Kapal solar kedua Firaun Khufu telah ditemui

Kapal solar kedua Firaun Khufu telah ditemui

Batu pertama yang meliputi kapal solar kedua berhampiran Piramid Besar, dan Zahi Hawass telah menjelaskan kepada kami di laman webnya seluruh sejarah penemuan ini, sejak awal dan kami membagikannya di sini.

Kapal adalah bentuk pengangkutan yang paling penting di Mesir Purba dan penting untuk perjalanan dan perdagangan. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa kapal itu mempunyai makna simbolik untuk rakyat, menjadi bahagian tidak terpisahkan dari kepercayaan agama dan pandangan akhirat, dan kemungkinan kapal-kapal suria yang mengelilingi Piramid Besar dimaksudkan untuk digunakan oleh almarhum Raja dalam perjalanannya setelah kematian.

Penemuan pertama.
Bot solar pertama berhampiran Piramid hebat Ia ditemui pada tahun 1954 oleh ahli arkeologi Mesir Kamal el-Mallakh. Setelah penggalian, kapal itu dipulihkan dengan mahir dan kini dipamerkan di Muzium Solar Boat. Tetapi semasa tinjauan pertama, penyelidik mendapati struktur serupa di sebelah kapal pertama. Kapal kedua ini dibiarkan utuh selama lebih dari 30 tahun, sebelum Setiausaha Negara Antiquities dan delegasi dari Universiti Waseda Jepun melakukan kajian gelombang elektromagnetik pada tahun 1987. Semua penyelidikan awal ini telah meningkatkan pemahaman mengenai kawasan yang mengelilingi lubang dan mungkin telah mula merancang cara terbaik untuk melindungi sisa-sisa di dalamnya.
Pemulihan fasa pertama.

Projek kolaborasi lima tahun antara MAS dan pasukan dari Universiti Waseda di Mesir, yang diketuai oleh Profesor Sakuji Yoshimura, bermula pada bulan April 2009 dan fasa pertama projek itu adalah untuk menilai kawasan sekitar lubang kedua. kapal menggunakan tinjauan topografi dan tinjauan radar. Cangkuk besar dibina di kawasan sekitar lubang kapal kedua dan dengan yang lebih kecil, bahagian dalam, untuk menutup bahagian atas kapal itu sendiri. Mata kail direka untuk melindungi serpihan kayu semasa analisis dan rawatan. Imbasan laser juga mendokumentasikan kawasan dan dinding antara Piramid Besar dan parit kapal.

Rancangan dimulakan untuk pembinaan majalah sementara dan makmal untuk digunakan semasa proses pemulihan. Ia juga memuktamadkan peralatan teknologi apa yang akan dipasang, termasuk alat untuk menyesuaikan suhu dan kelembapan, yang penting untuk pemeliharaan sisa-sisa kapal kayu.

Pemulihan fasa kedua.
Hari ini fasa kedua projek telah dimulakan yang melibatkan pergerakan blok batu yang menutup parit kapal. Batu pertama, dari jumlah keseluruhan 41, dibesarkan dengan teliti pagi ini. Untuk mendapatkan idea mengenai besarnya blok, ukuran terbesar selebar 1 meter dengan panjang 4.10 dan berat 16 tan. Operasi luar biasa seperti ini memerlukan teknik khas, dalam hal ini, yang dikembangkan oleh pasukan dari Mesir dan Jepun di lokasi. Prosesnya melibatkan memasukkan sebatang kayu di bawah batu yang ditutup. Setiap bahagian telah dirancang khusus untuk tujuan ini dengan lapisan rawatan kimia dan penebat haba.

Penemuan itu.
Semalam pasukan dari Mesir dan Jepun melakukan eksperimen untuk membersihkan tambalan yang ada di sekitar batu. Semasa prosedur itu kartouche dijumpai untuk Firaun Khufu dan di sebelahnya ada nama Dyedefra, Putera Mahkota. Ini adalah penemuan yang sangat hebat dan ini adalah kartouche kedua yang terdapat di kompleks piramid untuk menghormati firaun ini (yang pertama ada di dalam Piramid Besar, dan yang menunjukkan kepada kita bahawa kapal ini dibina semasa pemerintahannya. Kapal solar yang lain, yang sudah dipamerkan, berada di lubang yang memaparkan kartrij dari Dyedefra, penerus Cheops, yang menunjukkan bahawa ia dibina di kemudian hari daripada kematian firaun besar.

Pada masa akan datang ia diharapkan dapat mengekstrak kapal secara keseluruhan, dibina semula dan dipamerkan di Muzium Grand Mesir.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: misi pencarian dan penyelamatan seramik di laut selat melaka bersama team pkp