Schistosomiasis di Nubia kuno

Schistosomiasis di Nubia kuno

Analisis baru mumi kuno telah menunjukkan bahawa parasit, yang Schistosoma Mansoni, yang mempengaruhi orang di seluruh dunia, ia juga menjangkiti kuno. Penyakit yang disebabkan oleh cacing ini dikenali sebagai "skistosomiasis”, Yang, walaupun umumnya tidak membawa maut, dapat menyebabkan anemia, merosakkan organ dalaman dan perkembangan kognitif pada anak-anak, serta menyebabkan kelemahan umum kronik pada orang yang menderita penyakit itu.

Sebelum kajian ini selalu diandaikan bahawa Schistosoma Mansoni adalah produk urbanisasi moden"Dipetik George Armelagos, seorang antropologi di Emory University di Atlanta dan pengarang bersama kajian ini.

Sejak penemuan telur parasit pada mumi pada tahun 1920-an, Para saintis mengesyaki bahawa orang Nubia mungkin dijangkiti schistosomiasis, tetapi penyelidik secara amnya menganggap bahawa penyakit di bandar itu disebabkan oleh Schistosoma Haematobium, sepupu dekat parasit yang lain.

Hibbs Campbell, penulis kajian itu, dan rakannya memeriksa ratusan mumia dari Nubia dan analisis pada kulit mumia menunjukkan jejak protein yang tergolong dalam parasit yang dimaksudkan, bukti pertama bahawa orang Nubia kuno, atau peradaban lain, dipengaruhi oleh schistosomiasis.

Penyelidikan ini akan diterbitkan dalam jurnal Jurnal Antropologi Fizikal Amerika bulan ini.

Setelah belajar Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda dapat mencari berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Schistosomiasis 1990: Entire title