Patung Buddha dibina semula di Afghanistan

Patung Buddha dibina semula di Afghanistan

Apabila taliban Mereka menguasai Afghanistan sedekad yang lalu dan fanatik terhadap penghapusan semua yang mereka anggap anti-Islam.

Sasaran utamanya, secara harfiah dan kiasan, adalah dua patung Buddha yang monumental terpahat di tebing batu pasir di Afghanistan tengah. Satu tingginya sekitar 180 kaki dan yang lain setinggi 120 m dan berada di Lembah Bamiyan yang berdebu sejak abad ke-6, jauh sebelum Islam sampai di wilayah itu.

Walaupun mendapat tentangan antarabangsa, Taliban menghancurkan mereka dengan letupan besar pada tahun 2001. Pada masa itu mereka diletupkan patung terbesar Bda di dunia dan sepertinya mereka hilang selama-lamanya.

Tetapi hari ini, pasukan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu untuk pendidikan, sains dan budaya, bersama dengan Majlis Antarabangsa mengenai Monumen dan Tempat, terlibat dalam proses yang sukar untuk membina semula dua patung Buddha.

«Lebih daripada separuh patung dapat dipulihkan«, Seperti yang dinyatakan Bert Praxenthaler, sejarawan dan pemahat seni Jerman yang telah bekerja di laman web ini sejak lapan tahun yang lalu. Dia dan pasukannya telah bekerja dengan 400 tan runtuhan dan telah berjaya memulihkan banyak bahagiannya, bersama dengan ranjau darat, pecahan peluru dan bahan letupan yang mereka jelaskan untuk pembongkarannya.

Tetapi bagaimana membina semula Buddha dari runtuhan?

Istilah arkeologi "anastilosis"Rasanya seperti penyakit aneh bagi kebanyakan orang," kata Praxenthaler.

Bagi mereka yang mengetahui dunia arkeologi, anastilosis sebenarnya adalah istilah yang tidak asing lagi. Proses yang diikuti untuk memulihkan Parthenon di Athens. Ia mengenai gabungan kepingan monumen asli dengan bahan moden.

Beberapa hari yang lalu, Praxenthaler mengetuai kumpulan melalui terowong di belakang ceruk di mana yang lebih kecil dari dua patung itu pernah berdiri. "Sekarang kita berada di puncak ”, jelasnya..».

Perasaan bercampur dalam projek.

Bamiyan Ini adalah tanah yang sangat miskin dan terpencil di salah satu negara paling maju di dunia. Patung Buddha pernah menjadi daya tarikan utama pelancong, tetapi Afghanistan telah berperang selama hampir tiga dekad. Pertempuran itu mendorong pelancong pergi sebelum Taliban meletupkan patung-patung itu.

Projek pemulihan dirancang untuk membina semula tapak bersejarah, dan juga untuk membawa pelancong kembali. Dia mendapat dukungan dari Habiba Sarabi, gabenor provinsi yang terkenal, dan ada alasan untuk bersikap optimis, kerana Bamiyan adalah salah satu wilayah yang paling berbahaya di Afghanistan.

Namun, yang lain seperti aktivis hak asasi manusia Hamadi Abdullah mengatakan bahawa ceruk kosong tempat para imam ditempatkan adalah peringatan akan fanatik Taliban dan oleh itu harus tetap seperti itu, sebagai peringatan.

Budha itu musnahHamadi berkata. "Sekiranya dibina semula ia tidak akan menjadi sejarah, sejarah adalah patung Buddha yang hancur”.

Hamadi berasal dari daerah Yakawlang yang berdekatan, di mana orang Jerman membunuh lebih 300 anggota kumpulan minoriti, yang disebut Hazaras, pada tahun 2001, pembunuhan itu berlaku hanya dua bulan sebelum Taliban meletupkan patung Buddha.

Walaupun Bamiyan jauh lebih selamat hari ini, pemberontak Taliban baru-baru ini menculik dan memenggal kepala Jawad Zahak, ketua Majlis Provinsi Bamiyan ketika dia memandu bersama keluarganya ke Kabul sekitar 150 km ke tenggara.

Sebilangan orang di Bamiyan mengatakan bahawa mereka lebih suka melihat wang pemulihan dilaburkan dalam perkara yang lebih penting seperti elektrik dan perumahan, yang berada dalam keadaan tidak menentu.

Tempat tinggal yang tiada tempat tinggal di gua.

Sebenarnya, gua adalah satu-satunya rumah yang dimiliki oleh beberapa orang Bamiyan. Penduduk kampung yang kehilangan tempat tinggal seperti Marzia dan enam anaknya tinggal di salah satu gua dengan kambing mereka. Marzia, yang suka banyak orang Afghanistan hanya menggunakan satu nama, percaya bahawa patung tidak berguna.

Kami tidak mempunyai rumah, jadi di mana lagi anda boleh tinggal?"Kata.

Sebilangan penduduk kampung yang giat mencari jalan untuk menjana wang dari tinggalan bersejarah yang mengelilingi Buddha. Salah satunya adalah Husain, yang dikenali di bandar sebagai lelaki yang terpaksa menolong Taliban memusnahkan patung-patung itu.

Dia mengatakan bahawa dia tidak punya pilihan selain mematuhi Taliban satu dekad yang lalu atau mereka akan membunuhnya. Salah seorang rakannya menentang dan menolak untuk turut serta dan dihukum mati.

Sementara itu, Pasukan Brent Praxenthaler akan menamatkan pekerjaan sementara semasa musim panas di Afghanistan. Memulihkan Buddha Bamiyan akan memakan masa bertahun-tahun lagi. Selepas rehat musim panas, pasukan Praxenthaler merancang untuk meneruskan kerja pada musim gugur.


Video: Vihara Maitreya. Siapa Masuk Agama Budha Alasannya?