"Africanus, anak konsul", oleh Santiago Posteguillo


Pada akhir abad ke-3 SM, Hannibal, memerintah tentera Carthaginian dan bersekutu dengan Philip V dari Macedon, selamanya akan mengubah sejarah yang kita ketahui hari ini di Barat jika dia mencapai tujuannya, iaitu pemusnahan Rom sebagai sebuah negara. Tetapi berkat kelahiran dan eksploitasi dari Publius Cornelius Scipio, keturunan konsul Rom dari mana dia mengambil namanya, perkara berlaku secara berbeza.

Melalui tindakan Publio, selain penaklukan dan kemenangannya di medan perang, nama panggilan barunya, Africanus, lahir, yang telah menerima sebagai sebahagian dari novel novel bersejarah oleh pengarang Santiago Posteguillo.

Africanus, anak konsulAdalah novel pertama Posteguillo yang diterbitkan pada tahun 2006 di mana ia membawa kita kembali ke pertempuran Ticino, Trebia, Trasimeno dan bahkan perbahasan yang paling provokatif di Senat Rom. Sungguh mengasyikkan bagaimana melalui surat-surat sederhana pembaca dapat menghidupkan kembali malam-malam yang goyah sebelum pertempuran, takut akan kematian yang akan ditemui sebaik sahaja mereka bangun.

Ke neraka! Hanya dia, Publius, dari mereka semua, yang tahu bahawa bahkan di sana, sampai di tempat itu, dia, sebagai ketua umum, harus memimpin pasukannya ...”.

Santiago Posteguillo, Ahli filologi Eropah, ahli bahasa dan doktor dari University of Valencia, meneruskan koleksi ini pada tahun 2008 dengan "The mengutuk legiun" dan pada tahun 2009 dengan "Pengkhianatan Rom", sebuah karya yang mana trilogi Scipio berakhir dan yang diperolehnya Anugerah Hislibris 2009 untuk Pengarang Sepanyol Terbaik dan Novel Sejarah Terbaik tahun ini.

Saya dilahirkan di Madrid pada 27 Ogos 1988 dan sejak itu saya memulakan karya yang tidak ada contohnya. Tertarik dengan nombor dan huruf dan pencinta yang tidak diketahui, itulah sebabnya saya lulusan masa depan Ekonomi dan Kewartawanan, berminat untuk memahami kehidupan dan kekuatan yang membentuknya. Semuanya lebih mudah, lebih berguna dan lebih menarik jika, dengan melihat masa lalu kita, kita dapat memperbaiki masa depan kita dan untuk itu… Sejarah.


Video: Santiago Posteguillo habla en directo con sus lectores. Editorial Planeta