Lockheed C-140 Jetstar (T-40 / UV-1)

Lockheed C-140 Jetstar (T-40 / UV-1)

Lockheed C-140 Jetstar (T-40 / UV-1)

Lockheed C-140 adalah sebutan yang diberikan kepada sebilangan kecil Lockheed Jetstars yang dipesan sebagai pesawat kargo, setelah syarat ketenteraan asal untuk pesawat tersebut dibatalkan.

Pada pertengahan 1950-an, USAF masih bergantung pada armada besar pesawat pengangkut yang telah dihasilkan selama Perang Dunia Kedua, dan tidak memiliki anggaran untuk membiayai pengembangan penggantinya. Dalam usaha untuk mengatasi halangan ini, USAF menghasilkan dua spesifikasi, Utility Trainer Experimental (UTX) kecil dan Utility Transport Experimental (UCX) yang lebih besar, dan berjanji bahawa apabila anggarannya bertambah baik, ia akan membeli pesawat sedia ada yang sesuai dengan spesifikasi ini.

Masalah bagi pengeluar pesawat adalah bahawa mereka harus membiayai pengembangan pesawat ini sendiri. Amerika Utara memutuskan untuk fokus pada UTX yang lebih murah, sementara McDonnell dan Lockheed sama-sama memilih UCX. Kerja pada Lockheed CL-329 bermula pada awal tahun 1957, dengan Kelly Johnson bertugas. Pesawat yang dihasilkan adalah pesawat pengangkut berkembar bermesin berkembar yang cukup kecil, mampu membawa 14 penumpang atau muatan 5.000lb. Mesin dipasang di dalam tiang di kedua sisi pesawat belakang, dalam konfigurasi yang dibuat terkenal di Learjet. Sayap utama dipasang rendah dan disapu ke belakang, sementara permukaan ekor mendatar dipasang rendah di ekor menegak.

Projek ini mengalami masalah enjin. Susun atur enjin berkembar lebih disukai, tetapi tidak ada enjin yang direka Amerika dengan kekuatan yang betul. Hasilnya Lockheed memilih Bristol Orpheus, yang akan memasuki pengeluaran berlesen sebagai Wright TJ37. Prototaip menggunakan turbojet Orpheus 1/5 buatan Britain, masing-masing memberikan daya tuju 4,850lb. Pada akhirnya mesin ini tidak memasuki pengeluaran berlesen, memaksa Lockheed mencari alternatif.

Prototaip pertama membuat penerbangan sulungnya pada 4 September 1957. Namun pada ketika ini anggaran USAF telah dipotong, yang bermaksud bahawa mereka tidak lagi berminat dengan UCX. Prototaip CL-329 mengambil bagian dalam kampanye penjualan pada tahun 1958, tetapi ini bertentangan dengan kemelesetan yang memotong pesanan pesawat awam. Walaupun menghadapi masalah ini, pada bulan Oktober 1958 Lockheed memenangi pertandingan pelatih kru USAF, dan Angkatan Udara mengumumkan bahawa ia berhasrat untuk membeli JetStar sebagai T-40A-LM. Pada bulan November 1958 Lockheed memutuskan untuk memasukkan jenisnya ke dalam produksi sebagai JetStar. Tidak lama kemudian Tentera Udara berubah pikiran, dan memerintahkan NA-246 Amerika Utara yang lebih murah, sebagai T-39.

Tamparan ini disusuli dengan kehilangan enjin Orpheus. Lockheed terpaksa menggunakan konfigurasi empat mesin sebagai gantinya, dengan dua enjin dalam pod di setiap sisi badan belakang. Satu siri mesin diuji, dan Pratt & Whitney JT12A akhirnya dipilih untuk pesawat. Pada tahun 1959 Lockheed mula menerima pesanan untuk jenis itu, termasuk beberapa pesanan peribadi dan satu untuk dua puluh sembilan pesawat dari pemerintah Kanada.

Perintah ketenteraan AS yang pertama datang pada tahun 1960, dan untuk lima C-140A-LM, yang akan digunakan untuk menentukur alat navigasi ketenteraan. Tentera Laut juga memesan dua CV-1, walaupun pesanan ini kemudian dibatalkan.

Pesawat ini dihasilkan dalam beberapa versi sivil, bermula dengan JetStar 6. Ini dikuasakan oleh empat enjin JT12A-6 atau 6A, dan biasanya membawa sepuluh penumpang dan dua kru. Pesawat pengeluaran pertama terbang pada tahun 1960 dan lapan puluh dibina. Seterusnya datang JetStar 8, yang digerakkan oleh empat turbojet tujahan JT12A-8 3,300lb, yang mana enam puluh enam dibina. JetStar 731 adalah sebutan yang diberikan kepada pesawat yang telah dimodifikasi untuk menggunakan mesin turbofan oleh AiResearch Aviation Company. JetStar II adalah versi dihasilkan Lockheed yang menggunakan turbofan yang sama dengan JetStar 731. JetStar II terakhir dibina pada tahun 1980, dan sejumlah 204 telah siap.

Versi Ketenteraan

C-140A-LM

Lima pesawat tentera pertama dirancang untuk menentukur alat bantu navigasi. Penghantaran bermula pada bulan September 1961, dan digunakan oleh Penerbangan Pemeriksaan Penerbangan ke-1866 dari Perkhidmatan Komunikasi Tentera Udara. Mereka dikuasakan oleh empat mesin Pratt & Whitney J60-P-5 3,000lb, versi ketenteraan turbojet A-6. Mereka kekal dalam perkhidmatan selama lebih dari dua puluh tahun.

C-140B-LM

Penunjukan ini diberikan kepada lima pesawat yang dipesan sebagai pengangkutan utiliti yang dapat ditukar antara konfigurasi penumpang dan kargo. Ini adalah versi terakhir pesawat yang dipesan oleh USAF, tetapi yang pertama memasuki perkhidmatan, dengan pesawat pertama tiba pada bulan April 1961. Hampir sebaik sahaja memasuki perkhidmatan, mereka dinaik taraf ke standard VC-140B.

VC-140B-LM

Enam lagi pesawat pengangkutan diperintahkan sebagai pengangkutan VIP, untuk dikendalikan oleh Sayap Pengangkutan Udara ke-1254, Misi Udara Khas, yang berpusat di Pangkalan Tentera Udara Andrews. Lapan VC-140B dan C-140B masih beroperasi pada tahun 1986, ketika digantikan oleh Gulfstream C-20A dan Gates Learjet C-21A.

C-140C-LM

C-140C adalah sebutan yang diberikan kepada dua UV-1 pada bulan September 1962.

UV-1

Tentera Laut AS memerintahkan dua JetStars untuk digunakan sebagai pengangkutan kakitangan pada tahun 1960. Pesanan itu dibatalkan sebelum pesawat dihantar.

C-140B
Enjin: Empat turbojet Pratt & Whitney J60-P-5
Kuasa: 3,000 lb setiap satu
Krew: 2
Jarak sayap: 53ft 8in
Panjang: 60 kaki 5in
Tinggi: 20 kaki 6in
Berat kosong: 19,302lb
Berat dimuat: 39,288lb
Berat maksimum: 42,000 lb
Kelajuan maksimum: 573mph pada 36,000ft
Kelajuan pelayaran: 507mph
Siling perkhidmatan: 38,000 kaki
Julat normal: 2.220 batu
Julat maksimum: 2.345 batu