Api Besar London pada tahun 1666

Api Besar London pada tahun 1666

The bandar London Ia adalah salah satu bandar Eropah dengan struktur dan keindahan terbaik dalam contoh seni bina. Tetapiapakah asal usul struktur ini? Itu bukan kerana pembentukan semula yang dirancang untuk mencantikkan kota seperti itu, tetapi merupakan akibat dari peristiwa tragis: api besar London yang menghancurkan sebahagian besar bandar pada abad ke-17.

Punca kebakaran besar London

The api besar london bermula malam minggu 2 September 1666 di kediaman tukang roti terkenal John Farynor yang terletak di Pudding Lane, salah satu kawasan paling padat penduduk London abad pertengahan lama. Bukan hanya pekerja, tetapi juga merupakan pembuat roti di Raja Charles II dalam tempoh lima tahun sebelumnya.

Pada hari itu Farynor telah bekerja di kedai roti di tingkat bawah dari rumahnya. Ketika dia tidur, dia tidak menyedari bahawa api masih menyala di dalam ketuhar. Api marak dan pada awal pagi menyalakan timbunan jerami yang berada berdekatan, secara beransur-ansur membakar sisa kandang.

Di kawasan kota itu tidak jarang terjadi kebakaran sesekali, setelah semua bangunan sebagian besar terbuat dari kayu dan tiang-tiangnya dibasahi tar, bahan yang sangat mudah terbakar.

Beberapa saat sebelumnya, raja telah menulis surat kepada walikota kota itu bahawa peraturan untuk menghentikan kebakaranTetapi kerana insiden yang berlaku sebelum ini dapat dikawal dengan mudah, ia tidak diberi kepentingan.

Mengingat latar belakang ini, ketika walikota tiba di tempat di mana kebakaran itu terjadi, dia tidak mementingkannya, memikirkan bahawa ia akan segera berakhir. Raja tidak diberitahu sehingga lewat hari.

Akan tetapi, api terus marak dan pada tengah hari api marak sampai ke kawasan Sungai Thames di mana terdapat gudang bahan seperti kayu, arang batu, brendi dan minyak, yang diletupkan satu persatu. Salah satu faktor utama yang membantu menyebarkan api ialah angin kering yang kuat bertiup ke arah barat kota.

Pada masa itu sistem untuk menghentikan kebakaran terdiri daripada merobohkan bangunan untuk bertindak sebagai firewall. Ia cuba dilaksanakan tetapi terlambat kerana desakan walikota bahawa ia dapat dijatuhkan dalam waktu yang singkat. Melihat keadaan ini, pihak bomba memutuskan untuk memecahkan paip untuk mendapatkan air dengan lebih cepat, dengan akibatnya bekalan di seluruh kawasan. Di samping itu, kesempitan jalan menghalang kerja dengan mudah dan cepat.

Kebakaran itu berlaku hingga hari Rabu, 5 September. Pada hari Isnin api merebak ke utara bandar. Ketenangan di jalanan terganggu kerana desas-desus yang berterusan yang menunjukkan bahawa kebakaran itu disebabkan oleh orang asing seperti Perancis atau Belanda, musuh ketika itu di England. Penduduk tidak teragak-agak untuk menganiaya kumpulan pendatang ini dan menyerang mereka.

Sepanjang hari Selasa, api terus menyebar ke sebahagian besar kota, memusnahkan bangunan-bangunan penting seperti Katedral St. Paul, di mana panas menyebabkan batu meletup, memaparkan makam kuno dan sisa-sisa mumi.

Dia sampai di River Fleet, menghancurkan Istana Baynard dan mengancam Mahkamah Whitehall Charles II. Beberapa perniagaan di kawasan London Bridge juga terjejas dan kebakaran kecil bermula di Southwark. Pusat kewangan utama bandar, Guildhall dan Royal Exchante, hancur.

Sehingga malam hari berikutnya, Rabu, kebakaran tidak dapat dikawal dan dipadamkan, terutama berkat campur tangan raja sendiri. Kemudian mereka mulai menghitung bencana yang ditimbulkannya: 13.000 rumah musnah, sekitar 90 gereja terjejas dan sekitar 300 ekar tanah telah dirobohkan.

Sebilangan besar kerosakan adalah material oleh kerana kebanyakan penduduk mempunyai masa untuk melarikan diri, walaupun teori ini juga dikekalkan bahawa api mencapai suhu sedemikian sehingga menyebabkan mayat si mati menjadi abu, oleh kerana tidak ada catatan mengenai orang yang tinggal di sana, diketahui berapa banyak yang mati.

Walaupun dia api oleh kerana itu telah dipadamkan, masih perlu waktu berminggu-minggu untuk memadamkan semua lampu kecil yang masih menyala. Beberapa bulan kemudian, beberapa ruang bawah tanah di kawasan itu masih terbakar. Mereka mula memikirkan bagaimana membina semula dan memperbaiki semula bahagian kota itu. Oleh kerana pengalaman itu, mereka memutuskan untuk membuat penambahbaikan dalam masalah seperti kebersihan dan tentu saja keselamatan api membina jalan yang lebih luas dan dengan bangunan dari batu bata dan batu dan bukannya kayu.

Dua monumen menunjukkan sejauh mana bencana. Satu, dikenali sebagai 'Tugu', Ia adalah tiang setinggi 61 meter yang terletak di tempat kebakaran berlaku. Ia dirancang oleh Christopher Wren dan Robert Hooke. Yang lain disebut 'Sudut Anak Emas Pye'di Smithfield dan menunjuk ke tempat di mana api berhenti.

Imej Api besar: Lukisan Sekolah Belanda (tidak bertarikh atau ditandatangani). Domain awam.
Imej Sudut Anak Emas Pye: geografi

Lulus dalam bidang Kewartawanan dan Komunikasi Audiovisual, sejak saya kecil saya tertarik dengan dunia produksi maklumat dan audiovisual. Hasrat untuk memberitahu dan dimaklumkan mengenai apa yang berlaku di setiap pelosok planet ini. Begitu juga, saya gembira dapat menjadi sebahagian daripada penciptaan produk audiovisual yang kemudiannya akan menghiburkan atau memberi maklumat kepada orang lain. Minat saya merangkumi pawagam, fotografi, persekitaran dan, terutama sekali, sejarah. Saya menganggap penting untuk mengetahui asal usul perkara untuk mengetahui dari mana kita datang dan ke mana kita pergi. Minat khas untuk rasa ingin tahu, misteri dan peristiwa anekdot dalam sejarah kita.


Video: НЬЮ ЙОРКДАГИ ЭГИЗАК БИНОЛАР ТАРИХИ