Mereka menjumpai makam pemakaman dari abad ke-10 di Peru

Mereka menjumpai makam pemakaman dari abad ke-10 di Peru

Pakar dari Muzium Arkeologi dan Etnografi Nasional Heinrich Bruning Mereka telah menemui makam seorang kenamaan milik budaya Lambayeque pada abad ke-10, di utara Peru, jelas pengarah projek Carlos Wester La Torre kepada EFE.

Setelah lima tahun penggalian di kompleks arkeologi di Chotuna-Chornancap, kumpulan ahli arkeologi menemui "tingkat pertama makam seorang kenamaan, anggota elit tempatan, dari milenium pertama Masihi.Wester berkata.

Di kubur sejenis lapisan enam meter persegi yang digunakan dalam upacara pemakaman budaya Lambayeque, dihiasi dengan ikonografi yang menunjukkan "gelombang antropomorfik"Dan lingkaran, dua tema berulang dalam seni budaya ini.

Di bawah jubah dan dalam keadaan rawan, mayat manusia dijumpai, kira-kira empat meter.
Turut dijumpai di laman web tersebut ialah persembahan seramik, dada dengan 21 lonceng tembaga dan templat tembaga dan perak, serta bendera persegi 55 cm, topeng kematian tembaga dan mahkota tembaga dan perak.

Penemuan ini adalah sebahagian daripada siri penguburan yang didokumentasikan oleh ahli arkeologi dan merupakan kompleks seni bina yang ditakdirkan untuk menjadi istana kecil.

Sumber: IANS

Setelah belajar Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda dapat mencari berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Detik detik penemuan makam tua di abad 19 Gunung Pelintu Sukadana Kal bar - Ekspedisi part 5