Penapis Perak Byzantine

Penapis Perak Byzantine


Penapis

Sensor yang digunakan di gereja, yang dikenal sebagai rujukan di Ritus Barat, digunakan semasa pejabat atau perkhidmatan, seperti Vespers, Orthros, dan Liturgi Ilahi. Penapisan adalah amalan mengayunkan penapis yang digantung dari rantai ke arah sesuatu atau seseorang, biasanya ikon atau orang, sehingga asap dari dupa yang membakar bergerak ke arah itu. Sekiranya seorang diakon hadir, dia biasanya melakukan banyak penapisan, jika tidak, tugas itu dilakukan oleh imam. Pelayan atau pembantu tanpa izin dibenarkan untuk menyiapkan dan membawa penapis, tetapi tidak boleh mengayunkannya semasa solat.

Ketika bait suci (bangunan gereja) dikecam, imam atau diakon akan bergerak ke arah cahaya matahari (searah jarum jam), bergerak ke kanannya ketika dia menyusun urutan Meja Suci (mezbah), tempat suci, Ikonostasis, dinding kuil, pendeta dan setia. Terdapat dua jenis penapisan: Penapisan yang Lebih Besar (yang merangkumi seluruh kuil dan semua orang di dalamnya), dan Penapisan yang Lebih Kecil (yang, bergantung pada konteks liturgi, hanya terdiri dari penapisan hanya sebahagian kuil dan orang-orang) .

Semasa beberapa penapisan, terutamanya Penapisan Besar, pendeta yang melakukan penapisan sering membawa lilin di tangan kirinya. Semasa Minggu Cerah (minggu yang bermula pada hari Minggu Paskah) imam dan diakon akan membawa lilin Paschal khas di setiap penapisan, bahkan Penapisan yang Lebih Rendah. Semasa membawa lilin Paschal, imam atau diakon akan menyambut anggota jemaah dengan ucapan Paschal sambil mengecam mereka. Lilin sederhana dibawa sambil menapis semasa pengebumian dan upacara peringatan.

Kepentingan teologi

Bagi orang Ortodoks, kemenyan yang membakar melambangkan doa orang-orang yang setia naik ke Syurga sebagai wangian rohani yang berbau harum. Salah satu mazmur yang biasa dinyanyikan semasa penapisan adalah "Biarkan doaku naik seperti kemenyan di hadapanMu, mengangkat tanganku seperti korban malam." Beberapa orang Kristian Ortodoks menggunakan penapisan berdiri di mezbah rumah mereka.

Sensor yang digunakan dalam layanan liturgi Gereja berisi mangkuk / bekas yang mewakili Gereja. Beberapa pengulas mengatakan bahawa ini mewakili Theotokos Kudus kerana seperti dia mengandung di dalam rahimnya api Ilahi, begitu juga, penapis berisi batubara iman yang membara.

Hidangan ini disokong oleh empat rantai yang masing-masing membawa tiga loceng. Dua belas loceng melambangkan suara para murid yang menyatakan Injil berdasarkan ajaran empat Penginjil di sini yang diwakili oleh rantai. Tiga rantai luar yang melekat pada mangkuk adalah untuk Holy Trinity, dan rantai dalaman keempat yang terpasang pada penutupnya adalah untuk Keesaan Tuhan.

Sebagai tambahan, penapis yang digunakan sering disalut emas, menggabungkan dengan sendirinya pada persembahan dupa tiga hadiah Magi Alkitab: emas, kemenyan, dan mur.


Kandungan

Dalam bentuknya sekarang, upacara itu adalah hasil dari sintesis budaya yang panjang yang berkembang pada tahun-tahun setelah Ikonoklasma abad ke-8-9, di mana biara-biara sintesis dan hubungan budaya mereka dengan Tanah Suci memainkan peranan yang menentukan. Dari abad ke-9 hingga ke-14, pengaruh Ritus Palestin [catatan 1] memberikan pengaruh yang mendominasi. Dan upacara tersebut telah disebut "hibrida" [3] antara para sarjana upacara sebelumnya telah menjuluki upacara katedral Konstantinopel, [ 4] dipanggil asmatiki akolouthia ("dinyanyikan perkhidmatan") dan Ritus Palestin Yerusalem, the Hagiopolitan (Gr. "Kota Suci") dalam bahasa Yunani, terutama melalui biara typikon biara Mar Saba berhampiran Yerusalem. Perkembangan kemudiannya biasanya dihubungkan dengan biara-biara di Konstantinopel dan Gunung Athos yang dilindungi oleh istana kekaisaran, seperti Studion, yang Pemerintahannya membentuk inti masyarakat monastik awal di Bulgaria dan Rus '. [5] Pada awal zaman moden, tradisi ritual mendapat penjelasan lebih lanjut dari antara muka tradisi mistik Kristian dan Islam yang dipupuk di istana Uthmaniyyah. [6]

Sebelum pertengahan abad ke-17, praktik Gereja Muscovite, yang agak jauh dari pusat-pusat keagamaan dan kebudayaan agama Kristian Yunani dan Rusia (yang terakhir berdasarkan sejarah di Ukraine moden), menunjukkan beberapa variasi tempatan dan teks yang ketara dari yang lain dunia Kristian. Amalan Gereja Rusia dilakukan dengan keras sesuai dengan penggunaan Yunani kontemporari semasa reformasi Patriark Nikon, yang mengakibatkan keseragaman relatif di Gereja Ortodoks Timur. Raskol yang dihasilkan (Rus. perpecahan) memecah-belah agama Kristian Rusia menjadi Ortodoks Rusia sekarang dan orang-orang percaya lama yang dianiaya, yang mengekalkan banyak amalan pemujaan kuno. [7]

"Misteri Suci", atau "Misteri Suci", atau yang serupa, merujuk kepada unsur-unsur Perjamuan Suci, kehadiran Kristus yang sebenarnya dalam Ekaristi, dalam teks-teks Liturgi Ilahi, doa-doa sebelum dan sesudah perjamuan, dan di tempat lain, seperti, sebagai contoh, dalam petisyen pertama ectenia setelah persekutuan, "Bangkitlah! Setelah mengambil bahagian dari Misteri Kristus yang ilahi, suci, suci, abadi, surgawi, penciptaan hidup, dan mengagumkan, marilah kita dengan pantas mengucapkan terima kasih kepada Tuhan . " [8]

Juga disebut misteri suci adalah kategori teologi yang luas termasuk tujuh sakramen yang didefinisikan di Gereja Barat yang sedikit berbeza dari yang berlaku di Barat, menekankan watak mereka yang tidak dapat dilaksanakan dan tidak ditandai dengan munculnya definisi teologi yang kuat selama berabad-abad setelah Reformasi. [9] Walaupun semua gereja-gereja Ortodoks moden biasanya memperhatikan tujuh sakramen yang sama seperti dalam Katolik, jumlahnya tidak memiliki makna dogmatis, dan hingga abad ke-17 setiap penulis bervariasi dalam jumlah upacara yang dianggap "misteri". [10] Walaupun terdapat perbezaan sejarah, orang-orang Ortodoks dan Katolik moden yang taat pada kedua-dua upacara umumnya bersatu dalam menangani tujuh sakramen dan jumlah misteri suci yang lebih rendah, tujuh hanya berdasarkan kebaktian, dan setara dengan berkesan. [11] Katolik Yunani menganggap keduanya sama. [12]

Liturgi ilahi mungkin dirayakan pada kebanyakan hari, pengecualian, yang dikenali sebagai hari-hari aliturgikal, berada di atau dekat Great Lent. Namun, biasanya, liturgi dirayakan setiap hari hanya di katedral dan biara-biara yang lebih besar tetapi di tempat lain hanya pada hari Ahad, hari-hari perayaan utama, dan beberapa hari lain, terutamanya semasa Great Lent.

Ketiga bentuk perkhidmatan ekaristi ini digunakan secara universal:

  • Liturgi St John Chrysostom adalah yang paling kerap disambut sepanjang tahun.
  • Liturgi St. Basil dirayakan sepuluh kali dalam setahun.
  • Liturgi Hadiah yang Ditetapkan disambut pada hari-hari kerja tertentu di Great Lent dan Holy Week.


Kitaran harian bermula dengan vespers dan berlangsung sepanjang malam dan siang mengikut jadual berikut: [nota 2]

Nama perkhidmatan dalam bahasa Yunani Nama perkhidmatan dalam Bahasa Inggeris Waktu perkhidmatan yang bersejarah Tema [nota 3]
Esperinos (πεσπερινός) Vespers Pada waktu matahari terbenam Memuliakan Tuhan, Pencipta dunia dan Ketentuannya
Apodipnon (δειπόδειπίνα) Selesaikan Pada waktu tidur Tidur sebagai gambaran kematian, diterangi oleh neraka Kristus yang mengerikan setelah kematian-Nya
Mesonyktikon (Μεσονυκλον) Pejabat Tengah Malam Pada tengah malam Doa tengah malam Kristus di Gethsemane peringatan agar siap untuk Mempelai Pengantin datang pada tengah malam dan Penghakiman Terakhir
Orthros (ρθρθρος) Matins atau Orthros Jam tangan pagi, berakhir pada waktu subuh Tuhan telah memberi kita bukan hanya cahaya siang tetapi cahaya rohani, Kristus Juruselamat
Proti Ora (Πρώτη Ὥρα) Jam Pertama (Perdana) Pukul ≈7 PAGI Kristus dibawa ke hadapan Pilatus.
Triti Ora (Τρίτη Ὥρα) Jam Ketiga (Terce) Pukul ≈9 Pagi Penghakiman Pilatus tentang Kristus dan keturunan Roh Kudus pada Pentakosta, yang terjadi pada jam ini.
Ekti Ora (Ἕκτη Ὥρα) Jam Keenam (Sext) Pada tengah hari Penyaliban Kristus, yang berlaku pada jam ini.
Enati Ora (Ἐνάτη Ὥρα) Jam Kesembilan (Tiada) Pada ≈3 PM Kematian Kristus, yang berlaku pada jam ini.
Typica (τυπικά) atau Pro-liturgi [nota 4] Typica mengikuti jam keenam atau kesembilan .

The tipikal digunakan setiap kali liturgi ilahi tidak dirayakan pada waktu biasa, i.e., apabila terdapat liturgi vesperal atau tidak ada liturgi sama sekali. Pada hari-hari ketika liturgi dapat dirayakan pada jam biasa, tipikal mengikuti jam keenam (atau matins, di mana kebiasaan adalah melayani Liturgi ketika itu) dan bacaan Surat dan Injil untuk hari itu dibaca di dalamnya [nota 5] sebaliknya , pada hari-hari aliturgikal atau ketika Liturgi disajikan di vespers, typica mempunyai bentuk yang lebih pendek dan disajikan antara jam kesembilan dan vespers. [nota 6]

Juga, terdapat Antara Jam untuk Jam Pertama, Ketiga, Keenam dan Kesembilan. Ini adalah perkhidmatan dengan struktur yang serupa dengan, tetapi lebih pendek daripada, jam. Penggunaannya bervariasi dengan kebiasaan setempat, tetapi umumnya hanya digunakan pada saat Puasa Kelahiran, Puasa Rasul, dan Puasa Asrama pada hari-hari ketika allentia Lenten menggantikan "Tuhan adalah Tuhan" di matins, yang mungkin dilakukan mengikut budi bicara pengkhotbah apabila Liturgi Ilahi tidak dirayakan.

Sebagai tambahan kepada doa-doa umum ini, terdapat juga doa-doa peribadi yang diperuntukkan bagi para biarawan dan orang awam di beberapa biara, namun doa-doa ini dibaca di gereja. Ini termasuk Doa Pagi dan Petang dan doa (dan, di Rusia, kanon) untuk didoakan sebagai persiapan untuk menerima Ekaristi.

Sepenuh masa perkhidmatan biasanya dilayan hanya di biara, katedral, dan Katholika (sobor) yang lain. Di biara dan paroki tradisi Rusia, Jam Ketiga dan Keenam dibaca semasa Prothesis (Liturgi Persiapan) jika tidak, Prothesis disajikan semasa matins, bahagian terakhirnya dihilangkan, Liturgi Katekumens bermula sejurus selepas troparion mengikuti Doxology Besar.

Pejabat Midnight jarang dilayan di gereja-gereja paroki, kecuali di Paschal Vigil sebagai pejabat penting, di mana kafan penguburan dikeluarkan dari kubur dan dibawa ke mezbah.

Pengeditan Agregat

Pada kebiasaannya, Jam Canonical yang berlainan dikelompokkan menjadi satu kumpulan [nota 7] sehingga terdapat tiga waktu utama solat sehari: Petang, Pagi dan Tengah Hari. [nota 8]

Pengelompokan yang paling biasa adalah seperti berikut:

Hari Biasa Edit

  • Petang - Jam Kesembilan, Vespers, Selesai [nota 9]
  • Jam Pagi - Pejabat Tengah Malam, [nota 10] Matins, Jam Pertama
  • Pagi - Jam Ketiga, Jam Keenam, dan Liturgi Ilahi atau Typica [nota 11]

Hari bekerja semasa Edit Lent

  • Petang - Pelengkap Hebat
  • Jam Pagi - Pejabat Tengah Malam, Matins, Jam Pertama
  • Pagi - Jam Ketiga, Jam Keenam, Jam Kesembilan, Typica, Vespers (kadang-kadang dengan Liturgi Hadiah yang Ditetapkan atau, pada Pengumuman, Liturgi Saint John Chrysostom)

Apabila ada Edit sepanjang malam

Pada malam sebelum Perayaan Besar dan, dalam beberapa tradisi, pada setiap hari Ahad, pengelompokan ini digunakan. Walau bagaimanapun, siaga Sepanjang malam biasanya disingkat agar tidak bertahan secara harfiah "sepanjang malam" dan mungkin hanya sesingkat dua jam di sisi lain, di Athos dan di institusi-institusi biara yang sangat tradisional, perkhidmatan itu diikuti oleh jam dan Liturgi boleh berlangsung selama 18 jam.

  • Petang - Jam Kesembilan, Little Vespers, [nota 12] Selesaikan (di mana ia tidak dibaca pada permulaan Vigil)
  • Awal malam - Selesaikan (di mana bukan kebiasaan untuk mengikuti vespers kecil), Vespers Hebat, [nota 13] bacaan, Matins, Jam Pertama

Apabila waktu kerajaan dibaca Edit

  • Petang - Jam Kesembilan, Vespers, Selesai
  • Jam Pagi - Pejabat Tengah Malam, Matins
  • Pagi - Jam Pertama, Ketiga, Keenam, dan Kesembilan dan Typica

Pada malam Krismas, Theophany, dan Annunciation Edit

Apabila perayaan itu adalah hari kerja (atau, dalam tradisi Rusia, pada setiap hari untuk Krismas, Theophany), Vespers (dengan Liturgi dalam banyak keadaan) disajikan pada awal hari dan fungsi Great Compline sama seperti yang dilakukan oleh vespers Besar pada berjaga-jaga pada hari raya yang lain.


Koleksi Menil Koleksi Menil

Seni dan artifak Bizantium merupakan pegangan paling penting sebelum abad ke-20 dalam Koleksi Menil. Pada tahun 1964, Yayasan Menil memperoleh koleksi lebih dari 800 benda kecil dari jenis yang biasa dijumpai dalam perdagangan sehari-hari dan ketakwaan Byzantium abad pertengahan - seperti, setem, meterai, cincin, kunci, dan gesper - dari penjual terkenal seni purba dan seni Afrika dan Asia, JJ Klejman.

Hari ini koleksi Byzantine merangkumi lebih dari 1,000 barang sehari-hari seperti itu, bersama objek seperti paten perak abad ke-7 yang menunjukkan Komuni Paulus dan Petrus, peninggalan emas dari sekitar 500 mungkin dari Macedonia, dan gangsa abad ke-7 hingga ke-10 penapis yang menggambarkan pemandangan dari Perjanjian Baru. Koleksi ini telah dipelajari secara meluas dan nilainya serta watak khasnya diperhatikan oleh pakar seperti Gary Vikan, yang menulis, "Kerana sangat fokus dan dipilih dengan baik dan luas secara numerik, Koleksi Menil [artifak Byzantine] memberikan pandangan yang unik ke dalam lapisan masyarakat Byzantium yang penting, namun hingga kini tidak diendahkan. ”

Koleksi ikon Menil dianggap secara meluas oleh para sarjana di lapangan sebagai salah satu yang paling penting di Amerika Syarikat. Kumpulan lebih dari 60 karya itu dihimpunkan dengan nasihat Bertrand Davezac, seorang pakar seni abad pertengahan yang akan menjadi ketua kurator Koleksi Menil pada pembukaannya. Inti kumpulan ini diperoleh oleh Davezac dan Dominique de Menil pada tahun 1985 dari pengumpul bahasa Inggeris yang terkenal Eric Bradley. Pegangan ikon Menil merangkumi 1200 tahun, dari abad ke-6 hingga abad ke-18, dan merangkumi sejumlah budaya yang berbeza: Yunani, Balkan, dan Rusia. Ikon di Menil mewakili sejarah dan jangkauan Gereja Ortodoks. Mulai dari ikon Bizantium abad ke-7 seorang askar suci hingga contoh dari "Zaman Emas" lukisan ikon Rusia (abad ke-17-17), luas dan kualiti koleksi merangkumi cita-cita dan nilai-nilai, baik estetika dan spiritual, yang membimbing Dominique dan John de Menil sepanjang hidup mereka sebagai pengumpul.

Katalog koleksi ikon, Menetapkan Ilahi, diterbitkan pada tahun 2011.


Zaman Pertengahan: Islām

Haiwan dalam gaya Sāsānian — singa, naga, sphinx, merak, merpati, ayam jantan, dan seumpamanya — dilemparkan dalam tembaga dalam tiga dimensi dan disajikan, seperti rakan seramiknya, seperti baskom, brazer, dan sebagainya. Mereka sangat dicari pada zaman Abbāsid, Fātimid, dan Seljuq kemudian, dan dari Mesir mereka menjadi prototaip bentuk Eropah yang serupa. Seljuq itu, nampaknya, yang memperkenalkan cermin gangsa bulat, yang sebaliknya menunjukkan dengan lega dua sphinx secara bersemuka, dikelilingi oleh corak berpintal, atau dua beku dengan simbol astrologi tujuh kepala langit langit (Matahari, Bulan, dan lima planet terdekat) dan 12 tanda zodiak, dikelilingi oleh kumpulan skrip ini akhirnya kembali ke asal-usul Cina.

Kapal awal, seperti mug, dihiasi dengan binatang yang lega, tetapi ukiran dengan cepat menggantikannya. Di bawah Seljuq yang kemudian (terutama Artuqid atabegs Mosul) dan Mamlūks, ukiran menjadi hampir satu-satunya bentuk hiasan, tetapi hanya berfungsi sebagai asas untuk teknik inlaying yang lebih kaya, atau merosakkan: plat dan wayar perak kecil sendiri terukir halus, dipalu ke tulang rusuk dan permukaan, yang berlubang dan memotong di tepi.

Sebagai gantinya, dalam mangkuk Artuqid di muzium provinsi di Innsbruck ruang diisi dengan enamel selular. Ini adalah kaedah untuk menghindari larangan logam berharga, seperti kilauan emas di tembikar. Hiasan itu terdiri daripada batu dan medali dalam kerja kisi dan karya arabesque, celahan diisi dengan tokoh-tokoh pahlawan, pemburu, pemuzik, haiwan, dan simbol astrologi. Ini digantikan kemudian oleh lambang dan prasasti Mamlūk. Pada abad ke-15 teknik ini diimport dari Syria ke Venice, di mana produksi yang sama, alla damaschina atau semua'azzimina, dibuat hingga abad ke-16 oleh tuan-tuan Islam dan sangat diminati. Di Timur prosesnya masih biasa, tetapi secara teknikal dan artistiknya telah merosot.

Pada abad ke-15 terdapat kebangkitan semula ukiran logam tulen, tetapi reka bentuk - prasasti dan arabesque dalam gaya Tīmūrid dan Ṣafavid - tidak dipotong menjadi bahan tetapi dibiarkan bebas dengan cara lega, latar belakangnya terukir hitam. Dekorasi diterapkan pada mangkuk, baskom, mug, vas, mortar, brazer, kuali pemanasan, lilin, peralatan merokok, tempat tinta, kotak permata, pemegang Qurʾān, dan lampu masjid. Ini umumnya dalam bentuk yang paling sederhana - bulat, silinder, prismatik subjek meliputi motif tumbuh-tumbuhan dan kehidupan binatang, yang pertama terutama di leher dan kaki kapal, yang terakhir untuk pegangan dan telinga, kaki, dan kadang-kadang muncung kecil.


The Kejadian Vienna

Kejatuhan manusia dan perjanjian Tuhan dengan Nuh, dari Kejadian Vienna, folio 3 recto, awal abad ke-6, tempera, emas dan perak pada ungu ungu, 31,75 x 23,5 cm (Österreichische Nationalbibliothek, Vienna)

Keluarga Kristian kaya yang tinggal di dunia Bizantium mungkin bercita-cita untuk memiliki jenis barang mewah baru: kodx yang digambarkan. Sebelum penemuan percetakan pada abad ke-15, semua teks ditulis atau diukir dengan tangan. Di dunia kuno, manuskrip (teks yang ditulis dengan tangan), terdapat di pelbagai permukaan mudah alih. Pada zaman kuno Timur Dekat ahli-ahli Taurat menulis di atas tablet tanah liat. Di Mesir kuno dan dunia Yunani dan Rom kuno, maklumat dapat disimpan sementara pada tablet kayu yang dilapisi lilin. Penyelesaian yang lebih tahan lama adalah dengan menggunakan gulungan yang diperbuat daripada papirus (di bawah): alang berserat yang dikeringkan di lapisan bertindih dan kemudian digilap dengan batu untuk membuat permukaan licin. Pengarang tatal papirus biasanya membahagikan karya mereka kepada beberapa bahagian berdasarkan seberapa banyak teks yang dapat ditahan pada satu tatal, yang membawa kepada konsep & # 8220 bab. & # 8221

Kitab Suci yang ditafsirkan oleh Philo dari Alexandria, serpihan manuskrip papirus, abad ke-3 M, Mesir, 20,3 x 30,5 cm (Perpustakaan Bodleian, Oxford)

Bahan baru, kemungkinan baru

Semua bahan ini menyimpan teks untuk sebilangan anggota populasi yang celik huruf, tetapi keterbatasan bahan itu sendiri menyukarkan penambahan ilustrasi pada teks tersebut. Gulungan papirus digulung untuk disimpan dan kemudian dibongkar ketika dibaca, menyebabkan cat terkelupas. Teks digores ke permukaan tablet lilin atau tanah liat dengan stylus, sehingga hanya bentuk dasar yang dapat dibuat. Akan tetapi, pada suatu abad pertama atau kedua, kodeks perkamen (di bawah), cara memelihara dan mengangkut teks yang lebih tahan lama dan fleksibel, mula menggantikan tablet lilin dan gulungan papirus. Populariti baru codex bertepatan dengan penyebaran agama Kristian, yang memerlukan penggunaan teks untuk latihan inisiat dan praktik ritual.

Constantinus Africanus, Libatkan Pantegni, Abad ke-11, parchment codex, The Hague, Royal Library, MS 73 J 6

Bentuk codex membolehkan pembaca mencari bahagian teks yang diskrit dengan cepat dan membawa sejumlah besar teks dengan mereka, yang berguna bagi para imam yang melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat untuk melayani masyarakat Kristian. Juga penting bagi agama yang bergantung pada teks untuk menetapkan perincian kepercayaan dan menetapkan standard tingkah laku bagi anggotanya. Sebilangan besar kodeks ini tidak dihiasi dengan cara apa pun, tetapi beberapa mengandungi ilustrasi yang dilakukan dengan cat tempera yang menggambarkan peristiwa yang dijelaskan dalam teks, menafsirkan peristiwa ini, atau bahkan menambahkan kandungan visual yang tidak terdapat dalam teks.

Rebecca dan Eliezer di Telaga, folio 7 recto dari Kejadian Vienna, awal abad ke-6, tempera, emas dan perak pada ungu ungu, 31,75 x 23,5 cm (Österreichische Nationalbibliothek, Vienna)

Codex mewah

Bizantium Awal Kejadian Vienna memberi kita gambaran tentang apa yang dibuat oleh manuskrip untuk pelindung yang kaya, mungkin anggota keluarga kekaisaran. Kejadian - buku pertama Perjanjian Lama Kristiani - menggambarkan asal-usul dunia dan kisah manusia terawal, termasuk pertemuan pertama mereka dengan Tuhan.

The Kejadian Vienna manuskrip, sekarang hanya sebahagiannya terpelihara, adalah salinan terjemahan Yunani yang asli dari bahasa Ibrani yang sangat mewah tetapi sangat unik. Teks yang disingkatnya ditulis pada perkamen berwarna ungu dengan tinta perak yang kini telah dimakan melalui permukaan perkamen di banyak tempat. Bahan-bahan ini sesuai untuk pelindung kekaisaran, walaupun kita tidak memiliki cara untuk mengetahui siapa itu. T dia Kejadian Vienna mungkin merupakan barang mewah yang dimaksudkan untuk dipamerkan, atau mungkin telah memberikan sinopsis kisah-kisah menarik dari tulisan suci yang akan dibaca untuk pengukuhan atau pengalihan oleh orang Kristian yang kaya raya.

Rebecca dan Eliezer di Telaga, folio 7 recto dari Kejadian Vienna, awal abad ke-6, tempera, emas dan perak pada ungu ungu, 31,75 x 23,5 cm (Österreichische Nationalbibliothek, Vienna)

Menceritakan kisah

Separuh teratas setiap halaman Kejadian Vienna dipenuhi dengan teks, sementara bahagian bawahnya mengandungi lukisan berwarna yang menggambarkan sebahagian dari kisah Kejadian. Dalam pemandangan di atas, Eliezer, seorang hamba nabi Abraham, telah tiba di sebuah kota di Mesopotamia untuk mencari seorang isteri untuk Ishak, anak Abraham. Artis telah menggunakan narasi berterusan, alat artistik yang popular di kalangan seniman abad pertengahan tetapi diciptakan di dunia kuno, di mana adegan berturut-turut digambarkan bersama dalam satu ilustrasi, untuk menunjukkan bahawa peristiwa yang digambarkan berlaku secara berturut-turut. Di sebelah kanan atas gambar, sebuah kota berdinding kecil menunjukkan bahawa Eliezer telah tiba di tempat tujuannya. Rebecca, seorang saudara perempuan Abraham, ditunjukkan dua kali. Pertama, dia menyusuri jalan yang dilapisi di satu sisi dengan pancang kecil yang melambangkan jalan berpagar. Rebecca menghampiri seorang wanita berbogel berbaring yang membiarkan periuk terbalik mengalir ke sungai di bawah. Ini adalah keperibadian sungai yang memberi makan sumur ke kanan, di mana Eliezer menunggu. Rebecca diperlihatkan kali kedua menawarkan Eliezer dan untanya minum, tanda dari Tuhan bahawa dia akan menjadi isteri Ishak.

Perincian Rebecca dan Eliezer di Telaga, folio 7 recto dari Kejadian Vienna, awal abad ke-6, tempera, emas dan perak pada ungu ungu, 31,75 x 23,5 cm (Österreichische Nationalbibliothek, Vienna)

Tema kuno, teknik baru

Personifikasi sungai mengungkap warisan klasik gambar, seperti penggunaan model dan cat putih yang memberikan naturalisme pada lipatan pakaian dan bahagian unta yang membengkak.

The Kejadian Vienna menggabungkan teknik bergambar yang tidak asing lagi dari dunia kuno dengan kandungan yang sesuai untuk khalayak Kristian, yang khas dari seni Byzantine. Walaupun banyak perincian pengeluaran dan pemilikan naskah ini telah hilang, ini tetap menjadi contoh bagaimana para seniman menggabungkan mod ekspresi kuno dengan bahan dan bentuk terkini untuk membuat objek mewah untuk pelanggan kaya.


Pemungut Cukai di abad ke-16 Rusia
Satu atau lain cara Negara akan mendapat wang yang diinginkannya.


Seramik Byzantine

Bengkel tembikar yang mengkhususkan diri dalam peralatan kaca untuk kegunaan domestik terletak di seluruh Empayar Byzantine. Reka bentuk pada seramik rumah tangga sering meniru reka bentuk pada kapal yang diperbuat daripada perak atau bahan berharga lain. Dalam teknik yang dikenal sebagai sgraffito, rekaannya dilukis dengan garis tipis yang disisipkan melalui lapisan putih, disebut slip, untuk menampakkan badan tanah liat merah di bawahnya. Pada kapal dengan reka bentuk champlevé, slip putih dikeluarkan sehingga angka-angka itu menonjol dengan latar belakang tanah liat merah gelap. Akhirnya, kaca membuat kain seramik berpori kalis air.

Imej Sepanduk: Ikon mozek Episkepsis Perawan, Constantinople, akhir abad ke-13, kaca, emas, dan perak tesserae, Athens, Byzantine dan Christian Museumby Velissarios Voutsas dari Gereja Hosios Loukas, Phokis, Yunani, abad ke-11

Mangkuk dengan penari, Cyprus, Paphos, separuh pertama abad ke-13, tembikar tanah kaca dengan hiasan sgraffito, Athens, Muzium Benaki, Hadiah Th. Makridis

Seorang penari berambut kerinting, yang roknya berputar untuk menunjukkan gerakan berpusing, menyimpan waktu dengan kastana.

Mangkuk dengan burung, Thessaloniki, akhir abad ke-13 – awal abad ke-14, tembikar tanah dengan hiasan sgraffito, Thessaloniki, Muzium Budaya Bizantium

Pinggan dengan cheetah menyerang rusa, pertengahan abad ke-12, tembikar tanah kaca dengan hiasan sgraffito, Koleksi Arkeologi Nea Anchialos

Mane yang kaya, badan berbintik-bintik, dan ekor yang berakhir dengan seberkas mengenal pasti haiwan yang menyerang sebagai cheetah. Sering disebut dalam teks Bizantium, cheetah berburu yang terlatih hanya dapat dimiliki oleh maharaja atau orang-orang yang disukai oleh kerajaan. Plat ini merupakan sebahagian dari muatan kapal karam di Laut Aegean utara. Digali pada tahun 1970-an, kapal itu membawa sebagian besar peralatan makan seramik, kapal penyimpanan, dan lampu, yang menunjukkan pentingnya tembikar kaca sebagai barang perdagangan.

Pinggan dengan kekasih, Mungkin Yunani utara atau Timur Thrace, separuh pertama dari abad ke-13 tembikar tanah kaca dengan hiasan champlevé, Muzium Arkeologi Korintus Kuno

Seorang lelaki yang duduk di bangku lipat merangkul wanita itu di pangkuannya. Dia mungkin pahlawan epik Bizantium Digenes Akritas bersama isterinya Kore atau kekasihnya, ratu Amazon Maximo. Kaki dan kaki mereka diukir di luar medali tengah. Seekor arnab, simbol nafsu dan kesuburan, berlari ke kanan.


Komposisi Dupa Kudus

Penggunaan Alkitab dan Yahudi

Resipi untuk membuat kemenyan suci, yang diberikan dalam Keluaran 30: 34-38, menamakan empat komponen. Kuantiti yang sama masing-masing harus diambil dan, dicampur dengan garam, & # 91note 1 & # 93 dijadikan gula-gula. & # 917 & # 93 Ini adalah: stacte, onycha, galbanum, dan kemenyan murni (resin pokok olibanum, menjadi salah satu daripada pelbagai spesies Boswellia berasal dari Arabia Felix).

Dalam tradisi kemudian & # 91note 2 & # 93 tujuh lagi rempah-rempah ditambahkan ke dalamnya, iaitu: mur, cassia, nard, safron, kostus, kayu manis, dan aromatik-kulit kayu. & # 917 & # 93

Josephus membicarakan tiga belas ramuan, bersetuju dengan fakta bahawa dalam sumber lain disebutkan dua ramuan berikut: & # 917 & # 93 Jordan amber, dan ramuan rahsia yang tidak diketahui - dikenali dalam bahasa Ibrani sebagai ma'aleh ashan, secara harfiah "yang menyebabkan asap naik" - yang mempunyai kualiti yang membolehkan asap naik ke surga dalam lajur lurus. & # 91note 3 & # 93

Penggunaan Moden

Biasanya, resin dari Boswellia sacra tanaman (kemenyan) digunakan sebagai pangkalan untuk pembuatan kemenyan namun, resin dari pohon cemara juga telah digunakan. Resin sering diselitkan dengan minyak bunga, menghasilkan aroma wangi ketika dibakar.

Dalam tradisi Athonite, kemenyan sering ditaburkan secara bebas dengan debu tanah liat untuk mengelakkan butiran bergumpal.


Tonton videonya: Cara pasang penapis air