Kuil Shore dipulihkan di Mamallapuram

Kuil Shore dipulihkan di Mamallapuram

Pusat Kajian Arkeologi India (ASI), telah memulakan pemulihan kuil Shore di Mamallapuram, kira-kira 60 km ke selatan Chennai, selepas Candi Pallava pada masa itu dilanda ombak besar yang menyebabkan banjir pada 19 Jun.

Ahli arkeologi mengatakan bahawa pemulihan itu sangat diperlukan kerana ia telah muncul retakan di tugu, yang bermula pada abad ke-7. Kandungan garam yang tinggi di air laut menyebabkan pembentukan retakan pada struktur granit, yang sedang dimeteraikan menggunakan pulpa kertas untuk menyerap garam dari struktur dan mencegahnya pecah lagi.

Secara amnya, pemulihan yang dilakukan oleh anggota Pusat Kajian dilakukan lima tahun sekaliTetapi dalam kes kuil itu, kerosakannya sangat parah sehingga ahli arkeologi terpaksa bekerja setelah pemulihan kuil terakhir pada tahun 2010. Serangan ombak setinggi 12 kaki bulan lalu dan angin yang penuh dengan sisa-sisa garam, mereka telah melemahkan kuil setinggi 45 meter dalam beberapa bulan kebelakangan ini, menurut para pakar.

Dari 32 monumen yang telah mendapat pertimbangan Warisan Dunia di Mamallapuram pada tahun 1983, kuil pantai ia adalah satu-satunya struktur yang terletak berhampiran laut. «Masalah kakisan adalah tema umum, terutamanya untuk monumen berhampiran laut. Air meresap melalui celah-celah kecil di struktur yang segera melebar, akhirnya melemahkan strukturnya. Oleh itu, kita mesti membaikinya dengan segera»Sahkan sumber Pusat.

Pada masa ini, ahli arkeologi sedang berusaha menyahbeku bahagian bawah dinding kuil yang disebut 'chinna vimana' dan kawasan di sekitar pangkalan, kerana mereka telah berada di bawah air laut selama hampir seminggu. Kehadiran zarah garam (diserap oleh air laut) sangat tinggi di bahagian bawah kuil.

Zarah garam dikeluarkan dari struktur oleh a kertas pukulan. Kertas itu dicelupkan ke dalam air suling dan dicincang pada kain lembap. Kertas yang dicincang itu kembali direndam dalam air suling dan berubah menjadi pasta yang digunakan pada struktur.

Sebelum permohonan, pekerja Pusat Kajian membersihkan kuil dengan air suling ke buang alga dan habuk. Air suling digunakan kerana garam di air bawah tanah menambah garam di monumen. Pasta yang diaplikasikan dibiarkan kering selama lima hari sebelum dikeluarkan dan diuji di makmal di Chennai untuk mengenal pasti jumlah garam yang telah diekstrak.

Strukturnya juga diperiksa untuk mengukur tahap kemasinan dan kelembapan. Ini adalah pekerjaan yang sengit yang memerlukan lebih dari dua minggu untuk menyahbekukan sebahagian kecil. Selepas penyahgaraman, asas silikon dengan bahan kimia penghalau air digunakan untuk memastikan monumen tersebut tidak menyerap lebih banyak air. Dari 440 monumen yang dikendalikan oleh Pusat Pengajian Arkeologi, terdapat lebih dari 200 monumen di Kancheepuram, termasuk 32 laman web di Mamallapuram.

The Times of India

Setelah belajar Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda dapat mencari berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: PM Modi and Chinese President Xi Jinping attend cultural programme at Shore Temple in Mamallapuram