Valhalla: Bagaimana Kepercayaan Viking pada Pahlawan yang Berkuasa Selepas Kehidupan Murni

Valhalla: Bagaimana Kepercayaan Viking pada Pahlawan yang Berkuasa Selepas Kehidupan Murni

Sastera Norse Lama mengenai Viking dipenuhi dengan pendirian terakhir yang terkenal, kata-kata terakhir yang berani, lagu kematian dan penolakan. Ketika lelaki mati dalam pertempuran, dipercayai bahawa dewa perang Odin mengumpulkan pahlawan terbunuh terpilih di rumahnya di Asgard — tempat kediaman para dewa dalam mitologi Norse. Dewan mitos Odin, yang disebut Valhalla, adalah syurga pahlawan yang dibina dari batang tombak dan ditutup dengan perisai.

Sikap gemilang Viking terhadap kematian adalah kunci kejayaan mereka di medan perang Eropah, tulis Tom Shippey Ketawa Haruskah Saya Mati, Kehidupan dan Kematian Orang Viking Hebat. Ini fatalistik '' Viking mindset, '' katanya, adalah semacam kultus kematian - kelebihan psikologi yang membolehkan mereka bertempur tanpa rasa takut.

MENONTON: The Vikings on SEJARAH Vault

Valhalla: Syurga Pahlawan

Menurut mitologi Viking, ketika seorang pejuang jatuh di medan perang, dia disambut oleh valkyrie — seorang tokoh wanita supranatural. Valkyries melindungi beberapa pahlawan tetapi menunjuk titik dan anak panah ke badan orang lain. Dalam fikiran Viking, pertempuran ditentukan bukan oleh kehebatan ketenteraan tetapi melalui hakikat wanita-wanita yang menentukan ini.

Valkyri mitos memimpin wira terbunuh (the einherjar) dari medan perang ke dewan megah Odin. Dibangun dengan senjata dan perisai, Valhalla adalah tanah yang dijanjikan seorang pejuang Viking. Edda Puitis, koleksi mitos dan kisah kepahlawanan yang ditulis di Iceland abad ke-13, menggambarkan pembinaan dramatik Valhalla: "batang tombak yang dimiliki bangunan itu untuk kasau, bangunan itu ditutup dengan perisai, mantel surat bertaburan di bangku."

Seekor serigala digantung di atas pintu barat Valhalla, menurut tulisan, dan seekor helang melayang di atas serigala. Dalam terjemahannya mengenai Edda Puitis, sarjana abad pertengahan Carolyne Larrington menyatakan bahawa makhluk ini adalah binatang perang Jerman; penampilan mereka menunjukkan bahawa pergaduhan akan berlaku. ''

Pertarungan yang akan berlaku ini adalah pertempuran dahsyat di Ragnarok, peristiwa mitologi yang dipercayai oleh orang Viking suatu hari nanti.

"Ragnarok seperti Armageddon, pertempuran di akhir dunia," tulis Shippey. "Di dalamnya para dewa dan sekutu manusia mereka akan berarak untuk melawan raksasa es dan raksasa api, troll dan raksasa."

Di Ragnarok, Odin akan bertarung di sebelahnya einherjar yang maju melalui 540 pintu Valhalla. Lapan ratus einherjar akan keluar dari masing-masing, bersedia untuk mempertahankan Asgard dari kekuatan kekacauan yang menyerang. Odin tahu bahawa Ragnarok akan berlaku. Di Valhalla, miliknya einherjar berlatih untuk acara itu dengan melakukan pertempuran setiap hari. Seperti yang diperincikan dalam Edda, mereka yang terbunuh dalam pertempuran ini segera dibangkitkan. Bagi seorang pejuang Viking, pertempuran di Valhalla membolehkannya meneruskan karier duniawi ke akhirat, bersiap untuk hari yang menentukan ketika dia akan bertarung di samping dewa perang Odin.

Jackson Crawford, pakar Old Norse di University of Colorado, Boulder, menggambarkan Ragnarok sebagai kematian para dewa yang telah ditentukan. Bagi orang Viking, nasib tidak dapat diubah dan merupakan aspek yang tidak terpisahkan dari pandangan dunia Norse. '' Ragnarok adalah setara dewa-dewa dengan 'dijadualkan' hari kematian yang dimiliki setiap manusia, "kata Crawford. "Sekiranya anda hanya dapat mencapai akhirat yang baik dengan mati dalam pertempuran, dan anda akan mati pada hari tertentu tidak kira apa yang anda lakukan pada hari itu, anda akan mengambil kesempatan yang baik untuk bertempur."

BACA LEBIH LANJUT: Enam Perkara yang Kita Hutang kepada Viking

Eric Bloodaxe, Haakon Yang Baik

Tidak semua pejuang Viking diberi jalan masuk ke Valhalla mitos, tetapi puisi Norse kuno menggambarkan pahlawan yang diyakini diberi penghormatan. Eiríksmál, puisi yang ditulis sekitar tahun 954, menghormati 10ika-pemerintah Norway abad, Eric Bloodaxe. Puisi itu menggambarkan keberadaan raja yang suka berperang, menyerang pinggir pantai Eropah — dan persiapan Odin untuk kedatangannya di akhirat. Ayat-ayat puisi itu menyatakan, '' Mimpi macam apa ini, yang pernah saya fikirkan sebelum fajar saya sedang menyiapkan Valhalla untuk tentera yang dibunuh? Saya menyedarkan einherjar, meminta mereka bangun untuk meletakkan bangku dan membilas cawan minum. Saya meminta valkyry membawa anggur, seolah-olah seorang pemimpin harus datang. ''

Viking sagas tentang Haakon the Good, raja Norway dari tahun 934 hingga 961, menggambarkan persiapan untuk kemasukannya ke Valhalla. Dalam puisi 990 Hákonarmál, dewa Norse Hermod dan Bragi meminta Odin untuk menyambut Haakon ke Valhalla. '' Hermod dan Bragi berkata kepada Odin 'pergi menemui raja kerana seorang raja datang ke sini ke balai yang dianggap juara,' 'puisi itu berbunyi. Walaupun puisi menggambarkan banyak kemenangan Bloodaxe dan Haakon di bumi, ia dipercayai pertempuran terbesar mereka akan dipentaskan di akhirat di Ragnarok.

Kematian Viking yang Hebat

Antara pahlawan Valhalla yang paling legenda ialah Ragnar Lothbrok, seorang pahlawan Viking Denmark abad ke-9 yang eksploitinya memenuhi halaman catatan Norse. Walaupun sejarawan tidak dapat memastikan sama ada Ragnar wujud sebagai lelaki sejati (atau lelaki), atau dibuat dari mitologi puluhan tahun, Ragnar terkenal kerana keberaniannya - walaupun dalam menghadapi kematian yang menyakitkan.

Dalam puisi abad ke-12 Lagu Kematian Ragnar Lothbrok, pembaca mengetahui nasib heroik Viking ini. Ragnar bermaksud berlayar ke England dan bersumpah akan menaklukkannya dengan hanya dua kapal. Setelah beberapa kemenangan di seluruh pulau, dia ditangkap oleh raja Northumbrian Ælla. Raja telah melemparkan Ragnar ke dalam lubang ular, dengan harapan dia akan mengalami kematian yang perlahan dan menyakitkan.

Pada saat ini yang tampaknya menjadi kekalahan yang tidak dapat dielakkan, Ragnar menyusun lagu kematian tentang bagaimana Valhalla sedang menunggu kedatangannya. Ayat terakhirnya diakhiri dengan pernyataan, '' ketawa akan mati. ''

Seperti yang dicatat oleh Crawford, petikan seperti ini menunjukkan bagaimana mitologi mengaitkan pemikiran tanpa rasa takut kepada pejuang Viking. "Pilihannya bukan antara hidup dan mati," katanya, "antara mati teruk dan mati dengan baik pada hari anda akan mati pula."


Tonton videonya: Sejarah Bangsa VIKING Bangsa Paling Di Takuti Di Dunia