Lebih 200 duit syiling berusia 1,000 tahun ditemui di Mongolia

Lebih 200 duit syiling berusia 1,000 tahun ditemui di Mongolia

Lebih daripada 200 syiling yang digunakan 1.000 tahun yang lalu di Mongolia ditemui ketika pembinaan sedang dijalankan di Araxan, kata Zhang Zhenzhou dari Muzium Araxan.

Sebilangan besar mereka tergolong dalam Dinasti Song (960 – 1127) dan beberapa ke Dinasti Tang (618 – 907). Zhang menambah bahawa tempat mereka ditemui adalah milik Kerajaan Barat Xia, yang bermaksud wilayah itu mungkin merupakan pusat perniagaan antara Song Utara dan Xia Barat, pendapat yang dikongsi oleh kurator Museum Weiwu, Li Daxiang.

Orang mungkin cuba menyembunyikan wang mereka semasa perang. Ahli arkeologi mengklasifikasikan dan mengkaji duit syiling untuk menentukan tahun mana mereka dikuburkan dan berharap dapat menjelaskan perdagangan dua hala pada zaman kuno.Zhang berkata.

Catatan sejarah menunjukkan bahawa sutera, porselin, besi, dan pelbagai tekstil diperdagangkan ke lokasi seperti Sungai Indus dan Iraq sekarang.

Sumber: Xinhuanet

Setelah belajar Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda dapat mencari berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Wang tunai RM11 juta ditemui dalam serbuan di Kota Kinabalu