UNESCO akan membantu Mesir mengembalikan warisannya

UNESCO akan membantu Mesir mengembalikan warisannya

Semasa perjumpaan minggu ini di pejabat Majlis Tertinggi Barang Antik (SCA, Pengarah Kebudayaan UNESCO Tamara Twinasky mengumumkan kerjasama penuh UNESCO dengan SCA untuk memulihkan dan memelihara laman web arkeologi Mesir yang telah dicatatkan dalam Daftar Warisan Dunia sejak 1979.

Ketua Setiausaha SCA, Mohamed Abdel Fatah, memberitahu Ahram Online bahawa Twinasky berjanji sokongan penuh UNESCO untuk meneruskan kerja pemulihan dan pembangunan yang sedang dijalankan di Memphis Necropolis (Giza, Abusir, Dahshur dan Saqqara), terutama di Dahshur dan Saqqara, yang pada awalnya dianggap memuncak tahun ini.

Dia juga memberitahu media bahawa UNESCO akan memberikan sokongan penuh untuk menyiapkan kerja pembinaan Muzium Nasional Tamadun Mesir (NMEC) untuk memenuhi tarikh akhir pembukaan Mac 2012.

Pada akhir bulan ini, Twinasky mengatakan bahawa pakar teknikal dan perunding antarabangsa yang ditugaskan oleh UNESCO akan mengunjungi Mesir untuk memeriksa kerja pemulihan yang dilakukan di Piramid Djoser, yang dianggap sebagai piramid pertama dalam sejarah, dan memberikan semua nasihat. itu perlu.

Sumber: Ahram Dalam Talian

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Lima Hal Yang Wajib Dilakukan Sebelum Membagi Waris - Hikmah Buya Yahya