dan mengembangkan Isurumuni Vihara dengan cara yang lebih indah untuk kediaman lima ratus anak kasta. Kuil gua di Isurumuni Vihara, tempat Peninggalan Gigi pertama kali ditempatkan, dibangun di atas landasan tinggi dan tempat duduk, pandal naga, patung Buddha, dan atap semuanya terbuat dari satu batu.

Tangga kuil gua yang dapat dilihat dalam keadaan asalnya hari ini terdiri daripada dua bahagian. Naik ke tingkat pertama melewati batu bulan batu, menara pengawal, dan batu, anda dapat melihat dua ukiran unik kepala kuda, seorang lelaki, dan seekor gajah mandi. Terdapat cerita rakyat bahawa lubang dibuat di batu di atas ukiran dan jika anda mengambil duit syiling dan membuat permintaan dan membuangnya ke dalam lubang ini supaya duit syiling itu tidak jatuh ke dalam kolam dan tetap berada di dalam lubang, keinginan itu akan menjadi nyata. Walaupun terdapat banyak teori mengenai ukiran ini, saya yakin bahawa manusia dan kepala kuda adalah ukiran dewa di atas hujan dan bahawa gajah mandi melambangkan kegembiraan menerima hujan. Kuil ini dikenali sebagai Megha Viharaya kerana ia terkenal sebagai tempat penyembahan hujan dan juga dikenali sebagai Issarasamanaramaya kerana ia adalah tempat di mana doa dimakbulkan. Bukti sejarah menunjukkan bahawa nama Issarasamanaramaya kemudian diubah menjadi Isurumuni Viharaya.


Ranmasu Uyana

Sebuah taman di era pra-Kristian di Sri Lanka, Ranmasu Uyana adalah batu karang yang diukir untuk tujuan mandi pada masa pemerintahan beraja. Anuradhapura adalah ibu kota warisan Sri Lanka yang mempunyai bangunan dengan ukiran batu yang rumit dan hasil seni yang sangat baik. Ranmasu Uyana adalah antara mereka.

Tetapi ia adalah sesuatu yang jauh sebelum waktunya. Ilmu astronomi yang berlatarbelakangkan pembinaannya masih terus menerus menjadi pakar teka-teki. Ia terletak di bandar lama berhampiran Isurumuniya Vihara dan Tissawewa, sementara namanya diterjemahkan ke & ldquoGold Fish Park & ​​rdquo. Taman seluas 40 ekar ini sangat dihargai kerana sistem hidraulik canggihnya yang pertama seumpamanya. Ia menggunakan tekanan yang tepat untuk mendapatkan air dari tangki Tissa dan mengepamnya ke kolam renang taman. Taman ini mempunyai tanaman, pokok, pokok anggur dan pokok renek yang indah. Ranmasu Uyana benar-benar memperhatikan sastera Sinhala. Ia melambangkan keindahan, keanggunan.

Menurut buku-buku lama, kolam renang dan kebun merupakan ikon gaya hidup Sri Lanka. Satu lagi ciri penting Ranmasu Uyana adalah stargate yang terkenal & ndash salah satu daripada beberapa stargate pertama di dunia selepas Peru dan Mesir. Sebuah pintu gerbang di masa lalu dilihat sebagai penghubung atau pintu masuk antara manusia dan makhluk luar angkasa. Apa yang lebih baik daripada Sri Lanka untuk menyumbang sejarah, fizik dan astronomi juga! Magul Uyana adalah konvensyen serbaguna yang menempatkan semua yang perlu dikunjungi di Anuradhapura di bawah satu kompleks - kolam, kuil Buddha, stupa, taman dan runtuhan perang.


Kandungan

Pada tahun 543 SM, pangeran Vijaya (543–505 SM) tiba di Sri Lanka, setelah diasingkan dari tanah kelahirannya di India. Dia akhirnya menjadikan pulau itu di bawah kekuasaannya dan menjadikan dirinya sebagai raja. Selepas ini, pengikutnya menubuhkan kampung dan jajahan di seluruh negara. Salah satunya didirikan oleh Anuradha, seorang menteri Raja Vijaya, di tebing sungai yang bernama Kolon dan diberi nama Anuradhagama. [6]

Pada tahun 377 SM, Raja Pandukabhaya (437–367 SM) menjadikannya ibu kotanya dan mengembangkannya menjadi kota yang makmur. [7] [8] Anuradhapura (Anurapura) dinamai menteri yang pertama kali mendirikan desa dan setelah datuk Pandukabhaya yang tinggal di sana. Nama itu juga berasal dari pendirian kota pada asterisme yang dinamakan Anura. [9] Anuradhapura adalah ibu kota semua raja yang memerintah negara di Kerajaan Anuradhapura, kecuali Kashyapa I (473-449), yang memilih Sigiriya untuk menjadi ibu kotanya. [10] Bandar ini juga ditandai pada peta dunia Ptolemy. [11]

Raja Pandukabhaya, pengasas dan penguasa pertama Kerajaan Anuradhapura, menetapkan batas desa di negara ini dan menetapkan sistem pentadbiran dengan melantik ketua kampung. Dia membina pertapaan, rumah untuk orang miskin, perkuburan, dan tangki pengairan. [12] Dia membawa sebagian besar negara di bawah kendali Kerajaan Anuradhapura. Namun, baru pada masa pemerintahan Dutthagamani (161–137 SM) seluruh negara disatukan di bawah Kerajaan Anuradhapura. [13] Dia mengalahkan 32 penguasa di berbagai belahan negara sebelum dia membunuh Elara, penguasa India Selatan yang menduduki Anuradhapura, dan naik takhta. [14] Kronik Mahavamsa menggambarkan pemerintahannya dengan banyak pujian, dan menumpukan 11 bab dari 37 untuk pemerintahannya. [15] Dia digambarkan sebagai raja pahlawan dan Buddha yang taat. [16] Setelah menyatukan negara ini, dia membantu menegakkan agama Buddha di dasar yang kukuh dan aman, dan membangun beberapa biara dan kuil termasuk Ruwanweli Seya [17] dan Lovamahapaya. [18]

Raja lain yang terkenal dari Kerajaan Anuradhapura adalah Valagamba (103, 89–77 SM), juga dikenal sebagai Vatthagamani Abhaya, yang digulingkan oleh lima penjajah dari India Selatan. Dia kembali takhta setelah mengalahkan penjajah ini satu persatu dan menyatukan negara itu lagi di bawah pemerintahannya. [19] Saddha Tissa (137–119 SM), Mahaculi Mahatissa (77–63 SM), Vasabha (67–111), Gajabahu I (114–136), Dhatusena (455–473), Aggabodhi I (571–604) dan Aggabodhi II (604-614) adalah antara penguasa yang menguasai seluruh negara setelah Dutthagamani dan Valagamba. Raja-raja dari Kutakanna Tissa (44–22 SM) hingga Amandagamani (29–19 SM) juga berhasil membuat seluruh negara berada di bawah pemerintahan Kerajaan Anuradhapura. [20] Penguasa lain tidak dapat mempertahankan pemerintahan mereka di seluruh pulau, dan wilayah bebas sering ada di Ruhuna dan Malayarata (negara bukit) untuk jangka masa terhad. Selama tahun-tahun terakhir Kerajaan Anuradhapura, pemberontakan meningkat dan kekuasaan raja-raja secara bertahap merosot. [21] Pada masa Mahinda V (982-1017), raja terakhir Kerajaan Anuradhapura, pemerintahan raja menjadi sangat lemah sehingga dia bahkan tidak dapat mengatur pengumpulan pajak dengan baik. [22]

Pada zaman Vasabha, Mahasena (274-301) dan Dhatusena, pembinaan tangki dan terusan pengairan besar diberi keutamaan. Vasabha membina 11 tangki dan 12 terusan, [23] Mahasen membina 16 tangki dan sebuah terusan besar, [24] dan Dhatusena membina 18 tangki. [25] Sebilangan besar raja-raja lain juga telah membina tangki pengairan di seluruh kawasan Rajarata, kawasan di sekitar Anuradhapura. Menjelang akhir Kerajaan Anuradhapura, jaringan pengairan besar dan rumit telah tersedia di seluruh Rajarata untuk mendukung pertanian negara ini. [26]

Ketibaan Suntingan Buddha

Salah satu peristiwa yang paling terkenal selama Kerajaan Anuradhapura adalah pengenalan agama Buddha ke negara ini. Perikatan yang kuat wujud antara Devanampiya Tissa (250-210 SM) dan Ashoka dari India, [27] yang mengirim Arahat Mahinda, empat bhikkhu, dan seorang pemula dikirim ke Sri Lanka. [28] Mereka menemui Devanampiya Tissa di Mihintale. Selepas pertemuan ini, Devanampiya Tissa memeluk agama Buddha dan perintah para bhikkhu ditubuhkan di negara ini. [29] Devanampiya Tissa, dipandu oleh Arahat Mahinda, mengambil langkah-langkah untuk menegakkan agama Buddha dengan tegas di negara ini. [30]

Tidak lama kemudian, bhikkhuni Sanghamitta tiba dari India untuk mendirikan Bhikkhuni sasana (susunan biarawati) di negara ini. [31] Dia membawa bersama anak pokok dari Sri Maha Bodhi, pohon di mana Sang Buddha mencapai pencerahan, yang kemudian ditanam di Anuradhapura. [32] Devanampiya Tissa menganugerahkan kerajaannya Jaya Sri Maha Bodhi yang baru ditanam. [33] Oleh itu inilah penubuhan agama Buddha di Sri Lanka.

Ketibaan Edit Relik Gigi Suci

Selama pemerintahan Kithsirimevan (301–328), Sudatta, sub raja Kalinga, dan Hemamala membawa Peninggalan Gigi Buddha ke Sri Lanka kerana kerusuhan di negara mereka. [34] Kithsirimevan membawanya dalam prosesi dan meletakkan peninggalan itu di sebuah rumah besar bernama Datadhatughara. [35] Dia memerintahkan perarakan ini diadakan setiap tahun, dan ini masih dilakukan sebagai tradisi di negara ini. Peninggalan Gigi Buddha segera menjadi salah satu objek paling suci di negara ini, dan simbol kerajaan. Orang yang memiliki Relik Gigi akan menjadi pemerintah negara yang sah. [36] Oleh itu, ia sering termaktub di dalam istana kerajaan itu sendiri. [37]

Suntingan Pencerobohan

Beberapa pencerobohan telah dilakukan terhadap Kerajaan Anuradhapura, yang semuanya dilancarkan dari India Selatan. Pencerobohan pertama yang tercatat dalam sejarah negara ini adalah pada masa pemerintahan Suratissa (247–237 SM), di mana ia digulingkan oleh dua peniaga kuda dari India Selatan bernama Sena dan Guththika. Setelah memerintah negara ini selama 22 tahun, mereka dikalahkan oleh Asela (215-205 SM), yang pada gilirannya digulingkan oleh serangan lain yang dipimpin oleh seorang pangeran Chola bernama Elara (205–161 SM). [38] Elara memerintah selama 44 tahun sebelum dikalahkan oleh Dutthagamani (Duttugamunu) [39] Namun, Mahavamsa mencatatkan bahawa raja-raja asing ini memerintah negara ini dengan adil dan sah. [38]

Negara ini diserang lagi pada 103 SM oleh lima ketua Dravidian, Pulahatta, Bahiya, Panya Mara, Pilaya Mara dan Dathika, yang memerintah hingga 89 SM ketika mereka dikalahkan oleh Valagamba. Pencerobohan lain berlaku pada tahun 433, dan negara itu berada di bawah kawalan enam pemerintah dari India Selatan. Ini adalah Pandu, Parinda, Khudda Parinda, Tiritara, Dathiya dan Pithiya, yang dikalahkan oleh Dhathusena yang kembali berkuasa pada tahun 459. [40] Lebih banyak pencerobohan dan serangan dari India Selatan berlaku semasa pemerintahan Sena I (833–853) [41 ] dan Udaya III (935–938). [42] Invasi terakhir selama Kerajaan Anuradhapura, yang mengakhiri kerajaan dan meninggalkan negara ini di bawah pemerintahan Cholas, terjadi pada masa pemerintahan Mahinda V. [43]

Namun, tidak ada satupun penyerang yang dapat memperluas kekuasaan mereka hingga Ruhuna, bahagian selatan negara itu, dan penguasa Sri Lanka dan pewaris mereka selalu mengatur tentera mereka dari daerah ini dan berjaya mendapatkan kembali takhta mereka. Sepanjang sejarah Sri Lanka, Ruhuna berfungsi sebagai asas untuk pergerakan perlawanan. [20]

Kejatuhan Anuradhapura Sunting

Mahinda V (981-1017), terganggu oleh pemberontakan pasukan tentera Dravidiannya sendiri, melarikan diri ke provinsi Rohana di tenggara. [43] Mahavamsa menggambarkan pemerintahan Mahinda V sebagai lemah, dan negara ini menderita kemiskinan pada masa ini. Lebih jauh disebutkan bahawa tenteranya bangkit menentangnya kerana kekurangan upah. [22] Dengan memanfaatkan perselisihan dalaman ini, Kaisar Chola, Rajaraja, saya menyerang Anuradhapura sekitar tahun 993 M dan menaklukkan wilayah utara negara itu dan memasukkannya ke dalam kerajaannya sebagai sebuah provinsi bernama "Mummudi-sola-mandalam" setelah dirinya sendiri. [44] Rajendra Chola I putera Rajaraja I, melancarkan pencerobohan besar pada tahun 1017. Culavamsa mengatakan bahawa ibu kota di Anuradhapura "dihancurkan sepenuhnya oleh segala cara oleh tentera Chola. [45] Ibukota itu di Polonnaruwa yang diganti namanya" Jananathamangalam ". [44]

Sebilangan besar kekuatan Chola di Rajarata telah berjaya pada musim awal rampasan. Dengan niat untuk mengubah perkemahan Chola menjadi kawasan tentera yang lebih kekal, kuil Saivite dibina di Polonnaruva dan di emporium Mahatittha. Percukaian juga diberlakukan, terutama pada pedagang dan pengrajin oleh Cholas. [46] Pada tahun 1014 Rajaraja saya meninggal dan digantikan oleh puteranya Rajendra Chola I, mungkin raja yang paling agresif dari barisannya. Serbuan Chola dilancarkan ke arah selatan dari Rajarata ke Rohana. Menjelang tahun kelima, Rajendra mengaku telah menakluki pulau itu sepenuhnya. Seluruh Anuradhapura termasuk provinsi Rohana di sebelah tenggara dimasukkan ke dalam Empayar Chola. [47] Sesuai dengan kronik Sinhala Mahavamsa, penaklukan Anuradhapura selesai pada tahun ke-36 pemerintahan raja Sinhala Mahinda V, iaitu sekitar tahun 1017-18. [47] Tetapi di selatan pulau itu, yang tidak memiliki banyak penempatan yang makmur untuk menggoda penjajahan Chola jangka panjang, tidak pernah disatukan oleh Chola. Oleh itu, di bawah Rajendra, pengembangan predator Chola di Ceylon mulai mencapai titik pulangan yang semakin berkurang. [46] Menurut piring Culavamsa dan Karandai, Rajendra Chola memimpin pasukan besar ke Anuradhapura dan merebut mahkota, ratu, putri Mahinda, sejumlah besar kekayaan dan raja sendiri yang dia bawa sebagai tawanan ke India, di mana dia akhirnya meninggal dunia di diasingkan pada tahun 1029. [48] [47]

Penaklukan Chola mempunyai satu hasil yang tetap di mana ibu kota Anuradhapura dihancurkan oleh Cholas. Polonnaruwa, sebuah pos ketenteraan dari kerajaan Sinhala, [49] diganti namanya menjadi Jananathamangalam, setelah gelar yang dianut oleh Rajaraja I, dan menjadi pusat pemerintahan baru bagi Cholas. Ini kerana penjajah Tamil sebelumnya hanya bertujuan untuk memerintah Rajarata di utara, tetapi Cholas cenderung menguasai seluruh pulau. Hampir tidak ada jejak aturan chola di Anuradhapura. Ketika kedaulatan Sinhala dipulihkan di bawah Vijayabahu I, dia menobatkan dirinya di Anuradhapura tetapi terus memiliki ibu kotanya di Polonnaruwa untuk menjadi lebih sentral dan membuat tugas mengendalikan provisi Rohana yang bergolak jauh lebih mudah. [44]

Suntingan Raja

Kerajaan itu berada di bawah pemerintahan seorang raja. Upacara dan upacara penyucian yang berkaitan dengan pemerintahan raja bermula pada masa pemerintahan Devanampiya Tissa, [50] di bawah pengaruh Ashoka dari India. [51] Seluruh negara dibawa ke bawah pemerintahan raja tunggal oleh Dutthagamani untuk pertama kalinya. Sebelum ini, ia memiliki beberapa kerajaan yang bebas dari Kerajaan Anuradhapura. [50] Penggantian takhta itu bersifat patrilineal, atau jika tidak demikian, diwarisi oleh saudara tertua raja sebelumnya. [52] Raja Anuradhapura dipandang sebagai penguasa tertinggi di seluruh pulau, bahkan pada saat-saat ketika dia tidak memiliki kontrol mutlak atasnya. [53]

Empat dinasti telah memerintah kerajaan dari penubuhannya hingga akhir. Penguasa dari Vijaya hingga Subharaja (60-67) umumnya dianggap sebagai dinasti Vijayan. [N 3] [54] Pandukabhaya adalah penguasa pertama Kerajaan Anuradhapura yang tergolong dalam dinasti ini. Dinasti Vijayan ada hingga Vasabha dari klan Lambakanna merebut kekuasaan pada tahun 66 Masihi. Peningkatannya ke tahta menyaksikan permulaan dinasti Lambakanna pertama, yang memerintah negara ini selama lebih dari tiga abad. [55] Dinasti baru bermula dengan Dhatusena pada tahun 455. Dinamakan dinasti Moriya, asal-usul garis ini tidak pasti walaupun beberapa sejarawan mengesannya kepada para pangeran Shakya yang mengiringi penanaman Sri Maha Bodhi ke Sri Lanka. [56] Dinasti terakhir dari periode Anuradhapura, dinasti Lambakanna kedua, dimulai dengan Manavanna (684-718) merebut takhta pada tahun 684 dan berlanjutan hingga penguasa terakhir Anuradhapura, Mahinda V. [57]

Pegawai Menyunting

Pegawai kerajaan dibahagikan kepada tiga kategori pegawai yang melekat di istana, pegawai pentadbiran pusat dan pegawai pentadbiran wilayah. Salah satu kedudukan yang paling penting adalah purohita, penasihat raja. [52] Raja juga memanggil dewan menteri amati paheja. [58] Dalam pentadbiran pusat, senapati (Panglima Angkatan Darat) adalah posisi kedua setelah raja, dan dipegang oleh anggota bangsawan. [59] Kedudukan ini, dan juga kedudukan yuvaraja (sub raja), kedudukan pentadbiran di wilayah negara dan pelabuhan dan wilayah utama, sering dipegang oleh kerabat raja. [60]

Kerajaan ini sering dibagi menjadi beberapa bagian atau provinsi dan diperintah secara terpisah. Rajarata, daerah di sekitar ibu kota, berada di bawah pemerintahan langsung raja, sementara Ruhuna (bahagian selatan negara ini) dan Tanah Melayu Rata (negara bukit) diperintah oleh pegawai yang dipanggil apa dan mak. Unit pentadbiran ini kemudian dibahagikan kepada unit yang lebih kecil yang disebut rata. Pegawai dipanggil ratiya atau ratika bertanggungjawab atas semua ini. [N 4] Unit pentadbiran terkecil adalah gama (kampung), di bawah ketua kampung yang dikenali sebagai gamika atau gamladda. [61]

Sunting imamat Buddha

Hubungan erat wujud antara penguasa dan penguasa Sangha (Pendeta Buddha) sejak pengenalan agama Buddha ke negara ini. Hubungan ini diperkukuhkan lagi semasa pemerintahan Dutthagamani. Para rahib sering menasihati dan bahkan membimbing raja mengenai keputusan. Hubungan ini pada awalnya ada hubungan dengan mazhab Mahavihara, tetapi pada pertengahan abad ke-1 SM, mazhab Abhayagiri juga mulai mempunyai kaitan rapat dengan pemerintah negara itu. Pada akhir abad ke-3 Masihi, mazhab Jetavana juga sudah dekat dengan penguasa. [62] Kesalahan antara penguasa dan imamat sering melemahkan pemerintahan, seperti yang terjadi pada masa pemerintahan Lanjatissa. [63] Bahkan gerakan perlawanan Valagamba pada awalnya terhambat kerana adanya keretakan dengan Mahavihara, dan dia hanya berhasil setelah perdamaian terjejas. [64] Beberapa penguasa hanya melindungi satu mazhab, tetapi ini sering menimbulkan kerusuhan di negara ini dan kebanyakan penguasa menyokong semua mazhab. [65] Meskipun demikian, tempat keagamaan sering dijarah semasa perselisihan dalaman oleh penguasa sendiri, seperti pada masa pemerintahan Dathopatissa I (639-650) dan Kashyapa II (650–659). [60]

Edit Undang-Undang

Adat, tradisi dan prinsip moral berdasarkan agama Buddha dijadikan dasar hukum. Undang-undang khusus akhirnya dikembangkan dan diguna pakai. Samantapasadika, ulasan abad ke-5, memberikan perincian peraturan kompleks mengenai pencurian ikan.Ketua pegawai kehakiman dikenali sebagai viniccayamacca dan terdapat beberapa pegawai kehakiman di bawahnya, yang dikenali sebagai vinicchayaka. Selain mereka, ketua kampung dan gabenor provinsi juga diberi kuasa untuk mengeluarkan penghakiman. Raja adalah hakim terakhir dalam perselisihan hukum, dan semua kes terhadap anggota keluarga kerajaan dan orang-orang terhormat di negara ini dihakimi olehnya. Namun, raja harus menggunakan kuasa ini dengan berhati-hati dan setelah berunding dengan penasihatnya. [66] Udaya I mencatat penghakiman yang dianggap sebagai preseden penting di perpustakaan kerajaan untuk menjaga keseragaman dalam keputusan kehakiman. [67]

Pada mulanya, pemerintahan keadilan di tingkat desa adalah tanggungjawab para majelis desa, yang biasanya terdiri dari para penatua desa. [68] Namun, menjelang akhir Kerajaan Anuradhapura sekumpulan sepuluh kampung, yang dikenal sebagai dasagam, bertanggungjawab menegakkan keadilan di daerah itu. Undang-undang dan langkah-langkah hukum yang harus diikuti oleh mereka diumumkan oleh raja. Beberapa prasasti batu yang mencatat proklamasi ini telah dijumpai dalam penggalian arkeologi. Hukuman berbeza dari penguasa ke penguasa. Beberapa raja, seperti Sanghabodhi (247–249) dan Voharika Tissa (209–231) lembut dalam aspek ini, sementara penguasa seperti Ilanaga (33–43) dan Jettha Tissa I (263–273) lebih keras. Namun, jenayah seperti pengkhianatan, pembunuhan, dan penyembelihan lembu pada umumnya dihukum mati. [69]

Suntingan Ketenteraan

Pada tahap awal, Kerajaan Anuradhapura tidak memiliki tentara biasa yang kuat kecuali sejumlah kecil tentara. Mereka ditugaskan untuk menjaga ibu kota dan istana kerajaan. Raja berhak menuntut seorang putra yang berkebolehan untuk dinas ketenteraan dari setiap keluarga di kerajaannya. Pada masa perang, tentera yang lebih besar dibentuk menggunakan kaedah ini. Tentera terdiri daripada empat bahagian utama iaitu korps gajah, pasukan berkuda, kereta kuda dan infanteri. [70] Gabungan ini dipanggil Chaturangani Sena (tentera empat kali ganda). Namun, sebahagian besar tentera terdiri dari pasukan infanteri yang terdiri dari pendekar pedang, tombak dan pemanah. [71] [72]

Ketika tentera seperti itu disiapkan, ia diperintahkan oleh beberapa jeneral. Panglima Angkatan Darat biasanya merupakan anggota bangsawan. Raja dan jeneralnya mengetuai tentera dari depan semasa pertempuran, dipasang di atas gajah. [70] Kota-kota besar kerajaan dipertahankan dengan tembok pertahanan dan parit. Pengepungan, yang sering berlangsung beberapa bulan, adalah perkara biasa semasa peperangan. Pertempuran tunggal antara raja atau panglima yang bertentangan, yang dipasang di atas gajah, sering memutuskan hasil pertempuran. [73]

Tentara bayaran India Selatan sering bekerja di tentera Kerajaan Anuradhapura pada peringkat terakhirnya. [70] Manavanna dan Moggallana I (491–508) memperoleh bantuan Pallavas semasa perselisihan berturut-turut untuk mendapatkan takhta. [40] Namun, kerajaan Anuradhapura tampaknya memiliki tentara yang kuat selama beberapa periode, seperti ketika Sena II mengirim pasukannya ke India Selatan melawan raja Pandyan. [74] Gajabahu I juga melancarkan serangan terhadap India Selatan [N 5] untuk menyelamatkan 12,000 tawanan, dan membawa kembali 12,000 tahanan serta tawanan yang dibebaskan. [75] Namun secara mengejutkan, angkatan laut tidak dianggap penting selama Kerajaan Anuradhapura, dan satu angkatan laut jarang dipertahankan. Ini akan menjadi garis pertahanan pertama bagi negara kepulauan dan juga dapat membantu menangani pencerobohan dari India Selatan. [73]

Ekonomi Kerajaan Anuradhapura didasarkan terutama pada pertanian. [70] Hasil pertanian utama adalah padi, penanamannya didukung oleh rangkaian pengairan yang rumit. Penanaman padi bermula di sekitar Malvatu Oya, Deduru Oya dan Mahaweli Ganga dan tersebar di seluruh negeri. [76] Penanaman peralihan juga dilakukan pada musim hujan. [77] Beras dihasilkan dalam dua musim utama yang dinamakan Yala dan Maha. Oleh kerana pengeluaran padi yang meluas, negara ini kebanyakannya mandiri. [78] Kapas ditanam secara meluas untuk memenuhi keperluan kain. Tebu dan wijen juga ditanam dan sering terdapat rujukan dalam literatur klasik mengenai produk pertanian ini. Jari mill ditanam sebagai pengganti padi, terutama di zon kering negara. [79] Lebihan produk ini, terutama beras, dieksport. [80] [81]

Barang utama yang dieksport selama periode Anuradhapura adalah batu permata, rempah, mutiara dan gajah, sementara barang-barang seramik, sutera, minyak wangi dan wain diimport dari negara lain. [82] Bandar Anuradhapura sendiri menjadi pusat komersial yang penting sebagai tempat tinggal banyak pedagang asing dari seluruh dunia. Sejak awal adalah penempatan orang Yunani yang dikenali sebagai Yavanas. Profesor Merlin Peris, mantan Profesor Klasik di Universiti Peradeniya, menulis bahawa “Orang Yunani yang Raja Pandukabhaya menetap di Gerbang Barat Anuradhapura bukan generasi kedua atau ketiga orang Yunani yang tiba di NW India tetapi adalah lelaki yang, hanya dua dekad paling banyak, meninggalkan tanah air Yunani sebagai pengikut kem Alexander dan datang ke Sri Lanka dengan atau setelah pasukan Alexander. Ketika rakan-rakan Yunani menunjukkan keengganan untuk pergi ke selatan, orang-orang Yunani ini nampaknya telah melakukannya. " [83]

Menjelang abad kelima salah seorang Parsi selain pedagang Tamil dan Arab. [84] Pedagang asing ini, terutama orang Arab, sering bertindak sebagai orang tengah dalam import dan eksport ini. [70] Menjelang abad kesembilan, para pedagang Muslim ini telah berdiri di sekitar pelabuhan Kerajaan Anuradhapura, mereka akan segera membentuk komuniti Muslim yang masih ada di pulau itu. [85] Kain mewah juga diimport dari India Timur dan China. [79] Prasasti batu di Anuradhapura menunjukkan bahawa pasar atau bazar adalah fungsi penting di kota. [86] Perdagangan terhad di kampung-kampung kerana kebanyakannya mandiri, tetapi komoditi penting seperti garam dan logam harus diperoleh dari luar. [87] Kedudukan negara di Lautan Hindi dan teluk semula jadi menjadikannya pusat transit perdagangan antarabangsa. [88] Pelabuhan seperti Mahatittha (Mannar) dan Gokanna (Trincomalee) digunakan sebagai pelabuhan perdagangan selama Kerajaan Anuradhapura. [89]

Mata wang sering digunakan untuk menyelesaikan denda kehakiman, cukai dan pembayaran untuk barang [N 6] atau perkhidmatan. [90] Namun, imbuhan untuk layanan kepada raja, pegawai dan kuil sering dilakukan dalam bentuk hasil tanah. Duit syiling tertua yang dijumpai di Anuradhapura bermula hingga 200 SM. [91] Duit syiling yang paling awal ini adalah kepingan perak berbentuk segi empat tepat yang dikenali sebagai kahavanu. Ini akhirnya menjadi berbentuk bulat, yang kemudiannya diikuti dengan duit syiling yang dipukul mati. [92] Logam tanpa logam, terutama emas dan perak, digunakan untuk perdagangan juga. [93] Corak gajah, kuda, swastika dan Dharmacakra biasanya dicetak pada duit syiling pada zaman ini. [94]

Cukai utama dalam tempoh ini dinamakan bojakapati (cukai gandum) dan dikenakan untuk tanah yang digunakan untuk penanaman. [95] Cukai air, dinamakan dakapati juga dikenakan untuk air yang digunakan dari takungan. [96] Bea masuk juga dikenakan di pelabuhan. [97] Mereka yang tidak dapat membayar pajak ini secara tunai diharapkan dapat mengambil bahagian dalam perkhidmatan seperti memperbaiki takungan. Pentadbiran cukai adalah tugas Badagarika, bendahara raja. [98]

Budaya di Kerajaan Anuradhapura sebagian besar didasarkan pada agama Buddha dengan penyembelihan binatang untuk makanan dianggap rendah dan najis. Akibatnya, penternakan, kecuali untuk pemeliharaan kerbau dan ternak, jarang terjadi. Gajah dan kuda adalah simbol prestij, dan hanya dapat dimiliki oleh bangsawan. Kemahiran yang diperlukan untuk melatih dan merawat haiwan ini sangat dihargai. [99] Lembu dan kerbau digunakan untuk membajak dan menyiapkan sawah. [100] Produk tenusu membentuk bahagian penting dalam diet orang-orang sementara kesusasteraan Pali dan Sinhala sering merujuk kepada lima produk yang diperoleh dari lembu: susu, dadih, dadih, ghee dan mentega. [101] Bullock dan bullock cart juga digunakan untuk pengangkutan. [102]

Kerja logam adalah kerajinan yang penting dan dikembangkan dengan baik, dan alat logam seperti kapak, mamoti dan cangkul digunakan secara meluas. Senjata dan alat besi dan keluli dihasilkan dalam skala besar untuk tentera. [103] Petunjuk yang baik mengenai pengembangan logam pada zaman ini adalah Lovamahapaya, yang seluruhnya ditutup dengan tembaga. [104]

Desa biasanya tertumpu di sekitar takungan pengairan untuk membolehkan akses mudah ke air untuk pertanian. Rumah-rumah berdiri betul-betul di bawah tambak takungan, antara air dan sawah di bawahnya. Ini memudahkan pengawalan bekalan air ke ladang dan juga menyokong penyelenggaraan kebun domestik untuk pengeluaran buah dan sayur. [105] Sebuah desa biasanya terdiri dari sekumpulan tempat tinggal, sawah, takungan, tanah penggembalaan, pergeseran cadangan tanaman dan hutan desa. Di daerah dengan curah hujan yang tinggi, aliran air tahunan sering menggantikan tempat takungan. [68] Penangkapan ikan di darat meluas selama periode Kerajaan Anuradhapura kerana banyak takungan. [106] Walaupun tidak ada sepenuhnya, penangkapan ikan laut tidak biasa dilakukan dalam jangka waktu ini terutama kerana sifat dasar pengangkutan ikan laut ke bandar-bandar yang terletak jauh di pedalaman. [107]

Wanita nampaknya telah menikmati kebebasan dan kebebasan yang cukup besar dalam tempoh ini. [108] Dutthagamani sering meminta nasihat ibunya semasa kempen ketenteraannya. [109] Prasasti batu menunjukkan bahawa wanita menyumbangkan gua dan kuil untuk penggunaan sangha. Walau bagaimanapun, tidak ada rekod wanita yang memegang jawatan pentadbiran. Tidak jelas apakah wanita diberi kedudukan setara dengan lelaki, tetapi mereka memiliki kebebasan sepenuhnya dalam hal agama. [110]

Sunting Agama

Agama golongan elit yang berkuasa adalah Brahmanisme hingga pengenalan agama Buddha ke Sri Lanka pada masa pemerintahan Devanampiya Tissa. Ia menyebar dengan cepat ke seluruh negeri di bawah naungannya menjadi agama rasmi kerajaan. Di sebalik status ini, toleransi masyarakat Buddha memastikan kelangsungan hidup Hindu dengan hanya kehilangan pengaruh. [3] [111] Setelah ini, para penguasa diharapkan menjadi pelindung agama Buddha di negara ini dan menjadi faktor pengesahan kekuasaan kerajaan. [112] Tiga persaudaraan Buddha telah muncul pada akhir Kerajaan Anuradhapura Mahavihara, Abhayagiri dan Jetavana. Mahavihara ditubuhkan sejurus selepas pengenalan agama Buddha ke negara ini. Mewakili ajaran Theravada, ajaran itu tetap konvensional di seluruh Kerajaan Anuradhapura. Persaudaraan Abhayagiri, yang ditubuhkan setelah Abhayagiriya dibina, mewakili beberapa mazhab pemikiran Buddha. Itu tidak membataskan dirinya kepada Theravada dan menerima idea Mahayana dan Tantrik juga. Terdapat sedikit bukti mengenai persaudaraan Jetavana yang dibentuk setelah Jetavanaramaya dibina, lebih lambat daripada dua yang lain. Namun, ia juga menerima pandangan baru dan lebih liberal mengenai agama Buddha. [113]

Raja-raja menaja Theravada dan sering mengambil langkah untuk menghentikan penyebaran kepercayaan Mahayana. Raja-raja seperti Aggabodhi I, Kashyapa V (914–923) dan Mahinda IV (956–972) telah menetapkan peraturan tatatertib untuk perlakuan Sangha yang tepat. [60] Voharika Tissa dan Gothabhaya (249–262) mengusir beberapa bhikkhu dari perintah untuk menyokong pandangan seperti itu. [114] Perubahan dalam hal ini terjadi ketika Mahasena memeluk ajaran Mahayana dan bertindak menentang institusi Theravada. Namun, dia juga menerima ajaran Theravada setelah penduduk memberontak menentangnya. [115] Ketika kerajaan dan otoritas atau raja-raja menurun, doktrin Mahayana dan Tantrik kembali menyebar, namun, Theravada tetap menjadi doktrin utama dan paling luas. [116]

Pengikut agama Hindu juga hadir sampai batas tertentu selama Kerajaan Anuradhapura. Terdapat sejumlah dari mereka di Rajarata selama pemerintahan Elara. Mahasen menghancurkan beberapa kuil Hindu semasa pemerintahannya pada abad ke-2. Terutama komuniti pedagang India yang tinggal berhampiran pelabuhan seperti Mahatittha dan Gokanna adalah pengikut agama Hindu dan kuil Hindu dibina di kawasan-kawasan ini. Menjelang akhir Kerajaan Anuradhapura, kuil Hindu besar seperti kuil Konesvaram telah dibangun. [117] Sumber sejarah [N 7] menunjukkan bahawa terdapat juga Jain di Anuradhapura semasa pemerintahan Valagamba. [118]

Suntingan Sastera

Dari abad ke-3 SM hingga abad ke-3 Masihi, prasasti dicatatkan dalam tulisan Brāhmī. Ini secara bertahap berkembang menjadi naskah sinhala moden, tetapi ini tidak lengkap pada akhir Kerajaan Anuradhapura. Rujukan pertama dalam sumber sejarah untuk sebarang karya bertulis adalah sekitar 80 SM, tetapi kedua-dua sastera Sinhala dan Pali ada bahkan dua abad sebelum ini, jika tidak lebih awal. [119] Sastera Sinhala tertua terdapat di Sigiriya. [120] Puisi yang ditulis dari abad ke-6 hingga akhir kerajaan Anuradhaura terdapat di antara grafiti di dinding cermin di Sigiriya. Sebilangan besar ayat-ayat ini menggambarkan atau bahkan ditujukan kepada tokoh wanita yang digambarkan di lukisan dinding Sigiriya. [121] Sebilangan besar puisi ini telah ditulis antara abad ke-8 dan ke-10. [122]

Hanya tiga buku Sinhala yang bertahan dari zaman Anuradhapura. Salah seorang daripada mereka, Siyabaslakara, ditulis pada abad ke-9 atau ke-10 mengenai seni puisi dan berdasarkan bahasa Sanskrit Kavyadarsha. Dampiya Atuva Gatapadaya adalah yang lain, dan merupakan glosari untuk Pali Dhammapadatthakatha, memberikan kata-kata Sinhala dan sinonim untuk perkataan Pali. Buku ketiga ialah Mula Sikha Ha Sikhavalanda, satu set peraturan tatatertib bagi para sami Buddha. Kedua-dua ini ditulis sepanjang dua abad terakhir dalam tempoh Anuradhapura. [123]

Semasa pemerintahan Valagamba, Pali Tripitaka ditulis dalam daun sawit. [124] Beberapa ulasan mengenai agama Buddha, dikenali sebagai Atthakatha juga ditulis semasa pemerintahan Mahanama (406–428). Kronik Pali seperti Dipavamsa dan Mahavamsa telah ditulis semasa Kerajaan Anuradhapura, dan masih berguna sebagai sumber untuk mempelajari sejarah negara. [125] [126]

Suntingan Seni

Fresco Sigiriya yang terdapat di Sigiriya, Sri Lanka dilukis pada masa pemerintahan Raja Kashyapa I (memerintah 477 - 495 Masihi). Menggambarkan tokoh wanita yang membawa bunga, mereka adalah lukisan tertua yang masih hidup pada zaman Anuradhapura. [127] Terdapat pelbagai teori mengenai siapa yang ditunjukkan dalam lukisan ini. Ada yang menyatakan bahawa mereka benar apsaras (cakerawala langit), [128] yang lain menunjukkan bahawa mereka adalah wanita istana raja atau bahkan perwakilan petir dan awan hujan. [129] Walaupun memiliki persamaan dengan lukisan Ajanta di India, terdapat perbezaan gaya dan komposisi yang signifikan menunjukkan bahawa ini adalah contoh dari sekolah seni Sri Lanka yang khas. [130]

Lukisan dari sebuah gua di Hindagala berasal dari zaman Anuradhapura akhir, dan bahkan mungkin termasuk dalam zaman yang sama dengan lukisan Sigiriya. Lukisan Sigiriya dan Hindagala adalah satu-satunya spesimen seni Kerajaan Anuradhapura yang masih ada. Walau bagaimanapun, sisa-sisa lukisan menunjukkan bahawa dinding dan siling beberapa bangunan dan dinding dalam stupa dan vahalkadas juga dicat. [127] Saddhatissa telah mempekerjakan pelukis untuk menghias Ruwanweli Seya ketika saudaranya Dutthagamani ingin melihatnya di atas katil kematiannya. [131]

Pembuatan patung, yang paling ketara adalah patung Buddha, adalah seni yang disempurnakan oleh pemahat Sri Lanka semasa Kerajaan Anuradhapura. Patung-patung Buddha yang paling awal dari zaman Anuradhapura berasal dari abad ke-1 Masihi. [132] Postur standard seperti Abhaya Mudra, Dhyana Mudra, Vitarka Mudra dan Kataka Mudra digunakan semasa membuat patung-patung ini. Patung Samadhi di Anuradhapura, yang dianggap sebagai salah satu contoh terbaik seni Sri Lanka kuno, [133] menunjukkan Buddha berada dalam posisi duduk dalam meditasi mendalam, dan diukir dari marmer dolomitik dan berasal dari abad ke-4. Patung Toluvila serupa dengan ini, dan berasal dari tahapan selanjutnya Kerajaan Anuradhapura. Patung Buddha terkenal yang terkenal sejak zaman Anuradhapura termasuk patung di Avukana, Maligavila dan Buduruvagala. Patung Buduruvagala adalah yang tertinggi di negara ini, setinggi 50 kaki (15 m). Semua patung ini diukir dari batu. [134]

Ukiran di Isurumuniya adalah beberapa contoh terbaik seni ukiran batu dari Kerajaan Anuradhapura. Kemahiran dalam seni adalah sifat yang dihormati dan dihargai dalam tempoh ini dan para seniman dihargai oleh para penguasa. Mahavamsa mencatatkan bahawa Jettha Tissa II (328-337) sendiri mahir dalam ukiran batu dan gading. [135]

Edit Senibina

Pembinaan stupa tidak hanya terlihat pada masa Kerajaan Anuradhapura tetapi juga sepanjang sejarah Sri Lanka. Stupa dibina untuk merangkumi objek pemujaan. Stupa Thuparamaya, yang dibina oleh Devanampiya Tissa, adalah salah satu yang paling awal dibina dan dibina sejurus selepas kedatangan agama Buddha. Pembinaan stupa besar dimulakan oleh Raja Dutthagamani dengan pembinaan Ruwanweli Seya, setinggi 300 kaki (91 m) dengan lilitan 298 kaki (91 m). [136]

Dagabas Anuradhapura yang berasal dari abad awal zaman Anuradhapura, mempunyai perkadaran yang sangat besar sehingga mereka merupakan struktur terbesar dari jenis mereka di mana saja di Dunia Buddha, bahkan menyaingi Piramid Mesir dalam ukuran. [137]

Stupa Abhayagiri di kompleks biara Abhayagiriya adalah stupa besar lain dari zaman Anuradhapura dengan ketinggian asalnya 350 kaki (110 m). Stupa Jetavana, yang dibina oleh Mahasen, adalah yang terbesar di negara ini. [138] Stupas mempunyai asas yang dalam dan dibina dengan baik, dan pembangunnya jelas mengetahui sifat-sifat bahan yang digunakan untuk pembinaan. Kaedah yang sesuai untuk setiap jenis bahan telah digunakan untuk meletakkan asas secara tegas. [139]

Semua bangunan telah dihiasi dengan ukiran dan patung yang rumit dan disokong oleh tiang batu besar. Tiang-tiang batu ini dapat dilihat di beberapa bangunan seperti Lovamahapaya (istana kurang ajar). [140] Sistem penyaliran bangunan ini juga dirancang dengan baik, dan pipa terra cotta digunakan untuk membawa air ke lubang saliran. Kolam besar dipasang di beberapa biara, seperti Kuttam Pokuna (kolam kembar). Kompleks hospital juga ditemui berhampiran dengan biara. Bangunan dibina menggunakan kayu, batu bata dan batu. Batu digunakan untuk pondasi dan tiang, sementara batu bata digunakan untuk dinding. Mortar kapur digunakan untuk melepa dinding. [141]

Pengairan dan pengurusan air Edit

Hujan di zon kering Sri Lanka terhad kepada 50-75 inci.Di bawah keadaan ini, penanaman yang diberi hujan sangat sukar, memaksa peneroka awal untuk mengembangkan cara untuk menyimpan air agar dapat mengekalkan bekalan air yang berterusan untuk penanaman mereka. Tangki pengairan kecil dibina di tingkat desa, untuk menyokong penanaman kampung itu. [142] Tangki pengairan skala sederhana yang paling awal adalah takungan Basawakkulama yang dibina oleh Raja Pandukabhaya. Waduk Nuwara wewa dan Tissa Wewa dibina seabad kemudian. Takungan ini diperbesar pada tahun-tahun berikutnya oleh pelbagai penguasa. [143]

Pembinaan takungan berskala besar bermula pada abad ke-1 Masihi di bawah arahan Vasabha. Terusan Alahara, yang dibina dengan cara membendung sungai Amban untuk mengalihkan air ke barat sejauh 30 batu (48 km), telah dibina dalam tempoh ini. Di antara takungan yang dibina semasa pemerintahan Vasabha, takungan Mahavilacchiya dan Nocchipotana kedua-duanya mempunyai keliling sekitar 2 batu (3.2 km). Semasa pemerintahan Mahasen, terusan Alahara diperluas dan diperpanjang untuk membekalkan air ke tangki Minneriya yang baru dibina, yang meliputi 4,670 ekar (18,9 km 2) dan memiliki panjang 1,25 mil (2,01 km) dan tinggi 44 kaki (13 m) tanggam. Dia diberi nama Minneri Deiyo (dewa Minneriya) untuk pembinaan ini dan masih disebut oleh orang-orang di kawasan itu. [144] Waduk Kavudulu, terusan Pabbatanta dan takungan Hurulu adalah antara pembinaan pengairan besar yang dilakukan dalam tempoh ini. Pembinaan ini memberi sumbangan besar kepada peningkatan pertanian di bahagian utara dan timur zon kering. Takungan juga dibina menggunakan anak sungai Daduru Oya dalam tempoh ini, dengan itu membekalkan air ke bahagian barat daya zon kering. Pemuliharaan dan pengagihan sumber air ini memastikan bahawa bekalan air mencukupi di seluruh kawasan kering. [145] James Emerson Tennent [N 8] menggambarkan rangkaian pengairan kuno sebagai:

. nampaknya ada alasan untuk mempercayai bahawa dari pengalaman mereka sendiri yang seterusnya dan sejauh mana mereka membuat kerja-kerja semacam ini, mereka memperoleh kemudahan yang tidak dapat ditandingi oleh orang-orang dari negara lain. [146]

Sumber air zon kering dieksploitasi lebih jauh pada zaman Upatissa I dan Dhatusena. Pembinaan Kala wewa, seluas 6.380 ekar (25.8 km 2) dengan tanggul sepanjang 3.75 batu (6.04 km) dan tingginya 40 kaki (12 m), dilakukan pada masa pemerintahan Dhatusena. Terusan sepanjang 54 batu (87 km) bernama Jayaganga membawa air dari Kala wewa ke Tissa Wewa dan memberi makan rangkaian kanal yang lebih kecil. Pembinaan rangkaian ini juga dikaitkan dengan Dhatusena. Jayaganga membekalkan air ke sawah seluas 180 kilometer persegi. [145] Pada akhir abad ke-5, dua rangkaian pengairan utama, satu disokong oleh sungai Mahaweli dan satu lagi oleh Malvatu Oya dan Kala Oya, meliputi Rajarata kawasan. Mahavamsa mencatat bahawa banyak penguasa lain membangun sejumlah tangki pengairan, beberapa di antaranya belum dapat dikenal pasti. Menjelang abad ke-8, tangki besar seperti Padaviya, Naccaduva, Kantale dan Giritale telah muncul, memperluas jaringan pengairan. Akan tetapi, dari abad ke-8 hingga akhir Kerajaan Anuradhapura, tidak banyak kegiatan dalam pembangunan pekerjaan pengairan. [26]

Penyuntingan Teknologi

Teknologi canggih diperlukan untuk perancangan dan pembinaan takungan dan terusan besar. Semasa membina takungan, jurang antara rabung rendah di dataran zon kering digunakan untuk mengalirkan air. Dua teknik yang berbeza digunakan dalam pembinaan satu kaedah melibatkan pembuatan tanggul menggunakan formasi batuan semula jadi di seberang lembah dan yang lain melibatkan mengalihkan aliran air melalui terusan yang dibina ke takungan. Semua takungan dan terusan di suatu kawasan saling terhubung oleh jaringan yang rumit, sehingga air yang berlebihan dari satu akan mengalir ke yang lain. [147] Lokasi pembinaan ini menunjukkan bahawa para jurutera kuno juga mengetahui formasi geologi di laman web ini, dan memanfaatkannya dengan berkesan. [148] Saluran bawah tanah juga telah dibangun untuk memasok air ke dan dari kolam buatan, seperti di Kuttam Pokuna dan kolam di Sigiriya. [149] [150]

Jayaganga sepanjang 54 batu (87 km) mempunyai kecerunan enam inci hingga mil, yang menunjukkan bahawa pembangunnya mempunyai pengetahuan pakar dan alat pengukur yang tepat untuk mencapai kecerunan minimum dalam aliran air. Pembinaan Bisokotuva, sebuah saluran air yang digunakan untuk mengendalikan aliran keluar air dalam takungan, menunjukkan kemajuan besar dalam teknologi pengairan. Sejak abad ke-3, pintu air ini, yang terbuat dari batu bata dan batu, ditempatkan di berbagai tingkat di tanggul takungan. [151] [152]


Gua Isurumuniya & # 8211 GATEWAY ULTRASONIK Purba Dijumpai di Sri Lanka?

Hai kawan-kawan, saya berada di kuil Isurumuniya di Sri Lanka, dan ini adalah tempat menarik dengan banyak patung yang indah, tetapi ada struktur kuno yang menentang semua penjelasan. Ini adalah gua atau struktur seperti sarang yang dianggap suci oleh penduduk tempatan dan jika anda mengunjungi tempat ini, ada 2 sebab anda akan merasa sangat pelik mengenai perkara ini. Yang pertama, adalah beribu-ribu kelawar yang dikemas rapat di dalamnya dan anda tidak faham mengapa anda melihat sebilangan besar kelawar di sini. Tetapi ada satu lagi persoalan yang akan menembusi minda bawah sedar anda. Mengapa anda melihat kelawar ini di tempat yang begitu terang? Kami tidak pernah melihat kelawar di siang hari yang luas. Sebenarnya kelawar tidak suka cahaya, mata mereka tidak disesuaikan dengan keadaan ini, sebenarnya kelawar jauh untuk mengelakkan terbang pada malam Bulan Purnama kerana walaupun cahaya terlalu banyak untuk mereka. Jadi mengapa kelawar bertolak ansur dengan kawasan yang terang ini dan berkeliaran di tempat ini?
Penduduk tempatan percaya bahawa sarang ini mengeluarkan suara ajaib yang tidak dapat didengar oleh manusia, tetapi kelawar terpukau dengan suara ilahi ini, itulah sebabnya mereka tinggal di sini selama-lamanya. Kisah ini kelihatan seperti kisah dongeng, tetapi ada beberapa kebetulan yang aneh antara penemuan cerita rakyat dan ilmiah moden ini. Manusia dapat mendengar bunyi hanya hingga frekuensi 20 Khz dan apa-apa yang melebihi 20Khz disebut frekuensi ultrasonik dan kita tidak dapat mendengar frekuensi tersebut. Walau bagaimanapun, kelawar dapat mendengar frekuensi ultrasonik hingga 200 Khz.
Adakah mungkin gua ini memancarkan frekuensi ultrasonik yang menarik kelawar? Bagaimana gua semula jadi dapat mengeluarkan frekuensi sedemikian? Pada pandangan pertama, kami berpendapat bahawa ini adalah gua semula jadi, tetapi jika anda memerhatikan dengan teliti, kita dapat melihat bahawa ia bukanlah struktur semula jadi sama sekali. Di bahagian atasnya, terdapat lengkungan yang dilapisi dengan batu lempengan batu. Anda dapat melihat batu-batu yang terpotong di dinding. Terdapat beberapa garis melengkung yang diukir di seluruh dinding. Dan jika kita melihat dengan teliti di sisi lain, dan kita dapat melihat papak batu kecil diletakkan di atas satu sama lain. Menurut legenda, ada alat kuno yang tersembunyi di balik dinding batu yang memancarkan suara ajaib yang mampu memikat kelawar ini. Adakah peranti sedemikian mungkin? Para saintis baru-baru ini mendapati bahawa sebenarnya boleh membuat kelawar datang ke lokasi anda dengan memancarkan frekuensi ultrasonik tertentu.
Kelawar tertarik pada frekuensi ini dan akan menghampiri sumbernya. Apa yang kita lihat dalam filem & # 8220Batman & # 8221 berdasarkan fakta & # 8211 jadi hari ini, kita mempunyai peranti ultrasonik seperti itu. Kami tahu bahawa ini bukan gua semula jadi. Oleh itu, adakah pembangun kuno membuat sejenis peranti ultrasonik yang masih tersembunyi di sebalik dinding, dan jika ya, bagaimana bentuknya?
Adakah mungkin gua ini memancarkan frekuensi ultrasonik yang menarik kelawar? Bagaimana gua semula jadi dapat mengeluarkan frekuensi sedemikian? Pada pandangan pertama, kami berpendapat bahawa ini adalah gua semula jadi, tetapi jika anda memerhatikan dengan teliti, kita dapat melihat bahawa ia bukanlah struktur semula jadi sama sekali. Di bahagian atasnya, terdapat lengkungan yang dilapisi dengan batu lempengan. Anda dapat melihat batu-batu yang terpotong di dinding. Terdapat beberapa garis melengkung yang diukir di seluruh dinding. Dan jika kita melihat dengan teliti di sisi lain, dan kita dapat melihat papak batu kecil diletakkan di atas satu sama lain. Menurut legenda, ada alat kuno yang tersembunyi di balik dinding batu yang memancarkan suara ajaib yang mampu memikat kelawar ini. Adakah peranti sedemikian mungkin? Para saintis baru-baru ini mendapati bahawa sebenarnya boleh membuat kelawar datang ke lokasi anda dengan memancarkan frekuensi ultrasonik tertentu.
Kelawar tertarik pada frekuensi ini dan akan menghampiri sumbernya. Apa yang kita lihat dalam filem & # 8220Batman & # 8221 berdasarkan fakta & # 8211 jadi hari ini, kita mempunyai peranti ultrasonik seperti itu. Kami tahu bahawa ini bukan gua semula jadi. Oleh itu, adakah pembangun purba membuat sejenis peranti ultrasonik yang masih tersembunyi di belakang dinding, dan jika ya, bagaimana bentuknya?
Mungkin alat itu kelihatan seperti ukiran aneh ini, yang terletak kurang dari setengah batu jauhnya. Angka ini kelihatan seperti gambarajah litar dengan simbol kompleks diukir di atasnya. Terdapat juga gelombang yang sangat mirip dengan gelombang suara. Adakah mungkin alat seperti ini diletakkan di dinding gua kelelawar? Ukiran ini dikenali sebagai & # 8216The Stargate of Sri Lanka & # 8217 dan dianggap sebagai alat yang dapat membawa kita ke planet yang berbeza.
Yang lebih peliknya ialah, masih ada gua serupa yang berdekatan, yang dikenali sebagai Yoni. Yoni ini juga dianggap sebagai lubang cacing yang dapat diaktifkan menggunakan suara. Sebilangan orang mendakwa bahawa ini adalah terowong ledakan sonik.


Hello Lagi Sri Lanka

The Stargate di Ranmasu Uyana

The Stargate di Ranmasu Uyana & ndash Sisa Tamadun yang Hilang?

Berpasir di antara takungan Thissa Wewa dan Kuil Batu Isurumuniya, RanmasuUyana dari Anuradhapura, sebuah taman kesenangan seluas empat puluh ekar dari kerajaan Sri Lanka kuno adalah ciptaan yang unik.

Ranmasu Uyana terutama terkenal dengan kolam mandi yang diukir batu dengan mekanisme hidraulik yang canggih. Penggunaan perbezaan tekanan yang halus memungkinkan pengepaman air dari Tissa Wewa yang berdekatan ke kolam renang taman. Kolam itu sendiri memperlihatkan penggunaan teknologi dan keahlian yang bijak, dalam membina kemudahan berenang mewah yang sempurna hampir tiga ribu tahun yang lalu.

Namun keajaiban sebenar RanmasuUyana terdapat di antara batu-batu batu dan gua-gua yang jauh dari kolam. Diukir di dinding batu adalah peta aneh seperti carta yang dikenali ramai sebagai & lsquostargate & rsquo. Pintu bintang dipercayai sebagai pintu masuk antara bumi dan angkasa lepas, di mana manusia diduga berkeliaran di alam semesta berkomunikasi dan terlibat dengan makhluk cerdas lain di alam semesta. Carta ini dipercayai sebagai kod rahsia untuk mengakses stargate. Menghadapi tanda bintang adalah empat tempat duduk, yang menyiratkan bahawa itu adalah carta, yang dapat digunakan atau dimanipulasi oleh empat orang.

Penemuan tanda bintang telah menimbulkan gelombang di tengah-tengah para ahli arkeologi dan penyiasat pra-sejarah, beberapa menggambarkan persamaan antara carta stargate yang terdapat di Abu Ghurab di Mesir dan & lsquothe gerbang menuju dewa & rsquo di Peru. Kebetulan yang aneh dari ketiga-tiga tanda itu ditemukan di sekitar jalan air, dengan kaedah teknik yang canggih, telah menimbulkan pelbagai teori.

Stargate di Ranmasu Uyana di Sri Lanka

Stargate di Abu Ghurab di Mesir

Yang paling digemari adalah dakwaan bahawa pintu bintang ini digunakan oleh makhluk luar angkasa yang merupakan perlombongan emas di Bumi. Teori mereka dibina berdasarkan fakta bahawa pada tahun 2400 SM, stargate di Abu Ghurab Mesir dikelilingi oleh air sementara & rdquo La Puerta de HayuMarka. & Rdquo Atau & ldquoGerbang ke The Gods & rdquo di Peru juga dibina lebih dekat Tasik Titicaca, dengan terowong dan ruang bawah tanah di bawah piramid.

Penyokong teori & lsquoprocessing gold dari perairan Bumi & rsquo percaya bahawa saluran air, ruang, takungan dan penapis yang terdapat di dekat setiap stargate telah menjadi sebahagian daripada mekanisme canggih yang dikembangkan oleh makhluk luar angkasa ribuan tahun yang lalu.

Sekiranya teori itu dianggap benar, RanmasuUyana pernah menjadi pusat pemprosesan makhluk luar angkasa & rsquo, yang tiba di bumi melalui pintu bintang.

Namun ahli arkeologi ingin membuang teori-teori ini sebagai khayalan yang tulen. Menurut ahli arkeologi dan sejarawan terawal, carta itu mungkin merupakan carta deskriptif alam semesta menurut Buddhisme atau peta bumi yang ringkas. Pada peringkat kemudian para sejarawan telah menafsirkannya sebagai gambaran evolusi haiwan atau sebagai cara para biksu Buddha Tantrik memahami dunia. Dipercayai bahawa mereka menggunakannya untuk tujuan meditasi juga.

Ahli arkeologi pada masa ini membenci pemikiran untuk membandingkan tamadun Mesir dengan tamadun Sri Lanka, dengan menegaskan bahawa kita adalah peradaban pulau yang unik yang murni dari pengaruh Mesir atau Babylon.

Apa pun penggunaan awal mereka, tafsiran yang diberikan untuk tanda ini berbeza dari kunci rahsia ke ruang yang menuju ke denah lantai Sigiriya, sebuah taman batu yang terletak lebih dekat dengan Anuradhapura. Namun satu-satunya fakta mengenai carta ini adalah bahawa walaupun terdapat pelbagai tuntutan dan hujah, kita tidak dapat memahaminya atau mengetahui sumbernya.

Untuk meneroka lebih banyak keindahan Sri Lanka, sila lawati:

http://www.archaeology.lk/

http://si.archaeology.lk/


Kuil Isurumuniya & # 8211 Kerajaan Anuradhapura I

Kuil Isurumuniya adalah kuil Buddha kuno yang terletak di Anuradhapura (Kerajaan Sri Lanka pertama). Kuil Isurumuniya terkenal di dunia kerana ukiran batu yang luar biasa, seperti & # 8216Isurumuniya Lovers & # 8217, the & # 8216Man and the Horse Head & # 8217 dan & # 8216Ephphant Pond & # 8217.

Sejarah Kuil Isurumuniya

Menurut sejarah, Kuil Isurumuniya telah dibangun oleh Raja Devanam Piyatissa (raja yang sama yang disebut dalam artikel ini) pada tahun 250 & # 8211 210 SM. Dikatakan bahawa, kuil ini dibangun untuk 500 bhikkhu yang masuk agama Buddha, mengikuti Arahath Mahinda Thero. Tangki berdekatan, & # 8216Tissa Wewa & # 8217 juga dibina oleh Raja Devanam Piyatissa. Setelah itu, beberapa raja telah membuat penambahan pada kuil ini dan Raja Maha Kashyapa telah banyak mengubahsuai dan mengembangkan tempat ini.

Dengan berlalunya waktu, karena pergeseran kerajaan, daerah Anuradhapura menjadi terbengkalai. Banyak kuil (termasuk Kuil Isurumuniya) dan istana ditutup dengan hutan. Dikatakan bahawa tempat ini ditemui semula pada pertengahan abad ke-19. Hari ini ia menjadi tarikan utama pelancong tempatan dan asing.

Kolam Gajah

Perkara pertama yang akan anda temui sebaik sahaja memasuki Kuil Isurumuniya ialah Kolam Gajah. Ia diperbuat daripada batu. Perkara yang paling menakjubkan mengenai kolam itu ialah ukiran gajah di atas batu.

Sepertinya gajah ini sedang bermain dengan air di kolam. Terdapat lebih banyak gajah yang diukir di dalam batu.

Anda dapat melihat gajah set di sudut sebelah kanan.

Tangga Batu dan Batu Pengawal

Bilik kuil terletak bersambung dengan gua di batu. Untuk masuk ke ruang kuil, anda harus menaiki tangga batu. Di sisi tangga terdapat & # 8216Guard Stones & # 8217 (jelas terbuat dari batu).

Anda akan menemui Batu Pelindung seperti ini di hampir semua kuil kuno di Anuradhapura.

Lelaki dan Ketua Kuda

Ini pasti karya agung. Lihat betapa terperincinya ukiran ini. Ini diukir pada batu besar yang sama, seperti ukiran gajah, ke sisi ruang kuil. Anda dapat memerhatikannya dengan teliti di bahagian atas tangga batu.

Bilik kuil itu pasti sudah lama rosak. Jadi ia telah diperbaharui. Terdapat muzium runtuhan arkeologi di kawasan kuil. Anda akan mendapat lebih banyak lagi ukiran luar biasa yang lain.

Kekasih Isurumuni

Ini adalah ukiran terkenal Kuil Isurumuniya. Ia juga merupakan ukiran yang sangat terperinci dengan ekspresi wajah. Ini boleh disebut sebagai pusat tarikan di sini.

Terdapat beberapa pendapat mengenai lelaki dan wanita di sini. Idea yang paling banyak diterima ialah, ini adalah & # 8216Saliya dan Ashokamala & # 8217. Untuk menjawab soalan anda, Saliya adalah cucu Raja Devanam Piyatissa (disebutkan di atas) dan Ashokamala adalah isteri Saliya & # 8217. Mereka adalah simbol cinta dalam sejarah. Saliya bahkan menyerahkan mahkota untuk Ashokamala. Ada yang mengatakan kedua-duanya adalah pasangan kerdil.

Ukiran Kekasih Isurumuni yang dianggap asalnya ditempatkan di & # 8216Ranmasu Uyana & # 8217 yang berdekatan (bekas taman kerajaan). Malangnya, kami tidak dapat mengunjungi Ranmasu Uyana kerana had masa.

Ukiran Keluarga Raja & # 8217s

Ini adalah satu lagi ukiran batu yang luar biasa yang anda akan dapati di sini. Ini dianggap saat ketika Raja Dutugemunu (putra Devanam Piyatissa) pergi menemui anaknya Saliya, dan isterinya Ashokamala, untuk membawa mereka kembali ke istana, setelah Saliya meninggalkan istana. Raja Dutugemunu adalah raja yang hebat adalah sejarah Sri Lanka. Saya akan membincangkannya dalam artikel yang akan datang.

Saya hanya menunjukkan sedikit runtuhan arkeologi di sini. Terdapat banyak lagi di muzium. Sekarang saya akan membawa anda ke puncak batu, di mana Stupa berada.

Terdapat stupa kecil di atas batu dan dibina semula. Stupa asalnya mungkin tidak ditinggalkan ketika tempat itu ditemui semula.

Ini adalah titik tertinggi batu. Sesuatu yang istimewa nampaknya diletakkan di sini. Ia rosak, tetapi seperti jejak ukiran Buddha Buddha.

Ini adalah bagaimana Elephant Pond dapat dilihat dari atas.

Jethawanarama Stupa juga kelihatan dari sini.

Semasa kembali mengelilingi batu, anda akan melihat & # 8216Bodhiya & # 8217 (pokok Bo) ditutup dengan pelantar batu.

Penutup Batu Punkalasa (Pukalasa adalah bekas berbentuk bulat yang melambangkan kemakmuran.)

Klik di bawah untuk melihat set lengkap (lebih besar) gambar Kuil Isurumuniya.

Melihat ukiran batu ini, sukar untuk membayangkan betapa mahirnya orang-orang itu. Hampir semua perkara dari pembinaan asal di sini, diperbuat daripada batu. Sebagai orang Sri Lanka, saya berasa sangat bangga ketika melihat perkara-perkara ini. Perlu diketahui bahawa tidak ada ukiran ini yang dilakukan pada masa lalu, semuanya tergolong dalam era Kerajaan Anuradhapura.

Sekiranya anda ingin mengunjungi tempat ini, terdapat sedikit arahan yang perlu anda ikuti. Anda tidak dibenarkan memasuki kuil dengan pakaian pendek (untuk lelaki dan wanita). Anda mesti memakai sesuatu yang panjang atau mengambil kain dengan anda untuk membungkus anda semasa anda masuk. Selanjutnya, topi dan topi tidak dibenarkan di dalam kuil. Dan jelas barang kaki tidak dibenarkan masuk ke dalam, anda tahu itu. Sebenarnya, perkara-perkara ini biasa berlaku di hampir semua kuil Buddha di Sri Lanka. Saya rasa tidak ada yang tidak adil dengan peraturan tersebut, kerana ini adalah tempat yang sangat suci.

Bagaimana Mencapai & # 8230?

Lihat peta di bawah untuk lokasi yang tepat dari Kuil Isurumuniya.

Sekiranya anda mengunjungi tempat tersebut, pastikan anda mengunjungi & # 8216Ranmasu Uyana & # 8217 juga. Dan jangan lupa pergi ke & # 8216Tissa Wewa & # 8217.

Tissa Wewa (Stupa di belakang adalah Ruwanweli Maha Seya.)

Sehingga & # 8217s mengenai Kuil Isurumuniya.Berharap untuk membawa banyak kuil Buddha kuno di Anuradhapura kepada anda dalam artikel yang akan datang. Sekiranya anda mempunyai keraguan atau memerlukan lebih banyak maklumat, sila berikan komen di bawah. Jumpa anda di artikel seterusnya.


Anuradhapura: Sambungan India Sri Lanka

Selama kira-kira 1,500 tahun, Anuradhapura adalah ibu kota di Sri Lanka hari ini. Kota kuno di Provinsi Pusat Utara negara ini, tidak boleh dikelirukan dengan kota baru dengan nama yang sama, juga merupakan tempat sejarah tercatat negara itu bermula, bermula pada abad ke-5 SM.

Masa di mana bandar ini berada di puncaknya - 'Zaman Anuradhapura' (437 SM - 1017 M) - sudah pasti Zaman Emas Sri Lanka. Abad-abad awal menyaksikan peradaban agro-pastoral berkembang dan berkembang, dan kerajaan itu, menurut Mahavamsa, teks Buddha abad ke-5 dari Sri Lanka, yang didirikan oleh Raja Pandukabhaya (pada abad ke-5 SM). Tetapi pada masa pemerintahan Devanampiya Tissa (307 hingga 267 SM), sezaman Maharaja Maurya Ashoka, kota ini benar-benar menjadi miliknya.

Devanampiya Tissa adalah penguasa selama pemerintahannya Mahendra, putra Ashoka, membawa Buddhisme ke Sri Lanka pada 260-250 SM, setelah Majlis Buddha Ketiga, menurut teks Buddha Sri Lanka, Dipavamsa (disusun abad ke-3 CE). Mahendra diikuti kemudian oleh adiknya Sanghamitra, yang membawa bersamanya dari India salinan Tripitakas (Tiga Bakul Kebijaksanaan, teks-teks yang paling terhormat dari kepercayaan Buddha yang dianut oleh Buddha sendiri) dan pokok dari pokok Bodhi di Bodh Gaya di Magadha (Bihar zaman moden). Mahendra dan Sanghamitra, semuanya dihormati oleh umat Buddha hingga ke hari ini.

Menariknya, Mahavamsa (Abad ke-5 M) mengatakan bahawa Devanampiya Tissa dan Dhammasoka (Ashoka) adalah kawan sebelum peristiwa ini. The Mahavamsa seterusnya mengatakan bahawa Tissa mengirim hadiah Ashoka dan bahawa Ashoka mengirim kembali hadiah dengan berita bahawa dia telah masuk agama Buddha dan juga mengirim permohonan meminta Tissa untuk melakukan hal yang sama, yang dia lakukan. Sebenarnya, selama pemerintahannya agama Buddha menjadi agama negara dan segera menyebar ke seluruh pulau. Bukti ini adalah pokok Maha Bodhi yang hebat di Anuradhapura - dianggap sebagai pokok tertua yang tertua di dunia. Ia adalah salah satu peninggalan Buddha yang paling suci di Sri Lanka hari ini.

Kebangkitan Anuradhapura

Anuradhapura adalah pusat perdagangan yang hebat dan terkenal dengan lebihan pertaniannya, berkat tanaman padi yang berganda kerana dua musim tengkujuh. Ia juga terkenal dengan eksport mutiara dan batu permata. Seramik, anggur, sutera dan minyak wangi diimport. Perdagangan dengan kerajaan Chera, Pandya dan Chola di India Selatan telah wujud dari abad ke-3-ke-4 SM seperti melakukan perdagangan dengan Magadha melalui Kalinga (Odisha) dan Vanga (Bengal).

Menurut catatan, terdapat penempatan Yunani kekal di Anuradhapura dari awal abad BCE. Orang-orang Yunani ini kononnya adalah tentera Alexander. Walaupun ini tidak pasti, kita tidak dapat menafikan bahawa Onescritus dari Astypalaea, seorang komandan armada Alexander, mengetahui tentang Sri Lanka dan memanggilnya dengan nama Yunani 'Taprobane'.

Kami tahu tentang pedagang Graeco-Rom yang datang ke Sri Lanka berkat karya Strabo (abad ke-1 SM-abad ke-1 CE) dan Ptolemy (abad ke-2 CE), yang keduanya menyebutnya Taprobane. Ini adalah rasuah Yunani 'Tambapanni / Tamrapani', nama kuno India dari pulau Sri Lanka, yang diketahui oleh kami dari prasasti Ashoka.

Menjelang abad ke-5 Masehi, terdapat penempatan Parsi yang tetap dan pada abad ke-9 M, penempatan orang Arab. Pliny (sejarawan Rom yang terkenal), dalam bukunya Sejarah semulajadi memberitahu kita tentang kedutaan yang dihantar dari Anuradhapura ke istana Maharaja Claudius pada abad ke-1 Masihi. Keramik dari Parthians, Sassanians dan dinasti Islam semuanya terdapat di Anuradhapura seperti juga beberapa barang Rom. Terdapat juga sejumlah besar duit syiling Rom dan Indo-Rom, mungkin Pandyan, yang dilihat pada abad ke-5 CE semasa Pandyan Interregnum Kedua.

Banyak dinasti memerintah dari Anuradhapura dari abad ke-4 SM hingga abad ke-11 M, menjadikan tempoh 1,500 tahun ini merupakan yang terpanjang untuk satu laman web digunakan sebagai ibu kota di Sri Lanka dan di mana sahaja di Asia Selatan. Banyak dinasti yang berbeza diperintah dari sini dan pemerintahan terpanjang adalah oleh Dinasti Lambakanna, yang memerintah dari abad ke-1 hingga abad ke-5 M, dan sekali lagi dari abad ke-7 hingga ke-11 Masihi.

Walaupun kota ini merupakan pusat bandar paling utama dan Urbs Prima di Sri Lanka, kota ini tidak diperintah secara berterusan oleh dinasti Sinhala. Terdapat interregnum Tamil / Chola pada akhir abad ke-3 SM, ketika dua ketua Tamil mengalahkan penguasa Sinhala Suratissa dan menetapkan diri mereka sebagai penguasa Sri Lanka. Nama mereka Sena dan Guttika dan mereka memerintah selama 22 tahun, dari 237 hingga 215 SM. Mereka dikalahkan oleh Asela, penerus Suratissa, pada tahun 215 SM.

Pemerintahan Asela berakhir pada tahun 205 SM, ketika seorang pangeran Chola Awal yang terkenal bernama Ellara mengalahkannya dalam pertempuran dan menjadi raja Sri Lanka. Terlepas dari penguasa Chola ini, ada juga dua hubungan antara lima dan enam raja Pandyan, masing-masing, pada pergantian abad ke-2 SM, dan sekali lagi pada suku kedua abad ke-5 Masehi. Malangnya, kita hanya tahu sedikit tentang raja-raja ini.

Satu-satunya masa bahawa Anuradhapura bukan ibu kota Sri Lanka adalah ketika Kashyapa I (pesaing yang menuntut takhta Sinhala dan penguasa yang sangat tidak menentu) memindahkan ibu kotanya ke Sigiriya pada akhir abad ke-5 Masehi. Setelah jeda kurang dari 20 tahun, ibu kota kembali ke Anuradhapura setelah kematian Kashyapa. Oleh itu, ada masa hampir 1.500 tahun ketika Sri Lanka diperintah dari Anuradhapura. Semua ini berakhir pada tahun 1017 M, ketika Cholas mengalahkan raja-raja Sinhala dan menakluki sebahagian besar Sri Lanka.

Penurunan Anuradhapura

Pada tahun 993 M, setelah menyatukan kerajaannya (yang sekarang merangkumi seluruh Kerala dan Tamil Nadu dan sebahagian Andhra Pradesh, Telangana dan Karnataka), Raja Raja Chola mengirim pasukannya untuk menakluki Sri Lanka. Mereka segera menang dan Raja Raja Chola memasukkan Sri Lanka Utara sebagai bagian dari kerajaannya. Dia menyebut provinsi itu 'Mummudi-sola-Mandalam' setelah dirinya. ‘Mummudi’ adalah salah satu julukan raja Raja Raja Chola dan itu bermaksud ‘Satu Dengan Tiga Mahkota’, iaitu mahkota Cheras, Pandyas dan Sinhalas. Dia digantikan oleh puteranya Rajendra I (pada tahun 1014 CE), yang mungkin adalah yang paling agresif dari semua maharaja Chola dan ekspansi terbesar. Dia melancarkan serangan yang lebih sengit ke tengah-tengah Sri Lanka dan Anuradhapura jatuh pada 1017 CE.

The Chronicle Sinhala, the Mahavamsa, bersetuju dengan tarikh. Tetapi sebahagian kecil di selatan pulau itu, Ruhuna (Sri Lanka Tenggara hari ini), bertahan dan tidak pernah digabungkan sepenuhnya oleh Cholas. Cholas memindahkan ibu kota ke Pollonaruva (yang disebut Cholas sebagai 'Jananthamangalam') dan Anuradhapura hancur.

Pollonaruva terletak 104 km ke tenggara Anuradhapura dan 225 km di timur laut Colombo. Ia berada di posisi yang lebih dipertahankan daripada Anuradhapura. Dua kuil Shaivaite yang dibina dalam gaya Chola, masih berdiri di Pollonaruva, bukti pemerintahan Cholas selama 53 tahun di sini.

Akhirnya, Vijayabahu I, keturunan raja Sinhala yang bersembunyi, mengambil keuntungan dari perang saudara Chola di India Selatan (1069-70), keluar dari Ruhuna dan menyerang dan mengalahkan Cholas pada tahun 1070 CE dan mewujudkan kembali pemerintahan Sinhala di pulau itu . Walaupun Vijayabahu menobatkan dirinya di Anuradhapura, ibu kotanya adalah Pollonaruva dan sayangnya Anuradhapura perlahan-lahan menghilang dari semua sejarah dan ingatan. Menariknya, ada tugu tulisan Vijayabahu dalam tulisan Tamil di Pollonaruva.

Anuradhapura Hari Ini

Kawasan pusaka moden Anuradhapura terdiri dari jalan-jalan yang luas dengan hamparan terbuka yang luas, banyak di antaranya ditutupi oleh pokok dan kebun, yang tersebar di antara mereka secara berkala di kawasan yang luas adalah monumen Buddha dari seluruh sejarah Anuradhapura.

Pada puncak kegemilangannya, Anuradhapura setaraf dengan kota-kota kuno Nineveh dan Babylon (di Asia Barat) dan tersebar di 663 km persegi. Mengunjungi Anuradhapura hari ini adalah seperti membaca halaman-halaman sejarah ibu kota yang paling lama berkhidmat di Empayar Sinhala, dan salah satu sejarah & kota-kota terhebat.

Yang paling penting dan mengagumkan dari monumen di sini adalah yang hebat dagobas (stupaRuwanwelisaya dan Jetavahana, biara Abhayagiri dan Lankarama, kolam raksasa Kuttam Pokuna dan Abhayagiri, Kuil Batu Isurumuniya, Istana Vijaya, Patung Buddha Berbaring dan Pohon Maha Bodhi. Pemikir Buddha yang hebat seperti Buddhaghosha mengajar dan berdakwah di sini. Monumen-monumen yang masih hidup semuanya dibina antara abad ke-4 SM dan abad ke-4 M, tetapi mereka sering diperbesar dan ditambah oleh penguasa kemudian.

Buddhaghosha adalah penterjemah dan pengulas sastera Buddha dan, menurut legenda, dilahirkan berhampiran Bodh Gaya di Magadha pada abad ke-5 Masehi. Dia pergi ke Sri Lanka untuk mempelajari komen yang hilang di Tripitakas.

Ruwanwelisaya Stupa dikaitkan dengan Raja Dutugamini (161-137 SM), yang merebut kembali takhta dari penguasa Tamil Ellara (atau Ellalan). Ellara adalah raja yang bijaksana dan adil, dan menurut catatan sejarah Sri Lanka, dia dihormati bahkan oleh saingannya yang paling ditakuti Dutugamini. Setelah kematian Ellara dalam pertempuran, Dutugamini menaikkan Dakshina Stupa of Anuradhapura di lokasi kremasi Ellara.

Dutugamini memperluas kota Anuradhapura dan, sebagai mahkota permata bangunannya, membangun Stupa Ruwanwelisaya di atas peninggalan Buddha. Tingginya 103 meter dan mempunyai lilitan 290 meter. Ini adalah monumen yang luar biasa yang telah dikembalikan pada abad yang lalu ke zaman kegemilangannya. Ia dijaga dengan baik dan dinyalakan pada waktu malam. Ini adalah salah satu tempat ziarah terpenting di Sri Lanka. Sangat besar dan mengagumkan, ia menjulang pengunjung dengan keagungannya.

Stupa Jetawanarama, yang belum dikembalikan ke zaman kegemilangannya dan telah dipelihara seperti yang dilakukan setelah pembersihan dan pemeliharaan, berada di sebelah dalam daftar situs. Sejauh ini adalah struktur yang paling mengagumkan di Anuradhapura. The stupa / dagoba adalah bahagian dari kompleks biara Jetavahana dan, pada ketinggian asal 122 meter, ini adalah yang tertinggi di dunia stupa dan struktur ketiga tertinggi ketika dibina pada abad ke-3 CE oleh Raja Mahasena (273 & # 8211 301 CE) dan disiapkan oleh puteranya Maghavanna. Satu-satunya struktur buatan manusia lebih tinggi daripada ini stupa adalah dua piramid terbesar di Giza di Mesir.

Itu dinamakan sebagai kenangan biara kedua yang disumbangkan kepada Buddha oleh Ananthapindika di luar kota Shravasti di Uttar Pradesh. Sekitar 93.3 juta batu bata bakar digunakan untuk membina ini stupa. Ia seharusnya menempatkan sebahagian dari selempang / tali pinggang Buddha. Menariknya, serangkaian pinggan emas yang memakainya Prajnaparamita Sutta (salah satu teks Mahayana yang paling penting yang membicarakan keperibadian Bodhisattva dan berkaitan dengan kepribadian kesempurnaan kebijaksanaan) ditemui semasa memperbaiki stupa. Teksnya dalam bahasa Sanskrit tetapi ditulis dalam skrip Sinhala, menunjukkan bahawa Buddhisme Mahayana mempunyai akar yang mendalam di Sri Lanka dan bukan hanya sesuatu yang diimport oleh para bhikkhu asing yang dikunjungi seperti yang didalilkan hingga kini.

Terdapat sejumlah badan air buatan manusia yang indah di Anuradhapura, termasuk tiga tasik besar. Yang utama adalah tangki kembar Kuttam Pokuna dan kolam di Biara Abhayagiri dan Kompleks Stupa. Abhayagiri adalah kompleks biara utama Theravada dan mengandungi kolam mandi, langkan, batu bulan yang rumit (chandrashila), vihara dan Abhayagiri dagoba.

Sekolah Theravada adalah sekolah falsafah tertua dari Buddha dan mengikuti ajaran asli Buddha seperti yang dilihat dalam Kanun Pali kepercayaan Buddha. Ia lebih tua daripada dua sekolah Mahayana dan Vajrayana yang lain. Bahkan sekarang ini sekolah yang dominan di Sri Lanka, Burma, Thailand, Kemboja dan Laos.

Abhayagiri Vihara, yang berdiri di tepi jalan dagoba, pernah menempatkan Peninggalan Gigi Buddha yang agung, yang kini diabadikan di Kandy. Abhayagiri dikunjungi oleh sami Cina Fa Hein (abad ke-5 M), yang menulis mengenai peninggalan gigi. Ini adalah salah satu kompleks monastik terbesar di Sri Lanka dan menikmati perlindungan kerajaan yang hebat.

Fa Hien adalah pengembara Cina yang sangat terkenal yang datang ke India untuk mencari teks-teks Buddha dan mengunjungi istana Chandra Gupta II pada akhir abad ke-4 / awal abad ke-5 CE. Dalam perjalanan pulang, dia kembali melalui laut melalui Sri Lanka. Dia mengatakan bahawa Anuradhapura adalah pusat yang hebat untuk ajaran Mahayana dan Vajrayana pada masa-masa kemudiannya.

Hiuen Tsang, rahib Cina yang terkenal, yang menulis pada abad ke-7 M, secara khusus menyebut biara Abhayagiri di Anuradhapura sebagai pusat ajaran Mahayana di mana teologi Hinayana (Theravada) juga diajarkan. Hiuen Tsang sendiri tidak mengunjungi Sri Lanka tetapi bercakap dengan banyak biksu Buddha di Bodh Gaya. Biara Abhayagiri bertahan sebagai benteng sekolah Mahayana hingga kebangkitan Theravadisme oleh Parakramabahu (1153-1186 M) pada abad ke-12 Masihi.

Anuradhapura juga merupakan rumah bagi kompleks tempat perlindungan batu yang sangat menarik yang disebut Isurumuniya. Biara ini terdiri dari potongan batu vihara dan di atasnya adalah kecil stupa. Terdapat sejumlah kolam, satu dengan gajah yang diukir, dan kompleks ini dikatakan telah dibangun oleh Devanampiya Tissa pada abad ke-3 SM.

Terdapat sejumlah gambar patung indah dari Isurumuniya, yang merangkumi gambar keluarga kerajaan dan salah satu 'Isurumuniya Lovers' yang terkenal. Itu diukir dengan gaya dengan pengaruh Gupta yang berat dan merupakan gambaran dua kekasih yang mungkin mewakili Saliya, putra Devanampiya Tissa, dan kekasih kasta rendahnya, Ashokamala, yang selama ini dia meninggalkan takhta.

Ketika laman web ini pertama kali dikunjungi, beberapa ketika selepas ditemui semula, sekitar tahun 1821, John Davy, doktor, ahli kimia dan penulis Tentera Inggeris, menggambarkannya sebagai "& # 8230 kota ini Anurodgburro, yang begitu lama menjadi ibu kota Ceylon, kini menjadi kampung kecil ..."Hari ini, mayat Anuradhapura adalah mayatnya dagobas menara di atas lanskap, banyak vihara, dan jejak kolam dan struktur lain.

Sebilangan besar struktur sekular hilang di runtuhan dan ahli arkeologi terpaksa perlahan-lahan menyusun semula kehidupan penduduk Anuradhapura dengan menggali asas-asas laman web ini. Penggalian anuradhapura telah menghasilkan sejumlah besar data dan dilakukan selama beberapa dekad. Penemuan yang paling menarik di sini adalah sherds yang tertulis di Brahmi bertarikh abad ke-4 SM, menjadikannya beberapa catatan Brahmi yang paling awal hingga kini!

Anuradhapura telah memainkan peranan yang sangat penting dalam sejarah India dan Buddhisme India kerana banyak teks Buddha India yang hilang yang menyimpan data yang sangat penting tentang awal India Selatan dan sejarah dinasti awal India utara, tengah dan timur, semuanya selamat dipelihara oleh pelbagai biara dan sekolah agama Buddha. Oleh itu, India berhutang bandar ini sebagai hutang yang penting untuk membantu memelihara dokumen-dokumen bersejarah yang tidak ternilai ini dan juga untuk memberikan beberapa contoh awal tulisan Brahmi.

Hari ini, Anuradhapura adalah pusat ziarah yang sangat penting bagi penganut Buddha Sri Lanka dan bagi umat Buddha di seluruh dunia. Ia juga merupakan salah satu tarikan pelancongan warisan yang hebat di Sri Lanka dan merupakan Tapak Warisan Dunia UNESCO.


Kuil Isurumuniya

Kuil Isurumuniya adalah kuil Buddha kuno yang terletak di kota bersejarah Anuradhapura.

Jarak dari Anuradhapura & # 8211 4.5 km (8 minit)

Pengenalan Kuil Isurumuniya

Kuil Isurumuniya adalah kuil Buddha kuno yang terletak di kota Anuradhapura yang bersejarah. Ia dibina oleh Raja Devanampiyatissa semasa pemerintahannya dari 307 SM hingga 267 SM. Kuil ini terletak berdekatan dengan Tissa Wewa yang juga dibangun pada masa pemerintahannya. Isurumuniya terkenal dengan ukiran batu dengan minat khusus, iaitu Pecinta Isurumuniya yang terkenal, Manusia dengan Kuda, Kolam Gajah dan Keluarga Diraja. Isurumuniya dipercayai tempat kelahiran Raja Ravana dan tempat di mana Pulasthi Rishi mitos tinggal.

Ukiran Batu di Kuil Isurumuniya

Ukiran gaya Gupta abad ke-6 dari & # 8220Isurumuniya Pecinta & # 8221 atau & # 8220Isurumuniya Pem Yuwala & # 8221, dipercayai dari Raja Dutugemunu & # 8217s putra Saliya dan gadis kasta rendahnya, Ashokamala. Putera itu dipercayai telah menyerahkan takhta untuknya.

Ukiran gaya Gupta abad ke-8 Keluarga Diraja terdiri daripada lima manusia yang diukir di atas piring granit. Tokoh di pusat itu dipercayai Raja Dutugemunu.

Ukiran Elephant Pond gaya Pallawa abad ke-7 terdiri daripada empat gajah yang diukir pada granit. Ukiran itu menggambarkan gajah sedang mandi.

Patung Kuda dengan Kuda menggambarkan seorang lelaki yang berwibawa dan berpakaian kemas serta kepala kuda di sebelahnya. Beberapa pengkritik mengemukakan berbagai teori mengenai patung tersebut. Profesor Arkeologi terkenal Senarath Paranavitana telah mengemukakan teori lelaki itu & # 8216Parjanya & # 8217, Dewa Hujan dan kuda & # 8216Agni & # 8217 (api).

Mendapat ke Kuil Isurumuniya

Dari Anuradhapura perjalanan di sepanjang Puttalam & # 8211 Anuradhapura & # 8211 Trincomalee Highway, Sri Saranankara Sangarakkitha Mawatha dan Bandaranaike Mawatha untuk sampai ke Kuil Isurumuniya di Anuradhapura.


Pollonaruwa lwn Anuradhapura

Sekiranya anda tidak mempunyai cukup masa atau kekurangan anggaran (maksud saya 25 $ cukup banyak wang) saya cadangkan untuk mengunjungi salah satu bandar kuno sahaja. Dan ketika mengambil keputusan yang mana satu, saya dengan jelas mengesyorkan untuk mengunjungi Pollonaruwa, kerana:

  • Jenazah kota kuno Pollonaruwa dijaga dengan lebih baik
  • Kawasannya lebih kecil dan monumen-monumennya disusun berdekatan antara satu sama lain, yang menjadikan lawatan ke bandar lebih mudah

Lihat Senarai Pek saya untuk item perjalanan yang lebih berguna! Dengan membeli produk atau menempah penginapan dengan pautan ini, anda akan menyokong blog saya tanpa membayar apa-apa tambahan. Terima kasih sudah ❤️


Tonton videonya: ඉසරමණය වහරය - Isurumuniya Vihara. Things to do in Anuradhapura, Sri Lanka