Samurai dan Kod Bushido

Samurai dan Kod Bushido

Samurai membuat penampilan mereka dalam periode antara abad ke-10 dan ke-12 di Jepun, semasa rejim kediktatoran keturunan keturunan yang dikenal sebagai syok yang akan berlangsung 700 tahun. Shogun adalah tentera berdaulat di seluruh Jepun dan memerintah dari Kyoto, sementara di negara lain sistem feudal berdasarkan kesetiaan peribadi, keluarga dan shogun dikenakan. Setiap keluarga ini mempunyai pemimpin yang dikenali sebagai Daimyo yang memerintah di daerah tertentu di Jepun dan berhak setia kepada shogun.

Samurai atau bushi muncul di Jepun semasa era Meiji dan kelas pemerintah diubah menjadi kelas sehingga penurunannya dan penghapusan total pada tahun 1876. Mereka bekerja sebagai penjaga peribadi untuk daimyo dan berjuang untuk daimyo dalam perang, melindungi tanah dan kekuasaan mereka. Lama kelamaan kasta samurai menjadi keturunan dan dinasti samurai terbentuk.

Pahlawan ini menguasai seni mempertahankan diri, busur, pedang dan menunggang kuda. Mereka lebih suka pertempuran jarak dekat, menganggap busur sebagai senjata yang tidak dihormati dan tidak layak. Kegembiraan orang Jepun terhadap sosok samurai ini disebabkan oleh cara hidup mereka. Penerimaan kematian yang berterusanhidup dianggap sebagai formaliti semata-mata), penolakan nilai kebendaan dan kepentingan kehormatan dan moral menjadikan samurai sebagai tokoh kebajikan Jepun.

Kehormatan mengatur semua aspek kehidupan samurai hingga kehilangan kehormatan bermaksud memulai ritual yang dikenal sebagai "seppuku", Satu bentuk bunuh diri Jepun. Banyak perincian samurai mengingatkan pada sosok kesatria Eropah abad pertengahan. Perbezaan berkenaan dengan kod chivalric barat adalah kesetiaan kepada tuannya, kerana di Eropah kontrak vassalage dapat dipatahkan atau dicabut, sebagai gantinya samurai hanya dibebaskan dari perhambaan dengan kematian.

Sebenarnya, jika seorang samurai menganggap perintah dari tuannya tidak dapat diterima, satu-satunya pilihan adalah mengambil nyawanya sendiri, lebih suka mati daripada melakukan sesuatu yang dianggap tidak menghormati.

Bushido secara harfiah bermaksud "cara pahlawan" dan itu adalah sejenis kod etika moral untuk pahlawan atau kelas samurai. Itu terdiri dari serangkaian norma atau perintah dalam gaya Alkitab. Kod ini lahir dari campuran pengaruh dari falsafah, agama dan seni mempertahankan diri, ia juga merupakan cara untuk membatasi kekuatan kelas pejuang Jepun. Nilai-nilai utama yang ditegakkan oleh kod samurai adalah kejujuran, keadilan, keberanian, belas kasihan, kesopanan, kehormatan, keikhlasan mutlak, tugas, dan kesetiaan.

Menurut para pakar, nampaknya bushido dipengaruhi oleh agama Buddha (Zen), Confucianisme dan Shintoisme. Hari ini ajaran kod ini masih hidup dalam beberapa seni mempertahankan diri, terutama Karate.

Imej: Kemarahan di Wikipedia


Video: Exploring Kyoto, Japan with the Last Samurai: Joe Okada!