42 mayat kanak-kanak berusia 800 tahun dari budaya Chimú dijumpai

42 mayat kanak-kanak berusia 800 tahun dari budaya Chimú dijumpai

Semasa penggalian di kota nelayan Huanchaquito, Trujillo, di Peru, ahli arkeologi telah menemui mayat 42 anak dan 74 unta yang akan disembelih kira-kira 800 tahun yang lalu.

Oscar Gabriel Prieto, Ahli Arkeologi yang bertanggungjawab dalam projek itu, mengatakan bahawa jenazah manusia dan binatang "adalah sebahagian dari pengorbanan besar yang merupakan sebahagian dari upacara keagamaan budaya pra-Inca, Chimú, yang tinggal di wilayah itu."

Budaya ini memerintah pantai utara Peru dari 850 SM, hingga jatuh di bawah Kerajaan Inca, sekitar tahun 1470. Juga disebut Chimor, mereka menyembah Bulan dan memiliki kebiasaan mengorbankan anak-anak mereka pada usia lima tahun untuk kesuburan lautan dan Bumi.

Pada tahun 1977, kira-kira 200 peninggalan rangka yang berasal dari budaya Chimú digali di sebuah pantai di negara ini, tetapi ini adalah pertama kalinya mayat tersebut ditemui, kata ahli arkeologi itu kepada Reuters.

Ini mewakili penemuan paling penting yang berkaitan dengan pengorbanan manusia dan haiwan dari budaya Chimú, dari segi jumlah mayat individu yang dijumpai.”Kata Prieto.

Sumber: waktu ibt
Imej: Reuters

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Jumpa Harta Karun Bernilai RM240,000 Dalam Barangan Bundle