Mayat dijumpai ratu Mayan berusia 2,000 tahun

Mayat dijumpai ratu Mayan berusia 2,000 tahun

Kerangka ratu Maya, kepalanya diletakkan secara misterius di antara dua pinggan, adalah salah satu harta karun yang dijumpai di sebuah makam yang dipenuhi tikus berusia 2000 tahun di reruntuhan Nakum, Guatemala.

Kalung giok, manik, dan pisau upacara juga dijumpai di kubur itu, yang dijumpai di bawah makam budak lelaki berusia 1.300 tahun yang juga berisi mayat.

Kedua penguburan diraja itu adalah yang pertama ditemui di lokasi tersebut, yang dulunya merupakan pusat Mayan yang padat penduduk.

Selama beberapa dekad, Ahli Arkeologi Wieslaw Koszkul, dari Institut Universiti Jagiellonian di Krakow, Poland, bersama pasukannya, telah menyiasat sekitar Nakum, yang dikenali sebagai Segitiga Budaya, selama beberapa dekad.

Koszkul berkata "Kami percaya bahawa struktur ini adalah seperti makam untuk keturunan kerajaan Maya”.

Mayat di makam atas telah hancur teruk oleh tikus, tetapi para penyelidik mengatakan bahawa jelas mayat penguasa Mayan yang lain. Ia juga dipercayai bahawa wanita itu mungkin kerana ukuran cincin yang terdapat di kubur.

Penggalian bermula pada tahun 2006 dan setelah berada di tingkat pertama makam itu, para saintis melihat retakan di tanah dan ketika mereka berjaya mengatasinya, mereka menemui ruang bawah tanah di tempat kedua.

Koszkul berkata "Saya rasa kita dapat menemui lebih banyak pengebumian di bawah yang terakhir, tetapi penggalian kita sangat sempit dan tugasnya jauh lebih sukar”.

Dia juga mengakui bahawa dia tidak tahu pasti mengapa mayat itu dikuburkan dengan mangkuk, tetapi dia telah melihat corak serupa di laman Tikal, juga di Guatemala. Dan dia lebih jauh mengakui bahawa jantina tubuh juga membuatnya terkejut, "baik kita sedang menunggu seorang lelaki”.

Yang benar-benar mengejutkan kami adalah bahawa makam itu benar-benar utuh, walaupun kami telah menemui jejak penjarah yang sangat dekat dengannya."Kata pengurus projek" Jaroslaw Zralka.

Sumber: Surat Harian

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita arkeologi, sejarah dan kemanusiaan yang paling penting, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: LIVE DATANGI KYAI BESAR MOJOSONGO