Arca singa Neo-Hittite berusia 3,000 tahun ditemui di Turki

Arca singa Neo-Hittite berusia 3,000 tahun ditemui di Turki

Ahli arkeologi terkemuka dari projek Tayinat yang bekerja di Turki telah menggali sisa-sisa kompleks monumental di tenggara negara itu, yang memperlihatkan sebuah gerbang yang dihiasi dengan patung gerbang, seperti singa yang diukir dengan indah dalam gambar.

Portal ini memberi akses ke benteng Kunulua, ibu kota kerajaan neo-Hittite Patina (959-725 SM) dan mengingatkan pintu lain yang dijumpai oleh ahli arkeologi Inggeris Sir Leonard Woolley pada tahun 1919 semasa penggaliannya di kota kerajaan Hittite oleh Carquemis.

Penemuan ini telah memberikan wawasan baru yang sangat berharga mengenai watak inovatif dan kecanggihan budaya negara-negara Zaman Besi yang muncul di Mediterranean Timur setelah kejatuhan kekuatan bertamadun yang hebat dari Zaman Gangsa pada akhir alaf kedua SM.

Singa itu utuh dan tingginya 1.3 meter dan panjang 1.6 meter, duduk, dengan telinga belakang, cakar memanjang dan menderu”Kata Timothy Harrison, Profesor Arkeologi Timur Dekat di Jabatan Peradaban Dekat dan Timur Tengah dan pengarah Projek Tayinat.

Tokoh kedua yang dijumpai di sekitarnya menggambarkan sosok manusia yang diapit oleh singa, ikon yang dikenali sebagai Tuan dan binatang, melambangkan pengenaan perintah beradab dari kekuatan kacau di alam”.

Kehadiran singa atau sphinx, atau patung besar dari Tuan dan binatang, di kota Neo-Hittite pada Zaman Besi meneruskan tradisi Zaman Gangsa Het yang menonjolkan peranan mereka sebagai penjaga atau penjaga gerbang masyarakat yang dilantik secara ilahi.Harrison berkata. Pintu akses yang dihiasi dengan teliti dibuat untuk tujuan dinasti, melegitimasi kekuatan elit pemerintah.

Kompleks pintu gerbang itu mungkin musnah setelah penaklukan tempat Asyur pada tahun 738 SM, ketika kawasan itu diturap dan menjadi halaman tengah sebuah tempat suci peradaban itu.

Ciri-ciri gaya singa mirip dengan singa kembar yang merupakan pangkalan salah satu tiang yang ditemui pada tahun 1930-an di pintu masuk ke salah satu kuil yang membentuk kawasan suci Asiria.Harrison berkata.

Sama ada menggunakan semula arca atau diukir semasa pendudukan Asiria di laman web ini, singa-singa ini tergolong dalam Neo-Hittite tempatan kerana tradisi arca mereka kembali lama sebelum kedatangan Asyur, dan mereka bukan produk pengaruh budaya. Assyrian sebagai penyelidik lama menganggap”.

Sumber: Universiti Toronto

Setelah belajar Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda dapat mencari berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Ep. 4 - Interview with Eberhard Zangger