Serangga mikiosen dijumpai di Peru

Serangga mikiosen dijumpai di Peru

Para penyelidik di Peru pada hari Selasa mengatakan bahawa mereka telah menemui sisa-sisa serangga kuno dan biji bunga matahari yang terperangkap di dalam ambar sejak dari Miosen, kira-kira 23 juta tahun yang lalu. Penemuan itu dibuat di wilayah terpencil, Río Santiago, hutan pegunungan di sempadan utara dengan Ekuador, kata ahli paleontologi Klaus Honninger kepada AFP.

Penemuan baru ini sangat penting kerana serangga dan biji bunga matahari mengesahkan jenis iklim yang ada semasa Miosen", Diungkapkan Yang Berhormat.

Perubahan iklim melampau di Miosen (antara 23 hingga 5 juta tahun) adalah sebab mengapa serangga ini mungkin pupus, menurut ahli paleontologi.

Ahli paleontologi menemui beratus keping ambar hingga 12 sentimeter (saiz besar) mengandungi pelbagai jenis serangga. Semuanya terpelihara dengan baik dan merupakan kumbang kuno, lalat dan labah-labah. Honninger mengatakan para pakar menemui spesies arachnid yang tidak diketahui, dengan kepala seperti anjing dan kaki empat kali sepanjang badan.

Pasukan penyelidik yang sama mengumumkan pada bulan Januari bahawa ia telah menemui fosil cumi-cumi dari zaman Cretaceous (145 hingga 65 juta tahun) di ketinggian 3.700 meter dari permukaan laut di Lembah Sungai Marañón, juga di utara Peru. .

Sumber: Orang Himalaya

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Pengolahan dan Kewirausahaan Bahan Nabati dan Hewani Menjadi Makanan Khas Daerah. PKWU Kelas XI