Arkeologi haram di Salamis

Arkeologi haram di Salamis

Penggalian arkeologi haram di Salamis, bahagian yang diduduki Cyprus, telah dilakukan sejak tahun 1998 oleh University of Ankara bekerjasama dengan University of the Eastern Mediterranean, melanggar perjanjian dan konvensyen antarabangsa sejak itu.

Penggalian ini selalu disebut dalam akhbar Turki-Siprus dan semalam laporan luas diterbitkan di akhbar "Liberal", yang berjudul "Penggalian kuat di Salamis: penemuan baru dalam penggalian haram”.

Pada yang terakhir, mandi Rom yang luas telah dijumpai dan sejak tahun 2001, ketika mereka mulai biasa, jalan setapak sepanjang tiga kilometer dari zaman Rom telah dijumpai, yang digali sepenuhnya dan yang membentang ke arah timur-barat, dari pintu gerbang. bandar utama ke pelabuhan lama.

Di sebelah utara jalan, penggalian di jalan kecil telah menunjukkan dua jalan lain yang sangat kecil, satu menuju ke tandas dan satu lagi ke gim dan amfiteater.

Penemuan penting lain yang disebutkan dalam laporan menunjukkan bahawa pintu masuk utara ke kota akan ditutup, mungkin semasa pencerobohan Arab. Dua tiang Korintus dalam keadaan sempurna ditemui di belakang pintu tertutup.

Pada tahun 2003, kerja diteruskan di sebelah selatan jalan Rom, di mana kawasan perumahan di bandar lama itu berada. Semasa penggalian yang dilakukan tahun lalu, tiga patung besar dengan ketinggian lebih dari dua meter dari abad kedua SM ditemui, ditemui di kawasan tempat mandi Rom.

Salah satunya dipercayai mewakili maharaja Rom, kedua dewa Hades, dan ketiga dewi Persephone. Serpihan dua patung lain, dalam hal ini Satyres, juga terdapat di kawasan yang sama.

Penggalian haram di Salamis dikritik hebat oleh komuniti arkeologi antarabangsa. Menurut Konvensyen Hague Antarabangsa, yang ditandatangani oleh Cyprus dan Turki, pekerjaan arkeologi di tanah yang dikuasai oleh asing dilarang sama sekali. Kementerian Luar Negeri Cyprus telah membuat aduan rasmi kepada UNESCO, Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dan Majlis Eropah.

Sumber: ANA-MPA

Setelah belajar Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda dapat mencari berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: BATTLE OF SALAMIS! 3v3 Rome II Battle Naval