Dido

Dido

Ratu Dido (alias Elissa, dari Elisha, atau Alashiya, nama Phoenicia) adalah Ratu Tirus legenda di Phoenicia yang terpaksa melarikan diri dari kota dengan kumpulan pengikut setia. Belayar ke barat merentasi Mediterranean dia mendirikan bandar Carthage c. 813 SM dan kemudian jatuh cinta dengan pahlawan Trojan dan pengasas orang Rom Aeneas. Kisah Dido paling terkenal diceritakan di Virgil Aeneidtetapi dia muncul dalam karya banyak penulis kuno lain sebelum dan sesudahnya.

Dido & Pygmalion

Penyebutan paling awal mengenai mitos pendirian Carthage muncul dalam karya Timaeus of Taormina, sejarawan Yunani (sekitar 350-260 SM) yang teks asalnya tidak dapat bertahan tetapi yang disebut oleh pengarang kemudian. Timaeus adalah orang pertama yang menunjukkan asas Carthage seperti yang berlaku pada tahun 814 atau 813 SM. Sumber tambahan dalam sejarah Elissa adalah Josephus, sejarawan abad ke-1 CE, yang memetik senarai Menandros of Ephesus pada abad ke-10 SM SM Tyrian, yang merangkumi penyebutan seorang Elissa, saudara perempuan Pygmalion (Pumayyaton), yang mengasaskan Carthage di tahun ketujuh pemerintahan raja itu.

Versi kisah Dido yang paling terkenal, terdapat di Virgil's Aeneid. Penulis Rom abad ke-1 SM menggambarkan Dido sebagai anak perempuan Belus, Raja Tirus di Phoenicia. Kami diberitahu bahawa namanya Phoenician adalah Elissa tetapi orang Libya memberinya nama baru Dido, yang bermaksud 'pengembara'. Virgil menceritakan bahawa saudara Dido, Pygmalion, menipu adiknya dari warisannya dan kemudian, untuk menjaga takhta Tirus, membunuh suami Dido Sychaeus. Dalam versi lain, Dido mengahwini Acherbas (Zakarbaal), bapa saudaranya dan imam Melqart (atau Baal) yang juga dihukum mati oleh Pygmalion untuk memperoleh kekayaannya. Dido kemudian melarikan diri dari kota dengan pengikut yang setia (termasuk komandan tentera Bitias dan Barcas) dan timbunan emas raja untuk berlayar ke barat dan kehidupan baru.

Nama Queen's Phoenician adalah Elissa tetapi orang Libya memberinya nama baru Dido, yang bermaksud 'pengembara'.

Asas Carthage

Titik berhenti pertama Dido adalah Kition di Cyprus, di mana dia menjemput seorang imam Astarte setelah berjanji kepadanya bahawa dia dan keturunannya dapat menjadi Imam Besar di jajahan baru mereka. Sekumpulan 80 wanita muda, yang dilacurkan di sana atas nama Astarte, juga dibawa, dan seluruh kumpulan itu berlayar ke Afrika Utara di mana mereka mendirikan kota baru mereka. Pada mulanya, penjajah dibantu oleh jajahan Phoenician Utica yang berdekatan, dan orang-orang Libya tempatan (dipimpin oleh Raja Hiarbas) bersedia berdagang dengan mereka dan menawarkan untuk menyewa sebidang tanah yang sesuai. Syaratnya ialah mereka hanya dapat memiliki area tanah yang dilindungi oleh sarang lembu. Dido yang pandai menggunakan kulit kayu menjadi potongan-potongan yang sangat halus dan dengan ini dikelilingi bukit yang, pada waktunya, menjadi benteng kota dan dikenali sebagai Bukit Byrsa setelah perkataan Yunani untuk sapi sapi.

Nama penempatan baru ini adalah Qart-hadasht (Bandar Baru atau Ibu Kota), dan lokasinya pada posisi strategis yang menguntungkan di semenanjung besar pesisir Afrika Utara dipilih untuk menawarkan titik berhenti yang berguna bagi pedagang maritim Phoenician yang berlayar dari satu ujung Mediterranean ke ujung lain.

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Penemuan arkeologi tembikar Yunani dan sisa-sisa perumahan yang berasal dari pertengahan abad ke-8 SM menunjukkan sudah adanya penempatan besar dan dengan demikian mengesahkan sekurang-kurangnya kemungkinan tarikh penubuhan tradisional. Bandar-bandar Phoenicia telah mendirikan koloni di sekitar Mediterranean, dan Carthage sama sekali bukan yang pertama, tetapi dalam masa yang agak singkat, ia akan menjadi yang paling penting, terus menjumpai koloni sendiri dan bahkan gerhana Phoenicia sebagai perdagangan yang paling kuat pusat masa. Kemakmuran Carthage tidak hanya didasarkan pada lokasinya di jalur perdagangan tetapi juga mendapat keuntungan dari pelabuhan dan penguasaan lahan pertanian yang subur. Sebagai penghormatan kepada pengasas mereka, Carthage mencetak duit syiling dari abad ke-5 SM, dan ada yang mengenal pasti kepala wanita itu dengan topi Phrygian yang dilihat pada kebanyakan mereka mewakili Dido. Sebilangan penulis Rom mengemukakan bahawa Dido didewakan, tetapi tidak ada bukti arkeologi dari Carthaginians sendiri bahawa demikian.

Dido & Aeneas

Penulis Rom, mungkin bermula dengan penyair abad ke-3 SM Naevius dalam bukunya Bellum Poenicum, adakah Dido bertemu dengan pahlawan Trojan Aeneas, yang akan menemui kota besarnya sendiri: Rom. Dalam mitos bapa pendiri Rom, Aeneas datang ke Itali setelah kehancuran Troy pada akhir Perang Trojan. Ini adalah empat abad sebelum penubuhan Carthage, oleh itu, secara kronik mustahil keduanya bertemu sekiranya memang mereka pernah wujud. Virgil kemudian mengikuti mitosnya sendiri Aeneid dalam apa yang telah menjadi versi klasik cerita. Dia memberitahu kami bahawa Aeneas diletupkan dalam ribut tetapi diarahkan oleh Venus untuk mendarat di Carthage. Dido telah menentang barisan pelamar sejak suaminya dibunuh di Carthage, tetapi ketika dia terkena panah Cupid atas perintah Venus, dia jatuh cinta pada pahlawan itu. Suatu ketika, terpisah dari rombongan mereka dalam ribut, keduanya bercinta di sebuah gua. Malangnya, percintaan itu tidak lama untuk Mercury, yang dihantar oleh Musytari, kemudian mendorong Aeneas untuk meninggalkan cintanya dan meneruskan pelayaran yang akan memenuhi takdirnya sebagai pengasas Rom. Ketika Trojan menolak seruan Dido untuk tinggal dan berlayar pergi, maka ketika itu permaisuri melemparkan dirinya ke atas pir pengebumian, tetapi tidak sebelum dia mengucapkan kutukan yang mengerikan pada Trojan, sehingga menjelaskan tidak dapat dielakkan Perang Punic yang kejam antara Carthage dan Rom :

Jangan ada cinta antara bangsa kita dan tidak ada perjanjian. Bangkitlah dari tulang mati saya, wahai pembalap yang tidak dikenal saya, dan harapkan perlumbaan Dardanus dengan api dan pedang di mana sahaja mereka boleh menetap, sekarang dan di masa depan, kapan pun kekuatan kita mengizinkannya. Saya berdoa agar kita berdiri menentang, pantai melawan pantai, laut melawan laut dan pedang melawan pedang. Biarkan berlaku perang antara bangsa-bangsa dan antara anak-anak mereka selama-lamanya. (Rangkap IV: 622-9)

Menurut tradisi lain, lebih awal daripada Virgil, Dido terpaksa menikahi raja Libya, Hiarbas. Untuk mengelakkan pengaturan ini, Dido membuat api besar seolah-olah dia hendak membuat persembahan tetapi kemudian melemparkan dirinya ke dalam api. Juga menarik untuk diperhatikan bahawa dalam versi Virgil, Dido diberi gambaran simpatik dan ini mungkin mencerminkan zaman Augustan ketika Carthage, bukan lagi musuh yang dibenci pada abad sebelumnya, sedang direhabilitasi menjadi Empayar Rom.

Warisan

Legenda Dido menjadi terkenal dengan penulis-penulis kemudian seperti Ovid (43 SM - 17 M), Tertullian (sekitar 160 - sekitar 240 M), pengarang abad ke-14 Petrarch dan Chaucer, dan dia muncul sebagai tokoh utama dalam opera Purcell (Dido dan Aeneas) dan Berlioz (Les Troyennes) antara yang lain. Seorang pemimpin wanita sangat jarang berlaku dalam realiti dan mitologi kuno, dan oleh itu Dido telah menangkap khayalan selama ribuan tahun. Seperti yang dirumuskan oleh sejarawan D. Hoyos, 'Kisah romantis dan dramatik mengenai Elissa bertumpu pada kenyataan sejarah yang asas, walaupun usaha untuk memperlakukan semua perinciannya sebagai fakta yang bijaksana harus dihindari' (12). Kedudukan ini disokong oleh M.E.Aubet, 'terlalu banyak kebetulan antara sumber timur dan klasik untuk memungkinkan kita berfikir bahawa kisah Elissa tidak mempunyai asas sejarah' (215).


Tonton videonya: Dido - Thank You Official Video