Kuil Moche ditemui di Peru

Kuil Moche ditemui di Peru

Baru-baru ini telah ditemui di utara Peru, a kuil Moche kuno. Antara mayat juga telah dijumpai 14 kubur dari budaya yang berbeza di mana dua mayat dipenggal telah dijumpai. Kuil dan makam itu bertarikh antara 300 dan 500 Masihi.

Pengarah penemuan itu adalah ahli arkeologi Ignacio Alva Meneses, yang pada hari Selasa (26 Juli) menjelaskan kepada Reuters bahawa mereka telah menemui beberapa denda yang aneh sejak penggalian itu dimulai pada Mei tahun lalu. Alva mengatakan laman web ini sangat penting kerana banyak sebab, tetapi kebanyakannya kerana ia ditemui dua badan yang dipenggal antara 14 kubur yang ditemui setakat ini.

Menurut ahli arkeologi, pemenggalan kepala adalah penemuan yang sangat jarang berlaku dalam arkeologi dan sejauh yang dia tahu ini adalah pemotongan kubur pertama yang mengandungi individu yang dipenggal di kawasan pantai barat laut Peru, berhampiran bandar Chiclayo, kira-kira 750 kilometer di utara Lima.

Sepasukan pekerja diupah untuk menemui kuil yang dikaitkan dengan budaya Moche dan dipercayai telah ditinggalkan selama beberapa dekad sebelum jenazah dikebumikan di sana.

Rupa-rupanya mayat itu sebahagian besarnya adalah kanak-kanak dan ada juga kubur yang dipercayai oleh Alva milik seorang imam. Dia juga berpendapat bahawa kubur itu boleh menjadi milik budaya kemudian di kawasan itu, mungkin budaya itu Sicán atau Chimú, yang juga meragut wilayah tersebut.

Satu lagi penemuan yang ingin tahu adalah dua kubur yang bersambung mereka masih menyiasat untuk menerangkan dengan pasti. Alva percaya bahawa kedua-dua mayat di kubur yang bersambung dengan mayat imam mungkin yang pertama dikebumikan di lokasi tersebut.

Kami telah menjumpai dua kubur yang bersambung sejak sebuah kuil ditinggalkan. Kuil ini dibina, disiapkan, dibuat, diubah suai oleh budaya Moche, pada masa awal"Alva berkata.

“Kuil ini bermula dari tempoh awal Moche, antara 300 dan 500 tahun selepas Kristus, lebih kurang. Adapun kubur-kubur itu berasal dari 600 tahun setelah Kristus, pasti, ”katanya.

Pengebumian upacara mungkin diadakan pada masa yang sama dengan kubur dikebumikan. Kubur dua orang, nombor 11, dan kubur imam jauh lebih dalam. Mungkin itu disediakan dalam masa budaya yang sama dan bahkan semasa acara yang sama. Bahkan boleh menjadi hubungan ritual antara mereka”, Jelas Alva.

Potongan seramik mereka dikebumikan bersama setiap individu di kubur khusus mereka.

Alva menjelaskan bahawa pemotongan dua mayat tanpa kepala itu dapat terjadi, bersamaan dengan pemotongan angka keramik yang diletakkan di tanah perkuburan, mungkin semacam simbolik.

"Ini ada hubungannya dengan tindakan ritual. Mereka memenggal kepala badan pada masa yang sama bahawa mereka memotong kepingan seramik dan di bahagian seramik ini mereka memotong kepala, yang juga mewakili pemenggalan. Terdapat hubungan metafora antara orang yang dipenggal dan objek yang terkubur dengannya"Alva menambah.

Menurut Alva, kuil ini awalnya tidak dibangun sebagai rumah makam dan mungkin telah dibangun sebagai penghormatan kepada tanah itu, bahkan mungkin untuk gunung.

Dia mengatakan masih banyak kerja yang harus dilakukan dan penggalian itu akan berterusan sepanjang tahun.


Video: TRUJILLO PERU - EL MEJOR