Pencucian Koboi: Misteri 7 Mangsa Terkorban di Desa Anasazi yang Ditinggalkan

Pencucian Koboi: Misteri 7 Mangsa Terkorban di Desa Anasazi yang Ditinggalkan

Selama lebih dari 2,000 tahun, masyarakat Pueblo kuno (Anasazi) menduduki wilayah yang luas di barat daya Amerika Syarikat. Chaco Canyon adalah pusat utama budaya Pueblo nenek moyang antara 850 dan 1250, dan menjadi tumpuan untuk upacara, perdagangan dan aktiviti politik untuk kawasan Four Corners prasejarah. Bangunan bertingkat besar yang berorientasi pada arah suria, bulan, dan kardinal, tahap tinggi organisasi sosial masyarakat, dan perdagangannya yang luas, mewujudkan visi budaya tidak seperti yang lain yang dilihat sebelum atau sejak di negara ini. Walau bagaimanapun, dalam peninggalan salah satu kampung Anasazi di kawasan yang dikenali sebagai Cowboy Wash, ahli arkeologi menemui sesuatu yang tidak dijangka - sekurang-kurangnya tujuh jenazah manusia yang menunjukkan tanda-tanda kanibalisme.

Cowboy Wash adalah dataran rata besar di bawah Sleeping Ute Mountain. Pada tahun 1993, serangkaian situs arkeologi ditemukan di dataran, masing-masing laman web menampilkan satu hingga tiga rumah pit (rumah pit adalah bangunan yang dibina di atas lubang di tanah dan biasanya disebut sebagai jalan keluar). Mayat yang dianggap mungkin bersifat kanibalistik ditemukan oleh komisi tinjauan arkeologi yang diawasi oleh Ute Tribe atas nama sebuah firma swasta yang berusaha melancarkan sistem pengairan baru di daerah itu. Dari banyak laman web menarik yang dijumpai, 5mt10010 menyebabkan penggera paling banyak. Dipercayai bahawa kediaman itu, yang terdiri dari tiga rumah pit, dihuni sekitar 1125 dan 1150 oleh 15 hingga 20 orang. Di dalam, “ahli arkeologi menemui lebih dari 1.100 tulang dan serpihan tulang, termasuk bilah bahu, tengkorak, tulang belakang, tulang rusuk, tulang lengan, tulang tangan dan kaki, dan gigi. Hampir semua patah ”(Dold, 1998). Banyak tulang yang lebih besar hilang.

Sebuah rumah pit di Cowboy Wash, Colorado. Kredit: Bill Brown

Semua yang diberitahu mungkin ada 21 rumah pit dijumpai di Cowboy wash, yang kebanyakannya dijadikan tempat perlindungan dari unsur-unsur atau mungkin untuk menyimpan makanan. Namun, di lokasi 5mt10010, mayat 12 mayat manusia dijumpai. Lima dikebumikan dengan cara tradisional. Namun, tujuh adalah timbunan tulang yang menunjukkan tanda-tanda kanibalisme. Laporan tahun 1997 dari Institut Arkeologi Amerika menerangkan keadaan penemuan dengan jelas:

"Mayat 12 orang ditemui di lokasi, yang ditunjuk 5MT10010, tetapi hanya lima yang berasal dari pengebumian. Tujuh yang lain nampaknya secara sistematis dipotong, dihancurkan, tulang mereka dipukul, dan dalam beberapa kes dibakar atau direbus, meninggalkannya dalam keadaan yang sama seperti tulang binatang yang digunakan untuk makanan. Tanda-tanda luka, patah tulang, dan bekas luka batu-batu lain terdapat pada tulang, dan warna cahaya sebahagiannya menyarankan untuk merebus. Pola pembakaran menunjukkan bahawa banyak yang terkena api ketika masih ditutup dengan daging, itulah yang diharapkan setelah memasak di atas api. " (Walker, 1997)

Perbahasan masih berleluasa mengenai apakah lompatan awal kesimpulan kanibalisme berlaku atau tidak, terutama di kalangan anggota masyarakat Asli Amerika. Terdapat beberapa kejadian penggunaan daging manusia yang terpencil di seluruh kawasan, mungkin 30 laman web yang berlangsung selama bertahun-tahun. Namun ini adalah semua kejadian individu yang seolah-olah menunjukkan tindakan putus asa. Mayat yang ditemui di Cowboy Wash muncul, seperti kata-kata Majalah Discover, seperti "tindakan keganasan prasejarah" (Dold, 1998).

Patricia Lambert adalah ahli bioarkeologi dari Utah State University di Logan yang bekerja untuk membina semula serpihan itu ke seluruh badan. Dia berteori bahawa mayat yang dijumpai di laman 5MT10010 adalah milik tiga lelaki dewasa, satu wanita dewasa, dan tiga kanak-kanak berumur antara tujuh hingga 14 tahun. Tulang-tulang itu mempunyai tanda yang sama dengan tinggalan kuno binatang yang dibantai.

"Saya menjumpai tanda luka di tempat pemasangan otot, seperti di mana tulang paha melekat pada tulang pinggul," kata Lambert. "Cukup jelas bahawa mereka membongkar badan, memotong tendon dan tisu lembut yang menghubungkan pelbagai bahagian. Tanda pemotongan berlaku semasa alat pemotong tergelincir dan memukul tulang dan bukannya tisu dan mereka tidak boleh disalah anggap sebagai tanda menggerogoti haiwan mungkin pergi.

Lebih jauh lagi, Lambert melanjutkan, "Sekiranya daging dibiarkan busuk dan bukannya dikeluarkan dengan sengaja, tulang akan berubah warna dan diadu bukan putih, halus, dan lebat."

"Saya tidak boleh mengatakan bahawa mereka memakan orang-orang ini, tetapi mereka pasti memprosesnya dengan cara yang menunjukkan bahawa mereka," kata Lambert.

Di lokasi itu juga terdapat banyak alat batu, periuk, perhiasan, dan barang-barang manusia kuno yang lain - semuanya menunjukkan bahawa kediaman itu ditinggalkan secara tiba-tiba. Rumah-rumah pit kemudian kelihatan tidak terganggu sehingga mereka ditemui semula pada tahun 1997.

Lihat ke bawah Little Ruins Canon dengan Sleeping Ute Mountain di latar belakang ( CC oleh SA 2.0 / Greg Willis )

"Buktinya," kata ahli arkeologi Brian Billman "semua menunjukkan adanya kanibalisme yang dirancang untuk mengganas dan menakut-nakuti sekumpulan orang, kemungkinan besar beberapa orang asing yang menimbulkan persaingan untuk kekurangan sumber makanan…. Kami berpendapat bahawa kumpulan tertentu di wilayah Mesa Verde, karena putus asa, kemudian beralih ke strategi perang dan kanibalisme. " Sudah tentu, sekurang-kurangnya salah satu kumpulan Anasazi memutuskan strategi ini untuk tidak menggalakkan pendatang baru dari kawasan itu. Fakta bahawa tulang-tulang itu tersebar secara tidak sopan mengenai tempat tinggal menunjukkan bahawa perbuatan itu bertujuan untuk menghantar mesej kepada orang lain yang mempertimbangkan untuk pindah ke kawasan itu. Itu juga mungkin merupakan bagian dari ritual kuno untuk menangkis roh-roh jahat yang mungkin menyebabkan krisis imigrasi atau kekeringan.

Semua diberitahu, sebanyak 100 orang mungkin pernah tinggal di komuniti Cowboy Wash. Kediaman di kawasan itu masih dalam kajian arkeologi dan banyak pakar mengharapkan peninggalan kanibal akan muncul. Menjelang tahun 1200, para penyelidik percaya kemarau yang teruk berlalu dan keadaan sosial kembali normal.


Perimortem pemusnahan jenazah manusia di sebuah perkampungan awal di Barat Daya Amerika: Kes untuk keganasan etnik

Penggalian baru-baru ini di Sacred Ridge Site, tepat di selatan bandar Durango, Colorado, telah menemui deposit tunggal terbesar (hingga kini) sisa-sisa manusia yang telah dimutilasi dan diproses di Barat Daya Amerika. Deposit ini bermula pada akhir abad kelapan atau awal abad kesembilan Masehi dan oleh itu mewakili kejadian keganasan berskala besar dan pemusnahan perimortem sejak zaman Pueblo I (700-900 AD), ketika pembentukan desa awal terjadi di utara San Juan Wilayah Barat Daya. Harapan untuk pelbagai tafsiran untuk himpunan Sacred Ridge dihasilkan berdasarkan kajian sebelumnya dan data lintas budaya mengenai kanibalisme, peperangan, dan pemprosesan tulang manusia. Berdasarkan kekurangan model sebelumnya yang dikembangkan untuk memperhitungkan peristiwa pemrosesan ekstrem (EP), termasuk kanibalisme kelaparan, peperangan dan intimidasi sosial, dan tuduhan ahli sihir, diusulkan bahawa pembantaian Sacred Ridge adalah akibat konflik etnik semasa tempoh Pueblo I.

Sorotan kajian

► Penemuan baru-baru ini mengenai salah satu simpanan manusia yang diproses paling awal dan terbesar yang dijelaskan dan dikontekstualisasikan dalam corak yang lebih luas di Barat Daya Amerika. ► Perhimpunan Sacred Ridge mirip dengan perhimpunan acara EP lain di Barat Daya di mana mangsa diproses dan dikurangkan dengan teruk, mengalami scalping dan trauma di kepala dan wajah, dan dikaitkan dengan struktur lubang. Namun, laman Sacred Ridge unik dalam beberapa cara dan tidak sesuai dengan jangkaan model yang dicadangkan sebelumnya. ► Berdasarkan ketidakcocokan dengan model sebelumnya yang dikembangkan untuk memperhitungkan peristiwa Pemrosesan Ekstrim (EP), termasuk kanibalisme kelaparan, peperangan dan intimidasi sosial, dan tuduhan sihir, dan data biodistance yang menunjukkan hubungan dan keistimewaan di antara para korban, maka dicadangkan agar Sang Suci Pembunuhan beramai-ramai adalah hasil konflik etnik dalam tempoh Pueblo I.


Pencucian Koboi: Misteri 7 Mangsa Kanibal di Desa Anasazi yang Ditinggalkan - Sejarah

Artikel ini mula-mula muncul di The New Yorker, 30 November 1998.
Hak cipta 1998 Douglas Preston

Lebih dari satu abad yang lalu, pelancong Amerika di Barat Daya terkejut melihat kota-kota yang hancur dan kediaman tebing yang luas yang menghiasi pemandangan padang pasir. Tentunya, mereka fikir, peradaban hebat pernah berkembang di sini. Mereka melihat seolah-olah orang-orang yang membuatnya hanya berjalan pergi dan lenyap: reruntuhan itu sering dipenuhi tembikar yang cantik dan juga berisi batu-batu penggiling, bakul, sandal tergantung di pasak, dan lumbung penuh jagung. Orang-orang India Navajo, yang menduduki sebahagian besar wilayah di mana peradaban yang hilang ini pernah ada, memanggil mereka Anasazi - kata yang bermaksud "Musuh Kuno" - dan mereka menghindari reruntuhan, percaya bahawa mereka dihuni oleh chindi, atau hantu.

Tidak menghairankan, ahli arkeologi Amerika memberi tumpuan kepada Anasazi dan karya-karya besar mereka, dan mereka menjadi budaya prasejarah yang paling dipelajari di Amerika Utara. Gambaran standard muncul, berdasarkan penggalian banyak situs dan penyelidikan etnografi terperinci di antara suku Hopi, Zuni, dan puisi India Pueblo lain, yang merupakan keturunan Anasazi. Anasazi - jadi penemuan itu menyarankan - petani yang damai, dan mereka memperoleh hasil yang menakjubkan dalam bidang kejuruteraan, seni bina, dan seni. Pusat berbunga budaya ini, dari abad kesepuluh hingga ke dua belas, nampaknya adalah Chaco Canyon, New Mexico, sebuah teluk yang berangin di gurun sagebrush yang nampaknya tidak berkesudahan di San Juan Basin. Chaco ditandai dengan struktur batu besar, setinggi empat tingkat, disebut Rumah Besar. Yang terbesar, Pueblo Bonito, berisi sekitar enam ratus lima puluh bilik, dan pembinaannya memerlukan lebih dari tiga puluh ribu tan blok batu berbentuk. Chaco Anasazi juga membangun jalan beratus-ratus batu yang membentang dari Chaco Canyon melintasi lanskap dalam garis lurus panah-keajaiban kejuruteraan yang dicapai tanpa kompas, roda, atau binatang beban. Mereka mendirikan kuil, pemerhatian solar dan astronomi, sistem pengairan, dan jaringan stesen isyarat. Mereka membina lebih dari seratus Rumah Besar di luar Chaco Canyon, menyebarkannya lebih dari lima puluh ribu batu persegi di wilayah Four Comers di Barat Daya. Sebilangan besar Rumah Besar terpencil ini kelihatannya dihubungkan ke Chaco dengan corak jalan yang memancar. Ahli arkeologi hari ini menyebut ledakan budaya ini "fenomena Chaco." Tetapi fenomena itu berakhir secara tiba-tiba sekitar tahun 1150 Masehi, ketika keruntuhan besar terjadi, dan Chaco, bersama dengan beberapa lokasi terpencil, sebagian besar ditinggalkan.

Sama hebatnya ialah masyarakat Chaco. Nampaknya hampir utopia. Anasazi, pandangan tradisional yang dipegang, tidak memiliki penguasa mutlak, atau bahkan kelas pemerintah, tetapi mengatur diri mereka sendiri melalui konsensus, seperti yang dilakukan oleh orang-orang India Pueblo hari ini. Mereka adalah masyarakat tanpa kaya atau miskin. Peperangan dan keganasan jarang berlaku, atau mungkin tidak diketahui. Anasazi diyakini sangat rohani, dan hidup selaras dengan alam.

Akibatnya, Anasazi menarik minat orang di luar profesi arkeologi, dan terutama mereka yang berada dalam gerakan Zaman Baru, yang kebanyakannya melihat diri mereka sebagai keturunan rohani Anasazi. Reruntuhan Chaco Canyon telah lama menjadi kediaman Zaman Baru, sehingga salah satu laman web tersebut harus ditutup, kerana New Agers menguburkan kristal dan mengatur secara haram agar abu mereka tersebar di sana. Semasa Harmonic Convergence, pada tahun 1987, ribuan orang berkumpul di Chaco Canyon dan bergandengan tangan, melaungkan dan berdoa. Orang juga berpusu-pusu ke kampung-kampung orang India Pueblo masa kini - khususnya Hopi - mencari kerohanian di luar peradaban Barat. Hopi Sendiri, bersama dengan keturunan Anebizi India Pueblo yang lain, merasakan penghormatan yang mendalam terhadap nenek moyang prasejarah mereka.

Pada tahun 1967, seorang antropologi fizikal muda bernama Christy Turner II mula melihat Anasazi dengan cahaya baru. Dia kebetulan memeriksa gigi Anasazi di Museum Arizona Utara, di Flagstaff, berusaha mengesan sifat aneh yang dikenali sebagai molar pertama berakar tiga. Pada hari terakhir penyelidikannya, dia meminta kurator menurunkan kotak kadbod berbentuk keranda yang besar dari rak atas. Catatan aksesi mengatakan bahawa kotak itu berisi sisa-sisa dari kawasan terpencil di sepanjang Polacca Wash, sebuah arroyo yang terletak di bawah First Mesa, di Hopi Indian Reservation. Jenazah telah digali pada tahun 1964 oleh ahli arkeologi bernama Alan P. Olson. Turner menanggalkan penutupnya dan mendapati dirinya memandang koleksi pelik lebih dari seribu tulang pelik. Tiga puluh tahun kemudian, ketika dia menceritakan pengalaman itu kepada saya, ingatan itu masih jelas. "Asap suci!" dia ingat pernah berseru pada dirinya sendiri, "Apa yang terjadi di sini? Ini seperti sampah makanan." Serpihan itu mengingatkannya pada tulang binatang yang patah dan terbakar yang dijumpainya di tempat sampah Anasazi prasejarah. Ketika dia melihat dengan lebih dekat, pemikiran lain melanda dirinya. Seperti banyak ahli antropologi fizikal, dia kadang-kadang melakukan kerja forensik untuk jabatan polis. Suatu ketika, di California, polisi memintanya untuk memeriksa beberapa mayat yang telah ditemukan di Oakland Hills - sebuah kerangka yang masih memakai sepasang but. Turner telah memberitahu polis bahawa orang itu telah dipukul hingga mati. "Sekarang," katanya kepada saya, "Saya dapat melihat kekerasan yang sama dilakukan pada tulang Polacca Wash."

Turner meminjam tulang dari muzium dan membawanya ke Arizona State University, di mana dia seorang profesor. Pada tahun 1969, dia memaparkan penemuannya dalam sebuah makalah yang dibacanya pada pertemuan arkeologi di Santa Fe. Berita tentang apa yang dikatakan oleh kertas itu sudah tiba, dan ruangan itu penuh sesak. Bersama dengan rakan sekerja Turner bernama Nancy Morris, makalah tersebut bertajuk "Pembunuhan di Hopi." Turner memberitahu penonton bahawa tulang-tulang itu milik sekumpulan tiga puluh orang - kebanyakannya wanita dan kanak-kanak - yang telah "dibunuh, dipotong-potong dengan kasar, dimutilasi dengan kejam," dan kepala, khususnya, menunjukkan trauma yang melampau: "Setiap tengkorak dihancurkan, terutama dari depan, dan besar-besaran. Wajah-wajah itu hancur sementara masih ditutup dengan daging. " Sebilangan besar tengkorak telah menerima sejumlah "tamparan patah tumpul, berat, seperti kelab." Bahan tulang masih "penting" pada saat pukulan disambar. Dia menulis, "Sebilangan kecil gigi dan tengkorak yang tidak berpakaian dan sekerap postcranial menunjukkan, tetapi tidak membuktikan, bahawa kematian orang-orang ini terjadi di tempat pengebumian." Lebih-lebih lagi, "setiap tengkorak, tanpa mengira usia atau jenis kelamin, otaknya terdedah." Kepala telah diletakkan di atas batu rata dan dihancurkan secara terbuka, sehingga otak dapat dikeluarkan.

Dia terus mengatakan bahawa sebahagian besar tulang - bukan hanya tengkorak - juga menunjukkan tanda-tanda pemotongan, pemotongan, pemotongan, pemotongan daging, "defleshing," dan pemanggangan. Tulang yang lebih besar telah dipecah dan sumsumnya mengikis keluar, atau, dalam hal tulang spongy, dipotong keluar. Turner dan Morris menyimpulkan bahawa tulang Polacca Wash mewakili "bukti kanibalisme yang paling meyakinkan di semua arkeologi Barat Daya."

Turner mengatakan bahawa Olson, penggali asal, telah salah dengan anggapan bahawa tulang-tulang itu berasal dari zaman prasejarah, kerana Turner mempunyai tulang yang bertarikh radiokarbon, dan hasilnya telah kembali pada tahun 1580 M. plus atau minus sembilan puluh lima tahun. Memandangkan tarikhnya, Turner tertanya-tanya adakah beberapa rekod atau legenda masih ada yang berkaitan dengan apa yang berlaku.

Ketika dia bercakap dengan saya, dia berkata, "Kami tahu siapa mayatnya. Ada sebilangan anak-anak dan wanita. Kami melihat morfologi pergigian. Kami mendapat hubungan yang baik dengan Hopi. Oleh itu, kami bertanya pada diri sendiri," Apa yang ada di sana? dalam tradisi lisan mengenai sebilangan besar Hopi dibunuh dan dimakan, atau dibantai, dari usia dan komposisi seks ini, pada tarikh ini? ' "

Turner akhirnya menyimpulkan bahawa laman Polacca Wash adalah tempat yang terkenal dalam legenda Hopi sebagai Death Mound. Informan Hopi pertama kali menggambarkan legenda itu kepada seorang antropologi pada akhir abad kesembilan belas. Menurut kisah itu, suatu ketika di akhir enam belas ratusan sebuah kampung Hopi yang bernama Awatovi sebagian besar telah masuk agama Kristian di bawah pengaruh saudara Sepanyol. Di samping itu, masyarakat Awatovi mempraktikkan ilmu sihir, yang dianggap oleh Hopi sebagai kejahatan keji. Akhirnya, lima kampung Hopi yang lain memutuskan untuk membersihkan suku ini dari noda rohani ini. Serangan diatur oleh ketua Awatovi sendiri, yang telah menjadi jijik dengan bangsanya sendiri. Pahlawan dari kampung lain menyerang kampung yang salah pada waktu subuh, mengejutkan kebanyakan lelaki di dalam kivas - ruang upacara tenggelam orang-orang India Pueblo - dan membakar mereka hidup-hidup. Setelah membunuh lelaki itu, para pejuang itu menangkap kumpulan wanita dan kanak-kanak. Ketika salah satu dari kumpulan ini dibawa pergi, perselisihan pecah mengenai kampung mana yang akan ditawan. Hujah tidak terkawal. Dengan marah, para prajurit menyelesaikannya dengan menyeksa, membunuh, dan memecah semua tawanan. Mayat mereka ditinggalkan di tempat yang disebut Mas-teo'-mo, atau Death Mound. "Sekiranya cerita itu betul," antropolog yang pertama kali mengumpulkan legenda ini menulis, "tukang daging terakhir di Mas-teo'-mo pasti mengerikan."

Turner ingat bahawa bilik kuliah itu sunyi ketika dia selesai berpendapat bahawa tulang-tulang itu adalah sisa-sisa perayaan kanibal. 'Kamu boleh bau ketidakpercayaan, "katanya. Sebilangan besar rakannya merasakan bahawa hanya perlu ada penjelasan lain untuk pemasangan tulang yang pelik. Untuk menunjukkan bahawa Hopi dengan sengaja boleh menyeksa, membunuh, memutilasi, memasak, dan memakan sekumpulan wanita tanpa pertahanan dan kanak-kanak dari suku mereka sendiri sepertinya mengolok-olok seratus tahun biasiswa yang berhati-hati dan rajin. Makalah ini diteliti dengan keraguan yang mendalam oleh banyak rakan sebaya Turner, dan Hopi membantah apa yang mereka anggap sebagai penghinaan kasar terhadap nenek moyang mereka.

Selama tiga puluh tahun ke depan, Turner melihat lebih dalam catatan arkeologi untuk tanda-tanda kanibalisme - akan kembali ke nenek moyang Hasa Anasazi. Yang mengejutkannya, dia mendapati bahawa sejumlah tuntutan keganasan dan kanibalisme Anasazi telah diterbitkan oleh ahli arkeologi, tetapi profesinya, mungkin dibutakan oleh kebijaksanaan konvensional, telah mengabaikan laporan, catatan, bukti, dan tulang belaka.

Turner telah mengenal pasti banyak laman Anasazi yang menurutnya mewakili "deposit charnel" - timbunan sisa-sisa kanibal. Bulan depan, University of Utah Press akan menerbitkan hasil karyanya, dengan tajuk "Man Corn: Cannibalism and Violence in the Prehistoric American Southwest." Istilah "jagung manusia" adalah terjemahan harfiah dari perkataan Nahuatl (Aztec) tlacatlaolli, yang merujuk kepada "makanan suci daging manusia yang dikorbankan, dimasak dengan jagung." (Buku ini mempunyai pengarang bersama, dalam isteri Turner, Jacqueline - juga seorang antropologi - yang meninggal pada tahun 1996.)

"Man Corn" menguji kembali tujuh puluh dua laman Anasazi di mana kekerasan atau kanibalisme mungkin terjadi. Turner mendakwa bahawa kanibalisme mungkin berlaku di tiga puluh lapan laman web ini, dan bahawa keganasan dan pemusnahan yang melampau berlaku di kebanyakan yang lain. Dia mengira bahawa sekurang-kurangnya dua ratus delapan puluh enam individu dibantai, dimasak, dan dimakan, dengan rata-rata antara tujuh dan lapan individu di setiap laman web. Sebagai ujian untuk melihat bagaimana kanibalisme meluas, Turner juga memeriksa koleksi lapan ratus tujuh puluh kerangka Anasazi di Museum Arizona Utara. Dia mendapati bahawa lapan peratus - satu kerangka dalam dua belas - menunjukkan bukti yang jelas tentang kanibalisasi.

Buku Turner lebih banyak daripada menyerang pandangan tradisional Anasazi. Ini juga membahas salah satu masalah arkeologi Amerika yang belum terselesaikan: Apa yang menyebabkan keruntuhan budaya Chaco sekitar tahun 1150? Terdapat kemarau yang teruk pada masa itu, tetapi kebanyakan penyelidik tidak percaya bahawa ia sendiri boleh menyebabkan ledakan budaya seperti itu. Faktor lain yang tidak diketahui pasti memainkan peranan.

Setelah Chaco runtuh dan ditinggalkan, banyak Anasazi berpindah ke ngarai yang dalam dan terpencil, membangun kediaman mereka di tebing atau di mesas yang tinggi, sering dibentengi. Satu abad kemudian, mereka meninggalkan kedudukan pertahanan ini, meninggalkan hampir keseluruhan wilayah Four Comers yang tidak berpenghuni. Bagi beberapa ahli arkeologi, seolah-olah Anasazi telah diserang dengan paranoia - bahawa mereka melindungi diri mereka dari musuh yang mengerikan. Tetapi, tidak kira seberapa keras ahli arkeologi, mereka tidak akan menemui musuh seperti itu.

Saya telah mengikuti kerja Turner selama lebih kurang sepuluh tahun. Dia adalah salah seorang antropologi fizikal terkemuka di negara ini dan mempunyai reputasi sebagai penyendiri - cemerlang, sombong, bahkan menakutkan. Ketika saya mendengar khabar angin bahawa dia sedang menyelesaikan risalah monumentalnya mengenai kanibalisme, saya mengunjunginya di Arizona State University, di Tempe, di luar Phoenix. Pintu ke pejabatnya membawa saya ke ruang redup, dogleg yang diciptakan oleh bahagian belakang rak dan kabinet fail yang berdiri di tengah-tengah bilik. Di salah satu ujung meja oak yang berparut terbentang banyak timbunan plastik yang berisi tulang manusia yang patah, termasuk tengkorak. Alat pergigian, kaca pembesar kecil, dan instrumen lain terletak berdekatan. Dinding jauh ditutup dengan foto-foto tengkorak, kepala mumia yang memilukan, dan lelaki perubatan Hopi, antara lain. Fotokopi kasar rang undang-undang tontonan lama dirakam di dinding lain, berhampiran terminal komputer. Rang undang-undang itu berbunyi, "Ketua Bandit Terkenal Joaquin! Akan dipamerkan hanya untuk satu hari, 19 April 1853. Ditambah pula dengan tangan perompak dan pembunuh terkenal Three Fingered Jack."

Turner duduk di belakang meja lama di sebelah tingkap, yang menghadap halaman yang menyenangkan dengan dua pokok palma. Dia berusia enam puluh empat tahun, dan mempunyai rambut berpasir dan mata berwarna coklat yang berair, di belakang kaca mata besar. Kulitnya kasar dan kasar dari bertahun-tahun kerja luar di bawah sinar matahari.

Turner dilahirkan di Columbia, Missouri, dan dibesarkan di California Selatan. "Saya dibaptis tanpa berunding," katanya kepada saya. "Presbyterian. Saya sangat membencinya sehingga saya cepat-cepat menghampiri Darwin." Dia pernah menjadi pelajar premedikal di University of Arizona, tetapi dia beralih ke antropologi. Terkenal dengan pekerjaan yang telah dilakukannya pada morfologi pergigian - bentuk gigi manusia - dia telah menghabiskan sebahagian besar kehidupan akademiknya untuk berusaha mengesan pelbagai gelombang penghijrahan manusia dari Asia ke Amerika dengan melihat gigi.

Saya menghabiskan tiga hari dengan Turner. Dia adalah seorang lelaki yang suka berjasa, yang secara bergantian ramah, cerdas, menawan, agresif, dan bersemangat. Mungkin ia adalah perkara baik kerana dia mengepung dirinya dengan orang mati, kerana dalam menghadapi hidup, dia sukar. "Saya tidak mempunyai kawan, tetapi saya tidak mempunyai bekas luka," katanya kepada saya. Dia nampaknya senang berada di pihak yang tidak popular dalam pertarungan akademik. Menurut anak perempuannya, Korri, "Dia menyukainya, kerana tidak disenangi oleh politik."

Setelah berbual dengan Turner sebentar, saya bertanya kepadanya mengenai timbunan tulang di atas mejanya. Dia mengatakan bahawa mereka berasal dari sebuah situs bernama Sambrito Village, di Sungai San Juan, di New Mexico. Telah digali tiga puluh lima tahun sebelumnya, ketika daerah itu ditenggelamkan oleh Navajo Reservoir. Ahli arkeologi penggalian telah menyimpulkan bahawa kanibalisme telah berlaku di sana, tetapi penemuannya tidak diendahkan. Turner kini memeriksa semula buku-bukunya.

"Semua hasil kanibalisme ada di sini," katanya dengan penuh semangat, sambil menunjuk ke timbunan kapel. Dia mengangkat beg plastik yang memegang sepotong tengkorak, dan memasukkan kepingan itu ke tangannya, memeluknya dengan lembut. "Ini bagus untuk menggambarkan pemanggangan kepala. Banyak kepala mempunyai corak pembakaran ini di bahagian belakang." Dia menunjukkan tampalan di tengkorak di mana tulang itu runtuh dan terkelupas. Dia menyerahkannya kepada saya, dan saya mengambilnya dengan hati-hati. "Jelas," lanjutnya, "mereka memenggal kepala dan memasukkannya ke dalam api menghadap ke atas."

"Kenapa?" Saya bertanya. "Untuk memasak otak?"

"Itu akan memasak otak, ya," katanya, agak kering.

"Apa yang berlaku ketika otak dimasak?"

"Berfikir berhenti. Kecuali di kalangan sebilangan pelajar saya."

Turner menunjuk ke pinggir tengkorak yang patah, yang menunjukkan beberapa tempat di mana pukulan tajam telah membuka bahagian otak: potongan kecil tengkorak yang patah masih menempel di tepinya. "Ini adalah rehat perimortern. Ini tidak boleh terjadi kecuali pada tulang segar," katanya. "Perimortem" merujuk kepada peristiwa pada masa kematian. Sebilangan besar tulang, katanya, menunjukkan banyak perimortem yang mematahkan penghancuran, pecahan, dan patah tulang yang terjadi tepat sebelum, pada, atau tepat setelah kematian.

"Berapa umur orang ini, dan jenis kelamin apa?" Saya bertanya.

Turner mengambil tengkorak dan membalikkannya. "Tidak ada tanda-tanda penutup sutural. Saya akan meletakkannya pada usia lapan belas hingga dua puluh tahun. Seks adalah wanita. Terdapat lekukan alis yang sangat ringan. Orbit tajam, mastoid agak kecil. Tulang ringan. Saya tidak dapat menolak sangat lelaki ringan. "

Dia menggegarkan tumpukan itu dan menunjukkan tulang-tulangku yang lain. Ada yang mengalami luka dan tanda menggergaji di dekat sendi, disebabkan oleh pemisahan dengan alat batu. Dia menunjukkan luka serupa di mana otot telah melekat pada tulang - bukti bahawa daging telah dilucutkan. Dia menunjukkan kepada saya tanda perkusi dari mesin pencincang batu yang digunakan untuk mematahkan tulang sumsum dan meretas tengkorak.

Turner adalah orang pertama yang mengukur seperti apa satu set jenazah manusia kanibal. Akhirnya, semasa kerjanya, dia mengenal pasti lima ciri yang dia rasa harus ada dalam kumpulan tulang sebelum seseorang dapat mendakwa bahawa individu tersebut telah dimasak dan dimakan:

(1) Tulang harus patah terbuka seolah-olah sampai di sumsum.

(2) Tulang harus memiliki tanda pemotongan dan menggergaji pada mereka, dibuat oleh alat, dengan cara yang menunjukkan pemisahan dan pembantaian.

(3) Beberapa tulang harus "lecet anvil." Ini adalah calar paralel samar, yang paling sering diperhatikan oleh Turner di tengkorak, disebabkan ketika kepala (atau tulang lain) diletakkan di atas batu yang berfungsi sebagai landasan, dan batu lain dijatuhkan ke atasnya untuk memecahkannya. Apabila pukulan berlaku, sejumlah gelinciran berlaku menyebabkan lecet khas.

(4) Beberapa serpihan tulang harus dibakar kepala, khususnya, harus menunjukkan pola pembakaran di belakang atau atas, yang menunjukkan bahawa otak dimasak.

(5) Sebilangan besar tulang vertebra dan spongi harus hilang. Tulang vertebra dan spongy lembut dan penuh dengan sumsum. Mereka boleh dihancurkan secara utuh sama ada untuk membuat kek tulang (sesuatu yang dilakukan oleh Anasazi dengan tulang mamalia yang lain) atau untuk mengeluarkan minyak dengan cara mendidih. (Tulang segar penuh dengan minyak.)

Semasa Turner terlibat dalam projek multi-dekad hi, Tim D. White, ahli paleoanthropologi terkenal, membuat penemuan lain. Dalam memeriksa tengkorak fosil berusia enam ratus ribu tahun dari Afrika, dia melihat beberapa calar yang pelik. Mereka kelihatan seolah-olah seseorang telah mengikis dan mengukir daging dari tengkorak dengan alat batu.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai apa yang dilakukan kanibalisme pada tulang, White mengalihkan perhatiannya ke arah Amerika Selatan. Pada tahun 1973, di Mancos Canyon, Colorado, sebuah pasukan arkeologi telah menemui mayat yang pecah dan terbakar kira-kira tiga puluh orang yang tersebar di lantai pueblo kecil yang hancur. White meminjam tulang pada musim panas 1985 dan mempelajarinya secara intensif selama lima tahun akan datang. Dia menemui kelima-lima petunjuk kanibalisme yang dikenal pasti oleh Turner. Tetapi dia juga melihat satu lagi sifat aneh: penggilap samar dan lekukan pada banyak hujung tulang yang patah. White bertanya-tanya apakah penggilap ini mungkin disebabkan oleh tulang yang direbus dan diaduk dalam periuk seramik kasar, untuk menjadikan lemak mereka. Untuk menguji idea itu, White dan pasukannya melakukan eksperimen. Mereka memecahkan beberapa tulang rusa keldai dan memasukkan kepingan itu ke dalam replika periuk tanah liat bergelombang Anasazi, sebagian diisi dengan air, dan kemudian memanaskan campuran di atas kompor Coleman selama tiga jam, sambil mengaduknya sekali-sekala dengan tongkat kayu. Lemak dari tulang naik ke permukaan dan membeku di sekitar garis air, membentuk cincin minyak setebal setengah inci. Mereka membuang isinya, dan White mengambil sepotong tulang dan mengikis cincin lemak di bahagian dalam periuk.

Di bawah pembesaran, tulang rusa menunjukkan penggilap mikroskopik yang sama seperti yang diperhatikan oleh White pada tulang Mancos. Selanjutnya, tulang yang digunakan untuk mengikis cincin lemak menunjukkan corak calar yang sama dengan tulang Mancos. Putih memanggil ini "Pot Polish."

Setelah mengetahui penemuan White, Turner melihat kedua kumpulan himpunan kanibalnya. Dia menjumpai cat periuk pada kebanyakannya, termasuk tulang Polacca Wash, dan dia menambah cat periuk ke dalam senarai. (Sebahagian besar, Turner dan White berkomunikasi antara satu sama lain melalui jurnal ilmiah mereka tidak mempunyai hubungan peribadi.)

Saya bertanya kepada Turner jika ada contoh cat periuk di antara tulang di pejabatnya. Dia mencari-cari dan mengeluarkan serpihan kecil. Dia pergi ke mejanya untuk mencari pembesar tangan dan memeriksa serpihan itu dalam cahaya Arizona yang terang. "Ini menggilap," katanya sambil tersenyum sambil memegangnya seperti permata. "Saya mahu anda melihat ini. Ini dari Burnt Mesa, di New Mexico. Alan Brew adalah penggali. Yang menariknya ialah penggilap hanya berlaku di hujung serpihan, bukan pada bahagian pertengahan. Fizik periuk melarangnya. Kami juga tidak mendapat penggilap pada potongan besar yang tidak sesuai dengan periuk. "

Dia menyerahkan tulang dan pembesar kepada saya. Semasa saya memeriksanya dalam cahaya, saya dapat melihat garis yang digilap terang di sepanjang pinggir tulang yang patah.

"Hanya rehat yang menyenangkan," kata Turner.

"Adakah anda bereksperimen dengan tulang rusa, seperti Tim White?" Saya bertanya, menyerahkan tulang ke belakang.

"Kami tidak boleh mendapatkan rusa di kedai runcit," katanya. "Kami menggunakan daging lembu dan ayam."

Kerja Turner mengenai kanibalisme Anasazi berlaku semasa perbahasan kanibalisme yang lebih besar di seluruh dunia. Pada tahun 1979, William Arens, seorang profesor antropologi di State University of New York di Stony Brook, menerbitkan sebuah buku berpengaruh berjudul "The Man-Eating Myth." Buku ini mempersoalkan adanya kanibalisme dalam masyarakat manusia, dan dikaji secara meluas. (The New Yorker menyebutnya sebagai "model hujah yang berdisiplin dan adil." Dia menunjukkan bahawa laporan kanibalisme yang diterbitkan kebanyakannya didengar, dari saksi yang tidak dipercayai, yang membincangkan sesuatu yang belum pernah mereka lihat secara peribadi. Walaupun melakukan pencarian dengan tekun, katanya, dia tidak dapat menemui seorang antropologi, yang masih hidup atau mati, yang mengaku telah menyaksikan kanibalisme. (Nampaknya, bahkan D. Carleton Gajdusek, yang pada tahun 1976 memenangi Hadiah Nobel dalam Perubatan kerana mengenal pasti penyakit kanibalistik yang disebut kuru antara suku Fore di New Guinea, pernah melihatnya.) Arens mendokumentasikan bagaimana beberapa ahli antropologi di Brazil dan di tempat lain telah bertelagah dan mengarahkan informan mereka sehingga akhirnya mereka "mengakui" bahawa nenek moyang mereka telah menjadi kanibal. Dia berpendapat bahawa catatan kanibalisme yang dikumpulkan oleh orang Sepanyol di Caribbean dan di Mexico tengah kebanyakannya ditulis oleh orang-orang yang berusaha membenarkan penaklukan, penukaran, dan perbudakan.

Memanggil jiran seseorang sebagai kanibal, Arens terus mengatakan, adalah penghinaan tertinggi. Selalunya anggota dari beberapa suku di sungai atau di pergunungan adalah orang kanibal. Atau itu adalah nenek moyang tua yang buruk, sebelum bersentuhan dengan peradaban Eropah yang "unggul". Arens menjalankan tugasnya kerana tidak menuntut bukti yang lebih ketat sebelum membuat tuntutan tersebut. "Anda harus bertanya kepada ahli antropologi mengapa mereka memerlukan kanibalisme," tulisnya, dan dia terus memberikan jawapan: bahawa antropolog suka kanibalisme kerana mereka berkembang pada eksotik, pelik, aneh yang mereka ingin mengabadikan idea bahawa ada orang berbeza secara radikal dari kita dan oleh itu patut dikaji. Buku Arens meninggalkan sedikit keraguan bahawa ahli antropologi telah menerima, dengan penuh semangat dan tidak kritis, banyak kisah kanibalisme yang meragukan. Secara semula jadi, ketika buku itu diterbitkan, banyak antropologi membantahnya, tetapi sejumlah saintis yang mengejutkan (terutama ahli arkeologi) merasa bahawa Arens telah membuat satu titik yang sah, yang perlu diuji. "Mitos Makan Manusia" menguatkan pengkritik Turner dan menyumbang pada suasana di mana pernyataannya dianggap curiga.

Saya memanggil Arens untuk mengetahui apa yang dia fikirkan tentang kerja Turner, dua puluh tahun kemudian. Yang mengejutkan, dia ternyata menjadi penganut Turner. Kanibalisme, katanya, adalah "tafsiran yang mungkin, bahkan penafsiran yang baik," dari kumpulan tulang Turner. Dia bimbang, bagaimanapun, bahawa kebanyakan orang akan menyimpulkan bahawa semua Anasazi adalah kanibal - dan, secara meluas, semua penduduk asli Amerika. "Terdapat keseluruhan disiplin yang wujud untuk mencari tingkah laku menyelamatkan di antara orang-orang yang telah kita jajah, ditakluki, dan dibanteras. Perkara itu hampir telah dibuat - bahawa orang-orang di sini sebelum kita adalah kanibal - untuk membenarkan pembunuhan kita terhadap penduduk asli Amerika. "

Turner masih mempunyai banyak pengkritik mengartikulasikan. Salah satu yang paling bersuara adalah Kurt Dongoske, seorang lelaki kulit putih yang merupakan ahli arkeologi bagi suku Hopi. Dongoske tidak membantah analisis Turner tentang bagaimana tulang diproses, tetapi dia membantah kesimpulan Turner bahawa ada orang yang benar-benar memakan daging yang dimasak. Tidak ada bukti bahawa daging itu dimakan, katanya kepada saya, dan dia juga tidak percaya bahawa Turner telah mempertimbangkan alternatif lain, seperti amalan jenazah yang pelik. Leigh J. Kuwanwisiwma, yang merupakan pengarah Pejabat Pemeliharaan Kebudayaan Hopi, bertanya-tanya mengapa Turner menganggap bahawa tulang Cuci Polacca, jika mereka kanibal, mewakili kanibalisme Hopi-on-Hopi. Dia menunjukkan bahawa Navajo, Apache, dan Ute semua menyerang Hopi, membunuh lelaki dan mencuri wanita dan kanak-kanak. Dia merasakan bahawa tidak adil Turner untuk meneruskan penyelidikan ini tanpa suku Hopi terlibat. "Turner tidak pernah duduk bersama kami," kata Kuwanwisiwma. "Ada undangan terbuka, pada tahun 1993, untuk datang ke hadapan orang Hopi dan melihat apakah dia dapat menjelaskan penelitiannya kepada kami, dan dia menolak. Dia tidak pernah menghubungi kami sebelum atau sesudahnya." Turner, dari pihaknya, mengatakan bahawa jemputan itu diberikan hanya untuk satu lawatan dan bahawa dia tidak dapat datang atas alasan peribadi. Dia mengatakan bahawa dia menawarkan untuk datang pada masa yang lain tetapi tidak pernah mendapat sambutan. Mengenai kemungkinan suku lain melakukan tindakan ini terhadap Hopi, Turner mengatakan bahawa kisah Awatovi paling sesuai dengan fakta.

Yang lain menuduh Turner tidak sensitif dalam menyampaikan penemuan keradangan tersebut. Duane Anderson, ahli arkeologi yang merupakan naib presiden School of American Research yang sangat dihormati, di Santa Fe, telah mengatakan bahawa Turner, sama dengan beberapa antropolog fizikal lain, tidak menunjukkan banyak keprihatinan tentang bagaimana pekerjaannya boleh mempengaruhi kehidupan , orang yang berkaitan. "Ada kecenderungan ketika menangani tulang untuk memperlakukan bahan tersebut benda, bukannya seperti mata pelajaran."

Banyak pengkritik Turner telah mengemukakan penjelasan alternatif. J. Andrew Darling, pengarah eksekutif untuk Jaringan Penyelidikan Mexico-Utara, di Chihuahua, menulis sebuah makalah (belum diterbitkan) yang menunjukkan bahawa tulang-tulang itu mungkin tulang penyihir yang dilaksanakan dengan cara yang sangat mengerikan. Kehancuran total badan penyihir melalui pemisahan, pemecatan, pembakaran, pendidihan, dan penghancuran adalah usaha untuk melepaskan kekuatan jahatnya. Dia memetik contoh yang diketahui tentang penyihir Pueblo India dibunuh, dimutilasi dengan ganas, dan dipotong-potong. Debra L. Martin, seorang profesor antropologi biologi di Hampshire College, di Massachusetts, dan pihak berkuasa mengenai keganasan Anasazi, juga merasakan bahawa Turner menolak penjelasan lain dari tangan. "Saya tidak melihat mengapa tulang itu tidak dapat dipijak, dipotong, dipecah, dan direbus secara rutin" tanpa dimakan, katanya. "Dan mengapa tidak ada apa-apa tentang kanibalisme dalam catatan etnografi? Saya ingin melihat hanya satu sejarah klan, satu kisah, satu kisah awal Sepanyol, yang mengesahkan ini." Martin sendiri memeriksa beberapa susunan tulang Turner. "Christy menghomogenkan semua kumpulan ini dalam penerbitannya," katanya. "Dia membuat mereka semua mirip. Tetapi tidak. Bagaimana jika penjelasannya jauh lebih menarik? Bagaimana jika itu sesuatu yang lebih hebat daripada ini? Mungkin beberapa kanibalisme, beberapa pelaksanaan sihir, dan beberapa amalan mayat yang sangat luar biasa atau menarik?" Dia menyatakan perkara lain. Kerana Turner tidak berkolaborasi dengan penduduk asli Amerika, "mereka membuat usaha khusus untuk mendapatkan kembali dan menguburkan tulang-tulang itu," katanya. "Dia akan menjadi satu-satunya orang yang melihat mereka, dan itu terlalu buruk."

Yang lain lebih terang-terangan dalam menggambarkan Turner. "Dia tidak baik," kata seorang rakan sekerja. "Dia sakit di pantat." Yang lain memanggilnya "keras" dan "pembuli."

Terdapat kebimbangan yang tinggi di beberapa muzium di mana Turner telah melakukan penyelidikannya. Di Muzium Arizona Utara, tempat nongkrongnya yang lama, saya dengan tegas tidak dibenarkan untuk memasuki kawasan pengumpulan, apalagi melihat tulang yang diusahakan Turner. "Kami berjalan di tali ketat di sini," kata Noland Wiggins, seorang penyelia koleksi, meminta maaf. "Kerana, seperti yang anda bayangkan, suku-suku itu tidak terlalu senang dengan penyelidikan Christy."

Turner tidak menjauhkan diri daripada bertindak balas dengan tegas kepada pengkritiknya. Dalam sebuah makalah baru-baru ini dia menuduh salah seorang dari mereka "bermain ke paduan suara" dan memanggil Dongoske "melayani diri sendiri." Dia juga menganggap aneh bahawa pengkritiknya dan Hopi lebih banyak bersikap kanibalisme daripada kekerasan dan pencacatan."Bagaimana anda boleh bertoleransi terhadap pembunuhan, pembunuhan, dan penyiksaan dan kemudian begitu ngeri dengan kanibalisme? Mengapa Hopi dapat mengakui pembunuhan lapan ratus di Awatovi seolah-olah itu bukan apa-apa, tetapi kemudian seluruh alam semesta hancur ketika mereka dituduh kanibalisme? "

Saya bertanya kepadanya mengapa dia merasakan terdapat banyak penentangan terhadap ideanya.

"Ada jawapan yang sederhana," katanya, dengan senyum tanpa rasa hormat. "Dalam budaya kita, kanibalisme adalah pantang larang makanan. Itulah inti dari keseluruhan masalah ini."

Walaupun Turner mengakui bahawa dia tidak mempunyai bukti langsung bahawa daging manusia dimakan di mana-mana laman web itu, dia mengatakan bahawa dia mendasarkan kesimpulan asasnya mengenai kanibalisme pada prinsip saintifik pisau cukur Occam: penjelasan termudah yang sesuai dengan fakta mungkin yang tepat. "Masih ada kesempatan," katanya dengan sinis, "orang asing melakukan ini." Walaupun begitu, pengkritiknya terus menunjukkan bahawa dia tidak mempunyai bukti. Pada tahun 1996, Kurt Dongoske dipetik dalam National Geographic sebagai mengatakan bahawa kanibalisme Anasazi tidak akan dibuktikan sehingga "anda benar-benar menemui mayat manusia dalam kotoran manusia prasejarah."

Pada awal sembilan belas-sembilan puluhan, sebuah syarikat bernama Soil Systems memenangi kontrak untuk menggali sekumpulan tapak arkeologi di dasar Sleeping Ute Mountain, di Colorado, di Ute Mountain Ute Indian Reservation. Ute merancang untuk mengairi dan mengusahakan tanah seluas tujuh puluh enam ratus ekar, dan undang-undang mewajibkan mereka menggali situs arkeologi yang akan terganggu. Pengarah projek di Soil Systems adalah seorang pemuda bernama Brian Billman, yang kini menjadi penolong profesor di University of North Carolina di Chapel Hill.

Dia dan pasukannya mula bekerja pada tahun 1992, dan di satu laman web yang luar biasa di sepanjang Cowboy Wash, yang disebut 5MT 10010, dia dan dua rakannya, Patricia Lambert dan Banks Leonard, membuat penemuan yang aneh. Hasilnya belum diterbitkan, tetapi Billman bersedia untuk berbicara dengan saya mengenai mereka - hingga satu titik. Kami bercakap melalui telefon sehari sebelum dia pergi ke Peru untuk melakukan kerja lapangan. Billman bercakap dengan perlahan dan hati-hati, menimbang setiap perkataan, dan inilah kisah yang diceritakannya:

Ketika pasukan mula menggali, mereka menemui apa yang pada awalnya merupakan laman khas Anasazi - beberapa bilik, gundukan sampah, dan, berbaris berturut-turut, tiga kivas. Ketika pasukan menggali kiva pertama, mereka menemui timbunan tulang manusia yang dicincang, direbus, dan dibakar di dasar batang ventilasi yang menuju ke atas dan keluar dari kiva. Tampaknya tulang telah dipotong dan dimasak di luar, di permukaan, dan kemudian dibuang ke bawah batang. Terdapat bekas luka pada tulang yang dibuat oleh alat batu, dan tulang panjang telah dipecah secara sistematik untuk pengambilan sumsum.

Pada kiva kedua, mereka menemui mayat lima individu. Dalam kes ini, nampaknya tulang telah diproses di dalam kiva itu sendiri. "Daripada mendidih," ingat Billman, "nampaknya seperti pemanggangan." Di sini tanda luka pada pelekatan otot menunjukkan bahawa tulang telah dikurangkan, dan sekali lagi mereka dibelah untuk sumsum. Tengkorak sekurang-kurangnya dua individu itu terbalik di atas api, dipanggang, dan pecah terbuka, dan otak yang dimasak mungkin terkeluar. Dalam kiva yang sama, pasukan menemui alat alat batu, seperti yang biasa digunakan untuk menyembelih mamalia menengah. Kit itu mengandungi kapak, tukul besi, dan dua serpihan besar dengan tepi pemotong tipis. Billman menyerahkan alat tersebut ke makmal, dan kedua serpihan tersebut diuji positif untuk darah manusia.

Kiva ketiga hanya mengandungi dua kepingan tulang kecil, yang nampaknya telah dicuci dari permukaan. Namun, dalam abu mati di perapian pusat, pasukan membuat penemuan "sangat luar biasa". Itu adalah gumpalan nonseskrip dari beberapa bahan, yang diklasifikasikan di lapangan sebagai "sisa makrobotani" - sekeping tanaman yang tidak dikenali. Seorang pekerja memasukkannya ke dalam beg, dan ketika pasukan berpeluang memeriksanya dengan lebih dekat, kembali ke makmal, mereka menyedari bahawa itu adalah kotoran manusia yang dikeringkan, atau koprolit. "Setelah api menjadi dingin," kata Billman, "seseorang telah berjongkok di atas perapian ini dan membuang air besar ke dalamnya."

Billman menghantar coprolit ke makmal di Universiti Nebraska untuk dianalisis. Keanehan pertama yang dicatatkan oleh makmal adalah bahawa ia tidak mengandungi tanaman. Ujian lain menunjukkan bahawa koprolit telah terbentuk dari daging yang dicerna. Dari analisis serbuk sari, makmal dapat mengetahui bahawa koprolit telah disimpan pada akhir musim bunga atau awal musim panas, pada waktu yang sama tahun bahawa laman web ini ditinggalkan.

Di tiga lokasi runtuhan berdekatan, sekumpulan penggali lain juga menemui tulang yang dicincang, direbus, dan dibakar yang tersebar di sekitarnya. Keempat laman web itu, yang sepertinya merupakan sebuah komuniti kecil, mengandungi total dua puluh lapan orang yang dibantai. Secara misterius, keempat-empat laman web itu dipenuhi dengan barang-barang mudah alih yang berharga, seperti bakul, selimut kelinci, periuk, dan alat batu tanah. Sedikit, jika ada, nampaknya telah diambil.

"Laman web ini mempunyai waktu yang lama di dalamnya," kata Billman. "Anda hampir dapat membacanya." Apa yang dibacanya ialah: Tahun itu sekitar 1150. Masa sukar. Kawasan itu mengalami kemarau yang teruk. Sampel debunga menunjukkan bahawa kegagalan tanaman mungkin berlaku pada tahun sebelumnya. Pada suatu hari musim bunga, komuniti diserang. Orang-orang dibunuh, dimasak, dan dimakan. Kemudian, dalam tindakan menghina, salah seorang pembunuh membuang air besar di kawasan perapian, pusat simbolik keluarga dan rumah tangga. Daripada menjarah laman web ini, penjajah meninggalkannya dan banyak barang berharga untuk dilihat oleh semua orang.

"Ketika saya menggali," kata Billman, "Saya merasakan bahawa itu mungkin pantang larang. Kami mencadangkan ini mungkin merupakan strategi politik. Satu atau beberapa komuniti di daerah ini mungkin telah menggunakan serangan dan kanibalisme untuk mendorong meninggalkan orang-orang dari sebuah kampung dan mencegah orang lain menetap di sana. Sekiranya anda menyerbu sebuah kampung, memakan sebahagian penduduknya, dan meninggalkan tinggalan di sana untuk dilihat oleh semua orang, anda akan mendapat reputasi sebagai sebuah komuniti untuk dijauhkan. "

Billman, Lambert, dan Leonard menyampaikan penemuan mereka di pertemuan 1997 untuk Persatuan Arkeologi Amerika, di Nashville, dan mereka kemudian dilaporkan oleh Catherine Dold di Discover. Pada akhir simposium Nashville, seorang lelaki datang ke Billman, memperkenalkan dirinya sebagai Richard Marlar, dan berkata, "Saya seorang ahli biokimia, dan saya rasa saya dapat memberitahu anda jika ada tisu manusia dalam koprolit itu" - di Dengan kata lain, dia dapat menentukan secara langsung apakah kanibalisme telah berlaku atau tidak. Billman menghantar beberapa sampel koprolit ke Marlar untuk dianalisis, bersama dengan beberapa keping periuk memasak Anasazi seramik yang terdapat di lokasi.

Saya baru-baru ini memanggil Richard Marlar, yang merupakan profesor patologi di Pusat Sains Kesihatan Universiti Colorado, di Denver. "Saya mendengar ceramahnya." Kata Marlar. "Saya berkata kepada diri sendiri, 'Saya dapat mengetahuinya. Kita dapat menjawab soalan itu.' "Masalah asasnya, dia sedar, adalah dia memerlukan cara untuk mengenal pasti tisu manusia yang melewati sistem pencernaan manusia lain. Dia harus memastikan bahawa dia tidak mengambil jejak darah manusia di saluran usus (dari pendarahan dalaman) atau sel-sel secara semula jadi keluar dari lapisan usus. Dia akhirnya memutuskan untuk menguji coprolit untuk mengetahui adanya myoglobin manusia, protein yang hanya terdapat pada otot rangka dan jantung, dan tidak dapat masuk ke saluran usus kecuali melalui makan. (Sebagai kawalan, Marlar menguji banyak sampel tinja dari pesakit di hospitalnya, untuk memastikan bahawa tidak ada jejak myoglobin di dalamnya.)

Marlar membuat ujian imunologi jenis yang biasanya digunakan dalam perubatan klinikal untuk menentukan sama ada seseorang mempunyai penyakit. Sejauh ini, dia menjelaskan kepada saya, dia telah melakukan tujuh ujian, masing-masing dalam rangkap tiga, menggunakan dua puluh satu sampel koprolit. Dia juga melakukan enam ujian pada tembikar seramik untuk melihat apakah terdapat jejak protein manusia dari memasak. Semua hasilnya, katanya kepada saya, adalah sama.

"Dan apa hasilnya?" Saya bertanya.

Dia enggan menjawab. Suku Ute telah meminta semua penggali untuk merahsiakan hasilnya sehingga makalah itu dapat diterbitkan.

Di dunia kecil arkeologi Barat Daya, sangat sedikit yang dapat dirahsiakan, dan saya segera mula mendengar khabar angin mengenai hasilnya. Saya mengesannya dan membuktikan bahawa ujiannya positif. Semua ujian Marlar, saya pelajari, menunjukkan adanya protein myoglobin manusia di dalam coprolit dan di dinding dalaman periuk memasak.

Selama tiga puluh tahun, Turner telah mendokumentasikan situs kanibal, tetapi sejak sekian lama dia tidak menjawab pertanyaan "Mengapa?" Pertanyaan inilah yang dia ambil terakhir, dan apa yang pasti menjadi bab "Man Corn" yang paling kontroversial. Dia memajukan teori tentang siapa kanibal, dari mana asalnya, dan peranan apa yang dimainkan oleh "Lelaki, wanita, dan anak-anak dalam masyarakat Anasazi." Kerana ini tidak, katanya, kanibalisme kelaparan, seperti menimpa pesta Donner. Kanibalisme kelaparan tidak menjelaskan pemusnahan mayat yang melampau sebelum mereka dimakan, atau simpanan charnel yang besar, yang terdiri daripada sebanyak tiga puluh lima orang (itu hampir satu tan daging manusia yang boleh dimakan), atau tulang yang dibuang sebagai sampah. Selain itu, tidak ada bukti kanibalisme kelaparan (atau jenis kanibalisme lain) di antara jiran terdekat Anasazi, Hohokam dan Mogollon. yang hidup dalam persekitaran yang sama keras dan mengalami kemarau yang sama.

Seorang rakan sekerja Turner's, David Wilcox, yang menjadi kurator di Museum Arizona Utara, telah menyiapkan peta yang menunjukkan pengedaran Chaco Great Houses dan jalan raya. Dengan menggunakan peta Wilcox, Turner dapat memetakan deposit charnel dalam masa dan ruang. "Ketika kami mendapati bahawa peta Chaco Dave bertepatan dengan kumpulan kanibal saya," ingat Turner, "ketika itulah ia bersatu." Turner memutuskan bahawa peradaban yang berpusat di Chaco Canyon mungkin merupakan lokasi kanibalisme Anasazi.

Peta tersebut, kata Turner, menunjukkan bahawa simpanan kapel sering terletak di dekat Rumah Besar Chaco dan kebanyakannya berasal dari zaman Chaco. Pemakanan daging manusia sepertinya telah dimulai ketika peradaban Chaco bermula, sekitar 900 memuncak pada saat kejatuhan dan pengabaian Chaco, sekitar 1150 dan kemudian semuanya hilang (Polacca Wash menjadi pengecualian yang terkenal).

Turner berteori bahawa kanibalisme mungkin telah digunakan oleh elit yang kuat di Chaco Canyon sebagai bentuk kawalan sosial. "Itu perintah oleh keganasan," katanya kepada saya. "Pesanan besar." Dalam "Man Corn" dia menulis:

Mengganas, mencacatkan, dan membunuh mungkin merupakan tingkah laku yang berguna secara evolusi ketika ditujukan terhadap pesaing yang tidak berkaitan. Dan cara apa yang lebih baik untuk memperkuat ketakutan lawan daripada mengurangi korban ke daging manusia yang dimasak di peringkat manusia, terutama ketika mereka termasuk bayi dan anak-anak yang tidak dapat memperoleh kekuatan atau prestij tetapi penggunaannya pasti akan semakin mengganas, merendahkan, dan menghina mereka ibu bapa atau masyarakat yang tidak berdaya? . Manfaatnya adalah tiga kali ganda: kawalan masyarakat, kawalan tingkah laku pembiakan (iaitu, mendominasi akses kepada wanita), dan makanan. Oleh itu, dari sudut sosiobiologi, kanibalisme dapat mewakili tingkah laku berguna yang dilakukan oleh orang dewasa normal yang diselaraskan dengan baik dan bertindak sebagai tingkah laku utama mereka yang disalurkan secara evolusi. Sebaliknya, seseorang dapat dengan mudah memandang keganasan dan kanibalisme sebagai patologi sosial.

Soalan kedua yang diajukan Turner adalah "Siapa kanibal ini dan dari mana asalnya?" Dia mencari-cari sumber. Jiran terdekat Anasazi tidak menunjukkan bukti kanibalistik. "Saya tidak dapat menemui kanibalisme di California atau di Great Plains," kata Turner. "Di mana? Di Mexico."

Turner mengarahkan perhatiannya ke pusat Mexico, ke empayar Toltec - pendahulu Aztec - yang berlangsung sekitar 800 hingga 1100 AD Tengah Mexico, dia menulis, mengembangkan "kompleks sosiopolitik dan ideologi yang sangat kuat, tidak berperikemanusiaan," berpusat pada pengorbanan manusia dan kanibalisme yang digunakan sebagai bentuk kawalan sosial. Selanjutnya, kanibalisme menyebar dari tengah Mexico "ke dunia hutan Maya dan dunia gurun Chichimeca" di utara Mexico. Turner menyimpulkan, "Kepercayaan buta dalam keberkesanan jarak geografis sangat diperlukan. Untuk mempercayai bahawa kompleks ini dan penganutnya gagal sampai ke Barat Daya Amerika."

Sepanjang tempoh Toltec, Turner membuat hipotesis, sekumpulan "samseng", "tinkers", atau mungkin juga "jenis pesta Manson" (seperti yang dia sampaikan kepada saya dalam pelbagai perbualan) menuju ke utara, ke wilayah yang kami sebut sebagai Barat Daya Amerika. "Mereka memasuki San Juan Basin sekitar 900 AD," dia menduga di "Man Corn," dan "menjumpai populasi yang mencurigakan tetapi cerdik yang mereka mengganas untuk memperbanyak gaya hidup teokratik yang mereka ketahui sebelumnya di Mesoamerica."

Dengan kata lain, pembungaan masyarakat Chaco yang telah lama kita kagumi - dalam bidang kejuruteraan, astronomi, seni bina, seni, dan budaya - adalah hasil dari kumpulan kecil bersenjata dari Mexico, yang bergerak ke arah Barat Daya untuk menaklukkan dan kejam.

Ahli arkeologi telah lama mengetahui bahawa terdapat pengaruh Mesoamerika yang kuat pada Anasazi. Terdapat perdagangan prasejarah yang luas antara Mexico dan Barat Daya. Turquoise dari Santa Fe telah dijumpai di seluruh Mesoamerica, dan burung beo tropis dan macaw yang dibesarkan secara langsung dari Mexico telah dijumpai di kuburan Chaco. Memang, jagung, tembikar, dan kapas awalnya datang ke Barat Daya dari Mexico. Ada bukti yang baik, Turner menulis di Man Corn, bahawa orang Mexico sebenarnya melakukan perjalanan ke utara. Dia menyatakan bahawa tengkorak yang dijumpai di Chaco Canyon sengaja menggosok gigi - sifat hiasan yang dianggap hampir sepenuhnya ke tengah Mexico. Dia juga memperincikan banyak persamaan antara mitologi Hopi dan Toltec.

Sejumlah mitos Pueblo India menyokong teori kanibalisme Turner. Sebagai contoh, legenda Pueblo yang dikumpulkan oleh ahli antropologi John Gunn dan diterbitkan pada tahun 1916 menggambarkan kekeringan dan kelaparan pada masa lalu yang mengurangkan orang-orang "hingga ke tahap yang sangat besar sehingga mereka membunuh dan memakan anak-anak mereka atau anggota suku yang lebih lemah."

Navajo menceritakan banyak kisah mengenai Chaco Canyon yang melukis gambar yang sangat berbeza dari pandangan Anglo yang popular - cerita yang mungkin juga diambil dari Pueblo Indian. Semasa membuat penyelidikan untuk sebuah buku mengenai kisah penciptaan Navajo, saya diberitahu sejumlah kisah ini. Chaco, kata beberapa orang Navajo yang lebih tua, adalah tempat kejahatan yang mengerikan. Orang-orang Chaco menyalahgunakan upacara suci, mempraktikkan ilmu sihir dan kanibalisme, dan membuat bahan yang ditakuti yang disebut serbuk mayat dengan memasak dan mengisar daging dan tulang orang mati. Kejahatan mereka membuat dunia tidak seimbang, dan mereka hancur dalam gempa bumi dan api besar.

Kanibalisme tampaknya telah memuncak di Barat Daya pada saat kejatuhan Chaco kerana sistem keganasan, teori Turner, tidak dapat dipertahankan. Keganasan menimbulkan kekacauan sosial. "Bukti adalah bahawa kanibalisme dan kekacauan ini terjadi bermula di utara dan ia bergelombang ke selatan dan menghancurkan Barat Daya," kata Turner kepada saya. Dengan kata lain, kanibalisme dan keganasan sosial mungkin menjadi faktor - mungkin faktor yang hilang - dalam keruntuhan Chaco. Turner tidak menolak penjelasan standard mengenai ledakan Chaco: dia membuat hipotesis bahawa patologi sosial dan kanibalisme, digabungkan dengan satu atau lebih teori standard (kekeringan, hakisan, penyakit, kelaparan), mencetuskan kekacauan, keganasan, dan "dekat- kepupusan seluruh populasi Barat Daya prasejarah. " Pengunduran Anasazi yang seterusnya ke kediaman tebing yang tidak dapat diakses dan mesas kini masuk akal. Musuh Anasazi yang lama dicari sebenarnya adalah diri mereka sendiri.

Turner memberi saya kertas yang baru sahaja ditulisnya dan sedang merancang untuk menyampaikannya pada sebuah persidangan. Berjudul "The Darker Side of Humanity," makalah ini memaparkan beberapa idea dalam bab terakhir "Man Corn." Turner menulis, "Saya dapat dengan mudah membayangkan fraktal rawak barah dari kekacauan sosial yang bercabang di seluruh Barat Daya, bermula di utara dengan kejatuhan Chaco dan seperti api yang meletus di sana-sini di kawasan panas keganasan manusia. Fikirkan ratusan ribuan pembunuhan dan pencacatan patologi sosial yang dilakukan di Afrika tengah beberapa tahun kebelakangan ini. Fikirkan tentang Pol Pot. "

Kanibalisme bukanlah tingkah laku "normal" di kalangan Anasazi, katanya, walaupun ia berleluasa. Itu adalah hasil dari beberapa individu patologi sosial yang meningkatkan emosi pengikut mereka, seperti ketua Awatovi yang merancang kepupusan mengerikan di kampungnya sendiri. Turner membandingkan lelaki seperti ketua Awatovi dengan Adolf Hitler, Genghis Khan, dan Joseph Stalin.

Hujah ini menjadikan Turner menjadi wilayah yang lebih asing lagi. Dalam makalahnya ia meminta para ahli arkeologi untuk melepaskan "konsep budaya" yang dihormati waktu. Masalah dengan arkeologi adalah bahawa ia adalah sains generalisasi. Ahli arkeologi menggali sebuah laman web dan kemudian mengekstrapolasi penemuan tersebut menjadi perihal budaya. Orientasi ahli arkeologi selalu kepada perkara seperti "Apa yang biasa dan biasa dalam budaya ini?" dan "Apa norma?" Tidak ada ketentuan untuk kelainan, bagi individu yang berkarisma atau sosiopatik - Orang Besar yang kecewa. "Selama tiga puluh lima tahun saya mengajar, saya tidak pernah mendengar tentang pelajar siswazah yang mengkhususkan arkeologi yang mengikuti kursus atau seminar dalam psikologi yang tidak normal," tulis Turner. "Mengapa mereka harus? Idea tingkah laku yang tidak normal adalah asing bagi pemikiran arkeologi Barat Daya." Dia menyarankan untuk mengganti paradigma budaya dengan "paradigma Darwin dari psikologi evolusi" yang "menekankan pengenalan individu dan berusaha memahami tindakan mereka sedapat mungkin." Hanya melalui pergeseran paradigma ini, Turner menegaskan, para ahli arkeologi dapat memahami sisi gelap dari sifat manusia dalam catatan arkeologi.

Pada hari terakhir saya dengan Turner, dia memutuskan untuk mengunjungi tempat kanibal di Monument Valley, melintasi sempadan Utah dan Arizona.

Kami meninggalkan ponderosa sejuk di Flagstaff pada pagi Jun. Menjelang pukul tiga, kami telah sampai di tebing yang menghadap ke Monument Valley - pastinya salah satu pemandangan paling dramatik di bumi. Kami turun ke lembah di jalan tanah yang busuk, dua kereta kami menendang kotoran kotoran berwarna merah, dan setelah beberapa batu, Three Sisters terlihat di sebelah kanan, tiga menara batu. Menurut sebuah foto yang dimiliki oleh Turner dari laman web ini - satu-satunya petunjuk ke mana ia berada - ia terletak kurang dari satu batu dari mercu tanda lembah ini. Ketika kami melantun di dasar lembah, menara mulai bergerak ke arah yang terlihat dalam foto.

Turner turun dari jalan untuk mengikuti trek di bahagian bawah cucian kering. Kami melengkapkan pangkalan mesa besar, berhenti, mundur, dan berhenti lagi. Turner akhirnya keluar, menyipit cahaya matahari yang terang dan memegang gambarnya. "Ini dia," katanya."Ini betul-betul."

Kami berebut naik berpasir di atas tempat mencuci. Tapak ini terletak kira-kira dua puluh kaki di atas dasar lembah, di lereng talus Thunderbird Mesa. Itu adalah sepotong kecil pasir yang terlindung di antara pinggan batu raksasa yang telah keluar dari tebing di belakangnya - dinding batu pasir merah belaka setinggi empat ratus kaki dan dilapisi dengan pernis gurun berkilau. Itu adalah tempat yang menakjubkan, memerintahkan pemandangan Tse Biyi Flats, Rain God Mesa, Three Sisters, Spearhead Mesa, dan puluhan punggung dan mesa lain yang berlapis satu sama lain, merosot ke jarak yang sangat jauh. Matahari petang menyerang lembah, memahat dan memodelkan pantat dengan cahaya kuning yang segar.

Tapak itu sendiri ditutup dengan pasir yang bertiup angin dan rumpun padi India dan ular. Di tengahnya terdapat sebiji besar periuk Anasazi yang dicat, berwarna putih dengan reka bentuk geometri hitam. Di dekat periuk, tepi perapian berlapis-lapis tersangkut dari pasir. Tulang tujuh orang yang dihancurkan, dicincang, dan dibakar telah dijumpai di kawasan perapian ini. Mereka adalah jenazah seorang lelaki tua dan seorang wanita tua, seorang lelaki yang lebih muda, dua gadis usia remaja, seorang remaja ketiga, dari hubungan seks yang belum ditentukan, dan seorang bayi. Turner percaya bahawa mereka telah diserang, dibunuh, dimutilasi, dipotong-potong, dan dimasak di sana, kerana perapian sepertinya dibuat khusus untuk tujuan itu. Setelah digunakan, tulang yang retak dan terbakar ditinggalkan di dalam lubang api dan lokasi tersebut ditinggalkan.

Turner menusuk di sekitar laman web itu, merengut dan menyipit, dengan dua kamera berayun dari lehernya. "Dogoszhi hitam-putih," katanya sambil melirik potsherd dan merujuk kepada jenis tembikar Anasazi yang biasa. Dia mengambil beberapa siri gambar laman web dan sekitarnya dengan teliti.

"Adakah anda berfikir bahawa potsherd ditinggalkan pada masa pembunuhan itu?"

"Itu sedikit misteri. Tidak ada apa-apa. Tetapi saya tidak akan terkejut jika ada Rumah Besar di sini, dan seseorang mendapat jalan masuk." Dia menunjukkan pertumbuhan hijau yang berdekatan. "Pasti ada musim semi di sana. Itu akan menjadi sebahagian dari cerita - mungkin ini adalah tempat memburu rusa atau kijang. Mungkin itu pada waktu musim sejuk. Ini adalah tempat yang bagus di musim sejuk."

Ketika kami berjalan-jalan di sekitar laman web ini, seorang lelaki Navajo tua datang dengan sebuah trak pikap, yang mempunyai dua pelancong yang ditutupi debu di belakang. Dia memakai topi koboi jerami dan kehilangan gigi depannya. Dia memberhentikan trak.

"Ada runtuhan Anasazi di sini?" Turner memanggil.

"Di sana," kata lelaki itu, tangannya melambai dengan jelas di ribuan ekar terpencil. Dia kelihatan enggan berbicara lebih banyak mengenai Anasazi, dan terus berjalan.

"Orang itu tidak jelas mengenai runtuhan," kata Turner kepada saya. "Tetapi mesti ada yang berdekatan. Ini adalah chindi tempat "- tempat hantu. Dia terus bergerak gelisah di sekitar laman web ini - seorang lelaki kurus dengan perut periuk dan lengan dan kaki seperti tongkat - menatap setiap ceruk. Hanya sesekali klik kameranya memecah keheningan. Saya teringat wawancara pertama saya dengan Turner, ketika saya bertanya kepadanya mengapa dia menyiasat kanibalisme. Dia menjawab dengan santai, "Saya rasa itu menarik. Ia menyeronokkan. Inilah masalah yang tidak dapat diselesaikan. "Ketika saya melihat wajahnya, saya dapat melihat bahawa dia memang mempunyai masa yang luar biasa.

Turner bergerak kembali ke kereta. Saya tetap berada di tempat dan melihat sekeliling, cuba memahami apa yang telah berlaku di sini. Umur dan jantina jenazah menunjukkan bahawa mereka mungkin merupakan keluarga besar - dua orang tua, tiga anak usia remaja, seorang menantu, dan seorang cucu kecil, mungkin. Saya memikirkan keluarga saya sendiri. Cahaya semakin mendalam. Belalang mulai menggaru di antara batu kering, dan angin samar membawa dengan aroma pasir yang dihangatkan oleh matahari.


Cannibal Amerika

Kehidupan di sudut barat daya Colorado boleh menjadi sukar pada masa-masa terbaik. Hujan jarang, menjadikan pertumbuhan sukar walaupun untuk sagebrush dan pohon pinon dan juniper yang lebat yang menghiasi tanah gersang. Pada musim panas, panasnya menindas di dataran rata, dan hanya sedikit lebih bertolak ansur di atas mesas yang rata dan tinggi yang melintang di atas ufuk. Musim sejuk tidak jauh lebih baik.

Chapin Mesa, salah satu ciri terbesar di kawasan ini, menguasai landskap dan khayalan. Tersembunyi di dalam gaung tersembunyi adalah tempat kediaman tebing yang terkenal yang telah lama dibina oleh orang-orang India Anasazi. Dilindungi oleh overhang semula jadi yang sangat besar, setiap kampung adalah sekumpulan bilik berdinding bata yang padat yang bertumpuk setinggi dua atau tiga tingkat, di hadapan oleh plaza-plaza yang cerah. Tingkap kecil di beberapa bilik menghasilkan sekilas lukisan di dinding dalam bilik berkumpul di bawah tanah & # 8212 disebut kivas & # 8212 mempunyai bangku dan sistem pengudaraan yang rumit. Semuanya dibina dari batu pasir emas kemerah-merahan, yang nampaknya bersinar di bawah sinar matahari barat daya yang tidak kenal ampun. Meski hebatnya rumah-rumah ini, Anasazi tinggal di dalamnya selama kurang dari seratus tahun. Atas sebab-sebab yang tidak diketahui, mereka benar-benar meninggalkan kawasan tersebut sekitar tahun 1300 A.S. Hari ini, kebanyakan kediaman tebing dipelihara di Taman Negara Mesa Verde, dan setiap musim panas pengunjung merenungkan pemergian Anasazi secara misterius. Kekeringan, peperangan, dan persekitaran yang keras semuanya disebut sebagai penjelasan yang mungkin.

Tetapi satu lagi misteri yang lebih mendalam terletak hanya selusin batu di sebelah barat Mesa Verde, di kawasan yang dikenali sebagai Cowboy Wash, dataran banjir yang luas dan lebat di bawah bayang-bayang Gunung Sleeping Ute. Satu setengah abad sebelum peninggalan Mesa Verde, Cowboy Wash adalah rumah bagi sekumpulan orang lain, mungkin juga Anasazi. Baru-baru ini, ahli arkeologi menemui beberapa timbunan tulang manusia di lokasi tersebut. Tulang-tulang ini, kata mereka, menunjukkan bukti kanibalisme yang jelas. Lebih-lebih lagi, mereka berpendapat bahawa penemuan ini tidak mewakili kejadian terpencil. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, sekurang-kurangnya 30 penggalian berdekatan menghasilkan bukti serupa mengenai manusia memakan manusia. Beberapa ahli arkeologi berspekulasi, secara semula jadi, bahawa hanya orang-orang yang terpaksa melakukan tindakan putus asa oleh kelaparan di lingkungan yang keras ini yang akan menggunakan kanibalisme. Penggali Cowboy Wash, bagaimanapun, mengusulkan teori baru. Kanibalisme yang berlaku di sana, kata mereka, adalah tindakan keganasan prasejarah.

Secara tradisional, Anasazi digambarkan sebagai petani damai yang secara diam-diam mengurus tanaman jagung dan kacang mereka. Catatan arkeologi menunjukkan bahawa mereka menduduki kawasan Four Corners & # 8212 pada masa sekarang Colorado, Utah, Arizona, dan New Mexico & # 8212 dari awal milenium pertama hingga sekitar 1300. Pada masa itu mereka mengembangkan masyarakat yang kompleks, kaedah pertanian, dan gaya seni bina, memuncak dalam kehidupan di antara kawasan tebing. Tetapi karya terbaru menunjukkan bahawa dunia Anasazi jauh lebih bergolak daripada yang disyaki.

Petunjuk itu berasal dari penggalian arkeologi yang dilakukan oleh Soil Systems, Inc., sebuah firma perunding swasta di Phoenix, Arizona. Di bawah kontrak dengan Ute Mountain Ute Tribe, SSI menggali beberapa runtuhan di kawasan Cowboy Wash sehingga suku tersebut dapat memindahkan sisa-sisa manusia purba sebelum pelancaran projek pengairan baru. Tapak di mana tulang-tulang itu dijumpai, sebuah kediaman yang dikenal sebagai 5mt10010, diyakini telah diduduki antara tahun 1125 dan 1150. Ia merangkumi tiga struktur lubang, bilik-bilik berbumbung, semi-tenggelam khas rumah Anasazi pada masa itu, juga seperti bilik dan timbunan sampah lain yang dikenali sebagai orang tengah. Kira-kira 15 hingga 20 orang, terbahagi kepada tiga isi rumah, mungkin tinggal di sana.

Tulang ceritanya ditemui tersebar di lantai dua struktur lubang. Dalam satu, dikenali sebagai Feature 3, ahli arkeologi SSI menemui lebih dari 1,100 tulang dan serpihan tulang, termasuk bilah bahu, tengkorak, tulang belakang, tulang rusuk, tulang lengan, tulang tangan dan kaki, dan gigi. Hampir semua patah. Sebilangan besar ditemui di timbunan di bahagian bawah batang udara. Pada struktur lubang lain, Ciri 13, tulang-tulang itu dijumpai tersebar di lantai dan di ruang sisi.

& # 8220Ini bukan penguburan, & # 8221 kata Patricia Lambert, ahli bioarkeologi dari Utah State University di Logan yang disewa untuk menganalisis tulang. & # 8220 Tidak ada penghormatan untuk jenazah ini. & # 8221 Pekerjaan Lambert & # 8217 adalah untuk mencuba membina semula kerangka lengkap dari kepingan yang patah dan menguraikan petunjuk yang ditinggalkan. & # 8220Teka-teki besar, & # 8221 katanya. & # 8220 Unsur-unsur semuanya bercampur dan pecah. & # 8221 Banyak tulang, terutama tulang kaki yang besar, hilang. Akhirnya Lambert menetapkan bahawa sekurang-kurangnya lima orang telah dilupuskan di Feature 3 & # 8212 tiga lelaki dewasa, seorang wanita dewasa, dan seorang kanak-kanak berusia 11 tahun. Dua kanak-kanak ditemui di struktur lubang yang lain, seorang berusia 7 tahun, 14 yang lain.

Bukti trauma tidak sukar ditemui. Sebilangan besar tulang patah, dan banyak yang kelihatan tergores dan hangus. Tanda-tanda itu kelihatan seperti yang tertinggal di tulang binatang permainan besar setelah dibantai. Menurut banyak ahli arkeologi, kehadiran tanda seperti itu pada tulang manusia adalah petunjuk yang jelas mengenai kanibalisme. Seseorang yang merancang untuk memakan bahagian tubuh manusia, teori itu, secara semula jadi akan menyiapkannya dengan cara yang sama seperti dia rusa atau rusa. Dan itulah yang dijumpai Lambert.

& # 8220Saya menjumpai tanda luka di tapak lampiran otot, seperti di mana tulang paha dilekatkan pada tulang pinggul, & # 8221 katanya. & # 8220Sangat jelas bahawa mereka membongkar badan, memotong tendon dan tisu lembut yang menghubungkan pelbagai bahagian. & # 8221 Tanda pemotongan berlaku apabila alat pemotong tergelincir dan menyerang tulang dan bukannya tisu, jelasnya, dan mereka tidak boleh disalah anggap menggerutu menandakan seekor haiwan mungkin pergi. Keadaan tulang yang masih murni adalah petunjuk lain Sekiranya daging dibiarkan membusuk daripada ditanggalkan dengan sengaja, kata Lambert, tulang akan berubah warna dan berlubang dan bukannya putih, halus, dan lebat. Dan beberapa tulang kelihatan seperti patah sehingga sumsum berkhasiat dapat diekstrak. Mereka mengalami patah tulang kompleks yang berlaku pada tulang hidup & # 8212 bukan patah tulang sederhana yang halus dan reput. Lebih-lebih lagi, mereka menunjukkan bekas luka serpihan, tanda-tanda yang tersisa ketika alat pemalu mencincang tulang.

Mungkin yang paling mengganggu adalah bukti pembakaran dan memasak & # 8212 bahkan hanya penjumlahannya, 850 tahun selepas fakta, cukup untuk membuat seseorang mual: beberapa tulang nampaknya telah diserang oleh pendedahan haba ketika mereka masih ditutup dengan daging , dan tengkorak kedua-dua kanak-kanak di Ciri 13 jelas terbakar. & # 8220Pembakaran jelas berlaku semasa kepalanya masih utuh, & # 8221 kata Lambert. & # 8220 Bahagian belakang peti besi tengkorak jatuh di sekitar bara, dan nyala api menjilat dan memerah sisi dan menghitamkan bahagian belakang. Beberapa saat kemudian kepalanya dibongkar & # 8212 kami menjumpai kepingan itu dalam dua timbunan yang berasingan. Mereka meletakkan kepala di atas api. Mereka tidak membakarnya, tetapi mereka meletakkannya di sana cukup lama untuk memasak otak.

& # 8220Saya & # 8217 boleh mengatakan bahawa mereka memakan orang-orang ini, tetapi mereka pasti memprosesnya dengan cara yang menunjukkan bahawa mereka & # 8221 kata Lambert.

Mangsa dan pelaku yang didakwa juga meninggalkan beberapa petunjuk lain. Dalam satu struktur lubang, ahli arkeologi menemui satu set alat, termasuk dua sumbu, yang mungkin telah digunakan untuk menyembelih mayat. & # 8220Seperti meninggalkan kad panggil & # 8221 & # 8216 ahli arkeologi merenung Brian Billman, pengarah projek untuk SSI. Periuk memasak, wanita, dan penutup tidak hanya tertinggal, tetapi juga alat, manik, dan beberapa perhiasan. Meninggalkan barang berharga seperti itu menunjukkan bahawa laman web itu tiba-tiba ditinggalkan, kata Billman, dan simpanan sedimen di atas tulang dan periuk memberi petunjuk bahawa rumah-rumah tersebut masih kosong. Selanjutnya, tiga laman web lain di kawasan berdekatan menghasilkan jenis peninggalan yang sama, dari jangka masa yang sama: tulang manusia tersebar tanpa henti di sekitar rumah kosong.

Buktinya, Billman menyimpulkan, semua menunjukkan adanya kanibalisme yang dirancang untuk mengganas dan menakut-nakuti sekumpulan orang, kemungkinan besar beberapa orang asing yang menimbulkan persaingan untuk kekurangan sumber makanan. & # 8220Ia adalah masa kemarau yang teruk, serta pergolakan sosial dan politik, & # 8221 katanya. & # 8220Orang berpindah ke kawasan baru dan menggabungkan pakatan. & # 8221 Billman percaya bahawa orang dari sekitar 60 batu ke selatan berpindah ke Cowboy Wash dan menggantikan komuniti setempat, seperti yang dibuktikan oleh beberapa periuk yang terdapat di sana dengan gaya budaya yang lebih selatan . Tetapi kedatangan pendatang & # 8217 nampaknya tidak sesuai dengan Anasazi tempatan.

& # 8220Kami berpendapat bahawa kumpulan tertentu di kawasan Mesa Verde, karena putus asa, kemudian beralih ke strategi perang dan kanibalisme. Satu atau lebih komuniti di daerah ini memutuskan hal ini sebagai strategi politik, untuk mendorong kumpulan-kumpulan baru keluar dari kawasan tersebut dan memberikan lebih banyak sumber kepada diri mereka sendiri. Tambahan lagi, mesej itu akan disampaikan kepada komuniti lain bahawa "Anda lebih baik tidak bermain-main dengan kami. & # 8217 Ini akan mengganas orang sehingga mereka tidak akan pernah berfikir untuk bermain-main dengan anda. & # 8221 Pembantaian itu memang luas. Billman menganggarkan bahawa antara 60 dan 100 orang tinggal di sembilan kediaman di Cowboy Wash.Dalam keempat kediaman yang telah dia gali sejauh ini, dia telah mengumpulkan jenazah 24 orang.

Billman mengatakan dua corak tinggalan manusia di beberapa laman web kanibal yang disyaki menyokong teori keganasannya. Dalam satu corak, yang juga diperhatikan di Cowboy Wash, jenazah manusia tersebar di lantai, dan tempat tinggal ditinggalkan tidak lama kemudian. Di tempat lain, mayat tidak dibiarkan tergeletak tetapi dibuang ke dalam lubang atau bilik yang tidak digunakan. Billman berpendapat corak pertama berlaku di rumah mangsa & # 8217, di mana mereka dipotong dan dimakan. Corak kedua berlaku di lokasi milik pelaku, yang terus menggunakan kediaman mereka setelah memproses mayat. & # 8220Di laman Mancos Canyon, yang terletak hanya 20 batu dari Cowboy Wash, 30 hingga 40 orang ditemui di tempat sampah. Mereka mungkin orang-orang yang dibawa ke kampung itu dan dimakan di sana. & # 8221 Begitu juga, tulang kaki yang berisi daging yang hilang dari Cowboy Wash mungkin dibawa untuk dimakan kemudian di laman sekunder. Bagaimanapun, itulah yang dicurigai oleh Billman, berdasarkan bagaimana pemburu biasanya mengendalikan permainan besar.

Sekurang-kurangnya separuh daripada kejadian disyaki kanibalisme di laman web yang ditinjaunya berlaku sekitar 1150. & # 8220Apabila menyebutnya sebagai "wabak & # 8217 kanibalisme. Sepertinya sebelum ini ada tahap kanibalisme yang sangat rendah, kemudian dengan kemarau yang teruk dan pergolakan sosial ini beberapa kumpulan berubah menjadi keganasan teroris. & # 8221 Pada awal tahun 1200-an, dia menyatakan, keadaan iklim kembali normal dan ada sangat sedikit kejadian kanibalisme. Pada masa ini juga, penduduk Mesa Verde berpindah dari pueblos di atas mesa ke kediaman tebing di tebing tebing yang terlindung, langkah yang dikatakan oleh beberapa orang diambil kerana tempat tinggal tebing lebih mudah dipertahankan.

Penyelidik telah mengemukakan motivasi lain untuk diduga kanibalisme, tetapi mereka tidak sesuai dengan senario itu, tambahnya. Sekiranya pelakunya ditipu oleh kelaparan, katanya, mereka lebih cenderung meninggalkan kawasan itu dan mencari makanan daripada menggunakan langkah drastik seperti itu. Kanibalisme yang disebabkan oleh rasa lapar biasanya berlaku dalam kumpulan yang terperangkap, seperti pesta Donner, yang ditangkap oleh ribut salji di Sierra Nevada pada tahun 1846. Orang-orang di laman Cowboy Wash tidak mempunyai kekangan seperti itu. Dan selain itu, kebanyakan mangsa nampaknya telah dihilangkan dengan satu kesalahan & # 8212 bukan penggunaan sumber yang bijak jika anda kelaparan.

Christy Turner, ahli bioarkeologi di Arizona State University di Tempe, bersetuju dengan teori keganasan tetapi berpendapat penjelasannya lebih kompleks. Budaya Anasazi mempunyai tanda perdagangan dengan Mexico, seperti lonceng tembaga, macaw, dan jagung. Selama ini Mexico tengah berada dalam kekacauan sosial, kata Turner, dan ratusan kultus muncul. Beberapa anggota mungkin melarikan diri ke utara, membawa bukan hanya barang perdagangan yang khas tetapi, mungkin juga, ritual pemakan daging. Banyak bukti untuk ritual seperti itu berlaku dalam catatan sejarah dan dalam catatan arkeologi di tengah Mexico, kata Turner, dan praktik ini sering digunakan untuk menakut-nakuti suku jiran. Kemungkinan lain adalah bahawa kanibalisme mungkin telah berkembang secara bebas & # 8212 tetapi untuk alasan yang serupa & # 8212 di wilayah Four Corners. Contohnya, ini mungkin dihubungkan dengan strategi pengendalian sosial oleh penduduk Chaco Canyon, sebuah komuniti New Mexico yang terdiri dari beberapa ribu Anasazi yang terletak sekitar 80 batu di selatan Mesa Verde. Chaco Canyon adalah pusat budaya Anasazi, dan banyak sarjana berpendapat bahawa ia mempunyai pengaruh politik dan sosial yang besar terhadap masyarakat terpencil.

Perincian senario tertentu itu tidak dapat dipahami, dan Turner, yang sedang berusaha untuk membuat buku mengenai tajuk ini, tidak akan mengulas lebih lanjut. Tetapi Billman tidak menyangka bukti menyokong teori itu. Dia berpendapat bahawa wabak besar kanibalisme sebenarnya berlaku setelah Chaco Canyon ditinggalkan pada tahun 1140-an. Lebih-lebih lagi, tidak ada yang tahu ke mana perginya bekas penduduk Chaco Canyon. Billman berpendapat lebih mungkin mangsa di Cowboy Wash berasal dari Pergunungan Chuska, sekitar 60 batu dari lokasi tersebut. Namun, apa yang dikemukakan oleh kedua-dua hipotesis ini adalah gagasan bahawa kumpulan jiran menggunakan kanibalisme sebagai strategi pengganas untuk mengusir persaingan sumber daya yang langka.

Tidak ada kekurangan spekulasi mengenai penyebab kanibalisme yang disyaki. Tetapi adakah tulang benar-benar menceritakan kisah kanibalisme? Tanpa saksi mata, bolehkah ada yang benar-benar yakin dengan apa yang berlaku di Cowboy Wash lapan setengah abad yang lalu?

& # 8220Bagaimana anda memberitahu bahawa seseorang melakukan pembunuhan ketika tidak ada yang melihatnya? & # 8221 bertanya kepada Tim White, seorang antropologi fizikal di University of California di Berkeley. & # 8220Buktinya. & # 8221 White telah memeriksa dengan teliti tulang yang ditemui di Mancos Canyon, dan dia dan Turner telah mencadangkan kriteria yang mereka katakan mesti dipenuhi untuk membuat penemuan kanibalisme. Antaranya ialah tanda pemotongan, corak luka bakar, tulang patah dan & # 8220 cat pengilap, & # 8221 cara tulang yang terpecah-pecah tajam dibulatkan dengan menggegarkan di dalam periuk air mendidih. & # 8220Soalan yang perlu kita tanyakan adalah, adakah orang mempersiapkan mamalia lain dengan cara ini dalam budaya ini? Kerana manusia adalah haiwan besar. Sekiranya anda mendapati bahawa corak itu sesuai, maka itu menjadi bukti, & # 8221 mengatakan Putih.

Turner, Billman, dan lain-lain bersetuju bahawa, dengan kriteria ini, bukti dari banyak laman web barat daya, termasuk Cowboy Wash, dengan jelas menunjukkan adanya kanibalisme. Tetapi Peter Bullock, seorang ahli arkeologi kakitangan di Muzium New Mexico di Santa Fe, tidak bersedia untuk menghukum. Dia mengatakan bahawa mendasarkan kajian tersebut pada praktik penyembelihan haiwan memihak hasilnya ke arah kesimpulan penggunaan dan gagal mempertimbangkan motivasi manusia. Tulang akhirnya dapat dikikis, hancur, dan hangus akibat perang, pemusnahan, atau praktik pengebumian, katanya. Sebagai contoh, Bullock memetik jenazah manusia yang dipulihkan dari Pertempuran Little Bighorn, di mana Jeneral George Custer dan pasukannya dibunuh.& # 8220Hasilnya kelihatan sangat mirip dengan perkara kanibalisme ini, tetapi kita tahu dari kisah sejarah bahawa tidak ada kanibalisme yang berlaku, & # 8221 katanya. Kurt Dongoske, ahli arkeologi yang dipekerjakan oleh Hopi, bersetuju. & # 8220Menyatakan bahawa sisa-sisa disartikulasikan ini telah dikanibal adalah regangan sebenar. & # 8221

& # 8220Kami mempunyai orang-orang yang memproses manusia dengan cara yang sama seperti mereka memproses haiwan dan kami & # 8217 harus percaya bahawa hasil akhirnya bukan penggunaan? & # 8221 White bertanya dengan tidak percaya. & # 8220Mengapa kelihatan seperti penggunaan? & # 8221

Perwakilan penduduk asli Amerika membisu mengenai perkara itu. Jurucakap Ute Mountain Ute Tribe, di tanahnya ditemukan tulang Cowboy Wash, enggan mengulas sama ada di laman web tersebut atau kemungkinan berlakunya insiden kanibalisme di kalangan Anasazi. Puak ini juga enggan membenarkan orang luar mengunjungi tapak penggalian atau melihat tulang. Reaksi mereka dapat difahami, ada yang mengatakan. Bagaimana perasaan orang lain jika para saintis menggali mayat di Tanah Perkuburan Nasional Arlington dan menyatakan tentera itu kanibal? Tidak menghairankan bahawa brosur perkhidmatan taman yang diberikan di Mesa Verde tidak menyebut kemungkinan adanya kanibalisme. Tulang akhirnya akan dikembalikan oleh pemimpin agama Ute.

& # 8220Kami & # 8217 boleh memasukkan daging dari tangan ke mulut, & # 8221 mengakui Billman. & # 8220Tetapi sekarang ada kemungkinan kita dapat melakukannya. Salah satu perkara terakhir yang dilakukan di laman web kami & # 8212 setelah perapian menjadi sejuk dan dipenuhi dengan abu & # 8212 adalah seseorang berjongkok di perapian dan membuang air besar. & # 8221 Analisis awal koprolit, sebagai spesimen yang diawet disebut, menunjukkan bahawa makanan terakhir pemiliknya hampir keseluruhannya adalah protein haiwan. Menentukan jenis haiwan & # 8212 rusa, atau rusa atau manusia & # 8212 dari mana protein itu akan menjadi tugas Richard Marlar, seorang profesor biologi molekul di University of Colorado di Denver. Dia mendengar tentang koprolit Cowboy Wash dan menawarkan untuk menganalisis kandungannya.

Nampaknya Marlar hanya dapat mencari darah atau sel manusia dalam koprolit, tetapi manusia sering menumpahkan sel usus mereka sendiri dalam tinja. Jadi dia akan menguji kehadirannya
myoglobin, protein yang terdapat pada otot rangka manusia tetapi tidak di dalam usus. Dia akan melarutkan sampel koprolit dalam larutan penyangga dan kemudian menambahkan antibodi yang mengenali myoglobin. Sekiranya terdapat myoglobin, reaksi dengan antibodi akan mewarnai penyelesaiannya. Marlar juga merancang untuk menguji sisa dari kapal memasak yang terdapat di lokasi.

Walaupun ujian semacam itu telah digunakan secara rutin untuk mengenal pasti bison, antelope, dan darah manusia di situs arkeologi, belum ada yang menggunakan teknik tersebut untuk menjawab pertanyaan tentang manusia yang memakan manusia. Tetapi Marlar meramalkan bahawa ia & # 8220 benar-benar dapat menjawab sekiranya kanibalisme berlaku, sekali-sekala. & # 8221 Dan, jika ujiannya positif, ahli arkeologi akan mempunyai lebih banyak alasan untuk membuat spekulasi mengenai senario pergolakan sosial di Barat Daya. Sudah tentu, jika ujiannya negatif, kes itu masih belum ditutup. Banyak bukti menunjukkan adanya kanibalisme di kalangan Anasazi. Tetapi tanpa catatan sejarah yang jelas, alasan tepat untuk kanibalisme itu & # 8212 jika ia berlaku & # 8212 mungkin tidak akan pernah diketahui.


Pencucian Koboi: Misteri 7 Mangsa Kanibal di Desa Anasazi yang Ditinggalkan - Sejarah

Saya telah menemui beberapa runtuhan India yang tidak jelas sejak bertahun-tahun. Hank (Belalang) telah menyertai saya dalam kebanyakan pengembaraan saya. Dia dan saya telah bersenang-senang. Ha! Menyakitkan tetapi baik. Tempat-tempat ini tidak pernah diserahkan kepada anda di atas pinggan perak. Anda memperolehnya.

Memburu runtuhan telah lama menjadi minat saya. Ia sukar digambarkan. Ia hanya masuk ke dalam darah anda. Saya tidak lagi melakukan kenaikan eksplorasi jahat. Saya akan selalu berjalan di luar jalan, tetapi saya telah mengurangkannya. Ini kebanyakannya pemeliharaan diri. Saya menyimpannya pendek dan spesifik sekarang dalam beberapa hari. Saya rasa anda boleh mengatakan saya berbau bunga mawar sekarang. Menjatuhkan kebiasaan merosakkan India saya sepenuhnya tidak semudah itu. Saya kebanyakannya melakukan aktiviti menjelajah kerusi dari belakang komputer. Penemuan baru-baru ini minggu lalu lebih banyak yang dapat saya ambil. Ia hanya memanggil saya. Saya benar-benar mahu melakukan satu lagi perburuan .. Satu pengembaraan terakhir. Rasa kepuasan yang timbul dari penemuan laman web reruntuhan kuno sendiri, berusaha, mewujudkannya, dan kemudian membukanya dengan indah sebelum mata anda sukar digambarkan. Saya hidup untuk itu. Perjalanan ini adalah semua itu. Tetapannya tidak dapat digambarkan. Medan sangat kasar dan teruk. Reruntuhan itu seperti mimpi. Hanya duduk di sana, beku pada waktunya. Sebuah kubu tersembunyi! Berapa banyak orang yang menyaksikan laman web ini dalam 50 tahun kebelakangan ini? Saya ragu banyak. Ia berada di mana-mana sahaja. Saya menganggap ini sebagai salah satu laman web terbaik yang pernah saya saksikan. Itu adalah keseluruhan bungkusan. Sangat istimewa.

Perjalanan ini menutup bab terakhir buku yang bagus. Saya sudah selesai. Saya secara rasmi telah bersara dari barang ini. Ini adalah pengakhiran yang baik. Pemburuan terakhir!


Teka-teki Anasazi.

Menjelang akhir abad ke-13, ada sesuatu yang salah di kalangan Anasazi. Kejadian mengerikan apa yang memaksa orang-orang meninggalkan tanah air, tidak pernah kembali?

Oleh David Roberts
Majalah Smithsonian
Julai 2003

Kami berempat berjalan perlahan menyusuri gaung yang dalam dan sempit di selatan Utah. Ia tengah musim sejuk, dan aliran yang mengalir di sebelah kami membeku, membentuk teras ais yang indah. Namun, tempat itu mempunyai daya tarikan yang selesa: seandainya kita ingin berkemah, kita boleh memilih tebing berumput di sebelah sungai, dengan air jernih yang mengalir di bawah kulit ais, dahan kayu kapas mati untuk api, dan — di bawah 800- tembok batu setinggi kaki — perlindungan dari angin.

Lebih dari tujuh abad yang lalu, bagaimanapun, penduduk terakhir ngarai telah membuat keputusan yang berbeza mengenai tempat tinggal. Semasa kami membelok di sepanjang jalan, Greg Child, pendaki pakar dari Castle Valley, Utah, berhenti dan melihat ke atas. "Di sana," katanya, menunjuk ke arah kerutan langkan yang hampir tidak terlihat tepat di bawah tepi gaung. "Lihat tempat kediaman?" Dengan teropong, kita hanya dapat melihat fasad deretan struktur lumpur dan batu. Sampai kami bergegas ke arah mereka, terengah-engah dan berkeringat, berhati-hati untuk tidak melepaskan batu ukuran kereta kecil yang tergoyahkan di tempat bertingkat yang tidak aman. Akhirnya, 600 kaki di atas lantai gaung, kami tiba di birai.

Permukiman lapang yang kami jelajahi telah dibina oleh Anasazi, sebuah peradaban yang muncul seawal tahun 1500 SM. Keturunan mereka adalah Pueblo Indian hari ini, seperti Hopi dan Zuni, yang tinggal di 20 komuniti di sepanjang Rio Grande, di New Mexico, dan di Arizona utara. Selama abad ke-10 dan ke-11, Chaco Canyon, di barat New Mexico, adalah pusat kebudayaan tanah air Anasazi, sebuah kawasan yang hampir sama dengan wilayah Four Corners di mana Utah, Colorado, Arizona dan New Mexico bertemu. Landskap seluas 30,000 batu persegi dari gaung batu pasir, pantat dan mesas dihuni oleh sebanyak 30,000 orang. Anasazi membina perkampungan yang megah seperti Pueblo Bonito Chaco Canyon, kompleks abad kesepuluh yang setinggi lima tingkat dan mengandungi sekitar 800 bilik. Orang-orang meletakkan jalan raya sejauh 400 batu, beberapa di antaranya selebar 30 kaki, melintasi padang pasir dan gaung. Dan ke dalam seni bina mereka, mereka membina sebuah observatorium astronomi yang canggih.

Untuk sebahagian besar masa Anasazi menduduki wilayah yang sekarang dikenali sebagai Four Corners, mereka tinggal di tempat terbuka atau di lokasi yang mudah diakses di dalam gaung. Tetapi sekitar tahun 1250, banyak orang mulai membangun penempatan yang tinggi di tebing — penempatan yang menawarkan pertahanan dan perlindungan. Perkampungan-perkampungan ini, yang terpelihara dengan baik oleh iklim kering dan oleh tiang batu, menyebabkan penjelajah Anglo yang menjumpai mereka pada tahun 1880-an untuk menamakan pembangun yang tidak ada sebagai Cliff Dwellers.

Menjelang akhir abad ke-13, beberapa peristiwa bencana memaksa Anasazi meninggalkan rumah tebing dan tanah air mereka dan bergerak ke selatan dan timur menuju Rio Grande dan Sungai Little Colorado. Apa yang berlaku adalah teka-teki terbesar yang dihadapi para arkeologi yang mempelajari budaya kuno. Orang India Pueblo hari ini mempunyai sejarah lisan mengenai penghijrahan orang-orangnya, tetapi perincian kisah-kisah ini tetap menjadi rahsia. Akan tetapi, dalam dekad yang lalu, para arkeolog telah menghilangkan pemahaman baru tentang mengapa Anasazi pergi, dan gambaran yang muncul adalah gelap. Ini termasuk keganasan dan peperangan — bahkan kanibalisme — di kalangan Anasazi sendiri. "Selepas sekitar 1200 AD, sesuatu yang sangat tidak menyenangkan berlaku," kata ahli arkeologi University of Colorado, Stephen Lekson. "Roda turun."

Pada Januari dan Februari yang lalu, Greg Child, Renée Globis, Vaughn Hadenfeldt dan saya menjelajah serangkaian gaung di Utah tenggara dan Arizona utara, mencari runtuhan Anasazi yang paling tidak dapat dijumpai. Saya telah berkeliaran di Barat Daya sejak 15 tahun yang lalu dan telah menulis sebuah buku mengenai Anasazi. Seperti Greg, yang telah mendaki Everest dan K2, Renée adalah pendaki ahli yang dia tinggal di Moab, Utah, dan telah mendaki banyak puncak gurun dan tebing. Vaughn, pemandu pelancong dari Bluff, Utah, telah mengusahakan sejumlah penggalian kontrak dan tinjauan seni batu di Utah tenggara.

Kami tertarik dengan pertanyaan mengapa desa-desa dibangun tinggi di tebing, tetapi kami juga terpesona dengan "bagaimana" - bagaimana Anasazi telah memanjat tebing, apalagi tinggal di sana. Semasa bersiar-siar, kami menemui runtuhan yang kami tidak pasti dapat dicapai walaupun dengan tali dan alat pendakian moden, penggunaannya dilarang di laman web tersebut. Para penyelidik percaya bahawa Anasazi memanjat batang pohon yang ditebang yang dilekatkan oleh kapak batu untuk membentuk kaki yang kecil. Tangga kayu ini sering disandarkan di tebing beratus kaki dari tanah. (Beberapa tangga masih ada.) Tetapi mereka tidak mencukupi untuk mencapai beberapa tempat tinggal yang kami jelajahi. Saya percaya bahawa ahli arkeologi - yang biasanya bukan pendaki batu - telah meremehkan kemahiran dan keberanian yang diperlukan untuk hidup di antara tebing.

Bangunan yang dilihat Greg lebih senang dikunjungi daripada kebanyakan laman web yang kami terokai. Tetapi tidak begitu mudah untuk menavigasi penyelesaian itu sendiri. Semasa kami berjalan di tepi runtuhan, struktur pertama yang kami sampaii adalah dinding batu setinggi lima kaki. Empat celah kecil — bukaan selebar tiga inci di dinding — akan membolehkan pengawal memerhatikan sesiapa sahaja yang menghampiri. Di belakang dinding masuk ini terdapat sebuah bangunan yang kukuh, atapnya masih utuh, yang bersebelahan dengan lumbung yang dipenuhi dengan tongkol jagung berusia 700 tahun. Lebih jauh di sepanjang langkan yang sempit, kami membelok ke sudut tajam hanya untuk dihalang oleh dinding runtuh kedua. Kami menaikinya dan terus. Dua kali kami dipaksa melutut di tangan dan lutut ketika tebing di atas membengkak ke arah kami, mencubit di tebing seperti rahang kacang. Kaki kami mencengkam tepi jalan: satu kecerobohan yang tidak bererti bermaksud kematian. Akhirnya jalan melebar, dan kami menemui empat kediaman yang indah dan satu lagi lumbung yang banyak. Di bawah kami, tebing bergerak sejauh 150 kaki, mati menegak ke cerun yang jatuh 450 kaki lagi ke lantai gaung. Petempatan ini, yang pernah menjadi rumah bagi dua keluarga, seolah-olah memancarkan paranoia, seolah-olah pembangunnya hidup dalam ketakutan akan serangan. Sukar untuk membayangkan para penatua dan anak-anak kecil berulang-alik di sepanjang jalan yang begitu berbahaya. Tetapi orang-orang kuno mesti melakukan hal itu: bagi orang-orang Anasazi yang hidup di atas kekosongan itu, masing-masing mencari makanan dan air pasti menjadi misi berbahaya.

Walaupun ketakutan yang membayangi kewujudan mereka, penghuni ngarai terakhir ini telah meluangkan masa untuk menjadikan rumah mereka cantik. Dinding luar kediaman dilapisi dengan lapisan lumpur yang halus, dan bahagian atasnya dicat putih berkrim. Garis-garis samar dan corak penetasan ditorehkan ke plaster, membuat reka bentuk dua nada. Overhang batu telah melindungi struktur ini dengan baik sehingga kelihatan seolah-olah mereka telah ditinggalkan hanya dalam satu dekad yang lalu - tidak 700 tahun yang lalu.

Tempat tinggal di tebing yang tegak bukan satu-satunya tanggapan Anasazi terhadap apa yang mengancam mereka pada tahun 1200, mereka mungkin tidak begitu biasa dalam budaya ini. Ini menjadi jelas beberapa hari kemudian ketika Vaughn dan saya, meninggalkan dua sahabat kami, mengunjungi Sand Canyon Pueblo di barat daya Colorado, lebih dari 50 batu di sebelah timur Utah kami. Sebilangannya digali antara 1984 dan 1993 oleh Pusat Arkeologi Crow Canyon yang tidak menguntungkan, pueblo terdiri daripada 420 bilik, 90 hingga 100 kivas (ruang bawah tanah), 14 menara dan beberapa bangunan lain, semuanya ditutup dengan dinding batu. Anehnya, penempatan yang luas ini, yang senibina yang dipikirkan dengan baik menunjukkan bahawa pembangun bekerja dari rancangan induk, telah dibuat dan ditinggalkan dalam jangka hayat, antara 1240 dan sekitar 1285. Pasir Canyon Pueblo tidak seperti rumah tebing Utah yang tidak dapat diakses. Tetapi ada strategi pertahanan yang dibangun dalam arsitektur. "Pada akhir abad ke-13," kata ahli arkeologi William Lipe dari Washington State University, "ada 50 hingga 75 kampung besar seperti Sand Canyon di Mesa Verde, Colorado, wilayah - laman canyon-rim yang menutupi mata air dan diperkuat dengan tembok tinggi. Secara keseluruhan, rancangan pertahanan terbaik melawan musuh adalah untuk mengumpulkan dalam kumpulan yang lebih besar. Di Utah selatan, di mana tanahnya dangkal dan makanan sukar didapat, kepadatan penduduknya rendah, jadi bergabung dengan kumpulan besar bukanlah pilihan. Sebagai gantinya mereka membina kediaman tebing. "

Apa yang mendorong Anasazi mundur ke tebing dan kampung-kampung yang diperkaya? Dan, kemudian, apa yang memicu eksodus itu? Untuk masa yang lama, para pakar memberi tumpuan kepada penjelasan persekitaran. Dengan menggunakan data dari cincin pokok, para penyelidik mengetahui bahawa musim kemarau yang dahsyat melanda Barat Daya dari 1276 hingga 1299 adalah mungkin di kawasan-kawasan tertentu hampir tidak ada hujan sama sekali selama 23 tahun tersebut. Sebagai tambahan, orang Anasazi mungkin telah hampir melakukan deforestasi di wilayah ini, menebang pohon untuk balok atap dan kayu bakar. Tetapi masalah persekitaran tidak menjelaskan semuanya. Sepanjang berabad-abad, Anasazi mengalami krisis yang setanding — kekeringan yang lebih lama dan lebih parah, misalnya, dari 1130 hingga 1180 — tanpa menuju ke tebing atau meninggalkan tanah mereka.

Teori lain, yang dikemukakan oleh penjelajah awal, berspekulasi bahawa penyerang nomad mungkin telah mengusir Anasazi dari tanah air mereka. Tetapi, kata Lipe, “Tidak ada bukti [mengenai suku nomad di daerah ini] pada abad ke-13. Ini adalah salah satu wilayah yang paling banyak diselidiki di dunia. Sekiranya ada pengembara yang cukup untuk mengusir puluhan ribu orang, tentunya penjajah akan meninggalkan banyak bukti arkeologi. "

Oleh itu penyelidik telah mula mencari jawapan dalam Anasazi itu sendiri. Menurut Lekson, dua faktor kritikal yang muncul setelah tahun 1150 - ketidaktentuan iklim yang didokumentasikan dan apa yang dia sebut sebagai "sosialisasi kerana ketakutan" - ditakdirkan untuk menghasilkan keganasan jangka panjang yang merobek budaya Anasazi. Pada abad ke-11 dan awal abad ke-12, terdapat sedikit bukti arkeologi mengenai peperangan yang benar, kata Lekson, tetapi ada hukuman mati. Seperti yang dia katakan, "Tampaknya ada pasukan jahat. Segala-galanya tidak berjalan dengan baik bagi para pemimpin, dan struktur pemerintahan ingin mengabadikan dirinya dengan membuat contoh pembuangan sosial para pemimpin yang dilaksanakan dan bahkan menghukum mereka. " Amalan ini, yang dilakukan oleh penguasa Chaco Canyon, menciptakan paranoia di seluruh masyarakat, menurut teori Lekson, dengan demikian "mensosialisasikan" orang-orang Anasazi untuk hidup dalam ketakutan yang berterusan. Lekson seterusnya menggambarkan senario suram yang dia percaya muncul dalam beberapa ratus tahun akan datang. "Seluruh kampung saling mengejar," katanya, "pakatan menentang pakatan. Dan ia berterusan hingga ke zaman Sepanyol. " Pada akhir tahun 1700, misalnya, beberapa desa Hopi menyerang puisi Hopi Awatovi, membakar masyarakat, membunuh semua lelaki dewasa, menangkap dan mungkin membunuh wanita dan anak-anak, dan menginibibkan para korban. Catatan yang jelas dan mengerikan mengenai pembunuhan ini baru-baru ini dikumpulkan dari para penatua oleh profesor Universiti Arizona Utara dan pakar Hopi Ekkehart Malotki.

Sehingga baru-baru ini, karena persepsi yang terkenal dan tertanam bahawa budaya kuno yang tidak aktif adalah aman, para ahli arkeologi enggan mengakui bahawa Anasazi mungkin ganas. Seperti yang ditegaskan oleh ahli antropologi University of Illinois, Lawrence Keeley dalam bukunya tahun 1996, War Before Civilization, para pakar telah mengabaikan bukti perang dalam masyarakat preliter atau prekontak.

Sepanjang abad terakhir abad ke-13, ketika perang nampaknya datang ke Barat Daya, strategi penggabungan pertahanan yang digunakan di Sand Canyon nampaknya telah gagal. Setelah menggali hanya 12 peratus dari laman web ini, pasukan Crow Canyon Center menemui mayat lapan orang yang menemui ajal dengan ganas - enam dengan tengkorak mereka dihantam - dan yang lain yang mungkin menjadi mangsa pertempuran, kerangka mereka dibiarkan terbuka. Tidak ada bukti penguburan formal yang merupakan norma Anasazi - mayat yang disusun dalam posisi janin dan diletakkan di tanah dengan tembikar, fetish dan barang kubur lain.

Gambar yang lebih mengerikan muncul di Castle Rock, sebiji batu pasir yang meletus 70 kaki dari batuan dasar di McElmo Canyon, kira-kira lima batu di barat daya Sand Canyon. Saya pergi ke sana dengan Vaughn untuk bertemu Kristin Kuckelman, ahli arkeologi dengan Crow Canyon Center yang bersama-sama memimpin penggalian di dasar butte. Di sini, Anasazi membuat blok bilik dan bahkan membina struktur di puncak butte. Ahli arkeologi Crow Canyon Center menggali penempatan tersebut antara tahun 1990 dan 1994. Mereka mengesan 37 bilik, 16 kivas dan sembilan menara, sebuah kompleks yang boleh menampung 75 hingga 150 orang. Data cincin pokok dari balok atap menunjukkan bahawa pueblo dibangun dan diduduki dari tahun 1256 hingga 1274 — tempoh yang lebih pendek daripada Sand Canyon Pueblo. "Ketika kami mula-mula menggali di sini," kata Kuckelman kepada saya, "kami tidak menyangka akan menemui bukti keganasan. Kami menjumpai jenazah manusia yang tidak dikuburkan secara formal, dan tulang dari individu dicampur bersama. Tetapi tidak sampai dua atau tiga tahun penggalian kami menyedari sesuatu yang sangat buruk berlaku di sini. "

Kuckelman dan rakan-rakannya juga mengetahui legenda kuno mengenai Castle Rock. Pada tahun 1874, John Moss, seorang pemandu yang telah meluangkan masa di Hopi, memimpin pesta yang merangkumi jurugambar William Henry Jackson melalui McElmo Canyon. Moss menceritakan kisah yang diceritakan kepadanya, katanya, oleh seorang penatua Hopi seorang wartawan yang mengiringi pesta itu menerbitkan kisah itu dengan foto-foto Jackson di New York Tribune. Kira-kira seribu tahun yang lalu, penatua itu dilaporkan mengatakan, pueblo itu dikunjungi oleh orang asing yang liar dari utara.Penduduk kampung memperlakukan penumpang dengan ramah, tetapi tidak lama kemudian, para pendatang baru "mulai mencari-cari mereka, dan akhirnya, untuk membantai mereka dan menghancurkan ladang mereka," kata artikel itu. Dalam keadaan putus asa, Anasazi "membina rumah-rumah tinggi di tebing, di mana mereka dapat menyimpan makanan dan bersembunyi sampai penyerang pergi." Namun strategi ini gagal. Pertempuran selama sebulan berakhir dengan pembunuhan, hingga "lubang batu diisi penuh dengan darah para penakluk yang bercampur dan menaklukkan." Yang selamat melarikan diri ke selatan, tidak akan kembali.

Menjelang tahun 1993, kru Kuckelman telah membuat kesimpulan bahawa mereka menggali tempat pembunuhan besar-besaran. Walaupun mereka menggali hanya 5 persen pueblo, mereka mengenal pasti jenazah sekurang-kurangnya 41 individu, yang semuanya mungkin mati dengan ganas. "Terbukti," kata Kuckelman kepada saya, "pembantaian itu mengakhiri pendudukan Castle Rock."

Baru-baru ini, penggali di Castle Rock menyedari bahawa beberapa orang mati telah di kanibal. Mereka juga menemui bukti scalping, decapitation dan "face removal" - latihan yang mungkin telah menjadikan kepala mangsa menjadi trofi mudah alih yang tidak berfungsi.

Kecurigaan kanibalisme Anasazi pertama kali ditimbulkan pada akhir abad ke-19, tetapi tidak sampai tahun 1970-an segelintir ahli antropologi fizikal, termasuk Christy Turner dari Arizona State University, benar-benar mendorong hujah tersebut. Buku Turner 1999, Man Corn, mendokumentasikan bukti 76 kes kanibalisme prasejarah yang berlainan di Barat Daya yang dia temukan selama lebih dari 30 tahun penyelidikan. Turner mengembangkan enam kriteria untuk mengesan kanibalisme dari tulang: pemecahan tulang panjang sampai ke sumsum, tanda luka pada tulang yang dibuat oleh pisau batu, pembakaran tulang, "lelasan landasan" yang dihasilkan dari meletakkan tulang di atas batu dan menumbuknya dengan batu lain, penghancuran vertebra, dan "penggilap periuk" - kilauan yang tersisa pada tulang ketika mereka direbus untuk waktu yang lama di dalam bejana tanah liat. Untuk menguatkan hujahnya, Turner enggan mengaitkan kerusakan pada sekumpulan tulang tertentu dengan kanibalisme kecuali semua enam kriteria dipenuhi.

Dengan sangkaan, tuntutan Turner menimbulkan kontroversi. Sebilangan besar orang India Pueblo hari ini sangat tersinggung dengan tuduhan itu, begitu juga sebilangan ahli arkeologi dan antropologi Anglo yang melihat pernyataan tersebut sebagai keterlaluan dan merupakan sebahagian daripada pola penghinaan terhadap penduduk asli Amerika. Walaupun dengan bukti keterangan Turner, beberapa pakar berpegang pada anggapan bahawa "pemrosesan ekstrem" jenazah mungkin disebabkan oleh, misalnya, pemusnahan mayat orang buangan sosial, seperti penyihir dan penyimpang. Kurt Dongoske, seorang ahli arkeologi Anglo yang bekerja di Hopi, mengatakan kepada saya pada tahun 1994, "Setahu saya, anda tidak dapat membuktikan kanibalisme sehingga anda benar-benar menemui mayat manusia dalam koprolit manusia [kotoran fosil]."

Beberapa tahun kemudian, ahli biokimia Universiti Colorado, Richard Marlar dan pasukannya melakukan perkara itu. Di sebuah situs Anasazi di Colorado barat daya yang disebut Cowboy Wash, penggali menjumpai tiga rumah pit - kediaman separa bawah tanah - yang lantainya dipenuhi dengan kerangka yang tidak berasingan dari tujuh mangsa. Tulang nampaknya menanggung sebahagian besar ciri kanibalisme Christy Turner. Pasukan itu juga menemui coprolit di salah satu rumah pit. Dalam sebuah kajian yang diterbitkan di Nature pada tahun 2000, Marlar dan rakan-rakannya melaporkan adanya koprolit protein manusia yang disebut myoglobin, yang hanya berlaku pada tisu otot manusia. Kehadirannya hanya disebabkan oleh pengambilan daging manusia. Penggali juga mencatat bukti kekerasan yang melampaui apa yang diperlukan untuk membunuh: seorang kanak-kanak, misalnya, dihancurkan di mulut dengan keras dengan sebatang klub atau batu sehingga giginya patah. Seperti yang disangka oleh Marlar kepada ABC News, buang air besar di sebelah mayat 8 hingga 16 jam setelah tindakan kanibalisme "mungkin merupakan penodaan terakhir laman web ini, atau penghinaan orang-orang yang tinggal di sana."

Ketika para sarjana Castle Rock menyerahkan beberapa artifak mereka kepada Marlar pada tahun 2001, analisisnya mengesan myoglobin di permukaan dalam dua kapal memasak dan satu kapal penyajian, serta pada empat batu palu dan dua kapak batu. Kuckelman tidak dapat mengatakan apakah kanibalisme Castle Rock sebagai tindak balas terhadap kebuluran, tetapi dia mengatakan bahawa itu jelas berkaitan dengan perang. "Saya berasa berbeza tentang tempat ini sekarang daripada ketika kami bekerja di sini," kata Kuckelman yang termenung kepada saya di laman web ini. "Kami tidak mempunyai keseluruhan gambar ketika itu. Sekarang saya merasakan tragedi penuh tempat ini. "

Bahawa Anasazi mungkin menggunakan kekerasan dan kanibalisme di bawah tekanan tidaklah mengejutkan. "Kajian menunjukkan bahawa sekurang-kurangnya sepertiga budaya dunia telah mempraktikkan kanibalisme yang berkaitan dengan peperangan atau ritual atau kedua-duanya," kata penyelidik Universiti Negeri Washington, Lipe. "Kadang-kadang insiden 'kanibalisme kelaparan' mungkin terjadi pada suatu masa dalam sejarah dalam semua budaya."

Dari Colorado, saya mengembara ke selatan dengan Vaughn Hadenfeldt ke Tempahan Navajo di Arizona. Kami menghabiskan empat hari lagi untuk mencari di antara laman Anasazi yang terpencil yang dihuni sehingga penghijrahan besar. Kerana mendaki pada tempahan memerlukan izin dari Navajo Nation, kawasan-kawasan ini kurang dikunjungi berbanding dengan gaung Utah. Tiga laman web yang kami terokai duduk di atas mesas yang mencapai ketinggian 500 hingga 1.000 kaki, dan masing-masing mempunyai satu jalan masuk ke puncak. Walaupun aeri ini sekarang dilihat dari jalan raya, mereka kelihatan sangat mustahil sebagai tempat kediaman (tidak ada air) sehingga tidak ada ahli arkeologi yang menyiasatnya hingga akhir 1980-an, ketika pasukan suami-isteri Jonathan Haas dari Muzium Lapangan Chicago dan Winifred Creamer of Northern Illinois University membuat tinjauan luas dan bertarikh di laman web ini dengan menggunakan zaman yang terkenal dari pelbagai gaya tembikar yang terdapat di sana.

Haas dan Creamer memajukan teori bahawa penduduk penempatan ini mengembangkan strategi pertahanan yang unik. Ketika kita berdiri di atas mesa paling utara, saya dapat melihat mesa kedua di sebelah tenggara kita, walaupun bukan yang ketiga, yang berada lebih jauh ke timur namun ketika kita berada di puncak ketiga, kita dapat melihat yang kedua. Di Lembah Kayenta, yang mengelilingi kita, Haas dan Creamer mengenal pasti sepuluh kampung utama yang diduduki selepas 1250 dan dihubungkan oleh garis pandang. Bukan kesukaran jalan masuk yang melindungi kawasan penempatan (tak satu pun perebutan yang kami lakukan di sini mulai dibandingkan dengan pendakian yang kami buat di ngarai Utah), melainkan sebuah persekutuan berdasarkan keterlihatan. Sekiranya satu kampung diserang, ia dapat mengirimkan isyarat kepada sekutunya mengenai mesas yang lain.

Sekarang, ketika saya duduk di antara runtuhan mesa paling utara, saya merenungkan bagaimana kehidupan di sini pada masa berbahaya itu. Di sekeliling saya terbentang serpihan tembikar dengan gaya yang disebut Kayenta hitam putih, dihiasi dengan penjelasan barok tanpa henti dari kotak kecil, kotak dan penetasan — bukti, sekali lagi, bahawa penduduk telah meluangkan masa untuk seni. Dan tidak syak lagi pembuat periuk telah mendapat pemandangan dari rumah mesa mereka yang tinggi, seperti saya. Tetapi apa yang membuat pandangan itu paling berharga bagi mereka adalah mereka dapat melihat musuh datang.

Ahli-ahli arkeologi sekarang umumnya sepakat mengenai apa yang mereka sebut sebagai "dorongan" yang mendorong Anasazi melarikan diri dari wilayah Four Corners pada akhir abad ke-13. Tampaknya ia berasal dari malapetaka alam sekitar, yang pada gilirannya mungkin telah melahirkan keganasan dan perang dalaman setelah tahun 1250. Namun masa-masa sukar saja tidak memperhitungkan pengabaian secara besar-besaran - atau tidak jelas bagaimana penempatan semula di lokasi lain akan menyelesaikan masalah . Selama 15 tahun terakhir, beberapa ahli semakin menegaskan bahawa pasti ada juga "tarikan" menarik Anasazi ke selatan dan timur, sesuatu yang sangat menarik sehingga menarik mereka dari tanah air nenek moyang mereka. Beberapa ahli arkeologi berpendapat bahawa tarikan itu adalah Kachina Cult. Kachinas bukan sekadar boneka yang dijual hari ini kepada pelancong di kedai hadiah Pueblo. Mereka adalah pantheon sekurang-kurangnya 400 dewa yang memberi syafaat kepada para dewa untuk memastikan hujan dan kesuburan. Bahkan hari ini, kehidupan Puebloan berkisar pada kepercayaan Kachina, yang menjanjikan perlindungan dan kelahiran.

Kultus Kachina, mungkin berasal dari Mesoamerika, mungkin berlaku di antara Anasazi yang relatif sedikit yang tinggal di daerah Rio Grande dan Little Colorado River pada waktu eksodus. Bukti kehadiran kultus terdapat dalam representasi Kachinas yang muncul di mural kiva kuno, tembikar dan panel seni batu berhampiran Rio Grande dan di Arizona tengah-selatan. Evolusi pemikiran agama seperti itu di kalangan Anasazi yang lebih jauh ke selatan dan timur mungkin telah menarik perhatian para petani dan pemburu sehingga wujudnya kehidupan yang semakin terdesak di wilayah Four Corners. Mereka dapat mengetahui tentang pemujaan dari para pedagang yang mengembara ke seluruh kawasan.

Malangnya, tidak ada yang dapat memastikan usia citra Rio Grande dan Arizona Kachina selatan. Beberapa ahli arkeologi, termasuk Lipe dan Lekson, berpendapat bahawa Kachina Cult muncul terlambat untuk mencetuskan penghijrahan abad ke-13. Sejauh ini, mereka menegaskan, tidak ada bukti kukuh mengenai ikonografi Kachina di mana saja di Barat Daya sebelum 1350 Masehi. Bagaimanapun, kultus itu menjadi pusat kerohanian kehidupan Anasazi sejurus selepas penghijrahan besar. Dan pada abad ke-14, Anasazi mulai mengumpulkan dalam kumpulan yang lebih besar lagi - mendirikan pueblos besar, beberapa dengan lebih dari 2.500 bilik. Kata Stephen Lekson, "Anda memerlukan semacam lem sosial untuk menyatukan pueblos besar seperti itu."

sehari selepas menerokai Lembah Kayenta, saya dan Vaughn mengembara pada waktu subuh ke labirin sistem Tsegi Canyon, di utara mesas garis pandang. Dua jam masuk, kami bergegas ke sebuah reruntuhan besar yang berisi sisa-sisa 35 bilik. Dinding di belakang struktur ditutup dengan piktograf dan petroglif domba bighorn coklat kemerah-merahan, kadal putih, garis-garis tangan (dicipta dengan meniup cat pasty dari mulut ke tangan yang dipegang rata di dinding) dan sebuah pahat yang luar biasa, artistik 40 - ular panjang kaki.

Satu struktur dalam runtuhan adalah ciptaan Anasazi yang paling menakjubkan yang pernah saya lihat. Pelantar kayu yang dibuat dengan indah yang dibina di dalam retakan besar yang tergantung di tempat lebih dari 30 kaki di atas kita, terpelihara dengan sempurna selama berabad-abad. Ia sempit di belakang dan lebar di depan, sangat sesuai dengan kontur celah. Untuk membinanya, pembangun telah menumbuk lubang cawan di dinding sisi dan menyisipkan hujung balok salib besar yang dipahat kapak ke dalamnya untuk mendapatkan sokongan. Ini dilapisi dengan lebih banyak balok, dihiasi oleh kisi kayu dan akhirnya ditutup sepenuhnya dengan lumpur. Untuk apa platform itu digunakan? Tidak ada yang melihatnya yang memberikan penjelasan yang meyakinkan. Ketika saya menatap karya agung kayu ini, saya bermain dengan mewah bahawa Anasazi telah membuatnya "hanya kerana": seni demi seni.

Tsegi Canyon nampaknya merupakan tempat terakhir di mana Anasazi tergantung ketika abad ke-13 hampir berakhir. Tapak dengan platform kayu itu telah bertarikh oleh Jeffrey Dekan dari Makmal Pohon Cincin Arizona hingga 1273 hingga 1285. Dekan bertarikh Betatakin dan Keet Seel, dua kediaman tebing terbesar yang pernah dibina, hingga tahun 1286 — laman web tertua yang ditemui setakat ini dalam wilayah terbengkalai. Nampaknya semua strategi untuk bertahan gagal setelah 1250. Tepat sebelum 1300, yang terakhir dari Anasazi berhijrah ke selatan dan timur, bergabung dengan saudara mereka yang jauh.

"Perang adalah kajian yang suram," kata Lekson dalam makalah terkenal tahun 2002, "Perang di Barat Daya, Perang di Dunia." Memikirkan pembantaian yang telah memusnahkan Castle Rock, ketakutan yang kelihatannya terbentuk di kediaman tebing di Utah, dan pakatan rumit yang berkembang di Lembah Kayenta, saya harus setuju.

Namun pengembaraan saya pada musim sejuk yang lalu untuk mencari runtuhan abad ke-13 telah menjadi idilis yang berterusan. Walau pragmatik motif kuno, keganasan entah bagaimana melahirkan kecantikan. Anasazi menghasilkan karya seni yang hebat — perkampungan seperti Mesa Verde's Cliff Palace, panel petroglif halusinatif, beberapa tembikar yang paling indah di dunia — pada masa yang sama bahawa orang-orangnya mampu melakukan kekejaman dan keganasan. Perang dan kanibalisme mungkin merupakan tindak balas terhadap tekanan yang memuncak pada abad ke-13, tetapi Anasazi bertahan. Mereka bertahan bukan hanya krisis yang melanda segera setelah 1250, tetapi juga serangan penaklukan Sepanyol pada abad ke-16 dan pencerobohan Anglo-Amerika yang bermula pada abad ke-19. Dari Taos Pueblo di New Mexico hingga ke perkampungan Hopi di Arizona, orang-orang Pueblo hari ini masih menari tarian tradisional mereka dan masih berdoa kepada dewa-dewa mereka sendiri. Anak-anak mereka bertutur dalam bahasa nenek moyang mereka. Budaya kuno berkembang.


Mary Celeste

Ketika kapal itu berlayar pada 5 November 1872, kapal itu penuh dengan 10 orang, termasuk kapten Kapal, Benjamin Briggs, isterinya, anak perempuannya, dan tujuh anak kapal yang lain. Hampir sebulan kemudian, kapal itu ditemui terbengkalai, hanyut sejauh 400 batu di timur Azores. Penyiasat mendapati bahawa kapal itu dalam keadaan berlayar penuh, ia mempunyai bekalan makanan dan air selama enam bulan & 1701 tong alkohol yang masih belum tersentuh. Namun, kerana tidak ada jiwa yang dijumpai di kapal, kapal penyelamat juga hilang. Catatan terakhir dalam log kapten & # 8217 telah dibuat 10 hari sebelum pemulihan kapal. Krew kapal telah hilang sepenuhnya, tanpa meninggalkan jejak. Sebenarnya, tiada bukti permainan busuk ditemui dari tempat kejadian.

Ketika tidak ada alasan khusus yang dapat dinyatakan untuk kehilangan besar-besaran ini, banyak yang percaya bahawa kru itu mungkin takut akan letupan kerana kebocoran alkohol, menyebabkan mereka mengevakuasi kapal, dengan menggunakan kapal penyelamat. Oleh itu, mereka mungkin menjadi mangsa di tangan gelombang, ribut, atau malapetaka yang lain. Ada spekulasi lain juga, seperti pemberontakan, pembajakan, hantu, dan sotong raksasa, tetapi tidak ada yang disahkan.


Untuk menguatkuasakan peraturannya yang gagal [setelah kemarau lagi bermula pada tahun 1275], Aztec melepaskan kekuatan mematikan. Di ladang, sekumpulan pahlawan menimpa keluarga yang gagal menjalankan tugasnya, tua dan muda. Mereka dieksekusi untuk mengintimidasi kampung-kampung lain yang mungkin berfikir untuk menyelipkan kuk Aztec. Lelaki, wanita, dan kanak-kanak dibunuh secara kejam dan terbuka dan dibiarkan reput, tidak dikebumikan, di runtuhan rumah mereka. Adegan mengerikan ini mengulangi skor atau lebih banyak kali, tetapi bahkan keganasan tidak dapat menahan pemerintahan Aztec yang gagal. -Sejarah Barat Daya Kuno, oleh Stephen H. Lekson, hlm. 239. Gambar pahlawan Anasazi dari laman web tanpa nama yang jelas menunjukkan Reproduksi oleh Thomas Baker dari mural kiva India Anasazi yang digali di Pottery Mound, New Mexico.

1275 hingga 1300

Kemarau Besar menjadikan Sinagua runtuh (sumber?)


Kegigihan Amalan Kekerasan

Bahagian ini secara ringkas mengetengahkan hipotesis alternatif mengenai penggunaan kekerasan oleh orang Puebloan nenek moyang dengan memberikan kajian kes yang merumitkan premis yang menjadi asas model dalam Rajah 1. Kajian kes diambil sebahagian besarnya dari barat daya utara (Gambar 2). Data menunjukkan bahawa bentuk kekerasan yang berlainan merupakan perwujudan hubungan sosial dan identiti kumpulan. Dalam kes-kes yang disajikan di bawah ini, kekerasan ditafsirkan bukan sebagai bentuk pecahnya, melainkan sebagai bentuk ekspresi budaya. Masa dan sifat contoh menunjukkan amalan budaya berterusan yang tidak terikat dalam jangka waktu tertentu atau berkaitan langsung dengan perubahan iklim dan kegagalan tanaman. Bahagian berikut menyediakan sketsa pendek untuk menentukan tahap untuk melihat pelbagai bentuk keganasan yang saling berkaitan dan sepanjang masa. Jenazah manusia yang tidak teratur, pembunuhan penyihir, pembunuhan beramai-ramai, pertempuran yang tidak mematikan, dan penggerebekan terhadap tawanan menggambarkan lima tradisi keganasan yang membawa makna budaya dan menyampaikan norma budaya. Gambar 2.

Lokasi umum lokasi arkeologi yang disebutkan dalam teks.

Kekaliran Manusia yang Tidak Diselaraskan sebagai Amalan Budaya yang Berterusan

Turner dan Turner (1999) melakukan kajian terhadap 76 susunan tulang yang tidak disartikulasikan yang tampaknya dianalisis dengan tujuan untuk menyatakannya hasil dari kanibalisme atau keganasan yang tidak ditentukan. Agar dianggap kanibalisme, harus ada patah tulang, tanda luka, lecet anvil, pembakaran, dan hilangnya tulang belakang. Mereka yang tidak mempunyai bukti tersebut dianggap sebagai produk keganasan. The Turners menetapkan 38 kumpulan sebagai kanibal, majoriti dianggarkan berada dalam tempoh PII (38%) dan PIII (49%). Dari data ini, garis masa EP diturunkan, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1. Penyelidik lain telah mendapati bahawa walaupun lebih banyak kes pemasangan disartikulasi dijumpai pada masa PII / PIII, terdapat juga kes di PI (Cater 2007 Kohler et al. 2014 Kuckelman et al. 2000).

Oleh itu, penerimaan bahawa peristiwa EP pada Gambar 1 adalah (aberkaitan dengan kanibalisme dan (b) hanya terletak dalam jangka waktu PII / III tidak dapat disokong oleh data bioarkaeologi. Rekod jenazah Puebloans leluhur menunjukkan pelbagai kebolehubahan dan kekaburan dalam susunan rangka. Tafsiran yang bertentangan dengan kanibalisme merangkumi pelaksanaan penyihir, rawatan yang dilakukan secara ritual terhadap orang mati, pergerakan dan penempatan semula tulang (pengebumian sekunder), dan disartikulasi kerana karnivor dan kerosakan taphonomic yang lain (Darling 1999 Dongoske et al. 2000).

Penting untuk mengkaji semula kumpulan yang tidak disartikulasikan dengan cara yang lebih spesifik konteks. Turner dan Turner (1999) tidak boleh menjadi kata terakhir pada 78 himpunan disartikulasi tersebut. Contohnya adalah kawasan La Plata yang tidak berasingan. Turner dan Turner telah menyenaraikan tiga laman web (LA 65030, LA 37592, dan LA 37593) yang mempunyai semua kriteria khas untuk kanibalisme (1999: 311-17). Martin dan rakan-rakan (2014) menerbitkan analisis yang lebih teliti mengenai sisa-sisa ini, dengan mempertimbangkan stratigrafi, taburan spasial, kedudukan tulang individu berbanding tulang lain yang terdapat di lokasi, tahap kerosakan termal, pemeriksaan mikroskopik tanda potong, dan penilaian yang lebih terperinci mengenai proses taphonomic daripada yang digunakan oleh Turners. Terdapat banyak bukti bahawa ketiga-tiga kumpulan disartikulasi ini bukan disebabkan oleh kanibalisme atau bahkan proses yang ekstrem. LA 65030 mempunyai petunjuk yang jelas mengenai karnivor dan kerosakan parit baru-baru ini, dan disartikulasi pasti disebabkan oleh aktiviti tersebut. LA 37592 mempunyai bukti yang meyakinkan bahawa pergerakan sekunder peninggalan pada zaman kuno mengganggu penguburan utama, dan tulang yang tidak disartikulasikan adalah sebahagian dari proses penguburan sekunder. Untuk LA 37593, elemen rangka memenuhi beberapa kriteria yang dikatakan oleh Turners menunjukkan adanya kanibalisme. Tulang-tulang itu tidak dibuang melainkan disusun dengan sengaja di tempat yang nampaknya merupakan penempatan upacara atau upacara, dengan tulang panjang yang terpecah-pecah terletak selari di bahagian tengkorak.

Pérez (2006) menganalisa semula sisa-sisa yang tidak dipisahkan dari Peñasco Blanco di Chaco Canyon, koleksi yang diklaim oleh Turner menunjukkan bukti adanya kanibalisme (Turner dan Turner 1999: 95–111).Pérez menemui sejumlah kesalahan fakta, kesilapan dalam pengenalpastian, penghitungan unsur tulang yang kurang, dan lebih banyak tanda pemotongan daripada yang ditunjukkan dalam laporan Turners. Berdasarkan dokumen arkib yang menerangkan bagaimana tulang-tulang ini berada di Muzium Sejarah Alam Amerika, Pérez mendokumentasikan bahawa penggali asal (Richard Wetherill) menyatakan bahawa tulang yang tidak dipisahkan mungkin berasal dari beberapa deposit yang berbeza, dan bahawa mereka bukan satu kumpulan, satu titik yang dilewatkan oleh Turners, yang menganalisisnya sebagai satu kumpulan tidak disartikulasi. Perbezaan berikut diperhatikan: Umur dan jantina dapat ditentukan untuk sebilangan individu dewasa. Jumlah tulang Turners telah hilang lebih dari 500. (Mereka tidak melaporkan semua bahan yang ada.) Tidak ada bukti pembakaran tulang segar pada mana-mana serpihan kranial. Jumlah vertebra mereka kurang ditunjukkan oleh lebih dari 200, begitu juga jumlah tulang tangan dan kaki mereka. Memandangkan tulang-tulang ini, sekarang ditempatkan di repositori, berasal dari beberapa lokasi yang berbeza (dan tidak diketahui) di Peñasco Blanco, Pérez menyimpulkan bahawa mereka mungkin pengebumian sekunder dengan beberapa pemprosesan dan penghapusan daging tetapi tidak ada tanda-tanda proses atau kerosakan yang melampau.

Penyelidik juga mesti bergerak melampaui sekadar mencatat kehadiran atau ketiadaan tanda pemotongan dan tanda alat. Menurut Guilday dan rakan-rakannya (1962), agar tanda pemotongan memenuhi syarat sebagai tanda pembunuhan, dua kriteria mesti dipenuhi: (1) corak atau redundansi: jenis tanda yang sama berlaku di kawasan tulang yang sama, dalam jarak yang sama spesies dan (2) tujuan - iaitu, mesti ada keperluan anatomi agar tanda alat dapat terjadi di lokasi tertentu. Lyman (1987), Yellen (1991), Raemsh (1993), antara lain, telah menunjukkan perlunya mempertimbangkan banyak faktor asas yang dapat menjelaskan corak yang dilihat dalam taburan tanda pemotongan pada bahan rangka. Ini termasuk pertimbangan anatomi, pemboleh ubah semula jadi, dan pengaruh budaya dan teknologi. Contoh faktor budaya merangkumi sistem kepercayaan ideologi, bilangan orang yang terlibat dalam pemprosesan, bilangan individu yang diproses, dan jenis alat (lithic [kedua-dua dwifungsi dan tidak tersentuh] berbanding logam) yang digunakan dalam pemprosesan. Pemboleh ubah semula jadi merangkumi hubungan spasial tempat kejadian kematian, lokasi pemprosesan, dan kawasan tempat tinggal sepanjang tahun suhu hujan ambien dan jumlah cahaya semula jadi yang tersedia (Binford 1981 Cruze-Uribe dan Klein 1994). Pérez (2006) berpendapat bahawa maklumat mengenai morfologi tanda potong harus merangkumi penilaian visual dan metrik mengenai lokasi, kedudukan, panjang, lebar, kedalaman, bentuk, dan arah tanda pemotongan. Ini akan menjadi dasar dari mana analisa kontekstual dari kumpulan tulang yang tidak disartikulasikan akan dibangun.

Ada banyak kerja yang perlu dilakukan untuk analisis kumpulan yang tidak disartikulasikan. Tulang yang patah, dibakar, dipotong, dikikis, dan disartikulasikan dapat terjadi akibat kanibalisme, tetapi juga dapat terjadi akibat pelaksanaan sihir, perang, pembantaian, pengebumian sekunder, dan gangguan dari sejumlah sumber. Inilah kemungkinan lain: Semasa serangan dan pembunuhan beramai-ramai, mangsa dibunuh dan diretas dan ada yang terbakar atau jatuh ke dalam kebakaran. Karnivor kemudian mengganggu mayatnya, dan masih kemudian, saudara-mara yang masih hidup kembali ke laman web itu untuk berkabung dan meletakkan bahagian-bahagian badan yang tersisa (pecah, terbakar, tidak disartikulasikan, dihancurkan) ke dalam lubang-lubang (tempat tinggal) untuk pengebumian simbolik. Kenapa tidak? Kita hanya perlu melihat pembantaian di Rwanda dan Kosovo sejak kebelakangan ini untuk melihat seberapa besar kemungkinan senario tersebut. Dalam kes-kes ini dan untuk puebloans nenek moyang juga, perselisihan etnik in situ juga merupakan hipotesis yang dapat dilaksanakan.

Pelaksanaan Sihir dan Penyihir sebagai Amalan Budaya yang Berterusan

Darling (1998) mencadangkan bahawa kumpulan yang tidak disartikulasikan sesuai dengan tradisi etnohistorik, arkib dan lisan mengenai tuduhan sihir dan pelaksanaan penyihir. Dari segi sejarah, di kalangan orang Pueblo, penganiayaan dan pembunuhan terhadap penyihir adalah cara untuk membuang individu dan kumpulan yang tidak mengikut ajaran atau berlatih sihir dan membawa nasib buruk dan kekeringan. Kajian mengenai ritual di prasejarah dicemari oleh kemampuan arkeologi yang agak lemah untuk mengkaji bidang tingkah laku manusia ini (Walker 1998). Walker menunjukkan bahawa sastera etnografi mengenai pelaksanaan sihir sangat penting untuk menggambarkan jenis barang apa yang mungkin menunjukkan kehadiran ahli sihir (seperti jagung hitam dan patung). Juga, artifak tertentu dalam catatan arkeologi dapat menunjukkan barang-barang yang digunakan oleh orang-orang Pueblo untuk mengalahkan sihir, seperti kristal, obsidian, cakar binatang, dan oker merah.

Kepercayaan Puebloan terhadap sihir dan sihir, kewujudan penyihir, dan pelaksanaan penyihir berikutnya didokumentasikan dengan baik (Whiteley 2008). Literatur etnohistorik penuh dengan maklumat dan contoh tuduhan sihir dan hukuman mati (Simmons 1974). Kekerapan pelaksanaan penyihir menyebabkan ahli antropologi awal menganggap bahawa seluruh pueblo mungkin pupus dari pembunuhan khusus untuk amalan jahat yang seharusnya (Darling 1999: 736).

Hukuman untuk ilmu sihir bervariasi tetapi termasuk "gantung, klub, dan bahkan pelaksanaan" (Smith dan Roberts 1973: 122). Salah satu pilihan ialah mengikat penyihir dan berulang kali menjatuhkannya ke kiva (Hill and Lange 1982: 150). Kerana penyihir dianggap memiliki kemampuan untuk hidup kembali, mayat mereka mengalami tumbukan, kekalahan, dan pembakaran untuk menjadikannya tidak berguna (Darling 1999: 744).

Dengan penggunaan data dan kata-kata secara selektif, menjadi mudah untuk melepaskan satu teori (pelaksanaan penyihir) untuk teori lain (kanibalisme). Sebagai contoh, Kuckelman dan rakan-rakan (2002: 19) menyampaikan maklumat dari literatur etnografi dan sejarah yang mengabaikan hipotesis Darling dan Walker. Memetik Simmons (1974), mereka menjelaskan bahawa idea tentang penyihir dalam ideologi Pueblo menjadi lebih baik dan lebih kompleks setelah hubungan Eropah, dan bahawa tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa ideologi dan aktiviti prekontek di sekitar pelaksanaan penyihir dapat disokong. Sebagai pengarang bersama ketiga kajian ini, walaupun saya merasakan bahawa ini menunjukkan salah membaca Simmons, saya tidak dapat mempengaruhi rakan sekerja saya.

Turner dan Turner juga (1999: 54) "tidak melihat cara untuk mengaitkan tradisi oral pembunuhan penyihir dengan keadaan perimortem rangka prasejarah yang membuktikan tanda taphonomic kanibalisme." LeBlanc (1999: 172) membuat kritikan serupa: "tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa penyihir pernah ditangani dengan sangat sejajar dengan pemprosesan haiwan."

Nampaknya tepat pada masanya untuk membawa sihir dan ilmu sihir kembali ke alam penjelasan yang mungkin untuk kumpulan tulang kerana Darling (1999) dan lain-lain (Ogilvie dan Hilton 1993 Whiteley 2008) membuat kes yang sangat menarik untuk kegigihannya yang mendalam ke masa lalu. Tuduhan penyihir adalah fenomena global pada zaman kuno dan moden, selalunya sebagai tindak balas terhadap masalah pengeluaran tanaman dan takut kelaparan. Sebagai contoh, Oster (2004) menunjukkan bahawa percubaan penyihir dan cuaca sangat berkorelasi di Eropah abad pertengahan. Miguel (2005) membuat kes menarik untuk pembunuhan penyihir kontemporari di Tanzania dengan menunjukkan bahawa hujan lebat, sama ada kekeringan atau banjir, berkorelasi secara signifikan dengan pelaksanaan individu yang dianggap penyihir.

Pembantaian dan Penyiksaan sebagai Amalan Budaya yang berterusan

Pada tahun 1280, sebuah komuniti pertanian Pueblo kecil bertengger tinggi di mesa yang agak terpencil disergap dan sekurang-kurangnya 41 orang terbunuh, termasuk bayi, kanak-kanak, remaja, dan lelaki dan wanita dewasa (Kuckelman et al. 2002). Walaupun hanya sebilangan kecil Castle Rock Pueblo yang digali, jumlah tulang manusia yang diambil jelas merupakan hasil akhir dari pembantaian. Analisis taphonomic terhadap jenazah manusia menunjukkan bahawa individu yang ditinggalkan di tanah mungkin telah terkoyak oleh karnivor. Jenazah yang lain nampaknya mewakili pengebumian sekunder yang berlaku beberapa hari selepas pembunuhan beramai-ramai, mungkin oleh anggota keluarga yang kembali. Sebilangan kecil mayat manusia yang terdapat di kiva menunjukkan tanda luka dan pemotongan yang menunjukkan pengambilan trofi, pengurangan badan yang berkaitan dengan sihir, atau kanibalisme. Oleh itu, walaupun episod ini pasti melenyapkan banyak penduduk kampung, aktiviti simbolik lain sepertinya sedang berlangsung, seperti pengambilan trofi.

Bahagian yang menarik tetapi tidak dapat dilupakan dalam kajian ini adalah penerangan tentang petroglif kecil di sepanjang jalan masuk batu ke pueblo (Gambar 3). Ia menunjukkan dua sosok seperti manusia dengan busur dan anak panah yang ditujukan ke arah yang bertentangan, dengan satu penembak menunjuk secara langsung pada sosok yang tidak berdaya. Tradisi lisan yang berkaitan dengan laman web ini membicarakan musuh dari utara atau barat laut yang menyerang kampung ini (Kuckelman 2000). Gambar 3.

Petroglyph di Castle Rock yang menggambarkan dua tokoh dengan busur dan anak panah, salah satunya bertujuan langsung pada sosok yang tidak bersenjata. (Dengan hormat Pusat Arkeologi Crow Canyon)

Sand Canyon Pueblo (iklan 1250–1285) mewakili gambaran yang lebih kompleks mengenai keganasan interpersonal dan juga peristiwa pembunuhan beramai-ramai (Kuckelman dan Martin 2007). Sekurang-kurangnya lapan individu terbunuh. Seorang lelaki berusia 45 tahun ditemui tersebar di lantai sebuah bilik. Pada masa kematiannya, dia mengalami patah tulang depresi kranial yang disembuhkan dari pukulan sebelumnya ke kepala dan patah perimortem maut di bahagian depan kepalanya. Seorang kanak-kanak berusia lima belas tahun ditemukan di dinding yang runtuh, dia juga mengalami pukulan perimortem ke pangkal tengkoraknya, di kawasan hidung dan mulut (beberapa gigi patah). Seorang remaja ditemui menghadap ke bawah di lantai kiva dengan patah perimortem ke kepala, tanda luka di siku, dan lecet anvil di bahu. Lain-lain kejadian kematian ganas di laman web ini termasuk lelaki dewasa muda dan bayi lain. Selain itu, banyak tulang yang terfragmentasi dengan penghancuran dan pemecahan ditemui serta tanda-tanda yang jelas mengenai pembengkakan, pemotongan, dan pengurangan.

Malotki (1993) dan Brooks (2016) mengemukakan kisah pemusnahan kampung Hopi oleh Hopi lain pada zaman bersejarah. Yang paling terkenal adalah kematian Awatovi pada akhir 1700-an. Tema umum cerita mengenai pemusnahan Awatovi dan kampung-kampung lain adalah bahawa penduduk kampung-kampung tersebut tersasar dari amalan dan kepercayaan tradisional, suatu pelanggaran yang sangat serius bagi Hopi. Hopi yang lain pada mulanya enggan mempertimbangkan untuk memusnahkan Awatovi dengan alasan bahawa mereka adalah sesama Hopi (Malotki 193: 393). Namun, akhirnya, Awatovi hancur kerana mereka tersasar dari cita-cita Hopi dan oleh itu dianggap bahawa seluruh masyarakat dimakan oleh sihir (Malotki 1993: 275–95). Dalam arti, kampung yang dituduh dibunuh secara rutin, sama seperti individu, keluarga, dan puak yang tinggal di sana dibunuh. Kuburan besar-besaran di Polacca Wash yang terhasil dari pelaksanaan Awatovi adalah salah satu kumpulan jenazah manusia yang tidak disartikulasikan yang telah diklaim sebagai bahan hubungan kanibalisme (Turner and Turner 1999: 56). Dalam contoh ini, tuntutan kanibalisme tidak sesuai dengan data etnohistorik. Mayat manusia yang diproses, berdasarkan bukti yang dikutip di atas, kemungkinan besar adalah hasil kepercayaan Puebloan yang lama dalam ilmu sihir, dan pelaksanaan kemudiannya orang yang tidak konformis (Brooks 2016).

Ini hanya beberapa kes pembantaian yang didokumentasikan dengan baik di Barat Daya kuno. Yang lain merangkumi laman Pueblo awal seperti Sacred Ridge (iklan 800s Potter dan Chuipka 2010), di mana 33 individu diseksa secara sistematik dengan memukul bahagian bawah dan bahagian atas kaki (Osterholtz 2012). Ini bermaksud bahawa mereka tetap hidup tetapi tidak dapat melepaskan diri kemudian mereka dipukul di bahagian kepala dengan sebuah kelab besar. Mayat-mayat itu dibongkar, dipotong-potong, dan dipecah menjadi serpihan kecil. Analisis tanda luka menunjukkan bahawa telinga, bibir, dan bahagian badan yang lain mungkin telah diambil sebagai trofi. Sisa darah dijumpai di kapal dan alat.

Klusemann (2012), telah mengkaji sifat pembantaian sebagai proses (berbanding peristiwa diskrit), dan dia menyarankan agar semua pembunuhan didahului oleh peristiwa politik-ekonomi dan budaya yang membentuk idea-idea para pelaku bahawa pembantaian akan menyelesaikan sesuatu yang dirasakan masalah. Dinamika tempatan membentuk bagaimana, mengapa, kapan, dan di mana ada pembunuhan beramai-ramai, jadi konteks dan sejarah sangat penting untuk dikaji ketika berusaha memahami implikasi dan kesan pembunuhan massal yang lebih luas. Klusemann (2010: 272) juga telah menunjukkan bahawa "penguraian interaksi mikro dan dinamika emosi" adalah penting untuk memahami makna simbolik dan nyata yang dilampirkan pada pembunuhan oleh pelaku dan mangsa yang selamat. Inilah sebabnya mengapa setiap pembantaian mempunyai kadar kematian dan profil demografi yang berbeza, dan mengapa ada yang termasuk "keganasan yang melampau," di mana kekerasan melampaui pembunuhan orang hingga mencemarkan mayat juga (Nahoum-Grappe 2002).

Kekerasan Tidak Mematikan sebagai Amalan Budaya yang Berterusan

Fraktur antemortem, biasanya disebabkan oleh trauma gaya tumpul, melibatkan kerosakan sebahagian atau keseluruhan tisu rangka. Walaupun terdapat pelbagai jenis patah tulang, semuanya mempunyai ciri asas yang sama. Sekiranya pukulan tidak mematikan, patah tulang akhirnya akan sembuh dan tulang akan bersatu kembali, walaupun lekukan di tempat pukulan asal sering tersisa (Gambar 4). Gambar 4.

(A) Fraktur kemurungan kranial yang disembuhkan (belakang kepala) dan (B) patah tulang sembuh tibia bawah (kawasan pergelangan kaki).

Fraktur depresi pada tengkorak akibat trauma daya tumpul biasanya disebabkan oleh pukulan ke kepala semasa perjumpaan ganas (Walker 1997). Individu yang bertahan dari kesan awal pukulan ke kepala mungkin mengalami masalah neurologi yang berpanjangan berpunca dari kecederaan otak traumatik. Kecederaan kepala dan gegar otak boleh menghasilkan kesan sampingan neurologi seperti tingkah laku antisosial, sakit kepala migrain, ketidakupayaan untuk fokus, mudah marah, dan vertigo, dan gejala ini dapat menampakkan diri beberapa bulan atau tahun selepas trauma asal (Martin et al. 2008).

Kajian semula laporan patologi yang memberikan kadar patah tulang sembuh bagi jenazah manusia dari Barat Daya umumnya tidak mempunyai kekhususan mengenai usia, jenis kelamin, tahap keparahan, tahap penyembuhan, dan tahap penglibatan, tetapi menarik untuk maklumat yang mereka sampaikan mengenai mangsa yang selamat dari interaksi ganas. Di Carter Ranch (sekitar tahun 1200), Danforth dan rakan-rakannya (1994) melaporkan bahawa satu perempat (dari 24) orang dewasa mengalami patah tulang, termasuk patah hidung, rahang, klavikula, jari-jari, dan tulang paha. Mereka menunjukkan bahawa majoriti berasal dari pukulan dengan instrumen tumpul. Stewart dan Quade (1969) memaparkan carta frekuensi pada patah tulang frontal dari populasi rangka Amerika Utara. Bagi individu dari Pueblo Bonito (Chaco Canyon) dan Hawikku (bersama-sama), 9% lelaki dan 6% wanita menunjukkan luka yang sembuh di bahagian depan kepala. Mereka menunjukkan bahawa seorang wanita dari Pueblo Bonito mengalami luka kepala kranial yang besar. Stodder (1989) menyusun carta peratusan patah tulang yang disembuhkan dalam kumpulan tulang yang menunjukkan julat antara 3% hingga 13% untuk sebilangan laman web Barat Daya, dengan frekuensi tertinggi berlaku dalam pengebumian kemudian (abad keempat belas) (1989: 187).

Kajian mengenai luka kepala yang tidak mematikan telah dilakukan pada mayat dari sejumlah komuniti Puebloan nenek moyang (Martin et al. 2015). Luka kepala yang sembuh terdapat pada lelaki dan wanita dewasa di setiap populasi pengebumian yang kami periksa. Sebagai contoh, patah kemurungan yang disembuhkan di Black Mesa (iklan 900–1150) menunjukkan bahawa 50% lelaki dan 34% wanita mengalami pertemuan yang menyebabkan mereka mengalami luka di kepala yang akhirnya sembuh. Di Mesa Verde (iklan 800–1300), 37% lelaki dan 35% wanita memilikinya. Untuk wilayah La Plata (iklan 1000–1300), 23% lelaki dan 60% wanita mengalami patah tulang kemurungan. Bagi Aztec (iklan 1150–1300), 35% lelaki dan 36% wanita mengalami kecederaan yang tidak mematikan. Penemuan ini sepanjang masa dan antara kumpulan yang berlainan menunjukkan bahawa keganasan yang tidak mematikan adalah konsisten dan endemik, tetapi mempunyai implikasi yang berbeza mengikut umur, jantina, dan laman web.

Tinjauan ringkas mengenai keganasan yang mengakibatkan fraktur kemurungan kranial yang tidak mematikan dan trauma postcranial menunjukkan bahawa lelaki dan wanita menunjukkan luka yang sembuh. Ini menarik kerana, antara budaya, peperangan paling kerap melibatkan lelaki. Bukti trauma teruk dan berganda pada wanita menunjukkan bahawa pelbagai bentuk keganasan yang merangkumi lelaki dan wanita sedang dipraktikkan.

Raiding dan Tawanan Wanita Sebagai Kelakuan Budaya yang Berterusan

Kohler dan Kramer-Turner (2006) meneliti kemungkinan pergerakan antara wanita tawanan dengan membandingkan profil umur / jantina dari pelbagai populasi pengebumian. Mereka menjumpai nisbah tinggi wanita dan lelaki di Chaco Canyon (900-1509 iklan) dan juga Aztec (tahun 1200an). Martin dan rakan-rakan (2010) telah mendokumentasikan pola yang tidak biasa mengenai patah tulang kemurungan kranial yang disembuhkan dalam subkumpulan wanita dewasa dari wilayah La Plata (iklan 1100-an). Ketika analisis kerangka, konteks jenazah, rekonstruksi arkeologi, dan neuropatologi disatukan, bukti menunjukkan penggunaan kekerasan dalam bentuk serangan, penangkapan paksa, dan perbudakan wanita tawanan.

Wanita yang ditangkap telah menyembuhkan patah tulang kemurungan kranial akibat trauma kekuatan tumpul yang diterima semasa melakukan serbuan dan penculikan. Wanita-wanita ini juga mengalami pelbagai patah tulang yang sembuh di bahagian bawah badan, serta trauma setempat pada sendi (mis., Sendi pinggul terkeluar Gambar 5), kemungkinan akibat hukuman atau perlakuan yang keras. Wanita-wanita ini juga mempunyai petunjuk kesihatan yang buruk (jangkitan dan kekurangan zat makanan). Mereka dipulihkan dari konteks pengebumian yang berbeza dengan individu yang tidak mempunyai mayat yang diserang trauma dan patologi. Dalam kes ini, para wanita ditempatkan tanpa disengajakan atau dipersembahkan dalam kubur yang ditinggalkan. Tawanan dengan patah tulang depresi kranial telah disembuhkan sejak itu di Chacoan Kin Bineola, dan juga di Chaco Canyon (Harrod dan Martin 2015). Gambar 5.

Kedudukan pengebumian wanita La Plata dengan kecederaan kepala dan kehelan pinggul. (Dengan hormat Robert Turner, Pejabat Kajian Arkeologi, Jabatan Hal Ehwal Budaya, Santa Fe)


Muat turun sekarang!

Kami telah memudahkan anda mencari Ebook PDF tanpa menggali. Dengan mempunyai akses ke ebook kami secara dalam talian atau dengan menyimpannya di komputer anda, anda mempunyai jawapan yang sesuai. Untuk mula mencari, anda betul-betul mencari laman web kami yang mempunyai koleksi manual lengkap yang disenaraikan.
Perpustakaan kami adalah yang terbesar di mana terdapat ratusan ribu produk yang berbeza.

Akhirnya saya mendapat ebook ini, terima kasih untuk semua yang saya dapat sekarang!

Saya tidak menyangka bahawa ini akan berjaya, sahabat saya menunjukkan laman web ini kepada saya, dan memang begitu! Saya mendapat eBook yang paling saya mahukan

adakah ebook hebat ini percuma ?!

Kawan-kawan saya sangat marah sehingga mereka tidak tahu bagaimana saya mempunyai semua ebook berkualiti tinggi yang tidak mereka miliki!

Sangat senang mendapatkan ebook berkualiti)

begitu banyak laman web palsu. ini adalah yang pertama berjaya! Terima kasih banyak

wtffff saya tidak faham ini!

Cukup pilih butang klik anda kemudian muat turun, dan lengkapkan tawaran untuk mula memuat turun ebook. Sekiranya terdapat tinjauan, hanya memerlukan 5 minit, cubalah sebarang tinjauan yang sesuai untuk anda.


Tonton videonya: Western Cowboy Movies - Film Western COMPLET en Français