Pertempuran Ebro

Pertempuran Ebro

Kali ini kita akan membicarakan salah satu pertempuran yang menentukan dalam Perang Saudara Sepanyol dan tidak diragukan lagi yang paling mematikan dari keseluruhan perang, Pertempuran Ebro. Kita pada bulan Julai 1938, Republik sudah tersentuh dengan kehilangan barat dan hampir seluruh utara Sepanyol. Setelah mundur wajib ke arah Mediterania, pasukan republik di bawah pimpinan Jeneral Vicente Rojo, ketua staf umum pusat republik, bersiap untuk kempen dengan tujuan untuk menghalang pihak nasional mengambil bandar pelabuhan Valencia.

Presiden Republik, Juan Negrín, dan Jenderal Vicente Rojo memutuskan untuk menjalankan operasi ini dengan menyeberangi Ebro antara Fayón dan Cherta, yang, selain mencegah pengambilan Valencia, akan menyatukan dua wilayah republik itu. Perlu diingat bahawa bekalan Republik jarang berlaku dan perbatasan Perancis ditutup pada masa itu. Semangat juga rendah kerana kekalahan berterusan.

Nampaknya mustahil Republik boleh melakukan serangan tetapi ia berjaya. Jalur tanah yang harus diliputi sepanjang Ebro sejauh 60 km, menyeberangi sungai perkasa ini dengan objek terapung, 100,000 lelaki harus menyeberang ke seberang dan memulakan serangan. 100,000 lelaki ini membentuk kumpulan autonomi Ebro, yang diperintah oleh kolonel militan Juan Modesto Guilloto, yang terbahagi kepada tiga badan. Pasukan kebangsaan mempunyai jumlah lelaki yang serupa di bawah Jeneral Fidel Dávila dan Kor Tentera Maroko di bawah Jeneral Juan Yague.

Operasi bermula pada waktu subuh pada 25 Julai 1938, Republik melintasi Ebro melalui tiga laman web yang berbeza. Idea awal adalah untuk mengejutkan musuh, yang memiliki kapasiti udara dan artileri yang lebih kuat. Pada mulanya, kejutan itu total dan sekitar 4000 askar nasional ditawan, front tengah paling maju dan Gandesa segera menjadi kunci pertempuran.

Laluan Utara juga memberikan hasil yang baik bagi pihak republik yang mampu membangun jembatan dan jalan maju dengan cepat menghilangkan pusat-pusat penentangan. Bahagian depan republik selatan yang menuju Amposta adalah yang terburuk, kerana mereka cepat ditemui oleh warga negara dan harus menyeberangi sungai dengan tembakan mortar dan mesingan. Akhirnya, Parti Republik terpaksa berundur di seberang sungai dengan korban yang berat.

Kemaraan Republik berhenti di Gandesa, yang tidak dapat diambil. Pada titik ini, strategi Republikan berubah menjadi defensif dan Warga Negara bersiap sedia untuk melakukan serangan balas. Keunggulan udara berkat pasukan kondor Jerman yang memberikan sokongan kepada Franco, menambah strategi cerdas yang terdiri daripada membuka pintu banjir takungan Tremp dan Canasara untuk meningkatkan aliran sungai, membuat hal-hal menjadi sangat sukar bagi Republik.

Juga, pasukan nasional bersenjata dengan baik dan mempunyai bekalan yang mencukupi, tidak seperti pasukan Republik. Kerana kebuntuan ini, pertempuran berubah menjadi perang gesekan di mana Republik tidak memiliki kekuasaan. Oleh itu bermulalah pertahanan berdarah wilayah yang ditakluki oleh Republik terhadap serangan berterusan pihak nasional.

Republik akan menentang hingga 16 November ketika perintah penarikan diberikan, menyeberangi Ebro sekali lagi dan meletupkan jambatan yang mereka tinggalkan. Secara keseluruhan, kempen selama 116 hari di mana korban mencapai antara 50,000 dan 60,000 di setiap pihak, walaupun kematian lebih tinggi di pihak Republik. Kemenangan moral yang hebat dari pasukan kebangsaan membantu Republik jatuh beberapa bulan kemudian, setelah mengambil alih Madrid.

Imej: Domain Awam


Video: Battle of Strasbourg, 357 AD Julian saves the Western Roman Empire