24 jejak kaki dinosaur yang dijumpai di Australia

24 jejak kaki dinosaur yang dijumpai di Australia

Anthony Martin, ahli paleontologi di Emory University, telah menemui 24 jejak kaki dinosaurus tiga kaki, berusia sekitar 105 juta tahun, di pasir yang pernah menjadi Kutub Selatan dan sekarang Pantai Milanesia, di Victoria, Australia. , dan jumlah jejak kaki terbesar terdapat di satu laman web di hemisfera selatan.

Jejak kaki dibuat oleh beberapa kumpulan theropod kecil, kemungkinan ornithomomosaurus, juga dikenal sebagai "peniru burung unta", Kerana mereka mempunyai banyak ciri yang serupa dengan haiwan itu.

Mereka mungkin akan melakukan perjalanan pada musim panas, kerana tidak ada jejak beku tanah yang ditemukan. Pasir basah tempat mereka berjalan dipadatkan menjadi kepingan batu pasir selama berjuta-juta tahun, meninggalkan jejak kaki yang tidak putus di permukaannya. Pada masa itu, Australia adalah sebahagian dari Benua Gondwana bersama dengan Antartika.

24 jejak kaki ini mewakili antara 85% dan 90% dari jejak kaki dinosaur yang terdapat di Negeri ini dan dianggap sebagai sumber maklumat yang berharga mengenai kepelbagaian dinosaur dan aktiviti mereka di kawasan ini”, Jelas ahli paleontologi.

Apa yang penting mengenai jejak kaki dinosaurus, berbanding tulang atau gigi, adalah bukti kehadiran mereka di lokasi tersebut. Jejak kaki fosil memberitahu kita bagaimana mereka hidup pada waktu tertentu”Kata Thomas Rich, kurator paleontologi vertebrata di Muzium Victoria di Melbourne.

Mereka juga dapat memberikan maklumat penting mengenai sejarah iklim Bumi. Planet ini mengalami masa pemanasan global antara 115 dan 105 juta tahun yang lalu, ketika jejak kaki ini diramalkan akan dibuat. Suhu rata-rata di rantau ini adalah 20 darjah Celsius, 10 lebih banyak daripada yang kita dapati hari ini tetapi kita harus ingat bahawa pada waktu itu, ia lebih dekat dengan Antartika.

Anthony Martín menunjukkan bahawa “Petunjuk ini memberi kita petunjuk langsung tentang bagaimana dinosaurus ini berinteraksi dengan ekosistem polar pada waktu yang penting dalam sejarah geologi.”.

Oleh kerana batu pasir mudah terkena hakisan, pasukan penyelidik membuang kepingan batu tersebut, berusaha menjaga jejak kaki, dan membawanya ke Muzium Victoria, di mana cetakan silikon akan dibuat untuk kajian lebih lanjut.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Penemuan Fosil Dan Jejak Dinosaurus Terbaru Di Abad Ini