UNESCO melawat Karbala untuk menilai tempat-tempat bersejarah

UNESCO melawat Karbala untuk menilai tempat-tempat bersejarah

Rombongan dari UNESCO akan melawat tapak arkeologi Karbala untuk menilai sama ada mereka dapat dikenali sebagai Warisan dunia. Badan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu juga diharapkan dapat memberikan dana untuk perlindungan mereka.

Naib Presiden Majlis Wilayah Karbala, Nassif Jassem al-Khutabi, memberitahu AKnews bahawa rombongan akan mengunjungi Gereja Qasier, salah satu yang tertua di Timur Tengah, kubu Ujaidir, berasal dari era Bani Abbasiyah (lebih dari 1000 tahun yang lalu) dan juga Gua neolitik al-Tar, dalam kalangan yang lain.

Terdapat lebih daripada 80 laman web arkeologi yang menunggu untuk dimasukkan ke dalam ruang perlindungan UNESCO”, Komen al-Khutabi. “Rombongan itu menyatakan hasratnya untuk bekerjasama dengan pemerintah daerah untuk menyediakan persekitaran yang selamat bagi pelancong asing untuk mengunjungi laman web ini."Dia menambah.

Sebilangan besar kawasan ini dijarah kerana kekurangan pagar. Mereka juga mengalami kerosakan akibat perubahan keadaan cuaca. Kami meminta agar laman web arkeologi lebih diberi perhatian, kerana ia merupakan sumber kewangan yang penting bagi negara ini", Dia menyimpulkan.

Karbala (atau Kerbala) adalah wilayah gurun yang terletak barat daya Baghdad (Iraq).

Sumber dan Gambar: AKnews

Setelah belajar Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda dapat mencari berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Merinding!! Kisah Sedih Sejarah Husain di Karbala dan dikhianati oleh pengikutnya