Universiti Oxford mahukan pertolongan menguraikan papirus Mesir

Universiti Oxford mahukan pertolongan menguraikan papirus Mesir

Orang ramai sedang berkonsultasi untuk membantu menyahkod papyri, dengan tujuan mencari serpihan Injil yang hilang, karya sastera dan surat tentang kehidupan sehari-hari di Mesir kuno dalam projek baru yang dilancarkan oleh Universiti Oxford.

Projek Hidup Kuno dilancarkan hari ini, ia meletakkan ratusan ribu gambar serpihan papirus Yunani dalam talian. Para penyelidik mengatakan bahawa "ahli arkeologi kerusi berlenganBoleh membantu dengan melayari laman web dalam membuat katalog koleksi, dan penemuan luar biasa dapat dibuat, seperti penemuan terbaru yang tidak diketahui sebelumnya injil yang hilang menggambarkan Yesus Kristus mengusir setan.

Tidak ada yang tahu siapa yang menulis Injil yang hilang ini: Ini adalah bagian dari papyri yang terdapat di harta karun di kota Oxyrhynus Mesir, "bandar ikan berhidung tajam"Dipulihkan pada abad ke-20. Teks ditulis dalam bahasa Yunani dalam tempoh ketika Mesir berada di bawah kawalan peneroka Yunani (dan kemudian orang Rom). Sebilangan besar papirus tidak dibaca selama 1000 tahun.

Oleh kerana sejumlah besar gambar, para penyelidik mencari sukarelawan yang, melalui katalog dalam talian ini, dapat menyalin teks dengan antara muka web mudah yang menunjukkan teks yang diketahui dan tidak diketahui.

"Berkat kemajuan teknologi pada zaman kita, kita dapat membuka jendela ini ke masa lalu, dan merenungkan masa lalu manusia yang sama dalam media tulisan tangan tradisional yang intim", kata pemaju dan pereka utama projek ini William MacFarlane , dari jabatan Fizik Universiti Oxford.

Pakar telah mengkaji koleksi ini selama lebih dari 100 tahun. Berkat laman Oxyrhynchus, kita sekarang mempunyai kemungkinan untuk mempelajari karya seni yang hilang pada abad pertengahan: puisi Sappho, komedi Menander dan karya Sophocles yang hilang. Ada juga dokumen peribadi - kami mengetahui dalam surat bahawa Aurelio pembuat sosis telah meminjam 9000 denari perak, mungkin untuk mengembangkan perniagaannya, sementara dalam surat lain dari tahun 127 SM. seorang nenek bernama Sarapias meminta agar anak perempuannya dibawa pulang agar dia dapat hadir semasa kelahiran cucunya.

Mencari teks baru sentiasa menarik", Menerangkan origami Dr. James Brusuelas,"tetapi kenyataan membaca karya sastera atau surat yang belum pernah dibaca dalam 1000 tahun adalah yang paling saya gemari mengenai papirus" Pail Ellis, pakar pencitraan yang membantu mendigitalkan teks papirus, berkata: "gambar dalam talian adalah jendela kehidupan kuno ».

Projek ini adalah kolaborasi antara ahli papirus dari Universiti Oxford, Persatuan Eksplorasi Mesir, dan pasukan dari jabatan Fizik Universiti Oxford yang mengkhususkan diri dalam projek pembinaan "sains warga" yang boleh disumbangkan oleh sesiapa sahaja. penyiasatan.

Sehingga kini hanya pakar yang dapat meneroka koleksi luar biasa ini"Kata pengarah projek, Dr Chris Lintott dari jabatan fizik Universiti Oxford, tetapi dengan koleksi yang begitu banyak terdapat banyak yang dapat dijumpai untuk semua orang. Kami sangat gembira melihat apa yang ditemui oleh pengunjung di Ancientlives.org "

Ahli papirologi terkenal kerana berkawan dengan orang yang berminat dengan teks kuno."Kata Dr. Dirk, pengarah projek Obbink dan profesor papirus dan sastera Yunani Universiti Oxford."Keseluruhan projek disemai dengan semangat kerjasama. Matlamat kami adalah untuk mentranskripsikan sebanyak mungkin papirus asli dan kemudian mengenal pasti dan membina semula teks. Hanya sepasang mata yang tidak dapat melihat dan membaca semuanya. Dari saintis dan guru hingga pelajar sekolah dan peminat antik, mereka semua mempunyai sesuatu untuk disumbangkan dan mendapat keuntungan.”.


Video: Oxford University Campus Tour - UK