Menara Putih Thessaloniki

Menara Putih Thessaloniki

Menara Putih Thessaloniki (dalam bahasa Yunani Lefkos Pyrgos), adalah monumen menara batu berbentuk silinder dan muzium di kota Thessaloniki, ibu kota wilayah Macedonia utara Yunani.

Menara Putih Thessaloniki

Dibina oleh Uthmaniyyah pada abad ke-15, asalnya dibina untuk membantu mempertahankan pelabuhan kota dan menggantikan struktur Byzantine yang lebih tua. Namun, Menara Putih Thessaloniki kemudian mendapat reputasi yang jauh lebih jahat ketika menjadi penjara yang terkenal dan tempat hukuman mati semasa zaman Uthmaniyyah.

Setelah Yunani menguasai kota itu, Menara Putih Thessaloniki telah diubah suai dan luarannya dicat putih, dengan itu nama 'Menara Putih'. Sejak itu diadopsi sebagai simbol kota.

Sejarah Thessaloniki

Thessaloniki sendiri ditubuhkan sekitar 316/315 SM oleh Cassander, Raja Macedonia. Cassander menamakan kota itu setelah isterinya, saudara perempuan Alexander yang Agung. Dibangun di wilayah yang kaya dengan sumber produktif, Thessaloniki dilindungi oleh gunung Hortiatis, jauh di Teluk Thermaikos, yang menyediakan kapal keselamatan dan komunikasi terbuka ke laut.

Kosmopolitan pada zaman kuno, seperti yang ditunjukkan oleh penyembahan pelbagai dewa baik dari Yunani Kuno dan dari luar negeri, Thessaloniki pertama kali mengenal agama Kristian pada tahun 50 Masihi, ketika Santo Paulus Rasul mengunjunginya untuk pertama kalinya dan mengajar di rumah ibadat Yahudi.

Semasa era Bizantium, ada masa ketika Thessaloniki adalah kota terpenting kedua setelah Konstantinopel, 'Pertama setelah Yang Pertama', seperti yang disebut oleh para penulis Byzantium. Semasa penjajahan Uthmaniyyah, Thessaloniki mengekalkan kepentingannya, menjadi pusat bandar terbesar di bahagian Eropah Empayar Uthmaniyyah, dengan masyarakat berbilang kaum.

Pada tahun 1912 bandar ini dimasukkan ke dalam negara Yunani. Kerana lokasinya yang geopolitik, Thessaloniki selalu menjadi persimpangan jalan di mana orang-orang dari pelbagai agama dan budaya yang berbeza bertemu dan hidup bersama dalam jangka waktu yang lama. Namun, kota ini terus mengekalkan karakter Yunaninya, yang ditingkatkan dengan penempatan pelarian Asia Kecil pada tahun 1922.

Muzium Menara Putih Thessaloniki

Muzium yang terdapat di Menara Putih ini menghadirkan pameran yang merangkumi sejarah kota sepanjang masa. Ini bertujuan untuk membantu pengunjung dan penduduk untuk lebih mengenali bandar, monumen dan muziumnya.

Pengunjung juga dapat menikmati pemandangan bandar dari tingkat atas Menara Putih.


Merah di Putih: masa lalu gelap Menara Putih Thessaloniki

Di mana semua jalan menuju ke Thessaloniki? Sudah tentu ke Menara Putih: ia adalah perkara pertama yang berkaitan dengan bandar. Ia berfungsi sebagai titik orientasi bagi pelancong dan pertemuan romantis. Lebih-lebih lagi, sukar untuk membayangkan cenderamata tempatan tanpa penggambaran menara. Pada masa yang sama, hanya sedikit orang yang mengetahui masa lalu tarikan ini dan namanya yang "berdarah".


Menara Putih Thessaloniki - Sejarah

Menara Putih Thessaloniki adalah tarikan dan simbol yang paling terkenal di bandar ini, kerana sejarah dan seni bina yang panjang.

Ia dibina pada abad ke-15 dan digunakan sebagai kubu untuk memperkuat pertahanan di pelabuhan, sebagai pengawal dan sebagai penjara. Kerana reputasinya sebagai penjara terkenal, ia juga dikenali sebagai "Menara Darah" atau "Menara Merah". Dia dinamakan semula sebagai "Menara Putih" mungkin pada tahun 1891 setelah pengkalsifikasi.

Menara ini, yang pernah melindungi ujung timur tembok laut kota itu, bertahun-tahun dikaitkan dengan Venice, yang oleh pihak Bizantium menyerahkan Thessaloniki pada tahun 1423. Sekarang diketahui bahawa menara ini dibina oleh Uthmaniyyah suatu ketika selepas tentera Sultan. Murad II menawan Thessaloniki pada tahun 1430. Sehingga tahun 1912, sebuah prasasti dalam ayat Turki Uthmaniyyah di atas pintu bertarikh struktur hingga AH 942 (1535–1536).

Sejarawan Franz Babinger berspekulasi bahawa karya itu dirancang oleh arkitek besar Uthmaniyyah, Mimar Sinan, yang diketahui telah membina kubu pertahanan, termasuk menara serupa di pelabuhan Albania Valona pada tahun 1537.

Itu dikelilingi oleh tembok panjang yang mampu mendukung serangan senjata berat.

Hari ini Menara Putih Thessaloniki dibuka untuk umum, dan pengunjung berpeluang menikmati pemandangan indah yang ditawarkan dari atasnya. Di dalam Menara sebuah muzium yang sangat istimewa menanti pengunjung. Pameran muzium ini memfokuskan pada momen dan aspek penting dalam kehidupan Thessaloniki. Lokasi geografi bandar sebagai titik tumpuan laluan komersial dan maritim di wilayah yang lebih luas, perubahan dalam pembangunan bandar, peristiwa penting dalam sejarahnya, serta kehidupan rohani dan sosial kota, adalah beberapa perkara utama isu-isu yang didekati di pelbagai tingkat menara. Pengunjung berpeluang untuk bersiar-siar melalui penubuhan bandar ini sejak 23 abad yang lalu, hingga ke masa lalu.

Menara Putih adalah pusat tumpuan bagi mereka yang ingin mengetahui lebih lanjut mengenai bandar ini, kerana ia berada dalam jarak berjalan kaki dari pemandangan dan monumen yang paling penting.

Pasti tempat terbaik untuk mula meneroka Thessaloniki!

Dan jika anda gemar berjalan kaki, anda boleh berjalan-jalan ke Ano Poli. Pemandangan akan menjadikan anda lebih mencintai Thessaloniki!


Mengapa & # 8220White Tower of Thessaloniki & # 8221 disebut? Sejarah dan asal nama

Gambar & # 8220White White Thessaloniki & # 8221 dari Pixabay.

Pengenalan

Dalam artikel ini, ada penjelasan mengapa menara putih Thessaloniki disebut, bersama dengan nama-nama menara masa lalu & # 8217s serta ringkasan sejarahnya.

Apa itu Menara Putih Thessaloniki?

& # 8220White Tower & # 8221, dipanggil dalam bahasa Yunani & # 8220Lefkós Pýrgos & # 8221 (yang selalu bermaksud & # 8220white tower & # 8221, ditulis dalam huruf Yunani & # 8220Λευκός Πύργος & # 8221), adalah kubu yang terletak di Thessaloniki, dibina oleh Uthmaniyyah pada zaman Byzantine kuno masih kekal, yang kini merupakan simbol paling terkenal dari kota Yunani di Thessaloniki.

Asal nama & # 8220White White Thessaloniki & # 8221

& # 8220White Tower & # 8221 Thessaloniki tidak selalu mempunyai nama ini: nama pertama menara sepertinya adalah & # 8220Tower of the Lion & # 8221, seperti yang dilaporkan dalam prasasti Uthmaniyyah, bertarikh 1535, mungkin diletakkan di pintu masuk tembok kuno.

Nama lain dari menara putih Thessaloniki, yang digunakan pada abad ke-18, adalah nama & # 8220Fortress of Kalamaria & # 8221, dalam bahasa Yunani & # 8220Froúrio tis Kalamariás & # 8221, ditulis & # 8220Φρούριο της Καλαμαριάς & # 8221.

Dari sekitar tahun 1826 ia mula mengambil nama & # 8220Blood Tower & # 8221 (dalam bahasa Turki & # 8220Kanli Kule & # 8221) atau & # 8220Red Tower & # 8221. Nama ini mempunyai asal usul yang menyedihkan: pada tahun 1826, sebenarnya, Sultan Mahmud II (1789-1839), ketika menara itu masih digunakan sebagai penjara, menggunakan tempat ini sebagai teater untuk membunuh pemberontak Janisari yang diadakan di sana, semasa & # 8220The Kejadian Yang Menguntungkan & # 8220.

Mengapa & # 8220White Tower of Thessaloniki & # 8221 disebut?

& # 8220White Tower & # 8221 Thessaloniki hari ini dipanggil dengan cara ini, sekurang-kurangnya secara rasmi, kerana setelah menjadi bagian dari negara Yunani pada tahun 1912 berikutan hasil perang Balkan, ia dilukis sepenuhnya berwarna putih oleh orang Yunani, untuk menunjukkan kelahiran semula dengan hormat mengenai masa lalu.

Perkara ini, bagaimanapun, kontroversial kerana diperdebatkan bahawa & # 8220White Tower of Thessaloniki & # 8221 mungkin telah digunakan sebagai nama menara yang dimaksud di Thessaloniki seawal beberapa tahun sebelum tahun 1912.

Sejarah Menara Putih Thessaloniki

Seperti yang telah disebutkan, menara putih itu dibangun sekitar tahun 1535-1536 oleh Uthmaniyyah di atas tinggalan menara Bizantium (atau diasumsikan) yang sepertinya telah disebutkan untuk pertama kalinya dalam kronik oleh Uskup Agung Eustatius dari Tesalonika di sekitar akhir abad kedua belas, pada kesempatan dari karung Thessaloniki yang dahsyat pada tahun 1185, yang dilakukan oleh orang-orang Norman.

Pada masa lalu, semasa penguasaan Uthmaniyyah, menara putih dikelilingi oleh tembok dan beberapa menara pendukung, yang menjadikannya benteng yang mudah dipertahankan. Dinding dan menara dirobohkan sekitar tahun 1917.

Melangkah lebih jauh ke masa lalu, dari tahun 1866 menara putih tidak lagi menjadi tanda & # 8220batas & # 8221 di dalam tembok kota antara kawasan Yahudi dan kawasan perkuburan Muslim, kerana pembongkaran tembok itu sendiri.

Menara putih, yang pada masa lalu bukan hanya benteng tetapi juga tempat duduk garnisun, dan juga penjara, kini menjadi muzium yang menceritakan sejarah kota.


Menara Putih & # x200A & # x2014 & # x200Simbol Thessaloniki

Menara Putih adalah mercu tanda paling terkenal di Thessaloniki. Anda boleh melihatnya di setiap poskad atau cenderahati lain dari bandar. Menara Putih berdiri di tepi pantai bandar di mana pernah melindungi kota dari serangan pantai. Sekarang ia berada di hujung persiaran indah yang bermula dari Aristotelous Square dan berfungsi sebagai muzium.

Menara Putih setinggi 34 meter dengan menara setinggi 6 meter. Dulunya dikelilingi oleh dinding bulat yang disebut chemise yang menempatkan meriam kuat dan menjadikan Menara sebagai titik terkuat dalam pertahanan bandar. Namun peranan menara pada masa lalu jauh lebih jahat. Itu adalah penjara semasa pemerintahan Uthmaniyyah dan terkenal dengan hukuman mati dan perbudakan patriot Yunani. Kerana terkenal sebagai penjara yang kejam, ia juga dikenal sebagai "Menara Darah" (Kanli Kule) atau "Menara Merah". Setelah pembebasan Thessaloniki pada tahun 1912, ia dibasahi dan mendapat nama sekarang "White Tower". Selepas ritual pembersihan ini menjadi simbol kota.

Menara Putih tidak pernah berhenti menjaga Thessaloniki. Semasa Perang Dunia Pertama, sekutu menggunakannya sebagai pusat komunikasi. Pada masa yang sama, korps ekspedisi Inggeris menggunakannya untuk menempatkan barang-barang antik yang tidak terkira banyaknya. Selepas perang dan sehingga 1983 Menara melayani tentera Yunani sebagai pusat pertahanan udara Thessaloniki.

Dari kubu yang digunakan Uthmaniyyah untuk menjaga kota di bawah pemerintahan mereka, hingga ke pusat pertahanan udara, Menara Putih selalu melindungi kota. Sekarang ini adalah muzium dan melindungi warisan budaya Thessaloniki. Pameran tetap dikhaskan untuk kota Thessaloniki dan dianjurkan oleh The Museum of Byzantine Culture. Muzium ini dibayangkan sebagai titik permulaan bagi pengunjung baru ke bandar. Pelancong diperkenalkan dengan sejarah Thessaloniki yang kaya dan diberi pemahaman yang lebih baik mengenai bandar itu sendiri.

Tingkat bawah dan masing-masing dari enam tingkat mempunyai tema tersendiri yang tertumpu pada salah satu zaman bersejarah di bandar ini. Muzium ini mempunyai banyak persembahan multimedia dan menggunakan paparan dan teknik maklumat moden. Pameran ini akan memberi anda semua yang anda ingin ketahui mengenai Thessaloniki. Dari garis masa sejarah bandar dan peristiwa besar yang membentuk masa depannya, hingga maklumat yang kurang diketahui mengenai kehidupan penduduk dan perdagangan dan semangat masa lalu.

Muzium Menara Putih tentunya merupakan tempat yang mesti dikunjungi semasa lawatan anda ke Thessaloniki. Kami ingin mencadangkan agar menjadikannya sebagai titik permulaan lawatan anda, supaya anda dapat mengetahui sejarah Thessaloniki dan mempunyai lebih banyak konteks dan mengetahui lebih banyak maklumat ketika anda mengunjungi laman web lain yang penting di seluruh bandar.

Artikel ini disampaikan kepada anda oleh Zaliki Boutique Hotel Thessaloniki Lihat artikel asal di sini


Menara Putih Thessaloniki

Menara Putih Thessaloniki, Macedonia: Menara Putih, di Jalan Nikis, jalan raya tepi laut, adalah simbol Thessaloniki. Menara ini bermula dari zaman Sultan Uthmaniyyah Suleiman yang Agung (1520-1566). Ia dibina sebagai bagian dari kubu kota, di lokasi menara lain, yang mungkin dibina oleh kesatria Perancis, setelah tentera Salib menakluki Konstantinopel.

Ini adalah menara bulat setinggi 33,90 m dengan diameter 22,70 m. Ia mempunyai enam tingkat yang saling bersambung dengan tangga. Lantai terakhir mempunyai teres yang menawarkan pemandangan bandar yang indah. Uthmaniyyah menggunakan menara ini sebagai kubu, garnisun, dan penjara. Ia telah bertukar banyak nama sejak pembinaannya. Pada abad ke-18, ia dipanggil Kubu Kalamaria. Pada tahun 1826, Sultan Mahmud II memerintahkan pembantaian semua tawanannya dan setelah itu, menara tersebut dinamakan Menara Darah atau Menara Merah.

Ketika Thessaloniki dibebaskan dari orang Turki, pada tahun 1912, menara ini diputihkan sebagai isyarat penyucian simbolik dan itulah bagaimana ia mendapat nama sekarang. Menurut versi lain, menara itu dicat putih oleh seorang tahanan pada tahun 1890, sebagai pertukaran untuk kebebasannya. Menara kini mempunyai warna penyangga tetapi masih mengekalkan namanya.

Menara Putih telah memainkan peranan penting dalam pertahanan udara kota selama dua Perang Dunia dan telah menjadi tuan rumah makmal meteorologi University of Thessaloniki dan, hingga 1983, Kadet Laut. King George, I dari Greece dibunuh beberapa meter dari Menara Putih pada tahun 1913.

Pada tahun 1985, Menara itu dipulihkan dan hari ini Muzium Bizantium Thessaloniki ditempatkan di sana, yang koleksinya merangkumi kepingan patung dan tembikar, serpihan lantai mosaik, ikon ortodoks, syiling Bizantium, lukisan dinding, dan prasasti, antara lain. Muzium ini sering mengadakan pameran mengenai sejarah kota sepanjang abad.

Pada waktu malam, Menara Putih menerangi dan menonjol di latar belakang gelap. Jalan raya di bawah ini adalah persiaran pantai kegemaran penduduk tempatan.


Angelokastro adalah istana Bizantium di pulau Corfu. Ia terletak di puncak puncak tertinggi pulau & pantai quots di pantai barat laut berhampiran Palaiokastritsa dan dibina di atas kawasan yang sangat lebat dan berbatu. Ia berdiri 305 m di tebing curam di atas laut dan meninjau Kota Corfu dan pergunungan daratan Yunani di sebelah tenggara dan kawasan Corfu yang luas ke arah timur laut dan barat laut.

Angelokastro adalah salah satu kompleks kubu yang paling penting di Corfu. Itu adalah sebuah kota kecil yang meninjau wilayah itu hingga ke selatan Adriatik dan menunjukkan titik strategik yang hebat kepada penghuni istana.

Angelokastro membentuk segitiga pertahanan dengan istana Gardiki dan Kassiopi, yang meliputi pertahanan Corfu & quots ke selatan, barat laut dan timur laut.

Istana ini tidak pernah runtuh, walaupun sering kali pengepungan dan percubaan menakluknya selama berabad-abad, dan memainkan peranan penting dalam mempertahankan pulau itu daripada serangan lanun dan selama tiga pengepungan Corfu oleh Uthmaniyyah, secara signifikan menyumbang kepada kekalahan mereka.

Semasa pencerobohan, ia membantu melindungi penduduk petani tempatan. Penduduk kampung juga memerangi penjajah yang berperanan aktif dalam mempertahankan benteng.

Masa sebenar pembinaan istana tidak diketahui, tetapi sering dikaitkan dengan pemerintahan Michael I Komnenos dan anaknya Michael II Komnenos. Bukti dokumentari pertama untuk kubu ini bermula pada tahun 1272, ketika Giordano di San Felice mengambilnya untuk Charles of Anjou, yang telah merebut Corfu dari Manfred, Raja Sicily pada tahun 1267.

Dari tahun 1387 hingga akhir abad ke-16, Angelokastro adalah ibu kota rasmi Corfu dan tempat duduk di Provveditore Generale del Levante, gabenor pulau-pulau Ionia dan komandan armada Venesia, yang ditempatkan di Corfu.

Gabenor istana (istana) biasanya dilantik oleh dewan kota Corfu dan dipilih di kalangan bangsawan pulau itu.

Angelokastro dianggap sebagai salah satu peninggalan seni bina yang paling hebat di Kepulauan Ionian.


Sejarah Thessaloniki

Thessaloniki mempunyai banyak kisah untuk diceritakan, bermula pada saat asasnya di 316/315 B.C. Beruntung memiliki "darah" kerajaan, sejak kota baru itu dinamakan selepas Thessaloniki , saudari Alexander the Great dan anak perempuan dari Philip II, Raja dari Macedonia. Ia dikembangkan dengan pesat-kerana terkenal lokasi geografi- sebagai salah satu yang paling penting pelabuhan , dan pusat ekonomi dan komersial Macedonia dan Semenanjung Balkan secara keseluruhan, kelebihan dikekalkan selama 2300 tahun yang lalu.

Saksi yang tidak dapat dinafikan sepanjang perjalanannya selama ini adalah kenyataan banyak tugu . Terbuka dan mudah diakses oleh orang ramai, tinggal bersama penduduknya dan beritahu yang menarik cerita mengenai berbeza peradaban, agama, zaman . Kami menjemput anda untuk membaca sejarah Thessaloniki untuk memahami kepentingannya, sebelum anda menjumpai mereka, berjalan-jalan di sekitar kota, dan merasakan keunikan ini yang membuat orang Tesalonika begitu bangga dengan mereka masa lalu .

  1. Era Prasejarah
  2. Yayasan Thessaloniki - Era Hellenistik
  3. Era Rom
  4. Era Byzantine
  5. Zaman Uthmaniah
  6. Sejarah Terkini

Wilayah Thessaloniki telah didiami sejak zaman prasejarah, sementara peninggalan tertua berasal dari Zaman Neolitik , lebih kurang alaf keenam hingga kelima B.C . Terbesar penyelesaian adakah itu dari Thermi, memberikan namanya ke jurang yang berdekatan, dan dapat dijejaki, kemungkinan besar, ke laman web kontemporari di Karabournaki . Petempatan terkecil lain terletak di daerah Toumba, Stavroupoli, Polihni .

Raja Macedon yang bercita-cita tinggi, Cassander, setelah mengatasi selebihnya Alexander pengganti, mengasaskan kota baru ini pada tahun 316/315 SM, dengan menyatukan 26 penempatan kecil dan menamakannya dengan hormat setelah isteri dan saudaranya Alexander, Thessaloniki. Oleh kerana ia lokasi yang strategik di tapak paling utara di Teluk Thermaikos dan Laut Aegea pada umumnya, bandar ini menjadi kaya dengan cepat sebuah iklan pusat dan pangkalan tentera laut daripada Kerajaan Macedonia . Thessaloniki dibina mengikut kuno Bandar Yunani seni bina standard, dengan mempertimbangkan institusi warganya, pemujaan keagamaan, aktiviti kewangan, dengan menyediakan pada masa yang sama, Majlis dan Parlimen Ecclesia. Selanjutnya, ia dikeluarkan sendiri mata wang pada tahun 187 SM, mempunyai tanda THESSALONIKI, mempunyai yang tersendiri pudina yang ada.

Pada tahun 168 SM Raja Macedonia Perseus dikalahkan oleh Jeneral Rom Leukius Aemilius Pavlus. Thessaloniki menjadi ibu kota Rom kedua daerah pentadbiran Macedonia dan sejak 148 B.C. berikutan penubuhan Rom Wilayah Macedonia, kota itu menampung Gabenor Rom Ibu Pejabat . Lokasinya yang geo-strategik yang unik diperkuat dengan pembinaan Egnatia jalan raya ( Melalui Egnatia ) oleh orang Rom, dan bandar menjadi simpang menghubungkan Laut Adriatik dengan Hellespont dan Asia Kecil , serta kota-kota Danube dengan Laut Aegea dan Pelabuhan timur . Perlu disebut bahawa orang Rom pidato Cicero tinggal di Thessaloniki sebentar. Kerana keengganan orang Tesalonika untuk memberikan perlindungan kepada pembunuh Julius Ceasar , Kejam dan Cassius , yang lari ke Macedonia, kota itu dihargai oleh orang Rom dengan menyatakannya sebagai "kota bebas" ( civitas libera dalam 42 B.C., menghasilkan pemberian hak istimewa tambahan. Oleh itu, Thessaloniki merupakan pusat tarikan bukan sahaja untuk penduduk kawasan berdekatan, tetapi juga banyak orang asing, dari Timur terutamanya ( Orang Mesir, Syria, Yahudi ). Ia adalah pusat bandar yang besar, kosmopolitan pada zamannya, sebuah bandar terbuka untuk idea-idea baru, agama, dan pengaruh asing.

Rasul Paulus melawat Thessaloniki roman di 50 A.C., sementara benih ajarannya akan berkembang menjadi penubuhan komuniti Kristian di bandar berikutnya, sementara, dia dua Surat-suratKepada orang Tesalonika Dianggap sebagai petikan tertua di Perjanjian Baru .

Semasa pemerintahan Caesar Galerius Maximilianus , monumen-monumen yang mulia telah dibina di bandar ini, yang masih berdiri hingga kini, sebahagiannya atau keseluruhannya: Rotonda , Gerbang Kemenangan (juga dikenali sebagai Kamara ), Istana Diraja, Hippodrome.

Sangat sedikit bandar yang begitu dekat dengan santo pelindung mereka seperti Thessaloniki. Semasa pemerintahan Galerius, Saint Demetrius , penaung Saint kota itu, yang merupakan seorang perwira muda dalam tentera Rom, mati sebagai syahid di Thessaloniki, berikutan penganut agama Kristian. Kuil Saint Demetrius Pembawa Myrrh , telah menjadi jamaah agama di seluruh dunia hingga hari ini.

Thessaloniki terus memainkan peranan yang sangat penting baik dari segi politik dan strategi setelah pemindahan ibukota Rom dari Rom ke Constantinople pada tahun 330 M. oleh maharaja Constantine the Great dan telah diberi sobriquet "pertama setelah yang pertama". Pada abad ke-5 dan ke-6 AC Thessaloniki terpaksa mendorong serangan Avarslav dan Slavs. Kerana pertumbuhan ekonomi dan budayanya, pada akhir 9 hingga awal abad ke-10 keadaan yang sesuai dalam perdagangan dan budaya, berlaku , untuk menjadi tempat pemberontakan dua orang yang ditakdirkan untuk menandakan dunia Kristian. Saudara-saudara Cyril dan Methodius yang mengkristiankan Slavia, sementara Cyril mencipta Abjad Slavia. Baca lebih lanjut di sini

The Empayar Byzantine adalah diserbu berulang kali oleh banyak musuh, termasuk Orang Bulgaria . Pada tahun 904 AC Thessaloniki akan mengalami tindakan biadab dan penjarahan oleh Perompak Saracen , diikuti oleh Orang Norman yang menakluki bandar itu selama tiga bulan pada tahun 1185 M. Lebih-lebih lagi, semasa 4 ika Perang Salib , Konstantinopel diambil alih oleh tentera Salib , dan juga Thessaloniki, penaklukan yang berlangsung selama 20 tahun.

Konflik dalaman Bizantium memuncak pada tahun 1342 di Thessaloniki, oleh Pergerakan Zealot , antara golongan bangsawan dari satu pihak, dan golongan Zealot sebagai ekspresionis kelas menengah dan kelas bawah dari yang lain. Pada mulanya Zealot menang tetapi akhirnya diturunkan pada tahun 1349. Berikutan tempoh yang singkat di bawah Peraturan Venesia , Thessaloniki akhirnya ditakluki oleh Uthmaniyyah pada tahun 1430.

Abad keempat belas dianggap sebagai Zaman Keemasan Budaya Thessaloniki. Bandar ini mengalami serangkaian penapaian budaya, baik artistik dan spiritual, oleh banyak sarjana dan orang awam yang lahir atau tinggal di sana. Tokoh terkenal di antara mereka adalah Gregorius Palamas , salah satu yang paling terkenal ahli teologi abad ke-14 dan eksponen utama Pergerakan Hesychast .

Dalam 1430 Murat II menakluki Thessaloniki yang akan kekal di bawah Uthmaniyyah peraturan sehingga 1912 . Bandar ini kelihatan hampir sepi kerana kebanyakan penduduk melarikan diri ke kawasan sekitar untuk melarikan diri, yang lain dibantai dan yang lain dijual di pasar hamba di Timur . Kebanyakannya gereja ditukar menjadi masjid dan beberapa gereja kecil terus berfungsi sebagai gereja Kristian. Dari banyak biara, satu-satunya yang dapat bertahan sepanjang zaman Uthmaniyyah adalah Biara Vlatadon , yang meneruskan perkhidmatannya sehingga kini. Pada masa yang sama, sedang membina seminar, pasar tertutup, mandi, air pancut dan monumen - simbol Thessaloniki , Menara Putih .

Dalam 1492 peristiwa besar mengubah antropogeografi bandar. Di Thessaloniki tiba 15-20000 Yahudi diusir dari Sepanyol dan kedatangan mereka memberi dinamik baru kepada aktiviti komersial dan perindustrian bandar, sambil meningkatkannya pelbagai budaya . Pada abad ke-18 perkembangan perdagangan yang pesat menyebabkan banyak negara Barat terbuka konsulat di Thessaloniki dan kota di luar kemakmuran ekonomi memperoleh watak kosmopolitan lagi. Dalam momentum Revolusi Yunani terhadap orang Turki di 1821 sampai di Thessaloniki, sementara gerakan revolusi di Macedonia ditindas dengan ganas pada periode 1821-1823. Pada akhir abad ke-19 Thessaloniki menghubungkan dengan kereta api dengan Skopje dan dari sana dengan Eropah dan Istanbul, juga yang pertama tram kuda sedang dipasang, industri gas dan mentah muncul. . Thessaloniki memperoleh penampilan bandar Eropah moden.

Pada tahun 1903 Komitat Bulgaria dengan tujuan tuntutan wilayah di Macedonia, memulai tindakan dengan meletupkan Thessaloniki dan Perjuangan Macedonia rehat (1904-1908). Pada tahun 1881 di Thessaloniki, dilahirkan Mustafa Kemal Ataturk , Reformis Turki dan presiden pertama Republik Turki.

Tonggak sejarah di dalam sejarah Thessaloniki adakah ia melepaskan , dengan tentera Yunani memasuki kota setelah penandatanganan protokol penyerahan pada 26 Oktober 1912 , pada hari perayaan penaung St. Demetrius.

Yunani tidak mengambil bahagian dalam Perang Dunia I dari awalnya namun akhirnya akan membenarkan penggunaan pelabuhan Thessaloniki oleh Entente kekuatan untuk mengisi minyak bersekutu pasukan, mengakibatkan tahun 1915/1916, kota ini dibanjiri ribuan Inggeris dan Tentera Perancis .

Pada musim panas 1917 putus a api besar yang akan membakar sebahagian besar pusat bersejarah Thessaloniki, menjadikan 73000 kehilangan tempat tinggal dan pengangguran. Walaupun kota ini berusaha untuk mendapatkan semula dirinya setelah kebakaran, namun Bencana Asia Kecil pada tahun 1922 mewujudkan keadaan sosial dan ekonomi baru untuk Yunani. Dengan Yunani-Turki pertukaran penduduk yang dipersetujui dalam Perjanjian Lausanne pada tahun 1923, puluhan ribu orang Yunani pelarian dari Asia Kecil , Thrace Timur dan Pontus sedang menetap di Thessaloniki. Walaupun terdapat masalah awal kemasukan pelarian Yunani secara besar-besaran, kehadiran mereka akan memberi dorongan baru kepada bandar ini.

The Orang Jerman memasuki Thessaloniki pada tahun 1941. Salah satu akibat yang paling tragis dari Penjajahan Jerman dalam sejarah tempatan adalah pemusnahan Masyarakat Yahudi bandar. Pada tahun 1943, 46.091 orang Yahudi Thessaloniki dipindahkan ke Auschwitz kem tumpuan dan Birkenau untuk mengembalikan hanya 1950 daripadanya.

Thessaloniki menghirup lagi udara kebebasan pada bulan Oktober 1944 .


Kisah di sebalik Menara Putih Thessaloniki

Thessaloniki mempunyai sesuatu untuk semua orang dan lawatan ke sana pasti akan mencuri hati anda! Sekiranya anda mencari maklumat dan juga cadangan mengenai apa yang harus dilakukan dan bagaimana menghabiskan hari di Thessaloniki seperti yang dilakukan oleh penduduk tempatan, teruskan dan lihat artikel saya sebelumnya. Pekan atas, istana, pemandangan laut yang luas, makanan, kehidupan malam, gaya hidup yang santai dan tentu saja, penduduknya pasti akan menjamin pengalaman yang indah dan tidak dapat dilupakan semasa lawatan anda ke ibu kota Yunani!

Tetapi apa kisah di sebalik mercu tanda bandar yang paling kerap dikunjungi?

Tidak dapat dinafikan monumen paling popular di Thessaloniki dan tanda dagangan bandar, adalah Menara Putih, terletak betul-betul di tepi air dan seterusnya di tengah-tengah bandar!

Menara Putih adalah seperti yang dikatakan, tempat yang paling dikenali di Thessaloniki. Sebenarnya, gambar itu digambarkan pada semua jenis cenderamata sementara telah difoto dari semua sudut, di semua musim dan pada setiap jam sehari, menjadi gambaran pertama yang terlintas di fikiran ketika seseorang memikirkan "Thessaloniki". Menara Putih tentu saja tidak dapat dipisahkan dengan sejarah kota, kerana ia tidak pernah berhenti memainkan peranan penting sepanjang masa.

Menara Putih Thessaloniki

Muzium Menara Putih

Muzium itu terletak betul-betul di dalam menara putih, menawarkan semua orang peluang untuk melakukan perjalanan selama berabad-abad dan memberi tumpuan kepada tonggak bersejarah utama dalam kehidupan bandar. ThessalonikiKedudukan strategik yang hebat telah membawa kepada perubahan besar melalui masa-masa ia telah menyambut banyak populasi dan budaya yang berbeza, yang tentunya memainkan peranan penting dalam pembentukan identiti bandar. Maklumat tersebut disusun secara tematik ke dalam muzium, dalam bentuk gambar, projek multimedia, video, artefak dan tentu saja bahan pendidikan dan interaktif yang sesuai untuk pengunjung dari semua peringkat usia.


Menara Putih Thessaloniki

  • Nama: Menara Putih Thessaloniki
  • Tempat: Thessaloniki, Greece
  • Tarikh / tempoh pembinaan: Antara 1430 dan 1450 atau antara 1450 dan 1470
  • Bahan binaan: Batu
  • Corak seni bina: Cornice dihiasi dengan hiasan lengkungan kecil di kurungan

Walaupun Menara Putih adalah salah satu elemen kubu pertahanan Thessaloniki yang terpelihara dan paling kelihatan, ia bukan monumen yang terkenal. Pangkalan maritim yang merupakan bahagiannya telah hilang sepenuhnya, yang bermaksud bahawa pemerhatian yang tepat tidak dapat dibuat mengenai kubu tersebut. Kedudukannya menjadi bahan perdebatan: menara ini dianggap berasal dari penjajahan Latin pada awal abad ketiga belas, atau telah dibina oleh orang Venesia pada abad kelima belas.

Menara Putih berbentuk silinder berdiri di pinggir bandar & rsquos timur, mungkin di tapak menara yang lebih tua. Menghadap luarannya terbuat dari batu-batu. Cornice, yang terdiri daripada hiasan arked kecil pada kurungan, merangkumi elemen hiasan menara & rsquos sahaja. Terdapat menara di platform di bahagian atas menara. Menara ini juga dipasang agar para prajurit dapat tinggal di sana: terdiri dari tingkat bawah dan enam tingkat, dihubungkan oleh tangga spiral di dekat dinding luar. Susun atur dalamannya berbeza dengan bangunan menara melingkar abad ketiga belas yang hebat, seperti, misalnya, bangunan Aigues-Mortes.

Menara Putih tidak berkesan untuk pertahanan jarak dekat kerana tidak memiliki celah panah dan kemudahan artileri yang sebenarnya, dan mesinnya tidak begitu berfungsi. Dari segi susun atur dalaman dan struktur umum, ia sangat berkaitan dengan seni bina tentera Turki, terutama kubu-kubu Rumeli Hisar dan Yedi Kule, yang dibina tidak lama sebelum dan tidak lama selepas penaklukan Konstantinopel pada sekitar tahun 1453. Tarikh antara 1450 dan 1470 begitu masuk akal, tetapi tarikh yang sedikit lebih awal antara 1430 dan 1450 juga kemungkinan. Kehadiran machicolations dan kordon adalah ciri sifat eklektik seni bina menara & rsquos, beberapa ciri yang sepertinya telah dipinjam dari seni bina Barat.

Ketiadaan jejak keganasan di bahagian luarnya dan kelemahan pertahanannya menyiratkan adanya chemise [1] di sekitar menara, yang disahkan oleh foto-foto lama. Kimia ini dikira hancur antara tahun 1916 dan 1917. Sebuah prasasti dalam bahasa Turki, yang bertahan di atas pintu masuk menara & rsquos, menyebutkan 1535 & ndash36, tarikh yang mungkin merujuk kepada pembinaan chemise, walaupun beberapa penyelidik mengaitkannya dengan menara itu sendiri, yang pada waktu itu sangat terlambat dari sudut teknologi pengepungan.

Menara ini digunakan sebagai barak dan kemudian sebagai penjara. Namanya diubah beberapa kali: dikenali sebagai Benteng Kalamaria pada abad kelapan belas, dinamakan Menara Janissaries, kemudian Menara Berdarah (Kanli Kule), sebuah rujukan untuk pembunuhan tahanan pada tahun 1826. Pada tahun 1890 ia diputihkan sebagai tanda penyucian, dengan itu nama Menara Putih. Hari ini, menara ini menempatkan koleksi muzium seni dan sejarah tetap kota Thessaloniki.

[1] chemise adalah sejenis benteng.

Spieser, J.-M. & ldquoCatatan sur le rempart maritime de Thessalonique & rdquo, Travaux et M & eacutemoires, 8, 1981, hlm. 477 & ndash85.

Spieser, J.-M., J. P. Braun dan N. Faucherre. & ldquoDeux lawatan turques des remparts de Thessalonique & rdquo, Makedonika, 23, 1983, hlm. 1 & ndash23.

Tampaki, S., A. Zompou-Aseme dan A. Klementidou-Papadamou, & ldquoUntuk kastro tou Leukou Pyrgou & rdquo, Byzantina, 20, 1999, hlm. 303 & ndash29.

E. Kourkoutidou-Nikolaidou dan A. Tourta. Mengembara di Byzantine Thessaloniki , Athens, 1997, Kapon.


Tonton videonya: Thessaloniki - not what we expected! greece vlog