Mereka merancang untuk menyelesaikan fasad Basilika San Lorenzo di Florence dengan rancangan Michelangelo

Mereka merancang untuk menyelesaikan fasad Basilika San Lorenzo di Florence dengan rancangan Michelangelo

Di Florence hari ini mereka hanya membincangkan satu perkara: cadangan yang dibuat oleh walikota kota untuk melengkapkan fasad Basilika San Lorenzo yang terkenal, yang pasti dibuat oleh Michelangelo pada abad ke-16.

Seniman agung ditugaskan oleh Paus Leo X untuk membina bahagian depan gereja, salah satu yang tertua di Florence, menjadikannya dari marmar Carrara putih. Namun, ketika beban kewangan membeli dan mengangkut kepingan marmar besar dari utara Tuscany menjadi nyata, Paus meninggalkan projek itu dan memberikan pekerjaan kepada Michelangelo di bahagian gereja yang lain.

Pembinaan fasad tidak pernah dimulakan, dan yang tersisa dari acara itu adalah beberapa lakaran dan model kayu bagaimana Michelangelo merancang untuk membuat fasad itu hampir 500 tahun yang lalu.

Kini, walikota Florence Matteo Renzi, ingin menghidupkan rancangan artis sebagai penghargaan dan menamatkan fasad pada tahun 2015, ketika ulang tahun ke-500 penugasan pertama selesai.

Tetapi ini menjadi topik kontroversi di kalangan penduduk bandar dan sejarawan seni. Ada yang percaya bahawa fasad bata yang belum selesai harus tetap seperti adanya, sebagai bukti sejarah. Yang lain mengatakan bahawa peluang untuk menyelesaikan pekerjaan itu akan memberi keuntungan kepada para seniman Itali dan bersukacita dengan idea Gereja yang menjemukan akan hidup dengan fasad baru.

"Di satu pihak, banyak yang tidak mahu mengubah sesuatu yang seperti ini selama berabad-abad," kata Waldemar de Boer, sejarawan Florence yang mengkhususkan diri dalam Renaissance Itali, kepada Star Toronto.Tetapi di sisi lain, Florence mempunyai sejarah panjang menyelesaikan fasad gereja pada peringkat akhir. Saya rasa perasaan umum di sebilangan besar penduduk, bagaimanapun, tidak menyentuh Basilika”.

Pada tahun 1419, arkitek Renaissance yang terkenal Filippo Brunelleschi memulakan pembinaan struktur utama Basilika San Lorenzo, tetapi meninggal pada tahun 1446 meninggalkan sebahagian besar bangunan yang belum selesai, termasuk bahagian depannya.

Pada tahun 1515, Paus Leo X, anggota keluarga Medici yang kuat yang memikul tanggungjawab kewangan untuk Gereja pada abad sebelumnya, menugaskan Michelangelo untuk membina façade.

Artis mengusahakan rancangan dan menyiapkan bahan yang diperlukan selama tiga tahun sebelum Paus menangguhkan projek itu kerana kosnya yang tinggi. Fasad itu sendiri dijangka menelan kos lebih dari empat kali ganda dari keseluruhan kos Gereja. Rancangan menunjukkan bahawa fasad itu mempunyai 12 tiang monolitik setinggi tujuh meter dan patung-patung itu akan menjadi patung-patung beragama marmar dan tembaga.

Dalam tempoh yang sama, dua anggota keluarga Medici meninggal, jadi Paus memutuskan untuk menggunakan wang itu dengan membangun sebuah makam untuk keluarganya. Pada tahun 1520, Michelangelo ditugaskan kembali untuk membangun sacristy baru Basilika, secara permanen meninggalkan fasad.

Ia mungkin saat paling mengecewakan dalam karier Michelangelo"Kata William Wallace, Profesor Sejarah Seni di Universiti Washington di St. Louis dan pengarang buku"Michelangelo di San Lorenzo: The Genius sebagai Entrepeneur”. “Tujuannya adalah untuk menjadikan karya itu karya seni terbesarnya. Berkata ia akan menjadi perkara paling indah yang pernah dibuat di Itali”.

Wallace juga memberi komen kepada akhbar Star bahawa “Walaupun Michelangelo terkenal dengan perubahan rancangannya yang berterusan, dia percaya bahawa dia harus menyelesaikan fasad itu walaupun terdapat kontroversi bahawa ia boleh menyebabkan sekurang-kurangnya pada awalnya”.

Orang Itali selalu melakukan ini. Kedua-dua fasad Katedral Florence dan Basilika Santa Croce, dua monumen terpenting di kota Renaissance, siap pada abad ke-19”. “Mereka masih mempertimbangkan beberapa gereja Renaissance dan telah melihat bahawa gereja-gereja ini sesuai dengan yang lebih baik. Orang ramai gembira melihat bangunan siap”.

Tetapi Anna Hudson, seorang profesor sejarah seni di York University, mengatakan bahawa menyelesaikan fasad akan mengubah hubungan Gereja dengan umat dan penduduknya.

Ini bukan persoalan mengenai apa yang patut disimpan dan yang tidak, ”katanya. "Ini akan mengubah bangunan, warisannya, dan itu akan mengakibatkan penindasan terhadap sesuatu yang lain: fasad yang ada, atau kekurangannya, yang merupakan perwakilan tertinggi Gereja ini”.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Cupula de Santa Maria del Fiore Renacimeinto Historia de la Tecnologia